Ruthab, Tamr, dan Air

Diriwayatkan oleh Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu beliau berkata:
كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيۡهِ وَسَلَّمَ يُفۡطِرُ عَلَى رُطَبَاتٍ قَبۡلَ أَنۡ يُصَلِّيَ، فَإِنۡ لَمۡ تَكُنۡ رُطَبَاتٍ فَعَلَى ثَمَرَاتٍ فَإِنۡ لَمۡ تَكُنۡ حَسَا حَسَوَاتٍ مِنۡ مَاءٍ
"Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam berbuka dengan ruthab sebelum melaksanakan shalat (Maghrib), maka jika tidak ada ruthab (beliau berbuka) dengan tamr, jika tidak ada (tamr) maka beliau berbuka dengan meneguk air." (Hadits hasan shahih, riwayat Abu Dawud dan lainnya)


Ruthab adalah kurma setengah matang, seperti gambar berikut.
 Tamr adalah kurma matang.