Shahih Al-Bukhari hadits nomor 3943

٣٩٤٣ – حَدَّثَنَا زِيَادُ بۡنُ أَيُّوبَ: حَدَّثَنَا هُشَيۡمٌ: حَدَّثَنَا أَبُو بِشۡرٍ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: لَمَّا قَدِمَ النَّبِيُّ ﷺ الۡمَدِينَةَ، وَجَدَ الۡيَهُودَ يَصُومُونَ عَاشُورَاءَ، فَسُئِلُوا عَنۡ ذٰلِكَ، فَقَالُوا: هٰذَا الۡيَوۡمُ الَّذِي أَظۡفَرَ اللهُ فِيهِ مُوسَى وَبَنِي إِسۡرَائِيلَ عَلَى فِرۡعَوۡنَ، وَنَحۡنُ نَصُومُهُ تَعۡظِيمًا لَهُ، فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (نَحۡنُ أَوۡلَى بِمُوسَى مِنۡكُمۡ). ثُمَّ أَمَرَ بِصَوۡمِهِ. [طرفه في: ٢٠٠٤].
3943. Ziyad bin Ayyub telah menceritakan kepada kami: Husyaim menceritakan kepada kami: Abu Bisyr menceritakan kepada kami, dari Sa'id bin Jubair, dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhuma. Beliau berkata: Tatkala Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam tiba di Madinah, beliau mendapati orang-orang Yahudi berpuasa hari 'Asyura`. Mereka ditanya mengenai hal itu, lantas mereka menjawab: Ini adalah hari saat Allah memenangkan Musa dan Bani Israil dari Fir'aun, dan kami berpuasa pada hari ini dalam rangka mengagungkannya. Maka Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Kami lebih berhak kepada Musa daripada kalian.” Kemudian beliau memerintahkan untuk berpuasa hari 'Asyura`.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 3942

٣٩٤٢ – حَدَّثَنِي أَحۡمَدُ أَوۡ مُحَمَّدُ بۡنُ عُبَيۡدِ اللهِ الۡغُدَانِيُّ: حَدَّثَنَا حَمَّادُ بۡنُ أُسَامَةَ: أَخۡبَرَنَا أَبُو عُمَيۡسٍ، عَنۡ قَيۡسِ بۡنِ مُسۡلِمٍ، عَنۡ طَارِقِ بۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ أَبِي مُوسَى رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: دَخَلَ النَّبِيُّ ﷺ الۡمَدِينَةَ، وَإِذَا أُنَاسٌ مِنَ الۡيَهُودِ يُعَظِّمُونَ عَاشُورَاءَ وَيَصُومُونَهُ، فَقَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (نَحۡنُ أَحَقُّ بِصَوۡمِهِ). فَأَمَرَ بِصَوۡمِهِ. [طرفه في: ٢٠٠٥].
3942. Ahmad atau Muhammad bin 'Ubaidullah Al-Ghudani telah menceritakan kepadaku: Hammad bin Usamah menceritakan kepada kami: Abu 'Umais mengabarkan kepada kami, dari Qais bin Muslim, dari Thariq bin Syihab, dari Abu Musa radhiyallahu 'anhu beliau berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam masuk kota Madinah. Ternyata orang-orang Yahudi mengagungkan hari 'Asyura` dan berpuasa pada hari itu. Maka Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Kami lebih berhak dengan puasa hari 'Asyura`.” Beliau pun memerintahkan untuk berpuasa pada hari itu.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 2004

٢٠٠٤ – حَدَّثَنَا أَبُو مَعۡمَرٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَارِثِ: حَدَّثَنَا أَيُّوبُ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: قَدِمَ النَّبِيُّ ﷺ الۡمَدِينَةَ، فَرَأَى الۡيَهُودَ تَصُومُ يَوۡمَ عَاشُورَاءَ، فَقَالَ: (مَا هٰذَا؟) قَالُوا: هٰذَا يَوۡمٌ صَالِحٌ، هٰذَا يَوۡمٌ نَجَّى اللهُ بَنِي إِسۡرَائِيلَ مِنۡ عَدُوِّهِمۡ، فَصَامَهُ مُوسَى. قَالَ: (فَأَنَا أَحَقُّ بِمُوسَى مِنۡكُمۡ). فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ. [الحديث ٢٠٠٤ – أطرافه في: ٣٣٩٧، ٣٩٤٣، ٤٦٨٠، ٤٧٣٧].
2004. Abu Ma'mar telah menceritakan kepada kami: 'Abdul Warits menceritakan kepada kami: Ayyub menceritakan kepada kami: 'Abdullah bin Sa'id bin Jubair menceritakan kepada kami, dari ayahnya, dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhuma beliau berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam sampai di Madinah. Beliau melihat orang-orang Yahudi berpuasa hari 'Asyura`. Beliau bertanya, “Hari apa ini?” Mereka menjawab: Ini hari yang baik, ini adalah hari ketika Allah menyelamatkan Bani Israil dari musuh mereka, maka Musa berpuasa pada hari tersebut. Beliau bersabda, “Aku lebih berhak dengan Musa daripada kalian.” Maka beliau pun berpuasa pada hari itu dan memerintahkan untuk berpuasa.

Shahih Muslim hadits nomor 1521

١٩ – (١٥٢١) – وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ وَعَبۡدُ بۡنُ حُمَيۡدٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ: أَخۡبَرَنَا مَعۡمَرٌ، عَنِ ابۡنِ طَاوُوسٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ. قَالَ: نَهَىٰ رَسُولُ اللهِ ﷺ أَنۡ تُتَلَقَّى الرُّكۡبَانُ، وَأَنۡ يَبِيعَ حَاضِرٌ لِبَادٍ.
قَالَ: فَقُلۡتُ لِابۡنِ عَبَّاسٍ: مَا قَوۡلُهُ: حَاضِرٌ لِبَادٍ؟ قَالَ: لَا يَكُنۡ لَهُ سِمۡسَارًا.
19. (1521). Ishaq bin Ibrahim dan 'Abd bin Humaid telah menceritakan kepada kami. Beliau berdua berkata: 'Abdurrazzaq menceritakan kepada kami: Ma'mar mengabarkan kepada kami, dari Ibnu Thawus, dari ayahnya, dari Ibnu 'Abbas. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melarang mencegat pedagang di tengah jalan dan melarang orang kota menjualkan barang dagangan orang pedalaman.
Beliau berkata: Aku bertanya kepada Ibnu 'Abbas: Apa makna ucapan beliau: Orang kota menjualkan barang dagangan orang pedalaman? Beliau menjawab: Agar dia tidak menjadi makelar.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 2274

١٤ – بَابُ أَجۡرِ السَّمۡسَرَةِ

14. Bab upah makelar

وَلَمۡ يَرَ ابۡنُ سِيرِينَ وَعَطَاءٌ وَإِبۡرَاهِيمُ وَالۡحَسَنُ بِأَجۡرِ السِّمۡسَارِ بَأۡسًا. وَقَالَ ابۡنُ عَبَّاسٍ: لَا بَأۡسَ أَنۡ يَقُولَ: بِعۡ هٰذَا الثَّوۡبَ، فَمَا زَادَ عَلَى كَذَا وَكَذَا فَهُوَ لَكَ. وَقَالَ ابۡنُ سِيرِينَ: إِذَا قَالَ: بِعۡهُ بِكَذَا، فَمَا كَانَ مِنۡ رِبۡحٍ فَهُوَ لَكَ، أَوۡ بَيۡنِي وَبَيۡنَكَ، فَلَا بَأۡسَ بِهِ. وَقَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (الۡمُسۡلِمُونَ عِنۡدَ شُرُوطِهِمۡ).
Ibnu Sirin, 'Atha`, Ibrahim, dan Al-Hasan berpendapat tidak mengapa dengan upah makelar. Ibnu 'Abbas berkata: Tidak mengapa untuk mengatakan: Juallah pakaian ini. Adapun jika ada lebihnya dari sekian dan sekian, maka itu milikmu. Ibnu Sirin berkata: Jika ia berkata: Juallah ia dengan harga sekian, dan keuntungan di atas harga itu adalah milikmu, atau antara aku dan engkau; maka hal ini tidak mengapa. Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Kaum muslimin itu berada pada persyaratan-persyaratan mereka.”
٢٢٧٤ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَاحِدِ: حَدَّثَنَا مَعۡمَرٌ، عَنِ ابۡنِ طَاوُسٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: نَهَى رَسُولُ اللهِ ﷺ أَنۡ يُتَلَقَّى الرُّكۡبَانُ، وَلَا يَبِيعَ حَاضِرٌ لِبَادٍ. قُلۡتُ: يَا ابۡنَ عَبَّاسٍ، مَا قَوۡلُهُ: (لَا يَبِيعُ حَاضِرٌ لِبَادٍ؟) قَالَ: لَا يَكُونُ لَهُ سِمۡسَارًا. [طرفه في: ٢١٥٨].
2274. Musaddad telah menceritakan kepada kami: 'Abdul Wahid menceritakan kepada kami: Ma'mar menceritakan kepada kami, dari Ibnu Thawus, dari ayahnya, dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhuma: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam telah melarang untuk mencegat pedagang di tengah jalan dan melarang orang yang mukim menjualkan barang dagangan orang pedalaman. Aku berkata: Wahai Ibnu 'Abbas, apa makna ucapan beliau, “Janganlah orang mukim menjualkan barang dagangan orang pedalaman”? Beliau menjawab: Janganlah dia menjadi makelar.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 2158

٢١٥٨ – حَدَّثَنَا الصَّلۡتُ بۡنُ مُحَمَّدٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَاحِدِ: حَدَّثَنَا مَعۡمَرٌ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ طَاوُسٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَا تَلَقَّوُا الرُّكۡبَانَ، وَلَا يَبِيعُ حَاضِرٌ لِبَادٍ) قَالَ: فَقُلۡتُ لِابۡنِ عَبَّاسٍ: مَا قَوۡلُهُ: (لَا يَبِيعُ حَاضِرٌ لِبَادٍ؟) قَالَ: لَا يَكُونُ لَهُ سِمۡسَارً. [الحديث ٢١٥٨ – طرفاه في: ٢١٦٣، ٢٢٧٤].
2158. Ash-Shaltu bin Muhammad telah menceritakan kepada kami: 'Abdul Wahid menceritakan kepada kami: Ma'mar menceritakan kepada kami, dari 'Abdullah bin Thawus, dari ayahnya, dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhuma, beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian mencegat pedagang di tengah jalan dan janganlah orang mukim menjualkan barang dagangan orang pedalaman.” Thawus berkata: Aku bertanya kepada Ibnu 'Abbas: Apa makna ucapan beliau, “Janganlah orang mukim menjualkan barang dagangan orang pedalaman”? Beliau menjawab: Janganlah dia menjadi makelar.

At-Tuhfatus Saniyyah - I'rab Mutsanna

فَأَمَّا التَّثۡنِيَةُ فَتُرۡفَعُ بِالۡأَلِفِ، وَتُنۡصَبُ وَتُخۡفَضُ بِالۡبَاءِ.
Tatsniyah dirafa’ dengan huruf alif, dinashab dan dikhafdh dengan huruf ya`.
وَأَقُولُ: الۡأَوَّلُ مِنَ الۡأَشۡيَاءِ الَّتِي تُعۡرَبُ بِالۡحُرُوفِ التَّثۡنِيَةُ، وَهِيَ: الۡمُثَنَّى كَمَا عَلِمۡتَ، وَقَدۡ عَرَفۡتَ فِيمَا سَبَقَ تَعۡرِيفَ الۡمُثَنَّى.
Yang pertama dari kata-kata yang dii’rab menggunakan huruf adalah tatsniyah, yaitu isim mutsanna sebagaimana telah engkau tahu. Dan engkau juga telah mengetahui pengertian mutsanna dari pembahasan yang telah lewat.
وَحُكۡمُهُ: أَنۡ يُرۡفَعَ بِالۡأَلِفِ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ، وَيُنۡصَبَ وَيُخۡفَضَ بِالۡيَاءِ الۡمَفۡتُوحِ مَا قَبۡلَهَا الۡمَكۡسُورِ مَا بَعۡدَهَا نِيَابَةً عَنِ الۡفَتۡحَةِ أَوِ الۡكَسۡرَةِ، وَيُوصَلَ بِهِ بَعۡدَ الۡأَلِفِ أَوِ الۡيَاءِ نُونٌ تَكُونُ عِوَضًا عَنِ التَّنۡوِينِ الَّذِي يَكُونُ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ، وَلَا تُحۡذَفُ هٰذِهِ النُّونُ إِلَّا عِنۡدَ الۡإِضَافَةِ.
Hukum tatsniyah adalah dirafa’ dengan alif sebagai pengganti dari dhammah, dinashab dan dikhafdh dengan ya` yang difathah huruf sebelumnya dan dikasrah huruf setelahnya sebagai pengganti dari fathah atau kasrah. Dan huruf nun disambungkan padanya setelah alif atau ya`. Ia sebagai pengganti dari tanwin yang terdapat pada isim mufrad. Dan huruf nun ini tidak dibuang kecuali ketika idhafah.
فَمِثَالُ الۡمُثَنَّى الۡمَرۡفُوعِ (حَضَرَ الۡقَاضِيَانِ، وَقَالَ رَجُلَانِ) فَكُلٌّ مِنۡ (الۡقَاضِيَانِ) وَ (رَجُلَانِ) مَرۡفُوعٌ؛ لِأَنَّهُ فَاعِلٌ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الۡأَلِفُ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ، لِأَنَّهُ مُثَنَّى، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
Contoh mutsanna yang marfu’: حَضَرَ الۡقَاضِيَانِ، وَقَالَ رَجُلَانِ. Setiap dari الۡقَاضِيَانِ dan رَجُلَانِ adalah marfu’, karena berkedudukan sebagai fa’il. Tanda rafa’nya alif sebagai pengganti dari dhammah karena kata itu berupa isim mutsanna. Dan huruf nun adalah pengganti dari tanwin pada isim mufrad.
وَمِثَالُ الۡمُثَنَّى الۡمَنۡصُوبِ (أُحِبُّ الۡمُؤَدَّبَيۡنِ، وَأَكۡرَهُ الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ) فَكُلٌّ مِنۡ (الۡمُؤَدَّبَيۡنِ) وَ (الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ) مَنۡصُوبٌ؛ لِأَنَّهُ مَفۡعُولٌ بِهِ، وَعَلَامَةُ نَصۡبِهِ الۡيَاءُ الۡمَفۡتُوحُ مَا قَبۡلَهَا الۡمَكۡسُورُ مَا بَعۡدَهَا نِيَابَةً عَنِ الۡفَتۡحَةِ؛ لِأَنَّهُ مُثَنًّى، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
Contoh mutsanna yang manshub: أُحِبُّ الۡمُؤَدَّبَيۡنِ، وَأَكۡرَهُ الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ. Setiap dari الۡمُؤَدَّبَيۡنِ dan الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ adalah manshub, karena berkedudukan sebagai maf’ul bih. Tanda nashabnya adalah huruf ya` yang difathah huruf sebelumnya dan dikasrah huruf setelahnya sebagai pengganti dari fathah, karena kata itu merupakan isim mutsanna. Dan huruf nun adalah pengganti dari tanwin pada isim mufrad.
وَمِثَالُ الۡمُثَنَّى الۡمَخۡفُوضِ (نَظَرۡتُ إِلَى الۡفَارِسَيۡنِ عَلَى الۡفَرَسَيۡنِ) فَكُلٌّ مِنۡ (الۡفَارِسَيۡنِ) وَ (الۡفَرَسَيۡنِ) مَخۡفُوضٌ؛ لِدُخُولِ حَرۡفِ الۡخَفۡضِ عَلَيۡهِ، وَعَلَامَةُ خَفۡضِهِ الۡيَاءُ الۡمَفۡتُوحُ مَا قَبۡلَهَا الۡمَكۡسُورُ مَا بَعۡدَهَا نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مُثَنًّى، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
Contoh mutsanna yang makhfudh: نَظَرۡتُ إِلَى الۡفَارِسَيۡنِ عَلَى الۡفَرَسَيۡنِ. Setiap dari الۡفَارِسَيۡنِ dan الۡفَرَسَيۡنِ adalah makhfudh, karena masuknya huruf khafdh padanya. Tanda khafdhnya adalah huruf ya` yang difathah huruf sebelumnya dan dikasrah huruf setelahnya sebagai pengganti dari kasrah, karena kata itu merupakan isim mutsanna. Dan huruf nun adalah pengganti dari tanwin pada isim mufrad.

