At-Tuhfatus Saniyyah - Penggantian Kasrah dari Fathah

نِيَابَةُ الۡكَسۡرَةِ عَنِ الۡفَتۡحَةِ

وَأَمَّا الْكَسْرَةُ فَتَكُونُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي جَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ.
Adapun kasrah menjadi tanda nashab pada jamak mu`annats salim.
وَأَقُولُ: قَدۡ عَرَفۡتَ فِيمَا سَبَقَ جَمۡعَ الۡمُؤَنَّثِ السَّالِمَ، وَالۡآنَ نُخۡبِرُكَ أَنَّهُ يُمۡكِنُكَ أَنۡ تَسۡتَدِلَّ عَلَى نَصۡبِ هٰذَا الۡجَمۡعِ بِوُجُودِ الۡكَسۡرَةِ فِي آخِرِهِ، وَذٰلِكَ نَحۡوُ قَوۡلِكَ: (إِنَّ الۡفَتَيَاتِ الۡمُهَذَّبَاتِ يُدۡرِكۡنَ الۡمَجۡدَ)، فَكُلٌّ مِنَ (الۡفَتَيَاتِ)، وَ(الۡمُهَذَّبَاتِ): جَمۡعُ مُؤَنَّثٍ سَالِمٌ، وَهُمَا مَنۡصُوبَانِ؛ لِكَوۡنِ الۡأَوَّلِ اسۡمًا لِـ(إِنَّ)، وَلِكَوۡنِ الثَّانِي نَعۡتًا لِلۡمَنۡصُوبِ، وَعَلَامَةُ نَصۡبِهِمَا الۡكَسۡرَةُ نِيَابَةً عَنِ الۡفَتۡحَةِ.
وَلَيۡسَ لِلۡكَسۡرَةِ مَوۡضِعٌ تَنُوبُ فِيهِ عَنِ الۡفَتۡحَةِ سِوَى هٰذَا الۡمَوۡضِعِ.
Engkau telah mengetahui dari pembahasan yang telah lalu apa itu jamak mu`annats salim. Sekarang, kami beritahu engkau bahwa mungkin untuk engkau berdalil atas nashab jamak mu`annats salim ini dengan adanya harakat kasrah pada akhir katanya. Contohnya ucapanmu: إِنَّ الۡفَتَيَاتِ الۡمُهَذَّبَاتِ يُدۡرِكۡنَ الۡمَجۡدَ, maka setiap dari الۡفَتَيَاتِ dan الۡمُهَذَّبَاتِ adalah jamak mu`annats salim. Keduanya manshub, karena kedudukan yang pertama sebagai isim inna dan kata kedua berkedudukan sebagai na’at kepada yang manshub. Tanda nashab keduanya adalah kasrah sebagai pengganti dari fathah.
Kasrah tidak memiliki satu tempat pun yang mengganti dari fathah selain tempat ini.