At-Tuhfatus Saniyyah - I'rab Mutsanna

فَأَمَّا التَّثۡنِيَةُ فَتُرۡفَعُ بِالۡأَلِفِ، وَتُنۡصَبُ وَتُخۡفَضُ بِالۡبَاءِ.
Tatsniyah dirafa’ dengan huruf alif, dinashab dan dikhafdh dengan huruf ya`.
وَأَقُولُ: الۡأَوَّلُ مِنَ الۡأَشۡيَاءِ الَّتِي تُعۡرَبُ بِالۡحُرُوفِ التَّثۡنِيَةُ، وَهِيَ: الۡمُثَنَّى كَمَا عَلِمۡتَ، وَقَدۡ عَرَفۡتَ فِيمَا سَبَقَ تَعۡرِيفَ الۡمُثَنَّى.
Yang pertama dari kata-kata yang dii’rab menggunakan huruf adalah tatsniyah, yaitu isim mutsanna sebagaimana telah engkau tahu. Dan engkau juga telah mengetahui pengertian mutsanna dari pembahasan yang telah lewat.
وَحُكۡمُهُ: أَنۡ يُرۡفَعَ بِالۡأَلِفِ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ، وَيُنۡصَبَ وَيُخۡفَضَ بِالۡيَاءِ الۡمَفۡتُوحِ مَا قَبۡلَهَا الۡمَكۡسُورِ مَا بَعۡدَهَا نِيَابَةً عَنِ الۡفَتۡحَةِ أَوِ الۡكَسۡرَةِ، وَيُوصَلَ بِهِ بَعۡدَ الۡأَلِفِ أَوِ الۡيَاءِ نُونٌ تَكُونُ عِوَضًا عَنِ التَّنۡوِينِ الَّذِي يَكُونُ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ، وَلَا تُحۡذَفُ هٰذِهِ النُّونُ إِلَّا عِنۡدَ الۡإِضَافَةِ.
Hukum tatsniyah adalah dirafa’ dengan alif sebagai pengganti dari dhammah, dinashab dan dikhafdh dengan ya` yang difathah huruf sebelumnya dan dikasrah huruf setelahnya sebagai pengganti dari fathah atau kasrah. Dan huruf nun disambungkan padanya setelah alif atau ya`. Ia sebagai pengganti dari tanwin yang terdapat pada isim mufrad. Dan huruf nun ini tidak dibuang kecuali ketika idhafah.
فَمِثَالُ الۡمُثَنَّى الۡمَرۡفُوعِ (حَضَرَ الۡقَاضِيَانِ، وَقَالَ رَجُلَانِ) فَكُلٌّ مِنۡ (الۡقَاضِيَانِ) وَ (رَجُلَانِ) مَرۡفُوعٌ؛ لِأَنَّهُ فَاعِلٌ، وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الۡأَلِفُ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ، لِأَنَّهُ مُثَنَّى، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
Contoh mutsanna yang marfu’: حَضَرَ الۡقَاضِيَانِ، وَقَالَ رَجُلَانِ. Setiap dari الۡقَاضِيَانِ dan رَجُلَانِ adalah marfu’, karena berkedudukan sebagai fa’il. Tanda rafa’nya alif sebagai pengganti dari dhammah karena kata itu berupa isim mutsanna. Dan huruf nun adalah pengganti dari tanwin pada isim mufrad.
وَمِثَالُ الۡمُثَنَّى الۡمَنۡصُوبِ (أُحِبُّ الۡمُؤَدَّبَيۡنِ، وَأَكۡرَهُ الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ) فَكُلٌّ مِنۡ (الۡمُؤَدَّبَيۡنِ) وَ (الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ) مَنۡصُوبٌ؛ لِأَنَّهُ مَفۡعُولٌ بِهِ، وَعَلَامَةُ نَصۡبِهِ الۡيَاءُ الۡمَفۡتُوحُ مَا قَبۡلَهَا الۡمَكۡسُورُ مَا بَعۡدَهَا نِيَابَةً عَنِ الۡفَتۡحَةِ؛ لِأَنَّهُ مُثَنًّى، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
Contoh mutsanna yang manshub: أُحِبُّ الۡمُؤَدَّبَيۡنِ، وَأَكۡرَهُ الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ. Setiap dari الۡمُؤَدَّبَيۡنِ dan الۡمُتَكَاسِلَيۡنِ adalah manshub, karena berkedudukan sebagai maf’ul bih. Tanda nashabnya adalah huruf ya` yang difathah huruf sebelumnya dan dikasrah huruf setelahnya sebagai pengganti dari fathah, karena kata itu merupakan isim mutsanna. Dan huruf nun adalah pengganti dari tanwin pada isim mufrad.
وَمِثَالُ الۡمُثَنَّى الۡمَخۡفُوضِ (نَظَرۡتُ إِلَى الۡفَارِسَيۡنِ عَلَى الۡفَرَسَيۡنِ) فَكُلٌّ مِنۡ (الۡفَارِسَيۡنِ) وَ (الۡفَرَسَيۡنِ) مَخۡفُوضٌ؛ لِدُخُولِ حَرۡفِ الۡخَفۡضِ عَلَيۡهِ، وَعَلَامَةُ خَفۡضِهِ الۡيَاءُ الۡمَفۡتُوحُ مَا قَبۡلَهَا الۡمَكۡسُورُ مَا بَعۡدَهَا نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مُثَنًّى، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡإِسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
Contoh mutsanna yang makhfudh: نَظَرۡتُ إِلَى الۡفَارِسَيۡنِ عَلَى الۡفَرَسَيۡنِ. Setiap dari الۡفَارِسَيۡنِ dan الۡفَرَسَيۡنِ adalah makhfudh, karena masuknya huruf khafdh padanya. Tanda khafdhnya adalah huruf ya` yang difathah huruf sebelumnya dan dikasrah huruf setelahnya sebagai pengganti dari kasrah, karena kata itu merupakan isim mutsanna. Dan huruf nun adalah pengganti dari tanwin pada isim mufrad.