Pakaian Ketat bagi Wanita

Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih al 'Utsaimin

Beliau berkata: "Terdapat dalam Shahih Muslim dari sahabat Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, Rasulullah bersabda:
صِنۡفَانِ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ لَمۡ أَرَهُمَا: قَوۡمٌ مَعَهُمۡ سِيَاطٌ كَأَذۡنَابِ الۡبَقَرِ يَضۡرِبُونَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ، مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ، رُؤُوسُهُنَّ كَأَسۡنِمَةِ الۡبُخۡتِ الۡمَائِلَةِ، لَا يَدۡخُلۡنَ الۡجَنَّةَ، وَلَا يَجِدۡنَ رِيحَهَا، وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنۡ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا
"Ada dua golongan dari ahli neraka yang aku belum pernah melihatnya: pertama, suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor-ekor sapi yang dipakai untuk memukul manusia; kedua, wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang lenggak lenggok di kepalanya ada sanggul seperti punduk unta. Mereka tidak akan masuk surga dan tidak akan mendapatkan baunya dan sesungguhnya bau surga itu akan didapatkan dari jarak ini dan itu."
Maka ucapan Rasulullah, telanjang adalah bahwa mereka memakai pakaian tetapi tidak menutupi yang semestinya tertutup, baik itu karena pendeknya atau tipisnya atau karena ketatnya, di antaranya adalah yang terbuka bagian dadanya, karena yang demikian itu menyelisihi perintah Allah, dimana Allah berfirman:
وَلۡيَضۡرِبۡنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ
"Dan hendaknya mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya" (QS An Nur: 31)
Berkata Al Qurthubi dalam tafsirnya: "Prakteknya adalah hendaknya wanita memakai kain kerudung untuk menutup dadanya."
Di antaranya lagi adalah yang terbelah bagian bawahnya, jika tidak terdapat penutup lagi di dalamnya, jika ada penutupnya tidak mengapa hanya saja jangan sampai menyerupai yang dipakaikan oleh kaum pria.
Kepada para walinya kaum wanita hendaknya melarang mereka dari memakai pakaian yang haram dan keluar rumah dengan bertabarrruj (bersolek/berdandan) dan memakai wangi-wangian karena para walinya adalah orang yang bertanggung jawab atasnya pada hari kiamat, pada hari di mana seseorang tidak dapat membela orang lain walau sedikit pun, dan begitu pula tidak diterima syafaat dan tebusan darinya dan tidaklah mereka akan ditolong.
Semoga Allah memberi taufiq bagi semuanya kepada yang dicintai dan diridhainya.

Shahih Muslim hadits nomor 2128

٣٤ – بَابُ النِّسَاءِ الۡكَاسِيَاتِ الۡعَارِيَاتِ الۡمَائِلَاتِ الۡمُمِيلَاتِ

34. Bab para wanita yang berpakaian namun telanjang, mereka menjauh dan menjauhkan orang lain dari ketaatan

١٢٥ – (٢١٢٨) – حَدَّثَنِي زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنۡ سُهَيۡلٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (صِنۡفَانِ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ لَمۡ أَرَهُمَا: قَوۡمٌ مَعَهُمۡ سِيَاطٌ كَأَذۡنَابِ الۡبَقَرِ يَضۡرِبُونَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ، مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ، رُؤُوسُهُنَّ كَأَسۡنِمَةِ الۡبُخۡتِ الۡمَائِلَةِ، لَا يَدۡخُلۡنَ الۡجَنَّةَ، وَلَا يَجِدۡنَ رِيحَهَا، وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنۡ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا).
125. (2128). Zuhair bin Harb telah menceritakan kepadaku: Jarir menceritakan kepada kami, dari Suhail, dari ayahnya, dari Abu Hurairah. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Dua golongan dari kalangan penduduk neraka yang aku belum pernah melihatnya: suatu kaum yang bersama mereka ada cambuk-cambuk seperti ekor sapi yang mereka gunakan untuk memukul manusia, dan para wanita yang berpakaian tapi telanjang, mereka menjauh dan menjauhkan orang lain dari ketaatan, kepala-kepala mereka seakan-akan punuk unta yang miring, wanita-wanita itu tidak akan masuk surga dan tidak mencium wanginya padahal wanginya dapat dicium dari jarak perjalanan sekian dan sekian.”

Fitnah Wanita

Semua perasaan condong padanya, perbuatan harampun terjadi karenanya. Mengundang terjadinya pembunuhan, permusuhan pun disebabkan karenanya. Sekurang-kurangnya ia sebagai insan yang disukai di dunia. Kerusakan mana yang lebih besar daripada ini?
Begitulah Al Imam Al Mubarokfuri -rahimahullah- menjelaskan tentang bentuk bahaya fitnah wanita dalam Al Tuhfah Al Ahwadzi 8/53.
Kaum muslimin rahimakumullah, jauh sebelumnya Allah menyatakan bahwa fitnah yang paling besar adalah wanita, bahkan ia sebagai sumber syahwat. Allah berfirman:
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ ٱلشَّهَوٰتِ مِنَ ٱلنِّسَآءِ
"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu wanita-wanita..." (Q.S. Ali Imran: 14).
Rasulullah memberikan peringatan dari fitnahnya sebagaimana yang diriwayatkan dalam Sahih Muslim dari sahabat Abu Said Al Khudri, beliau bersabda:
فَاتَّقُوا الدُّنۡيَا وَاتَّقُوا النِّسَاءَ، فَإِنَّ أَوَّلَ فِتۡنَةِ بَنِي إِسۡرَائِيلَ كَانَتۡ فِي النِّسَاءِ
"Hati-hatilah terhadap dunia dan hati-hatilah terhadap wanita, karena sesungguhnya fitnah yang pertama kali menimpa Bani Isroil adalah wanita"
Pada riwayat lain dalam Shahih Muslim dari sahabat Jabir, Rasulullah mengisyaratkan dengan sabdanya:
إِنَّ الۡمَرۡأَةَ تُقۡبِلُ فِي صُورَةِ شَيۡطَانٍ، وَتُدۡبِرُ فِي صُورَةِ شَيۡطَانٍ
"Sesungguhnya wanita menghadap dalam bentuk syaitan, dan membelakang dalam bentuk syaitan."
Kaum Muslimin rahimakumullah, demikianlah memang agama Allah datang untuk mengatur semua urusan manusia, membimbing para pemeluknya kepada yang membuat maslahat dan menjaga kepada apa yang akan menjerumuskannya kepada kemudharatan, sehingga kita mendapatkan Allah memperingatkan dari ajakan-ajakan syaitan. Allah berfirman:
يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفۡتِنَنَّكُمُ الشَّيۡطَانُ كَمَا أَخۡرَجَ أَبَوَيۡكُم مِّنَ الۡجَنَّةِ يَنزِعُ عَنۡهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوۡآتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمۡ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنۡ حَيۡثُ لَا تَرَوۡنَهُمۡ إِنَّا جَعَلۡنَا الشَّيَاطِينَ أَوۡلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ
"Wahai bani Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaiman ia telah mengeluarkan kedua ibu bapakmu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman." (Q.S. Al A'raaf: 27).
Para wanita menyerupai syaitan karena ia sebagai penyebab timbulnya fitnah bagi laki-laki seperti pernyataan Rasulullah di atas. Oleh karena itu hendaklah para wanita bertaqwa kepada Allah denga menjaga dirinya dan menjaga kaum lelaki dari fitnah yang ditimbulkan karenanya. Ketahuilah bahwa Islam telah datang dengan menjelaskan kedudukan para wanita. Di antara yang menunjukkan hal itu adalah:
1. Persamaan dalam hal penciptaaan dengan laki-laki. Allah berfirnan:
وَمِنۡ آيَاتِهِ أَنۡ خَلَقَ لَكُم مِّنۡ أَنفُسِكُمۡ أَزۡوَاجًا لِّتَسۡكُنُوا إِلَيۡهَا وَجَعَلَ بَيۡنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحۡمَةً إِنَّ فِي ذٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوۡمٍ يَتَفَكَّرُونَ
"Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya adalah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya diantara kamu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir." (Q.S. Ar Ruum: 21).
2. Persamaan dalam mendapatkan pahala atas amal sholih. Allah berfirman: "Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman):
فَاسۡتَجَابَ لَهُمۡ رَبُّهُمۡ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ بَعۡضُكُم مِّن بَعۡضٍ
"Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal diantara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan sebagian yang lain..." (Q.S. Ali Imron: 195).
Allah juga berfirman:
مَنۡ عَمِلَ صَالِحًا مِّن ذَكَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤۡمِنٌ فَلَنُحۡيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً 
"Barang siapa yang mengerjakan amal sholih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik..."(Q.S. An Nahl: 97).
3. Persamaan dalam hal hak mendapatkan warisan, sekalipun hak warisan laki-laki lebih darinya, ini hanyalah hikmah yang terkandung di dalamnya. Berkata Al Imam As Syinqithi dalam Adwa'ul Bayan 1/308 pada firman Allah:
يُوصِيكُمُ اللهُ فِي أَوۡلَادِكُمۡ لِلذَّكَرِ مِثۡلُ حَظِّ الۡأُنثَيَيۡنِ
"Allah mensyariatkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anakmu, yaitu bagian seorang anak lelaki sama dengan bagian dua anak perempuan..." (Q.S An Nisa: 11).
Allah tidak menjelaskan dalam ayat ini hikmah dilebihkannya laki-laki atas perempuan dalam hal warisan, padahal keduanya sama dalam hal kekerabatan. Akan tetapi Allah isyaratkan yang demikian itu di tempat lain, yaitu firmanNya:
الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللهُ بَعۡضَهُمۡ عَلَىٰ بَعۡضٍ وَبِمَا أَنفَقُوا مِنۡ أَمۡوَالِهِمۡ
"Kaum laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta-harta mereka... " (Q.S. An Nisa: 34).
4. Hak untuk mendapatkan perlakuan dan pergaulan yang baik. Allah berfirman:
وَإِذَا طَلَّقۡتُمُ النِّسَاءَ فَبَلَغۡنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمۡسِكُوهُنَّ بِمَعۡرُوفٍ أَوۡ سَرِّحُوهُنَّ بِمَعۡرُوفٍ وَلَا تُمۡسِكُوهُنَّ ضِرَارًا لِّتَعۡتَدُوا
"Apabila kamu mentalak istri-istrimu, lalu mereka mendekati akhir iddahnya, maka rujukilah mereka dengan cara yang ma'ruf atau ceraikanlah mereka dengan cara yang ma'ruf pula. Janganlah kamu merujuki mereka untuk memberi kemudharatan, karena dengan demikian kamu menganiaya mereka..." (Q.S. Al Baqoroh : 231).
Allah juga berfirman:
وَعَاشِرُوهُنَّ بِالۡمَعۡرُوفِ
"... Dan bergaullah dengan mereka secara patut..." (Q.S. An Nisa: 19).
Masih banyak keterangan-keterangan tentang kedudukan wanita yang bersangkutan dengan hak-haknya dan kewajibannya. Yang ini semua menunjukkan betapa besar perhatian Islam terhadap kaum wanita, bahkan Allah mengkhususkan khitob untuknya dalam beberapa ayat dalam Al Quran. Sesungguhnya ini adalah rahmat Allah untuk mereka, Allah menjaga mereka dengan syariatNya dan mensucikan mereka dari kotoran-kotoran jahiliyah.
Dengan demikian maka Allah dan RasulNya memerintahkan kepada kaum wanita untuk menjauhi perkara-perkara yang akan menyebabkan timbulnya fitnah bagi kaum laki-laki.
Pertama: Syariat memerintahkan wanita untuk tinggal di rumahnya. Allah berfirman:
وَقَرۡنَ فِي بُيُوتِكُنَّ
"Dan hendaklah kalian tetap di rumah kalian..." (Q.S. Al Ahzab: 33).
Sama sekali ini tidak berarti dholim terhadap wanita, atau penjara, ataupun mengurangi kebebasannya. Allah lebih mengetahui kemaslahatan hambaNya. Sesungguhnya dengan tinggalnya para wanita di rumah-rumahnya maka ia dapat mengurusi urusan rumahnya, menunaikan hak-hak suaminya, mendidik anaknya dan memperbanyak melakukan hal-hal baik lainnya. Adapun keluar rumah maka hukum asalnya adalah mubah, kecuali jika dalam bermaksiat kepada Allah, maka hukumnya haram.
Kedua: Syariat melarang mereka bertabaruj, yaitu berhias di hadapan selain mahramnya. Allah berfirman:

وَلَا تَبَرَّجۡنَ تَبَرُّجَ الۡجَاهِلِيَّةِ الۡأُولَىٰ
"... dan janganlah kalian berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang dahulu..." (QS Al Ahzab: 33).
Ketiga: Mereka dilarang berbicara dengan suara yang mendayu-dayu yang dapat mengundang fitnah. Allah berfirman:
فَلَا تَخۡضَعۡنَ بِالۡقَوۡلِ فَيَطۡمَعَ الَّذِي فِي قَلۡبِهِ مَرَضٌ وَقُلۡنَ قَوۡلًا مَّعۡرُوفًا 
"... Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit di hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik." (Q.S. Al Ahzab: 32).
Keempat: Mereka dilarang keluar rumah dengan memakai wangi-wangian. Rasulullah bersabda: "Wanita mana saja yang memakai wangi-wangian kemudian lewat di suatu kaum supaya mereka mendapatkan bau harumnya, maka ia telah berzina." (HR Ahmad dari Sahabat Abu Musa Al Asy'ari). Bahkan dalam riwayat Muslim dari sahabat Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:
أَيُّمَا امۡرَأَةٍ أَصَابَتۡ بَخُورًا، فَلَا تَشۡهَدۡ مَعَنَا الۡعِشَاءَ الۡآخِرَةَ
"Wanita mana saja yang memakai bukhur (sejenis wangi-wangian) tidak diperkenankan untuk sholat Isya di malam hari bersama kami."
Tidak diragukan lagi bahwa sholat berjamaah memiliki keutamaan 27 derajat atas sholat sendirian. Walau demikian Rasulullah melarang para wanita untuk sholat Isya jika memakai wangi-wangian, menjaga supaya tidak terjadi fitnah.
Kelima: Mereka dilarang untuk berdua-duaan dengan lelaki yang bukan mahramnya, demikian pula sebaliknya. Rasulullah bersabda:
لَا يَخۡلُوَنَّ رَجُلٌ بِامۡرَأَةٍ إِلَّا وَمَعَهَا ذُو مَحۡرَمٍ، وَلَا تُسَافِرِ الۡمَرۡأَةُ إِلَّا مَعَ ذِي مَحۡرَمٍ
"Tidak boleh seorang laki-laki berkhalwat (menyendiri, berduaan) dengan seorang wanita kecuali dengan mahramnya." (HR Muttafaq alaihi dari Sahabat Ibnu Abbas).
Maka wajib atas kaum wanita menjaga kehormatannya, dan janganlah membalas nikmat Allah dengan kekufuran, wal iyyadzubillah. Seyogyanya bagi seorang muslim atau muslimah untuk tidak memiliki pendapat atau kebebasan setelah tetap hukum Allah dan RasulNya. Karena sesungguhnya Islam tidak akan tegak pada diri seseorang kecuali dengan tunduk dan patuh. Allah berfirman:
وَمَا كَانَ لِمُؤۡمِنٍ وَلَا مُؤۡمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللهُ وَرَسُولُهُ أَمۡرًا أَن يَكُونَ لَهُمُ الۡخِيَرَةُ مِنۡ أَمۡرِهِمۡ وَمَن يَعۡصِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدۡ ضَلَّ ضَلَالًا مُّبِينًا
"Dan tidak patut bagi laki-laki mukmin dan tidak pula bagi wanita mukminah, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan suatu ketetapan akan ada bagi mereka pilihan yang lain tentang urusan mereka. Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan RasulNya maka sungguh dia telah sesat, sesat yang nyata." (Q.S. Al Ahzab: 36).

Shahih Muslim hadits nomor 1341

٤٢٤ – (١٣٤١) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَزُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ. كِلَاهُمَا عَنۡ سُفۡيَانَ. قَالَ أَبُو بَكۡرٍ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ بۡنُ عُيَيۡنَةَ: حَدَّثَنَا عَمۡرُو بۡنُ دِينَارٍ، عَنۡ أَبِي مَعۡبَدٍ قَالَ: سَمِعۡتُ ابۡنَ عَبَّاسٍ يَقُولُ: سَمِعۡتُ النَّبِيَّ ﷺ يَخۡطُبُ يَقُولُ: (لَا يَخۡلُوَنَّ رَجُلٌ بِامۡرَأَةٍ إِلَّا وَمَعَهَا ذُو مَحۡرَمٍ، وَلَا تُسَافِرِ الۡمَرۡأَةُ إِلَّا مَعَ ذِي مَحۡرَمٍ) فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ امۡرَأَتِي خَرَجَتۡ حَاجَّةً، وَإِنِّي اكۡتُتِبۡتُ فِي غَزۡوَةِ كَذَا وَكَذَا. قَالَ: (انۡطَلِقۡ فَحُجَّ مَعَ امۡرَأَتِكَ).
[البخاري: كتاب جزاء الصيد، باب حج النساء، رقم: ١٨٦٢].
424. (1341). Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami. Keduanya dari Sufyan. Abu Bakr berkata: Sufyan bin 'Uyainah menceritakan kepada kami: 'Amr bin Dinar menceritakan kepada kami, dari Abu Ma'bad, beliau berkata: Aku mendengar Ibnu 'Abbas berkata: Aku mendengar Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berkhotbah dan bersabda, “Janganlah sekali-kali seorang laki-laki bersepi-sepi dengan seorang wanita kecuali bersama wanita itu ada mahramnya. Dan janganlah seorang wanita bepergian kecuali bersama mahramnya.” Seorang laki-laki berdiri seraya berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya istriku keluar untuk menunaikan haji sedangkan aku terdaftar untuk berangkat perang ini dan itu. Beliau bersabda, “Pergilah dan hajilah bersama istrimu.”
(…) - وَحَدَّثَنَاهُ أَبُو الرَّبِيعِ الزَّهۡرَانِيُّ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، عَنۡ عَمۡرٍو، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ، نَحۡوَهُ.
Abur Rabi' Az-Zahrani telah menceritakan hadits ini kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami, dari 'Amr, dengan sanad ini, semisal hadits ini.
(…) - وَحَدَّثَنَا ابۡنُ أَبِي عُمَرَ: حَدَّثَنَا هِشَامٌ - يَعۡنِي ابۡنَ سُلَيۡمَانَ - الۡمَخۡزُومِيُّ، عَنِ ابۡنِ جُرَيۡجٍ، بِهٰذَ الۡإِسۡنَادِ، نَحۡوَهُ، وَلَمۡ يَذۡكُرۡ: (لَا يَخۡلُوَنَّ رَجُلٌ بِامۡرَأَةٍ إِلَّا وَمَعَهَا ذُو مَحۡرَمٍ).
Ibnu Abu 'Umar telah menceritakan kepada kami: Hisyam bin Sulaiman Al-Makhzumi menceritakan kepada kami, dari Ibnu Juraij dengan sanad ini, semisal hadits ini. Namun beliau tidak menyebutkan, “Janganlah sekali-kali seorang laki-laki bersepi-sepi dengan seorang wanita kecuali bersama wanita itu ada mahramnya.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 5233

٥٢٣٣ – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ: حَدَّثَنَا عَمۡرٌو، عَنۡ أَبِي مَعۡبَدٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (لَا يَخۡلُوَنَّ رَجُلٌ بِامۡرَأَةٍ إِلَّا مَعَ ذِي مَحۡرَمٍ). فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، امۡرَأَتِي خَرَجَتۡ حَاجَّةً وَاكۡتُتِبۡتُ فِي غَزۡوَةِ كَذَا وَكَذَا، قَالَ: (ارۡجِعۡ، فَحُجَّ مَعَ امۡرَأَتِكَ). [طرفه في: ١٨٦٢].
5233. 'Ali bin 'Abdullah telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami: 'Amr menceritakan kepada kami, dari Abu Ma'bad, dari Ibnu 'Abbas, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Janganlah sekali-kali seorang laki-laki bersepi-sepi dengan seorang wanita kecuali bersama mahram wanita itu.” Seorang laki-laki berdiri seraya berkata: Wahai Rasulullah, istriku keluar untuk menunaikan haji sedangkan aku terdaftar berangkat perang ini dan itu. Nabi bersabda, “Kembalilah dan berhajilah bersama istrimu.”

Shahih Muslim hadits nomor 444

١٤٣ – (٤٤٤) – حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ وَإِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ. قَالَ يَحۡيَىٰ: أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مُحَمَّدِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي فَرۡوَةَ، عَنۡ يَزِيدَ بۡنِ خُصَيۡفَةَ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ؛ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَيُّمَا امۡرَأَةٍ أَصَابَتۡ بَخُورًا، فَلَا تَشۡهَدۡ مَعَنَا الۡعِشَاءَ الۡآخِرَةَ).
143. (444). Yahya bin Yahya dan Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: 'Abdullah bin Muhammad bin 'Abdullah bin Abu Farwah, dari Yazid bin Khushaifah, dari Busr bin Sa'id, dari Abu Hurairah; Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Siapa pun wanita yang memakai wangi-wangian, dia tidak boleh menghadiri shalat 'Isya` berjamaah bersama kami.”

At-Tuhfatus Saniyyah - Kata yang Dii'rab dengan Huruf

وَالَّذِي يُعۡرَبُ بِالۡحُرُوفِ أَرۡبَعَةُ أَنۡوَاعٍ: التَّثۡنِيَةُ وَجَمۡعُ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمُ وَالۡأَسۡمَاءُ الۡخَمۡسَةُ وَالۡأَفۡعَالُ الۡخَمۡسَةُ وَهِيَ: يَفۡعَلَانِ، وَتَفۡعَلَانِ، وَيَفۡعَلُونَ، وَتَفۡعَلُونَ، وَتَفۡعَلَانِ.
Kata yang dii’rab menggunakan huruf ada empat macam: tatsniyah, jamak mudzakkar salim, asma`ul khamsah, dan af’alu khamsah yaitu: يَفۡعَلَانِ، وَتَفۡعَلَانِ، وَيَفۡعَلُونَ، وَتَفۡعَلُونَ، وَتَفۡعَلَانِ.
وَأَقُولُ: الْقِسْمُ الثَّانِي مِنَ الْمُعْرَبَاتِ: الْأَشْيَاءُ الَّتِي تُعْرَبُ بِالْحُرُوفِ، وَالْحُرُوفُ الَّتِي تَكُونُ عَلَامَةً عَلَى الْإِعْرَابِ أَرْبَعَةٌ، وَهِيَ: الْأَلِفُ، وَالْوَاوُ، وَالْيَاءُ، وَالنُّونُ، وَالَّذِي يُعْرَبُ بِهَذِهِ الْحُرُوفِ أَرْبَعَةُ أَشْيَاءَ:
١ - التَّثْنِيَةُ، وَالْمُرَادُ بِهَا الْمُثَنَّى، وَمِثَالُهُ (الْمِصْرَانِ، وَالْمُحَمَّدَانِ، وَالْبَكْرَانِ، وَالرَّجُلَانِ).
٢ - جَمْعُ الْمُذَكَّرِ السَّالِمُ، وَمِثَالُهُ (الْمُسْلِمُونَ، وَالْبَكْرُونَ، وَالْمُحَمَّدُونَ).
٣ - الْأَسْمَاءُ الْخَمْسَةُ، وَهِيَ: (أَبُوكَ، وَأَخُوكَ، وَحَمُوكَ، وَفُوكَ، وَذُو مَالٍ).
٤ - الْأَفْعَالُ الْخَمْسَةُ، وَمِثَالُهَا: (يَضْرِبَانِ، وَتَكْتُبَانِ، وَيَفْهَمُونَ، وَتَحْفَظُونَ، وَتَسْهَرِينَ).
وَسَيَأْتِي بَيَانُ إِعْرَابِ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْ هَذِهِ الْأَشْيَاءِ الْأَرْبَعَةِ تَفْصِيلًا.
Bagian kedua dari kata yang dapat dii’rab adalah kata-kata yang dii’rab dengan huruf. Dan huruf yang menjadi tanda i’rab ada empat, yaitu: huruf alif, wawu, ya`, dan nun. Dan kata yang dii’rab dengan huruf-huruf ini ada empat:
  1. tatsniyah, yaitu mutsanna, contohnya: الْمِصْرَانِ، وَالْمُحَمَّدَانِ، وَالْبَكْرَانِ، وَالرَّجُلَانِ,
  2. jamak mudzakkar salim, contohnya: الْمُسْلِمُونَ، وَالْبَكْرُونَ، وَالْمُحَمَّدُونَ,
  3. asma`ul khamsah, yaitu: أَبُوكَ، وَأَخُوكَ، وَحَمُوكَ، وَفُوكَ، وَذُو مَالٍ,
  4. af’alul khamsah, contohnya: يَضْرِبَانِ، وَتَكْتُبَانِ، وَيَفْهَمُونَ، وَتَحْفَظُونَ، وَتَسْهَرِينَ.
Penjelasan i’rab setiap dari empat hal ini akan datang secara terperinci.

At-Tuhfatus Saniyyah - Asal dalam I'rab Kata yang Dii'rab dengan Harakat dan yang Keluar dari Asalnya

وَكُلُّهَا تُرۡفَعُ بِالضَّمَّةِ وَتُنۡصَبُ بِالۡفَتۡحَةِ وَتُخۡفَضُ بِالۡكَسۡرَةِ وَتُجۡزَمُ بِالسُّكُونِ؛ وَخَرَجَ عَنۡ ذٰلِكَ ثَلَاثَةُ أَشۡيَاءَ: جَمۡعُ الۡمُؤَنَّثِ السَّالِمُ يُنۡصَبُ بِالۡكَسۡرَةِ وَالۡإِسۡمُ الَّذِي لَا يَنۡصَرِفُ يُخۡفَضُ بِالۡفَتۡحَةِ وَالۡفِعۡلُ الۡمُضَارِعُ الۡمُعۡتَلُّ الۡآخِرِ يُجۡزَمُ بِحَذۡفِ آخِرِهِ.
Seluruh kata yang dii’rab dengan harakat ini dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fathah, dikhafdh dengan kasrah, dan dijazm dengan sukun. Ada tiga jenis kata yang keluar dari ketentuan ini, yaitu:
  1. jamak muannats salim dinashab dengan kasrah,
  2. isim ghairu munsharif dikhafdh dengan fathah, dan
  3. fi’il mudhari’ mu’tal akhir dijazm dengan membuang huruf akhir.
وَأَقُولُ: الْأَصْلُ فِي الْأَشْيَاءِ الْأَرْبَعَةِ الَّتِي تُعْرَبُ بِالْحَرَكَاتِ: أَنْ تُرْفَعَ بِالضَّمَّةِ، وَتُنْصَبَ بِالْفَتْحَةِ، وَتُخْفَضَ بِالْكَسْرَةِ، وَتُجْزَمَ بِالسُّكُونِ.
Asal dari empat jenis kata yang dii’rab dengan harakat adalah dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fathah, dikhafdh dengan kasrah, dan dijazm dengan sukun.
فَأَمَّا الرَّفْعُ بَالضَّمَّةِ فَإِنَّهَا كُلَّهَا قَدْ جَاءَتْ عَلَى مَا هُوَ الْأَصْلُ فِيهَا، فَرَفْعُ جَمِيعِهَا بِالضَّمَّةِ، وَمِثَالُهَا: (يُسَافِرُ مُحَمَّدٌ وَالْأَصْدِقَاءُ وَالْمُؤْمِنَاتُ) فَيُسَافِرُ: فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَرْفُوعٌ لِتَجَرُّدِهِ مِنَ النَّاصِبِ وَالْجَازِمِ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَمُحَمَّدٌ: فَاعِلٌ مَرْفُوعٌ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَهُوَ اسْمٌ مُفْرَدٌ، وَالْأَصْدِقَاءُ: مَرْفُوعٌ؛ لِأَنَّهُ مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَرْفُوعِ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَهُوَ جَمْعُ تَكْسِيرٍ، وَالْمُؤْمِنَاتُ: مَرْفُوعٌ؛ لِأَنَّهُ أَيْضًا مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَرْفُوعِ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَهُوَ جَمْعُ مُؤَنَّثٍ سَالِمٌ.
Adapun rafa’ dengan dhammah, seluruh kata yang dii’rab dengan harakat berada pada asalnya. Jadi seluruhnya dirafa’ dengan dhammah. Contohnya: يُسَافِرُ مُحَمَّدٌ وَالْأَصْدِقَاءُ وَالْمُؤْمِنَاتُ. Maka يُسَافِرُ adalah fi’il mudhari’ marfu’ karena tidak ada amil yang menashabkan dan menjazmkan, tanda rafa’nya dhammah yang nampak. مُحَمَّدٌ adalah fa’il marfu’, tanda rafa’nya dhammah yang nampak. Ia merupakan isim mufrad. الْأَصْدِقَاءُ marfu’ karena di’athaf ke yang marfu’, tanda rafa’nya dhammah yang nampak. Ia merupakan jamak taksir. الْمُؤْمِنَاتُ adalah marfu’ karena juga di’athaf ke yang marfu’, tanda rafa’nya dhammah yang nampak. Ia merupakan jamak muannats salim.
وَأَمَّا النَّصْبُ بِالْفَتْحَةِ فَإِنَّهَا كُلَّهَا جَاءَتْ عَلَى مَا هُوَ الْأَصْلُ فِيهَا، مَا عَدَا جَمْعَ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمَ، فَإِنَّهُ يُنْصَبُ بِالْكَسْرَةِ نِيَابَةً عَنِ الْفَتْحَةِ، وَمِثَالُهَا (لَنْ أُخَالِفَ مُحَمَّدًا وَالْأَصْدِقَاءَ وَالْمُؤْمِنَاتِ) فَأُخَالِفَ: فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَنْصُوبٌ بِلَنْ، وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ الْفَتْحَةُ الظَّاهِرَةُ، وَمُحَمَّدًا: مَفْعُولٌ بِهِ مَنْصُوبٌ، وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ الْفَتْحَةُ الظَّاهِرَةُ أَيْضًا وَهُوَ اسْمٌ مُفْرَدٌ كَمَا عَلِمْتَ، وَالْأَصْدِقَاءَ: مَنْصُوبٌ، لِأَنَّهُ مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَنْصُوبِ، وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ الْفَتْحَةُ الظَّاهِرَةُ أَيْضًا، وَهُوَ جَمْعُ تَكْسِيرٍ كَمَا عَلِمْتَ، وَالْمُؤْمِنَاتِ مَنْصُوبٌ، لِأَنَّهُ مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَنْصُوبِ أَيْضًا، وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ الْكَسْرَةُ نِيَابَةً عَنِ الْفَتْحَةِ، لِأَنَّهُ جَمْعُ مُؤَنَّثٍ سَالِمٌ.
Adapun nashab dengan fathah, seluruhnya sesuai pada asalnya, kecuali jamak muannats salim. Ia dinashab dengan kasrah sebagai pengganti fathah. Contohnya: لَنْ أُخَالِفَ مُحَمَّدًا وَالْأَصْدِقَاءَ وَالْمُؤْمِنَاتِ. Maka أُخَالِفَ adalah fi’il mudhari’ manshub karena لَنْ, tanda nashabnya adalah fathah yang nampak. مُحَمَّدًا adalah maf’ul bih manshub, tanda nashabnya fathah yang nampak. Ia adalah isim mufrad sebagaimana telah engkau ketahui. الْأَصْدِقَاءَ adalah manshub, karena ia di’athaf ke yang manshub, tanda nashabnya adalah fathah yang nampak. Ia adalah jamak taksir sebagaimana telah engkau ketahui. الْمُؤْمِنَاتِ adalah manshub, karena ia di’athaf ke manshub, tanda nashabnya adalah kasrah sebagai pengganti dari fathah, karena ia adalah jamak muannats salim.
وَأَمَّا الْخَفْضُ بِالْكَسْرَةِ فَإِنَّهَا كُلَّهَا قَدْ جَاءَتْ عَلَى مَا هُوَ الْأَصْلُ فِيهَا، مَا عَدَا الْفِعْلَ الْمُضَارِعَ، فَإِنَّهُ لَا يُخْفَضُ أَصْلًا، وَمَا عَدَا الْإِسْمَ الَّذِي لَا يَنْصَرِفُ؛ فَإِنَّهُ يُخْفَضُ بِالْفَتْحَةِ نِيَابَةً عَنِ الْكَسْرَةِ، وَمِثَالُهَا: (مَرَرْتُ بِمُحَمَّدٍ، وَالرِّجَالِ، وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَأَحْمَدَ) فَمَرَرْتُ: فِعْلٌ وَفَاعِلٌ، وَالْبَاءُ حَرْفُ خَفْضٍ، وَمُحَمَّدٍ: مَخْفُوضٌ بِالْبَاءِ، وَعَلَامَةُ خَفْضِهِ الْكَسْرَةُ الظَّاهِرَةُ، وَهُوَ اسْمٌ مُفْرَدٌ مُنْصَرِفٌ كَمَا عَرَفْتَ، وَالرِّجَالِ: مَخْفُوضٌ؛ لِأَنَّهُ مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَخْفُوضِ، وَعلَامَةُ خَفْضِهِ الْكَسْرَةُ الظَّاهِرَةُ، وَهُوَ جَمْعُ تَكْسِيرٍ مُنْصَرِفٌ كَمَا عَرَفْتَ أَيْضًا، وَالْمُؤْمِنَاتِ: مَخْفُوضٌ؛ لِأَنَّهُ مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَخْفُوضِ أَيْضًا، وَعَلَامَةُ خَفْضِهِ الْكَسْرَةُ الظَّاهِرَةُ، وَهُوَ جَمْعُ مُؤَنَّثٍ سَالِمٌ كَمَا عَرَفْتَ أَيْضًا، وَأَحْمَدَ: مَخْفُوضٌ؛ لِأَنَّهُ مَعْطُوفٌ عَلَى الْمَخْفُوضِ أَيْضًا، وَعَلَامَةُ خَفْضِهِ الْفَتْحَةُ نِيَابَةً عَنِ الْكَسْرَةِ، لِأَنَّهُ اسْمٌ لَا يَنْصَرِفُ، وَالْمَانِعُ لَهُ مِنَ الصَّرْفِ الْعَلَمِيَّةُ وَوَزْنُ الْفِعْلِ.
Adapun khafdh dengan kasrah, seluruhnya sesuai pada asalnya, selain fi’il mudhari’ karena ia tidak bisa dikhafdh. Juga selain isim ghairu munsharif, karena ia dikhafdh dengan fathah sebagai pengganti dari kasrah. Contohnya: مَرَرْتُ بِمُحَمَّدٍ، وَالرِّجَالِ، وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَأَحْمَدَ. Maka مَرَرْتُ adalah fi’il dan fa’il. Dan huruf ba` adalah huruf khafdh. Dan مُحَمَّدٍ dikhafdh dengan huruf ba`, tanda khafdhnya adalah kasrah yang nampak. Ia adalah isim mufrad munsharif sebagaimana telah engkau ketahui. Dan الرِّجَالِ adalah dikhafdh karena dia di’athaf kepada yang dikhafdh, tanda khafdhnya adalah kasrah yang nampak. Dan ia adalah jamak taksir munsharif sebagaimana juga engkau telah ketahui. Dan الْمُؤْمِنَاتِ adalah dikhafdh karena dia di’athaf kepada yang dikhafdh, tanda khafdhnya adalah kasrah yang nampak. Dan ia adalah jamak muannats salim sebagaimana engkau telah ketahui. Dan أَحْمَدَ adalah dikhafdh karena dia di’athaf kepada yang dikhafdh, tanda khafdhnya adalah fathah sebagai pengganti dari kasrah. Karena ia adalah isim ghairu munsharif, yang mencegah dari tanwinnya adalah nama dan wazan fi’il.
وَأَمَّا الْجَزْمُ بِالسُّكُونِ فَأَنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ الْجَزْمَ مُخْتَصٌّ بِالْفِعْلِ الْمُضَارِعِ؛ فَإِنْ كَانَ صَحِيحَ الْآخِرِ فَإِنَّ جَزْمَهُ بِالسُّكُونِ كَمَا هُوَ الْأَصْلُ فِي الْجَزْمِ، وَمِثَالُهُ: (لَمْ يُسَافِرْ خَالِدٌ) فَلَمْ: حَرْفُ نَفْيٍ وَجَزْمٍ وَقَلْبٍ، وَيُسَافِرْ: فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَجْزُومٌ بِلَمْ، وَعَلَامَةُ جَزْمِهِ السُّكُونُ، وَخَالِدٌ: فَاعِلٌ مَرْفُوعٌ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَإِنْ كَانَ الْفِعْلُ الْمُضَارِعُ مُعْتَلَّ الْآخِرِ كَانَ جَزْمُهُ بِحَذْفِ حَرْفِ الْعِلَّةِ، وَمِثَالُهُ: (لَمْ يَسْعَ بَكْرٌ، وَلَمْ يَدْعُ، وَلَمْ يَقْضِ مَاعَلَيْهِ) فَكُلٌّ مِنْ (يَسْعَ، وَيَدْعُ، وَيَقْضِ) فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَجْزُومٌ بِلَمْ، وَعَلَامَةُ جَزْمِهِ حَذْفُ الْأَلِفِ مِنْ (يَسْعَ) وَالْفَتْحَةُ قَبْلَهَا دَلِيلٌ عَلَيْهَا، وَحَذْفُ الْوَاوِ مِنْ (يَدْعُ) وَالضَّمَّةُ قَبْلَهَا دَلِيلٌ عَلَيْهَا، وَحَذْفِ الْيَاءِ مِنْ (يَقْضِ) وَالْكَسْرَةُ قَبْلَهَا دَلِيلٌ عَلَيْهَا.
ِAdapun jazm dengan sukun, maka engkau tahu bahwa jazm khusus pada fi’il mudhari’. Jika fi’il mudhari’nya shahih akhir, maka jazmnya dengan sukun sebagaimana asal jazm. Contohnya: لَمْ يُسَافِرْ خَالِدٌ. Maka لَمْ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. يُسَافِرْ adalah fi’il mudhari’ majzum dengan sebab لَمْ, tanda jazmnya adalah sukun. خَالِدٌ adalah fa’il yang marfu’, tanda rafa’nya adalah dhammah yang nampak. Jika fi’il mudhari’ tersebut mu’tal akhir, jazmnya dengan membuang huruf ‘illah. Contohnya: لَمْ يَسْعَ بَكْرٌ، وَلَمْ يَدْعُ، وَلَمْ يَقْضِ مَاعَلَيْهِ. Setiap dari يَسْعَ، وَيَدْعُ، وَيَقْضِ adalah fi’il mudhari’ majzum dengan sebab لَمْ. Tanda jazmnya adalah membuang alif dari يَسْعَ dan fathah sebelumnya adalah dalil atasnya. Dan membuang wawu dari يَدْعُ dan dhammah sebelumnya adalah dalil atasnya. Dan membuang huruf ya` dari يَقْضِ dan kasrah sebelumnya adalah dalil atasnya.

Shahih Muslim hadits nomor 1403

٢ – بَابُ نَدۡبِ مَنۡ رَأَى امۡرَأَةً فَوَقَعَتۡ فِي نَفۡسِهِ إِلَى أَنۡ يَأۡتِيَ امۡرَأَتَهُ أَوۡ جَارِيَتَهُ فَيُوَاقِعَهَا

2. Bab anjuran bagi orang yang melihat wanita lalu muncul hasrat pada dirinya agar mendatangi istri atau budak perempuannya dan menyalurkannya

٩ – (١٤٠٣) – حَدَّثَنَا عَمۡرُو بۡنُ عَلِيٍّ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡأَعۡلَىٰ: حَدَّثَنَا هِشَامُ بۡنُ أَبِي عَبۡدِ اللهِ، عَنۡ أَبِي الزُّبَيۡرِ، عَنۡ جَابِرٍ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ رَأَى امۡرَأَةً فَأَتَىٰ امۡرَأَتَهُ زَيۡنَبَ، وَهِيَ تَمۡعَسُ مَنِيئَةً لَهَا، فَقَضَىٰ حَاجَتَهُ، ثُمَّ خَرَجَ إِلَىٰ أَصۡحَابِهِ فَقَالَ: (إِنَّ الۡمَرۡأَةَ تُقۡبِلُ فِي صُورَةِ شَيۡطَانٍ، وَتُدۡبِرُ فِي صُورَةِ شَيۡطَانٍ، فَإِذَا أَبۡصَرَ أَحَدُكُمُ امۡرَأَةً فَلۡيَأۡتِ أَهۡلَهُ، فَإِنَّ ذٰلِكَ يَرُدُّ مَا فِي نَفۡسِهِ).
9. (1403). 'Amr bin 'Ali telah menceritakan kepada kami: 'Abdul A'la menceritakan kepada kami: Hisyam bin Abu 'Abdullah menceritakan kepada kami, dari Abuz Zubair, dari Jabir, bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melihat seorang wanita, lalu beliau mendatangi Zainab istri beliau ketika dia sedang menyamak kulit. Beliau menunaikan hajatnya, kemudian keluar kepada para sahabatnya seraya bersabda, “Sesungguhnya wanita itu datang dalam bentuk setan dan pergi dalam bentuk setan. Jika salah seorang kalian melihat seorang wanita, maka hendaknya dia mendatangi istrinya. Karena itu dapat menolak syahwat yang muncul pada jiwanya.”
(…) - حَدَّثَنَا زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الصَّمَدِ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَارِثِ: حَدَّثَنَا حَرۡبُ بۡنُ أَبِي الۡعَالِيَةِ: حَدَّثَنَا أَبُو الزُّبَيۡرِ، عَنۡ جَابِرِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ، أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ رَأَى امۡرَأَةً. فَذَكَرَ بِمِثۡلِهِ. غَيۡرَ أَنَّهُ قَالَ: فَأَتَى امۡرَأَتَهُ زَيۡنَبَ وَهِيَ تَمۡعَسُ مَنِيئَةً. وَلَمۡ يَذۡكُرۡ: تُدۡبِرُ فِي صُورَةِ شَيۡطَانٍ.
Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami: 'Abdush Shamad bin 'Abdul Warits menceritakan kepada kami: Harb bin Abul 'Aliyah menceritakan kepada kami: Abuz Zubair menceritakan kepada kami, dari Jabir bin 'Abdullah, bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam melihat seorang wanita. Lalu beliau menyebutkan semisal hadits ini. Bedanya beliau berkata: Maka beliau mendatangi Zainab istri beliau ketika dia sedang menyamak kulit. Dan beliau tidak menyebutkan: pergi dalam bentuk setan.
١٠ - (…) - وَحَدَّثَنِي سَلَمَةُ بۡنُ شَبِيبٍ: حَدَّثَنَا الۡحَسَنُ بۡنُ أَعۡيَنَ: حَدَّثَنَا مَعۡقِلٌ، عَنۡ أَبِي الزُّبَيۡرِ قَالَ: قَالَ جَابِرٌ: سَمِعۡتُ النَّبِيَّ ﷺ يَقُولُ: (إِذَا أَحَدَكُمۡ أَعۡجَبَتۡهُ الۡمَرۡأَةُ، فَوَقَعَتۡ فِي قَلۡبِهِ، فَلۡيَعۡمِدۡ إِلَى امۡرَأَتِهِ فَلۡيُوَاقِعۡهَا، فَإِنَّ ذٰلِكَ يَرُدُّ مَا فِي نَفۡسِهِ).
10. Salamh bin Syabib telah menceritakan kepadaku: Al-Hasan bin A'yan menceritakan kepada kami: Ma'qil menceritakan kepada kami, dari Abuz Zubair. Beliau berkata: Jabir berkata: Aku mendengar Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Jika ada wanita yang membuat salah seorang kalian terpikat dan muncul hasrat pada hatinya, maka hendaknya ia menuju istrinya lalu ia salurkan padanya. Karena hal itu dapat menolak syahwat yang muncul pada jiwanya.”

Shahih Muslim hadits nomor 1515

٩ – (١٥١٥) – حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ أَيُّوبَ وَقُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ وَابۡنُ حُجۡرٍ. قَالُوا: حَدَّثَنَا إِسۡمَاعِيلُ - وَهُوَ ابۡنُ جَعۡفَرٍ -، عَنِ الۡعَلَاءِ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (لَا يَسُمِ الۡمُسۡلِمُ عَلَىٰ سَوۡمِ أَخِيهِ).
9. (1515). Yahya bin Ayyub, Qutaibah bin Sa'id, dan Ibnu Hujr telah menceritakan kepada kami. Mereka berkata: Isma'il bin Ja'far menceritakan kepada kami, dari Al-'Ala`, dari ayahnya, dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah seorang muslim menawar pada penawaran saudaranya.”
١٠ - (…) - وَحَدَّثَنِيهِ أَحۡمَدُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ الدَّوۡرَقِيُّ: حَدَّثَنِي عَبۡدُ الصَّمَدِ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنِ الۡعَلَاءِ وَسُهَيۡلٍ، عَنۡ أَبِيهِمَا، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ. (ح) وَحَدَّثَنَاهُ مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الصَّمَدِ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ، عَنۡ أَبِي صَالِحٍ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ. (ح) وَحَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ مُعَاذٍ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ عَدِيٍّ - وَهُوَ ابۡنُ ثَابِثٍ -، عَنۡ أَبِي حَازِمٍ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ نَهَىٰ أَنۡ يَسۡتَامَ الرَّجُلُ عَلَىٰ سَوۡمِ أَخِيهِ. وَفِي رِوَايَةِ الدَّوۡرَقِيِّ: عَلَىٰ سِيمَةِ أَخِيهِ.
10. Ahmad bin Ibrahim Ad-Dauraqi telah menceritakan hadits ini kepadaku: 'Abdush Shamad menceritakan kepadaku: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Al-'Ala` dan Suhail, dari ayah keduanya, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. (Dalam riwayat lain) Muhammad ibnul Mutsanna telah menceritakan hadits ini kepada kami: 'Abdush Shamad menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Al-A'masy, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. (Dalam riwayat lain) 'Ubaidullah bin Mu'adz telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari 'Adi bin Tsabit, dari Abu Hazim, dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melarang seseorang menawar pada penawaran saudaranya. Dan di riwayat Ad-Dauraqi: atas penawaran saudaranya.
١١ - (…) - حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ. قَالَ: قَرَأۡتُ عَلَىٰ مَالِكٍ، عَنۡ أَبِي الزِّنَادِ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (لَا يُتَلَقَّى الرُّكۡبَانُ لِبَيۡعٍ، وَلَا يَبۡعِ بَعۡضُكُمۡ عَلَىٰ بَيۡعِ بَعۡضٍ، وَلَا تَنَاجَشُوا، وَلَا يَبِعۡ حَاضِرٌ لِبَادٍ، وَلَا تُصَرُّوا الۡإِبِلَ وَالۡغَنَمَ. فَمَنِ ابۡتَاعَهَا بَعۡدَ ذٰلِكَ فَهُوَ بِخَيۡرِ النَّظَرَيۡنِ، بَعۡدَ أَنۡ يَحۡلُبَهَا، فَإِنۡ رَضِيَهَا أَمۡسَكَهَا، وَإِنۡ سَخِطَهَا رَدَّهَا وَصَاعًا مِنۡ تَمۡرٍ).
11. Yahya bin Yahya telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Aku membaca di hadapan Malik, dari Abuz Zinad, dari Al-A'raj, dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah pedagang dicegat untuk diborong barang dagangannya. Janganlah sebagian kalian membeli barang yang hendak dibeli oleh sebagian yang lain. Janganlah kalian tanajusy (menawar dengan harga yang lebih tinggi oleh orang yang tidak hendak membelinya untuk menaikkan harganya). Janganlah seseorang membeli barang (untuk dijual lagi) dari orang badui (pedalaman). Dan janganlah kalian sengaja menahan susu unta atau kambing yang akan dijual supaya terlihat gemuk. Barangsiapa yang telah membelinya setelah itu lalu ia memerahnya maka dia memiliki dua pilihan. Jika dia ridha, maka dia tetap memilikinya. Namun jika tidak ridha, maka dia mengembalikannya ditambah satu sha' kurma.”
١٢ - (…) - حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ مُعَاذٍ الۡعَنۡبَرِيُّ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ عَدِيٍّ - وَهُوَ ابۡنُ ثَابِتٍ -، عَنۡ أَبِي حَازِمٍ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ نَهَىٰ عَنِ التَّلَقِّي لِلرُّكۡبَانِ، وَأَنۡ يَبِيعَ حَاضِرٌ لِبَادٍ. وَأَنۡ تَسۡأَلَ الۡمَرۡأَةُ طَلَاقَ أُخۡتِهَا. وَعَنِ النَّجۡشِ، وَالتَّصۡرِيَةِ، وَأَنۡ يَسۡتَامَ الرَّجُلُ عَلَىٰ سَوۡمِ أَخِيهِ.
[البخاري: كتاب الشروط، باب الشروط في الطلاق، رقم: ٢٧٢٧].
12. 'Ubaidullah bin Mu'adz Al-Anbari telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari 'Adi bin Tsabit, dari Abu Hazim, dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam telah melarang dari mencegat pedagang, melarang seseorang membeli barang dari orang pedalaman (untuk dijual lagi), melarang wanita meminta suaminya untuk menceraikan madunya, melarang dari najsy (berpura-pura menawar barang untuk mendongkrak harga), melarang menahan susu ternak supaya terlihat gemuk, dan melarang seseorang menawar atas tawaran saudaranya.
(…) - وَحَدَّثَنِيهِ أَبُو بَكۡرِ بۡنُ نَافِعٍ: حَدَّثَنَا غُنۡدَرٌ. (ح) وَحَدَّثَنَاهُ مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى: حَدَّثَنَا وَهۡبُ بۡنُ جَرِيرٍ. (ح) وَحَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَارِثِ بۡنُ عَبۡدِ الصَّمَدِ: حَدَّثَنَا أَبِي. قَالُوا جَمِيعًا: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ.
فِي حَدِيثِ غُنۡدَرٍ وَوَهۡبٍ: نُهِيَ. وَفِي حَدِيثِ عَبۡدِ الصَّمَدِ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ نَهَىٰ. بِمِثۡلِ حَدِيثِ مُعَاذٍ عَنۡ شُعۡبَةَ.
Abu Bakr bin Nafi' telah menceritakan hadits ini kepadaku: Ghundar menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Muhammad ibnul Mutsanna telah menceritakan hadits ini kepada kami: Wahb bin Jarir menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) 'Abdul Warits bin 'Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami. Mereka seluruhnya berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, dengan sanad ini.
Dalam hadits Ghundar dan Wahb: Telah dilarang. Dan dalam hadits 'Abdush Shamad: Bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam telah melarang. Semisal hadits Mu'adz dari Syu'bah.

Shahih Muslim hadits nomor 2742

٩٩ – (٢٧٤٢) – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّىٰ وَمُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ، قَالَا: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ أَبِي مَسۡلَمَةَ. قَالَ: سَمِعۡتُ أَبَا نَضۡرَةَ يُحَدِّثُ، عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، قَالَ: (إِنَّ الدُّنۡيَا حُلۡوَةٌ خَضِرَةٌ، وَإِنَّ اللهَ مُسۡتَخۡلِفُكُمۡ فِيهَا، فَيَنۡظُرُ كَيۡفَ تَعۡمَلُونَ. فَاتَّقُوا الدُّنۡيَا وَاتَّقُوا النِّسَاءَ، فَإِنَّ أَوَّلَ فِتۡنَةِ بَنِي إِسۡرَائِيلَ كَانَتۡ فِي النِّسَاءِ).
وَفِي حَدِيثِ ابۡنِ بَشَّارٍ: (لِيَنۡظُرَ كَيۡفَ تَعۡمَلُونَ).
99. (2742). Muhammad bin Al-Mutsanna dan Muhammad bin Basysyar telah menceritakan kepada kami. Mereka berdua berkata: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Abu Maslamah. Beliau berkata: Aku mendengar Abu Nadhrah menceritakan, dari Abu Sa'id Al-Khudri, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Sesungguhnya dunia ini manis dan hijau. Dan sungguh Allah akan menggantikan sebagian kalian dengan sebagian yang lain di dalamnya, lalu Dia akan melihat bagaimana kalian beramal. Maka takutlah kalian terhadap godaan dunia dan takutlah terhadap godaan wanita, karena sesungguhnya awal pertama ujian yang menimpa Bani Israil adalah godaan wanita.”
Dan di hadits Ibnu Basysyar: “Agar Dia melihat bagaimana kalian beramal.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 2150

٢١٥٠ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ يُوسُفَ: أَخۡبَرَنَا مَالِكٌ، عَنۡ أَبِي الزِّنَادِ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (لَا تَلَقَّوُا الرُّكۡبَانَ، وَلَا يَبِيعُ بَعۡضُكُمۡ عَلَى بَيۡعِ بَعۡضٍ، وَلَا تَنَاجَشُوا، وَلَا يَبِيعُ حَاضِرٌ لِبَادٍ، وَلَا تُصَرُّوا الۡغَنَمَ، وَمَنِ ابۡتَاعَهَا فَهُوَ بِخَيۡرِ النَّظَرَيۡنِ بَعۡدَ أَنۡ يَحۡتَلِبَهَا: إِنۡ رَضِيَهَا أَمۡسَكَهَا، وَإِنۡ سَخِطَهَا رَدَّهَا وَصَاعًا مِنۡ تَمۡرٍ). [طرفه في: ٢١٤٠].
2150. 'Abdullah bin Yusuf telah menceritakan kepada kami: Malik mengabarkan kepada kami, dari Abuz Zinad, dari Al-A'raj, dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu: Bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian mencegat pedagang di tengah jalan. Janganlah sebagian kalian membeli barang yang hendak dibeli oleh sebagian yang lain. Janganlah kalian bersaing dalam menawar barang. Janganlah seseorang membeli barang dari orang badui (pedalaman). Janganlah kalian sengaja mengumpulkan susu kambing di kantongnya. Barangsiapa yang terlanjur membelinya, maka ia memiliki dua pilihan setelah ia memerah air susunya. Jika dia ridha ia boleh terus memiliki kambing tersebut, dan bila dia tidak suka ia boleh mengembalikan kambing itu dan baginya untuk mengganti satu sha' kurma.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 2001

٢٠٠١ – حَدَّثَنَا أَبُو الۡيَمَانِ: أَخۡبَرَنَا شُعَيۡبٌ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عُرۡوَةُ بۡنُ الزُّبَيۡرِ: أَنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ أَمَرَ بِصِيَامِ يَوۡمِ عَاشُورَاءَ، فَلَمَّا فُرِضَ رَمَضَانُ، كَانَ مَنۡ شَاءَ صَامَ وَمَنۡ شَاءَ أَفۡطَرَ. [طرفه في: ١٥٩٢].
2001. Abul Yaman telah menceritakan kepada kami: Syu'aib mengabarkan kepada kami, dari Az-Zuhri, beliau berkata: 'Urwah bin Az-Zubair mengabarkan kepadaku: Bahwa 'Aisyah radhiyallahu 'anha berkata: Dulu Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan untuk puasa hari 'Asyura`. Ketika puasa bulan Ramadhan telah diwajibkan, maka barangsiapa ingin dia boleh berpuasa, dan barangsiapa ingin dia boleh tidak berpuasa.

Shahih Muslim hadits nomor 426

٢٥ – بَابُ النَّهۡيِ عَنۡ سَبۡقِ الۡإِمَامِ بِرُكُوعٍ أَوۡ سُجُودٍ وَنَحۡوِهِمَا

25. Bab larangan mendahului imam dengan ruku', sujud, atau yang semisalnya

١١٢ – (٤٢٦) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَعَلِيُّ بۡنُ حُجۡرٍ - وَاللَّفۡظُ لِأَبِي بَكۡرٍ - قَالَ ابۡنُ حُجۡرٍ: أَخۡبَرَنَا. وَقَالَ أَبُو بَكۡرٍ: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُسۡهِرٍ، عَنِ الۡمُخۡتَارِ بۡنِ فُلۡفُلٍ، عَنۡ أَنَسٍ؛ قَالَ: صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ ذَاتَ يَوۡمٍ، فَلَمَّا قَضَى الصَّلَاةَ أَقۡبَلَ عَلَيۡنَا بِوَجۡهِهِ، فَقَالَ: (أَيُّهَا النَّاسُ، إِنِّي إِمَامُكُمۡ، فَلَا تَسۡبِقُونِي بِالرُّكُوعِ وَلَا بِالسُّجُودِ، وَلَا بِالۡقِيَامِ وَلَا بِالۡإِنۡصِرَافِ، فَإِنِّي أَرَاكُمۡ أَمَامِي وَمِنۡ خَلۡفِي) ثُمَّ قَالَ: (وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَوۡ رَأَيۡتُمۡ مَا رَأَيۡتُ لَضَحِكۡتُمۡ قَلِيلًا وَلَبَكَيۡتُمۡ كَثِيرًا) قَالُوا: وَمَا رَأَيۡتَ يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: (رَأَيۡتُ الۡجَنَّةَ وَالنَّارَ).
112. (426). Abu Bakr bin Abu Syaibah dan 'Ali bin Hujr telah menceritakan kepada kami – dan lafazh ini milik Abu Bakr – Ibnu Hujr berkata: Telah mengabarkan kepada kami. Abu Bakr berkata: 'Ali bin Mushir menceritakan kepada kami, dari Al-Mukhtar bin Fulful, dari Anas; Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam shalat mengimami kami pada suatu hari. Tatkala beliau menyelesaikan shalat, beliau menghadapkan wajah beliau kepada kami seraya bersabda, “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya aku adalah imam kalian. Oleh karena itu, janganlah kalian mendahului aku dengan ruku' dan sujud. Jangan pula dengan berdiri dan salam. Karena sesungguhnya aku melihat kalian di depanku dan dari belakangku.” Kemudian beliau melanjutkan, “Demi Dzat yang jiwa Muhammad ada di tanganNya, sekiranya kalian melihat apa yang aku lihat, niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis.” Para sahabat bertanya: Apa yang telah engkau lihat, wahai Rasulullah? Beliau menjawab, “Aku telah melihat surga dan neraka.”
١١٣ - (…) - حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ. (ح) وَحَدَّثَنَا ابۡنُ نُمَيۡرٍ وَإِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ، عَنِ ابۡنِ فُضَيۡلٍ، جَمِيعًا عَنِ الۡمُخۡتَارِ، عَنۡ أَنَسٍ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، بِهَٰذَا الۡحَدِيثِ، وَلَيۡسَ فِي حَدِيثِ جَرِيرٍ: (وَلَا بِالۡإِنۡصِرَافِ).
113. Qutaibah bin Sa'id telah menceritakan kepada kami: Jarir menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Ibnu Numair dan Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami, dari Ibnu Fudhail, seluruhnya dari Al-Mukhtar, dari Anas, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, dengan hadits ini. Namun di hadits Jarir tidak terdapat lafazh, “Jangan pula mendahului salamnya imam.”

Shahih Muslim hadits nomor 71

٣٢ – بَابُ بَيَانِ كُفۡرِ مَنۡ قَالَ: مُطِرۡنَا بِالنَّوۡءِ

32. Bab penjelasan tentang kafirnya orang yang berkata: Hujan turun kepada kami dengan sebab bintang

١٢٥ – (٧١) – حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ، قَالَ: قَرَأۡتُ عَلَى مَالِكٍ، عَنۡ صَالِحِ بۡنِ كَيۡسَانَ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُتۡبَةَ، عَنۡ زَيۡدِ بۡنِ خَالِدٍ الۡجُهَنِيِّ قَالَ: صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ صَلَاةَ الصُّبۡحِ بِالۡحُدَيۡبِيَةِ فِي إِثۡرِ السَّمَاءِ كَانَتۡ مِنَ اللَّيۡلِ، فَلَمَّا انۡصَرَفَ أَقۡبَلَ عَلَى النَّاسِ فَقَالَ: (هَلۡ تَدۡرُونَ مَاذَا قَالَ رَبُّكُمۡ؟) قَالُوا: اللهُ وَرَسُولُهُ أَعۡلَمُ. قَالَ: (قَالَ: أَصۡبَحَ مِنۡ عِبَادِي مُؤۡمِنٌ بِي وَكَافِرٌ، فَأَمَّا مَنۡ قَالَ: مُطِرۡنَا بِفَضۡلِ اللهِ وَرَحۡمَتِهِ، فَذٰلِكَ مُؤۡمِنٌ بِي كَافِرٌ بِالۡكَوۡكَبِ، وَأَمَّا مَنۡ قَالَ: مُطِرۡنَا بِنَوۡءِ كَذَا وَكَذَا، فَذٰلِكَ كَافِرٌ بِي مُؤۡمِنٌ بِالۡكَوۡكَبِ).
[البخاري: كتاب الصلاة، باب يستقبل الإمام الناس إذا سلم، رقم: ٨١٠].
125. (71). Yahya bin Yahya telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku membaca di hadapan Malik, dari Shalih bin Kaisan, dari 'Ubaidullah bin 'Abdullah bin 'Utbah, dari Zaid bin Khalid Al-Juhani. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam shalat subuh mengimami kami di Hudaibiyah di atas bekas hujan yang turun pada malam harinya. Ketika beliau selesai shalat, beliau menghadap manusia seraya berkata, “Tahukah kalian apa yang Rabb kalian telah firmankan?” Mereka menjawab: Allah dan RasulNya lebih mengetahui. Beliau bersabda, “Dia berfirman: Subuh ini sebagian hamba-hambaKu ada yang beriman kepadaKu dan ada yang kafir. Adapun orang yang berkata: Hujan turun kepada kami karena karunia dan rahmat Allah, maka orang itu beriman kepadaKu dan kafir kepada bintang. Adapun orang yang berkata: Hujan turun kepada kami karena bintang ini dan itu, maka orang ini kafir kepadaKu dan beriman kepada bintang.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 846

٨٤٦ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مَسۡلَمَةَ، عَنۡ مَالِكٍ، عَنۡ صَالِحِ بۡنِ كَيۡسَانَ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُتۡبَةَ بۡنِ مَسۡعُودٍ، عَنۡ زَيۡدِ بۡنِ خَالِدٍ الۡجُهَنِيِّ أَنَّهُ قَالَ: صَلَّى لَنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ صَلَاةَ الصُّبۡحِ بِالۡحُدَيۡبِيَةِ، عَلَى إِثۡرِ سَمَاءٍ كَانَتۡ مِنَ اللَّيۡلَةِ، فَلَمَّا انۡصَرَفَ، أَقۡبَلَ عَلَى النَّاسِ فَقَالَ: (هَلۡ تَدۡرُونَ مَاذَا قَالَ رَبُّكُمۡ؟) قَالُوا: اللهُ وَرَسُولُهُ أَعۡلَمُ، قَالَ: (أَصۡبَحَ مِنۡ عِبَادِي مُؤۡمِنٌ بِي وَكَافِرٌ، فَأَمَّا مَنۡ قَالَ: مُطِرۡنَا بِفَضۡلِ اللهِ وَرَحۡمَتِهِ، فَذٰلِكَ مُؤۡمِنٌ بِي وَكَافِرٌ بِالۡكَوۡكَبِ، وَأَمَّا مَنۡ قَالَ: بِنَوۡءِ كَذَا وَكَذَا، فَذٰلِكَ كَافِرٌ بِي وَمُؤۡمِنٌ بِالۡكَوۡكَبِ). [الحديث ٨٤٦ – أطرافه في: ١٠٣٨، ٤١٤٧، ٧٥٠٣].
846. 'Abdullah bin Maslamah telah menceritakan kepada kami, dari Malik, dari Shalih bin Kaisan, dari 'Ubaidullah bin 'Abdullah bin 'Utbah bin Mas'ud, dari Zaid bin Khalid Al-Juhani. Bahwa beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam shalat subuh mengimami kami di Hudaibiyah, di atas bekas hujan yang turun pada malam harinya. Ketika beliau telah selesai, beliau menghadap manusia seraya bersabda, “Apakah kalian tahu apa yang Rabb kalian telah firmankan?” Mereka menjawab: Allah dan RasulNya lebih mengetahui. Beliau bersabda, “Subuh ini sebagian hamba-hambaKu ada yang beriman kepadaKu dan ada yang kafir. Adapun orang yang berkata: Hujan turun kepada kita karena karunia dan rahmat Allah, maka orang ini beriman kepadaKu dan kafir kepada bintang. Adapun orang yang berkata: Hujan turun karena bintang ini dan ini, maka orang ini kafir kepadaKu dan beriman kepada bintang.”

At-Tuhfatus Saniyyah - Kata yang Dii'rab dengan Harakat

فَالَّذِي يُعْرَبُ بِالْحَرَكَاتِ أَرْبَعَةُ أَشْيَاءَ: الْإِسْمُ الْمُفْرَدُ وَجَمْعُ التَّكْسِيرِ وَجَمْعُ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمُ وَالْفِعْلُ الْمُضَارِعُ الَّذِي لَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ.
Kata yang dii’rab dengan harakat ada empat: isim mufrad, jamak taksir, jamak muannats salim, dan fi’il mudhari’ yang tidak ada sesuatu pun yang bersambung di akhir kata.
وَأَقُولُ: الۡحَرَكَاتُ ثَلَاثَةٌ، وَهِيَ: الضَّمَّةُ وَالۡفَتۡحَةُ وَالۡكَسۡرَةُ، وَيُلۡحَقُ بِهَا السُّكُونُ، وَقَدۡ عَلِمۡتَ أَنَّ الۡمُعۡرَبَاتِ عَلَى قِسۡمَيۡنِ: قِسۡمٌ يُعۡرَبُ بِالۡحَرَكَاتِ، وَقِسۡمٌ يَعۡرَبُ بِالۡحُرُوفِ، وَهٰذَا شُرُوعٌ فِي بَيَانِ الۡقِسۡمِ الۡأَوَّلِ الَّذِي يُعۡرَبُ بَالۡحَرَكَاتِ، وَهُوَ أَرۡبَعَةُ أَشۡيَاءَ:
Harakat ada tiga, yaitu: dhammah, fathah, dan kasrah. Dan sukun diikutkan dengannya. Engkau telah mengetahui bahwa kata yang dii’rab ada dua bagian: satu bagian dii’rab dengan harakat, dan satu bagian yang lain dii’rab dengan huruf. Dan ini adalah awal di dalam penjelasan bagian pertama yang dii’rab dengan harakat. Bagian ini ada empat:
١ - الۡإِسۡمُ الۡمُفۡرَدُ، وَمِثَالُهُ (مُحَمَّدٌ) وَ (الدَّرۡسُ) مِنۡ قَوۡلِكَ: (ذَاكَرَ مُحَمَّدٌ الدَّرۡسَ) فَذَاكَرَ: فِعۡلٌ مَاضٍ مَبۡنِيٌّ عَلَى الۡفَتۡحِ لَا مَحَلَّ لَهُ مِنَ الۡإِعۡرَابِ، وَمُحَمَّدٌ: فَاعِلٌ مَرۡفُوعٌ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَالدَّرۡسَ: مَفۡوعُولٌ بِهِ مَنۡصُوبٌ، وَعَلَامَةُ نَصۡبِهِ الۡفَتۡحَةُ الظَّاهِرَةُ، وَكُلٌّ مِنۡ (مُحَمَّدٌ) وَ (الدَّرۡسَ) اسۡمٌ مُفۡرَدٌ.
1. Isim mufrad, contohnya مُحَمَّدٌ dan الدَّرۡسُ dari ucapanmu ذَاكَرَ مُحَمَّدٌ الدَّرۡسَ. Maka ذَاكَرَ adalah fi’il madhi mabni atas tanda fathah, tidak memiliki kedudukan dari i’rab. مُحَمَّدٌ adalah fa’il marfu’, tanda rafa’nya adalah dhammah yang nampak. Dan الدَّرۡسَ adalah maf’ul bih manshub, tanda nashabnya adalah fathah yang nampak. Setiap dari مُحَمَّدٌ dan الدَّرۡسَ adalah isim mufrad.
٢ - جَمۡعُ التَّكۡسِيرِ، وَمِثَالُهُ (التَّلَامِيذُ) وَ (الدُّرُوسُ) مِنۡ قَوۡلِكَ: (حَفِظَ التَّلَامِيذُ الدُّرُوسَ) فَحَفِظَ: فِعۡلٌ مَاضٍ مَبۡنِيٌّ عَلَى الۡفَتۡحِ لَا مَحَلَّ لَهُ مِنَ الۡإِعۡرَابِ، وَالتَّلَامِيذُ: فَاعِلٌ مَرۡفُوعٌ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَالدُّرُوسَ: مَفۡعُولٌ بِهِ مَنۡصُوبٌ وَعَلَامَةُ نَصۡبِهِ الۡفَتۡحَةُ الظَّاهِرَةُ، وَكُلٌّ مِنۡ (التَّلَامِيذُ) وَ (الدُّرُوسَ) جَمۡعُ تَكۡسِيرٍ.
2. Jamak taksir, contohnya التَّلَامِيذُ dan الدُّرُوسُ dari ucapanmu: حَفِظَ التَّلَامِيذُ الدُّرُوسَ. Maka حَفِظَ adalah fi’il madhi mabni atas tanda fathah, tidak memiliki kedudukan dari i’rab. التَّلَامِيذُ adalah fa’il marfu’, tanda rafa’nya adalah dhammah yang nampak. Dan الدُّرُوسَ adalah maf’ul bih manshub, tanda nashabnya adalah fathah yang nampak. Dan setiap dari التَّلَامِيذُ dan الدُّرُوسَ adalah jamak taksir.
٣ - جَمۡعُ الۡمُؤَنَّثِ السَّالِمُ، وَمِثَالُهُ (الۡمُؤۡمِنَاتُ) وَ (الصَّلَوَاتُ) مِنۡ قَوۡلِكَ: (خَشَعَ الۡمُؤۡمِنَاتُ فِي الصَّلَوَاتِ) فَخَشَعَ: فِعۡلٌ مَاضٍ مَبۡنِيٌّ عَلَى الۡفَتۡحِ لَا مَحَلَّ لَهُ مِنَ الۡإِعۡرَابِ، وَالۡمُؤۡمِنَاتُ: فَاعِلٌ مَرۡفُوعٌ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَفِي: حَرۡفُ جَرٍّ، وَالصَّلَوَاتِ: مَجۡرُورٌ بِفِي، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡكَسۡرَةُ الظَّاهِرَةُ، وَكُلٌّ مِنۡ (الۡمُؤۡمِنَاتُ) وَ (الصَّلَوَاتِ) جَمۡعُ مُؤَنَّثٍ سَالِمٌ.
3. Jamak muannats salim, contohnya الۡمُؤۡمِنَاتُ dan الصَّلَوَاتُ dari ucapanmu: خَشَعَ الۡمُؤۡمِنَاتُ فِي الصَّلَوَاتِ. Maka خَشَعَ adalah fi’il madhi mabni atas tanda fathah, tidak memiliki kedudukan dari i’rab. الۡمُؤۡمِنَاتُ adalah fa’il marfu’, tanda rafa’nya adalah dhammah yang nampak. فِي adalah huruf jar. Dan الصَّلَوَاتِ majrur dengan sebab فِي, tanda jarnya adalah kasrah yang nampak. Setiap dari الۡمُؤۡمِنَاتُ dan الصَّلَوَاتِ adalah jamak muannats salim.
٤ - الۡفِعۡلُ الۡمُضَارِعُ الَّذِي لَمۡ يَتَّصِلۡ بِآخِرِهِ شَيۡءٌ، وَمِثَالُهُ (يَذۡهَبُ) مِنۡ قَوۡلِكَ: (يَذۡهَبُ مُحَمَّدٌ) فَيَذۡهَبُ: فِعۡلٌ مُضَارِعٌ، مَرۡفُوعٌ لِتَجَرُّدِهِ مِنَ النَّاصِبِ وَالۡجَازِمِ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ، وَمُحَمَّدٌ: فَاعِلٌ مَرۡفُوعٌ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ.
4. Fi’il mudhari’ yang tidak ada sesuatu pun bersambung di akhir katanya. Contohnya يَذۡهَبُ dari ucapanmu يَذۡهَبُ مُحَمَّدٌ. Maka يَذۡهَبُ adalah fi’il mudhari’ marfu’ karena tidak ada amil nashab dan jazm. Tanda rafa’nya adalah dhammah yang nampak. Dan مُحَمَّدٌ adalah fa’il marfu’, tanda rafa’nya adalah dhammah yang nampak.

At-Tuhfatus Saniyyah - Kata-kata yang Dapat Dii'rab

(فَصْلٌ) الْمُعْرَبَاتُ قِسْمَانِ: قِسْمٌ يُعْرَبُ بِالْحَرَكَاتِ وَقِسْمٌ يُعْرَبُ بِالْحُرُوفِ.
Kata-kata yang bisa dii’rab ada dua jenis: satu jenis dii’rab dengan harakat dan satu jenis lain dii’rab dengan huruf.
وَأَقُولُ: أَرَادَ الْمُؤَلِّفُ - رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى - بِهَذَا الْفَصْلِ أَنْ يُبَيِّنَ عَلَى وَجْهِ الْإِجْمَالِ، حُكْمَ مَا سَبَقَ تَفْصِيلُهُ فِي مَوَاضِعِ الْإِعْرَابِ. وَالْمَوَاضِعُ الَّتِي سَبَقَ ذِكْرُ أَحْكَامِهَا فِي الْإِعْرَابِ تَفْصِيلًا ثَمَانِيَةٌ، وَهِيَ: الْإِسْمُ الْمُفْرَدُ، وَجَمْعُ التَّكْسِيرِ، وَجَمْعُ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمُ، وَالْفِعْلُ الْمُضَارِعُ الَّذِي لَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ، وَالْمُثَنَّى، وَجَمْعُ الْمُذَكَّرِ السَّالِمُ، وَالْأَسْمَاءُ الْخَمْسَةُ، وَالْأَفْعَالُ الْخَمْسَةُ، وَهَذِهِ الْأَنْوَاعُ - الَّتِي هِيَ مَوَاضِعُ الْإِعْرَابِ - تَنْقَسِمُ إِلَى قِسْمَيْنِ: الْقِسْمُ الْأَوَّلُ يُعْرَبُ بِالْحَرَكَاتِ، وَالْقِسْمُ الثَّانِي يُعْرَبُ بِالْحُرُوفِ، وَسَيَأْتِي بَيَانُ كُلِّ نَوْعٍ مِنْهُمَا تَفْصِيلًا.
Penyusun rahimahullah menginginkan dari pasal ini untuk menjelaskan secara global hukum perincian yang telah lewat di dalam tempat-tempat i’rab. Tempat-tempat i’rab yang telah lewat penyebutan hukumnya secara terperinci ada delapan, yaitu:
  1. isim mufrad, 
  2. jamak taksir, 
  3. jamak muannats salim, 
  4. fi’il mudhari yang tidak ada sesuatupun bersambung di akhir katanya,
  5. isim mutsanna,
  6. jamak mudzakkar salim, 
  7. asma`ul khamsah, 
  8. af’alul khamsah.
Dan jenis-jenis tempat-tempat i’rab ini terbagi menjadi dua bagian:
  1. Dii’rab menggunakan harakat,
  2. Dii’rab menggunakan huruf.
Dan penjelasan setiap jenis dari keduanya akan datang secara terperinci.

Al-Qawa'idul Mutsla - Kaidah Ketiga pada Nama Allah

الۡقَاعِدَةُ الثَّالِثَةُ

Kaidah Ketiga

أَسۡمَاءُ اللهِ تَعَالَى إِنۡ دَلَّتۡ عَلَى وَصۡفٍ مُتَعَدٍّ، تَضَمَّنَتۡ ثَلَاثَةَ أُمُورٍ:

  • أَحَدُهَا: ثُبُوثُ ذٰلِكَ الۡإِسۡمِ لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ.
  • الثَّانِي: ثُبُوتُ الصِّفَةِ الَّتِي تَضَمَّنَهَا لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ.
  • الثَّالِثُ: ثُبُوتُ حُكۡمِهَا وَمُقۡتَضَاهَا. وَلِهٰذَا اسۡتَدَلَّ أَهۡلُ الۡعِلۡمِ عَلَى سُقُوطِ الۡحَدِّ عَنۡ قُطَّاعِ الطَّرِيقِ بِالتَّوۡبَةِ، اسۡتَدَلُّوا عَلَى ذٰلِكَ بِقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿إِلَّا ٱلَّذِينَ تَابُوا۟ مِن قَبۡلِ أَن تَقۡدِرُوا۟ عَلَيۡهِمۡ فَٱعۡلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ﴾؛ لِأَنَّ مُقۡتَضَى هٰذَيۡنِ الۡإِسۡمَيۡنِ أَنۡ يَكُونَ اللهُ تَعَالَى قَدۡ غَفَّرَ لَهُمۡ ذُنُوبَهُمۡ، وَرَحِمَهُمۡ بِإِسۡقَاطِ الۡحَدِّ عَنۡهُمۡ.
Nama-nama Allah ta'ala jika menunjukkan kepada suatu sifat yang memiliki pengaruh terhadap makhluk, maka mengandung tiga perkara: 

  1. Tetapnya nama tersebut untuk Allah 'azza wa jalla
  2. Tetapnya sifat yang terkandung pada nama itu untuk Allah 'azza wa jalla
  3. Tetapnya hukum dan tuntutannya. Karena hal inilah para 'ulama mengambil dalil atas gugurnya hukuman pidana dari penyamun dengan sebab taubatnya. Mereka mengambil dalil atas hal itu dengan firman Allah ta'ala, “Kecuali orang-orang yang taubat (di antara mereka) sebelum kamu dapat menguasai (menangkap) mereka; maka ketahuilah bahwasanya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” Karena tuntutan dua nama ini adalah Allah ta'ala telah mengampuni dosa-dosa mereka dan menyayangi mereka dengan menggugurkan hukuman pidana dari mereka. 
مِثَالُ ذٰلِكَ: (السَّمِيعُ) يَتَضَمَّنُ إِثۡبَاتَ السَّمِيعِ اسۡمًا لِلهِ تَعَالَى، وَإِثۡبَاتَ السَّمۡعِ صِفَةً لَهُ، وَإِثۡبَاتَ حُكۡمِ ذٰلِكَ وَمُقۡتَضَاهُ وَهُوَ أَنَّهُ يَسۡمَعُ السِّرَّ وَالنَّجۡوَى، كَمَا قَالَ تَعَالَى: ﴿وَٱللَّهُ يَسۡمَعُ تَحَاوُرَكُمَآ إِنَّ ٱللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ﴾ (المجادلة: ١).
Contohnya adalah As-Sami'. Nama ini mengandung penetapan As-Sami' sebagai nama untuk Allah ta'ala. Juga menetapkan pendengaran sebagai sifat untukNya. Serta menetapkan hukum dan tuntutan nama itu, yaitu bahwa Dia mendengar rahasia dan bisikan-bisikan. Sebagaimana firman Allah ta'ala, “Dan Allah mendengar soal jawab antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (QS. Al-Mujadilah: 1).
وَإِنۡ دَلَّتۡ عَلَى وَصۡفٍ غَيۡرِ مُتَعَدٍّ تَضَمَّنَتۡ أَمۡرَيۡنِ:

  • أَحَدُهُمَا: ثُبُوتُ ذٰلِكَ الۡإِسۡمِ لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ.
  • الثَّانِي: ثُبُوتُ الصِّفَةِ الَّتِي تَضَمَّنَهَا لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ.
Dan jika nama itu menunjukkan kepada suatu sifat yang tidak memiliki pengaruh terhadap makhluk, maka mengandung dua perkara: 

  1. Tetapnya nama itu untuk Allah 'azza wa jalla
  2. Tetapnya sifat yang terkandung di dalam nama itu untuk Allah 'azza wa jalla
مِثَالُ ذٰلِكَ: (الۡحَيُّ) يَتَضَمَّنُ إِثۡبَاتَ الۡحَيِّ اسۡمًا لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَإِثۡبَاتَ الۡحَيَاةِ صِفَةً لَهُ.
Contohnya nama Al-Hayyu mengandung penetapan Al-Hayyu sebagai nama untuk Allah 'azza wa jalla. Dan menetapkan kehidupan sebagai sifat untukNya.

Shahih Muslim hadits nomor 1961

٤ – (١٩٦١) – وَحَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ: أَخۡبَرَنَا خَالِدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ، عَنۡ مُطَرِّفٍ، عَنۡ عَامِرٍ، عَنِ الۡبَرَاءِ. قَالَ: ضَحَّىٰ خَالِي، أَبُو بُرۡدَةَ قَبۡلَ الصَّلَاةِ. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (تِلۡكَ شَاةُ لَحۡمٍ) فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ عِنۡدِي جَذَعَةً مِنَ الۡمَعۡزِ. فَقَالَ: (ضَحِّ بِهَا، وَلَا تَصۡلُحُ لِغَيۡرِكَ). ثُمَّ قَالَ: (مَنۡ ضَحَّىٰ قَبۡلَ الصَّلَاةِ، فَإِنَّمَا ذَبَحَ لِنَفۡسِهِ، وَمَنۡ ذَبَحَ بَعۡدَ الصَّلَاةِ، فَقَدۡ تَمَّ نُسُكُهُ وَأَصَابَ سُنَّةَ الۡمُسۡلِمِينَ).
[البخاري: كتاب العيدين، باب سنة العيدين لأهل الإسلام، رقم: ٩٥١].
4. (1961). Yahya bin Yahya telah menceritakan kepada kami: Khalid bin 'Abdullah mengabarkan kepada kami, dari Mutharrif, dari 'Amir, dari Al-Bara`. Beliau berkata: Pamanku Abu Burdah telah menyembelih sebelum shalat hari raya. Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Itu daging kambing biasa.” Abu Burdah berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku memiliki seekor kambing jadza'ah (kambing yang berumur enam bulan). Beliau bersabda, “Berkurbanlah dengannya dan hal itu tidak boleh untuk selain engkau.” Kemudian beliau bersabda, “Barangsiapa yang sudah menyembelih sebelum shalat, maka dia hanyalah menyembelih untuk dirinya sendiri. Dan barangsiapa yang menyembelih setelah shalat hari raya, maka sungguh ibadah kurbannya telah sempurna dan mencocoki sunnah kaum muslimin.”
٥ - (…) - حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ: أَخۡبَرَنَا هُشَيۡمٌ، عَنۡ دَاوُدَ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ، أَنَّ خَالَهُ أَبَا بُرۡدَةَ بۡنَ نِيَارٍ ذَبَحَ قَبۡلَ أَنۡ يَذۡبَحَ النَّبِيُّ ﷺ. فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ هٰذَا يَوۡمٌ، اللَّحۡمُ فِيهِ مَكۡرُوهٌ. وَإِنِّي عَجَّلۡتُ نَسِيكَتِي لِأُطۡعِمَ أَهۡلِي وَجِيرَانِي وَأَهۡلَ دَارِي. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَعِدۡ نُسُكًا) فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ عِنۡدِي عَنَاقَ لَبَنٍ. هِيَ خَيۡرٌ مِنۡ شَاتَيۡ لَحۡمٍ. فَقَالَ: (هِيَ خَيۡرُ نَسِيكَتَيۡكَ، وَلَا تَجۡزِي جَذَعَةٌ عَنۡ أَحَدٍ بَعۡدَكَ).
Yahya bin Yahya telah menceritakan kepada kami: Husyaim mengabarkan kepada kami, dari Dawud, dari Asy-Sya'bi, dari Al-Bara` bin 'Azib. Bahwa paman Al-Bara` yaitu Abu Burdah bin Niyar telah menyembelih sebelum Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam menyembelih. Maka dia berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya ini adalah suatu hari dimana meminta daging pada saat ini tidak disenangi. Dan aku menyegerakan sembelihan kurbanku agar aku dapat memberi makan keluarga, tetangga, dan warga kampungku. Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Ulangilah dengan kurban yang lain.” Maka dia berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku memiliki kambing perah yang berumur dua tahun. Kambing itu lebih baik daripada dua kambing yang hanya dimakan dagingnya. Nabi bersabda, “Dia sebaik-baik hewan kurbanmu. Dan jadza'ah tidak boleh bagi seorang pun selain engkau.”
(…) - حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى. حَدَّثَنَا ابۡنُ أَبِي عَدِيِّ، عَنۡ دَاوُدَ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ. قَالَ: خَطَبَنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ يَوۡمَ النَّحۡرِ فَقَالَ: (لَا يَذۡبَحَنَّ أَحَدٌ حَتَّىٰ يُصَلِّيَ) قَالَ فَقَالَ خَالِي: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ هٰذَا يَوۡمٌ، اللَّحۡمُ فِيهِ مَكۡرُوهٌ... ثُمَّ ذَكَرَ بِمَعۡنَىٰ حَدِيثِ هُشَيۡمٍ.
Muhammad ibnul Mutsanna telah menceritakan kepada kami, Ibnu Abu 'Adi menceritakan kepada kami, dari Dawud, dari Asy-Sya'bi, dari Al-Bara` bin 'Azib. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam berkhotbah kepada kami pada hari 'Idul Adhha, beliau bersabda, “Janganlah salah seorang pun menyembelih sampai dia shalat hari raya.” Al-Bara` berkata: Pamanku berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya ini adalah suatu hari dimana meminta daging pada saat ini tidak disenangi... Kemudian beliau menyebutkan semakna hadits Husyaim.
٦ - (…) - وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ نُمَيۡرٍ. (حَ) وَحَدَّثَنَا ابۡنُ نُمَيۡرٍ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ، عَنۡ فِرَاسٍ، عَنۡ عَامِرٍ، عَنِ الۡبَرَاءِ. قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَنۡ صَلَّىٰ صَلَاتَنَا، وَوَجَّهَ قِبۡلَتَنَا، وَنَسَكَ نُسُكَنَا، فَلَا يَذۡبَحۡ حَتَّىٰ يُصَلِّيَ) فَقَالَ خَالِي: يَا رَسُولَ اللهِ، قَدۡ نَسَكۡتُ عَنِ ابۡنِ لِي. فَقَالَ: (ذَاكَ شَيۡءٌ عَجَّلۡتَهُ لِأَهۡلِكَ)، فَقَالَ: إِنَّ عِنۡدِي شَاةً خَيۡرٌ مِنۡ شَاتَيۡنِ. قَالَ: (ضَحِّ بِهَا، فَإِنَّهَا خَيۡرُ نَسِيكَةٍ).
6. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: 'Abdullah bin Numair menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami: Zakariyya menceritakan kepada kami, dari Firas, dari 'Amir, dari Al-Bara`. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang shalat sebagaimana kami shalat, menghadap kiblat kami, dan berkurban seperti kurban kami, maka janganlah dia menyembelih sampai dia shalat hari raya.” Maka pamanku berkata: Wahai Rasulullah, aku telah berkurban dari putraku. Maka beliau bersabda, “Itu adalah sembelihan yang engkau segerakan untuk keluargamu.” Pamanku berkata: Sesungguhnya aku memiliki seekor kambing yang lebih baik daripada dua ekor kambing. Beliau bersabda, “Berkurbanlah dengannya, karena itu sungguh sebaik-baik sembelihan.”
٧ - (…) - وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى وَابۡنُ بَشَّارٍ - وَاللَّفۡظُ لِابۡنِ الۡمُثَنَّى -. قَالَا: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ زُبَيۡدٍ الۡإِيَامِيِّ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ. قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (إِنَّ أَوَّلَ مَا نَبۡدَأُ بِهِ فِي يَوۡمِنَا هٰذَا، نُصَلِّي ثُمَّ يَرۡجِعُ فَنَنۡحَرُ، فَمَنۡ فَعَلَ ذٰلِكَ، فَقَدۡ أَصَابَ سُنَّتَنَا. وَمَنۡ ذَبَحَ، فَإِنَّمَا هُوَ لَحۡمٌ قَدَّمَهُ لِأَهۡلِهِ، لَيۡسَ مِنَ النُّسُكِ فِي شَيۡءٍ)، وَكَانَ أَبُو بُرۡدَةَ بۡنُ نِيَارٍ قَدۡ ذَبَحَ. فَقَالَ: عِنۡدِي جَذَعَةٌ خَيۡرٌ مِنۡ مُسِنَّةٍ. فَقَالَ: (اذۡبَحۡهَا وَلَنۡ تَجۡزِيَ عَنۡ أَحَدٍ بَعۡدَكَ).
7. Muhammad ibnul Mutsanna dan Ibnu Basysyar telah menceritakan kepada kami – dan lafazh ini milik Ibnul Mutsanna -. Mereka berdua berkata: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Zubaid Al-Iyami, dari Asy-Sya'bi, dari Al-Bara` bin 'Azib. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya yang pertama kali kita mulai pada hari ini adalah kita shalat, kemudian pulang dan menyembelih. Barangsiapa yang melakukan demikian, maka sungguh dia telah mencocoki sunnah kami. Dan barangsiapa yang sudah menyembelih duluan, maka itu hanyalah daging yang biasa dia suguhkan kepada keluarganya, sedikit pun tidak termasuk dari sembelihan kurban.” Abu Burdah bin Niyar telah menyembelih sebelum shalat hari raya. Beliau berkata: Aku memiliki jadza'ah yang lebih baik daripada musinnah (kambing / domba yang berumur satu tahun). Maka Nabi bersabda, “Sembelihlah dan tidak boleh bagi seorang pun setelah engkau.”
(…) - حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ مُعَاذٍ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ زُبَيۡدٍ: سَمِعَ الشَّعۡبِيَّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ... مِثۡلَهُ.
'Ubaidullah bin Mu'adz telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Zubaid: Dia mendengar Asy-Sya'bi, dari Al-Bara` bin 'Azib, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam... semisal hadits itu.
(…) - وَحَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ وَهَنَّادُ بۡنُ السَّرِيِّ. قَالَا: حَدَّثَنَا أَبُو الۡأَحۡوَصِ. (ح) وَحَدَّثَنَا عُثۡمَانُ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ، وَإِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ. جَمِيعًا، عَنۡ جَرِيرٍ. كِلَاهُمَا عَنۡ مَنۡصُورٍ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ. قَالَ: خَطَبَنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ يَوۡمَ النَّحۡرِ بَعۡدَ الصَّلَاةِ... ثُمَّ ذَكَرَ نَحۡوَ حَدِيثِهِمۡ.
Qutaibah bin Sa'id dan Hannad ibnus Sari telah menceritakan kepada kami. Mereka berdua berkata: Abul Ahwash menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) 'Utsman bin Abu Syaibah dan Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami. Seluruhnya dair Jarir. Keduanya dari Manshur, dari Asy-Sya'bi, dari Al-Bara` bin 'Azib. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam berkhotbah kepada kami pada hari Nahr setelah shalat... kemudian beliau menyebutkan seperti hadits mereka.
٨ - (…) - وَحَدَّثَنِي أَحۡمَدُ بۡنُ سَعِيدِ بۡنِ صَخۡرٍ الدَّارِمِيُّ: حَدَّثَنَا أَبُو النُّعۡمَانِ، عَارِمُ بۡنُ الۡفَضۡلِ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَاحِدِ - يَعۡنِي ابۡنَ زِيَادٍ -: حَدَّثَنَا عَاصِمٌ الۡأَحۡوَلُ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ: حَدَّثَنِي الۡبَرَاءُ بۡنُ عَازِبٍ قَالَ: خَطَبَنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ فِي يَوۡمِ نَحۡرٍ. فَقَالَ: (لَا يُضَحِّيَنَّ أَحَدٌ حَتَّىٰ يُصَلِّيَ)، قَالَ رَجُلٌ: عِنۡدِي عَنَاقُ لَبَنٍ هِيَ خَيۡرٌ مِنۡ شَاتَيۡ لَحۡمٍ. قَالَ: (فَضَحِّ بِهَا، وَلَا تَجۡزِي جَذَعَةٌ عَنۡ أَحَدٍ بَعۡدَكَ).
8. Ahmad bin Sa'id bin Shakhr Ad-Darimi telah menceritakan kepadaku: Abun Nu'man 'Arim ibnul Fadhl menceritakan kepada kami: 'Abdul Wahid bin Ziyad menceritakan kepada kami: 'Ashim Al-Ahwal menceritakan kepada kami, dari Asy-Sya'bi: Al-Bara` bin 'Azib menceritakan kepadaku. Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam berkhotbah kepada kami pada hari Nahr. Beliau bersabda, “Jangan sekali-kali seseorang menyembelih kurban sampai ia shalat.” Seseorang berkata: Aku memiliki kambing perah yang berumur dua tahun. Ia lebih baik daripada dua ekor kambing yang diambil dagingnya saja. Beliau bersabda, “Berkurbanlah dengannya. Dan jadza'ah tidak boleh untuk seorang pun selain engkau.”
٩ - (…) - حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ - يَعۡنِي ابۡنَ جَعۡفَرٍ -: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ سَلَمَةَ، عَنۡ أَبِي جُحَيۡفَةَ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ. قَالَ: ذَبَحَ أَبُو بُرۡدَةَ قَبۡلَ الصَّلَاةِ. فَقَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (أَبۡدِلۡهَا)، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، لَيۡسَ عِنۡدِي إِلَّا جَذَعَةٌ - قَالَ شُعۡبَةُ: وَأَظُنُّهُ قَالَ - وَهِيَ خَيۡرٌ مِنۡ مُسِنَّةٍ. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (اجۡعَلۡهَا مَكَانَهَا. وَلَنۡ تَجۡزِيَ عَنۡ أَحَدٍ بَعۡدَكَ).
[البخاري: كتاب الأضاحي، باب قول النبي ﷺ لأبي بردة: (ضح بالجذع من المعز...) رقم: ٥٥٥٧].
9. Muhammad bin Basysyar telah menceritakan kepada kami: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Salamah, dari Abu Juhaifah, dari Al-Bara` bin 'Azib. Beliau berkata: Abu Burdah telah menyembelih sebelum shalat hari raya. Maka Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Gantilah kurban itu.” Abu Burdah berkata: Wahai Rasulullah, aku hanya memiliki seekor jadza'ah – Syu'bah berkata: Aku kira dia berkata – dan ia lebih baik daripada musinnah. Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Jadikan jadza'ah sebagai pengganti. Dan tidak boleh untuk seorang pun setelah engkau.”
(…) - وَحَدَّثَنَاهُ ابۡنُ الۡمُثَنَّى: حَدَّثَنِي وَهۡبُ بۡنُ جَرِيرٍ. (ح) وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا أَبُو عَامِرٍ الۡعَقَدِيُّ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ. وَلَمۡ يَذۡكُرِ الشَّكَّ فِي قَوۡلِهِ: هِيَ خَيۡرٌ مِنۡ مُسِنَّةٍ.
Ibnul Mutsanna telah menceritakan hadits ini kepada kami: Wahb bin Jarir menceritakan kepadaku. (Dalam riwayat lain) Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: Abu 'Amir Al-'Aqadi mengabarkan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami dengan sanad ini. Dan beliau tidak menyebutkan keraguan pada perkataannya: Ia lebih baik daripada musinnah.