At-Tuhfatul Wushabiyyah - Maf'ul Lahu (1)

الۡمَفۡعُولُ لَهُ

قَالَ: (بَابُ: الۡمَفۡعُولِ مِنۡ أَجۡلِهِ) وَهُوَ: الۡإِسۡمُ، الۡمَنۡصُوبُ، الَّذِي يُذۡكَرُ بَيَانًا لِسَبَبِ وُقُوعِ الفِعۡلِ، نَحۡوُ قَوۡلِكَ: (قَامَ زَيۡدٌ إِجۡلَالًا لِعَمۡرٍو)، وَ(قَصَدۡتُكَ ابۡتِغَاءَ مَعۡرُوفِكَ).
Ibnu Ajrum berkata: Bab maf'ul min ajlih, yaitu: isim manshub yang disebutkan untuk menjelaskan sebab terjadinya perbuatan. Contohnya ucapanmu: قَامَ زَيۡدٌ إِجۡلَالًا لِعَمۡرٍو (Zaid berdiri untuk menghormati 'Amr) dan قَصَدۡتُكَ ابۡتِغَاءَ مَعۡرُوفِكَ (Aku menuju engkau untuk mengharap kebaikanmu).
أَقُولُ: التَّاسِعُ مِنَ الۡمَنۡصُوبَاتِ: الۡمَفۡعُولُ مِنۡ أَجۡلِهِ، وَيُسَمَّى أَيۡضًا (الۡمَفۡعُولَ لِأَجۡلِهِ، وَالۡمَفۡعُولَ لَهُ) وَهُوَ: (الۡإِسۡمُ الۡمَنۡصُوبُ الَّذِي يُذۡكَرُ بَيَانًا لِسَبَبِ وُقُوعِ الۡفِعۡلِ).
Ahmad bin Tsabit berkata: Yang kesembilan dari isim-isim yang dinashab adalah maf'ul min ajlih. Ia dinamakan pula dengan maf'ul li ajlih dan maf'ul lahu. Yaitu isim dinashab yang disebutkan untuk menjelaskan sebab terjadinya perbuatan.
فَقَوۡلُهُ: (الۡإِسۡمُ) خَرَجَ بِهِ الۡفِعۡلُ وَالۡحَرۡفُ؛ فَلَا يَكُونُ وَاحِدٌ مِنۡهَا مَفۡعُولًا لَهُ، وَهُوَ يَشۡمَلُ الصَّرِيحَ وَالۡمُؤَوَّلَ بِالصَّرِيحِ.
فَالصَّرِيحُ: هُوَ الَّذِي لَا يَحۡتَاجُّ فِي جَعۡلِهِ مَفۡعُولًا لَهُ إِلَى تَأۡوِيلٍ. نَحۡوُ: (جِئۡتُ إِكۡرَامًا لِزَيۡدٍ)، فَـ(إِكۡرَامًا) مَفۡعُولٌ لَهُ صَرِيحٌ.
وَالۡمُؤَوَّلُ بِالصَّرِيحِ: هُوَ الَّذِي يَحۡتَاجُّ فِي جَعۡلِهِ مَفۡعُولًا لَهُ إِلَى تَأۡوِيلٍ. نَحۡوُ: (جِئۡتُ أَنۡ أُكۡرِمَ زَيۡدًا) فَالۡمَصۡدَرُ الۡمُؤَوَّلُ مِنَ الۡفِعۡلِ الۡمَسۡبُوكِ بِـ(أَنۡ) مَفۡعُولٌ لَهُ وَالتَّقۡدِيرُ (جِئۡتُ إِكۡرَامًا لِزَيۡدٍ).
Ucapan beliau: “isim” artinya fi'il dan huruf tidak masuk padanya. Sehingga tidak bisa fi'il atau huruf menjadi maf'ul lahu. Dan kata isim ini meliputi isim sharih dan yang dita`wil kepada isim sharih.
Isim sharih yaitu: isim yang tidak butuh ta`wil ketika menjadi maf'ul lahu. Contoh: جِئۡتُ إِكۡرَامًا لِزَيۡدٍ (Aku datang untuk memuliakan Zaid), maka إِكۡرَامًا adalah maf'ul lahu sharih.
Yang dita`wil kepada isim sharih yaitu yang butuh kepada ta`wil ketika menjadi maf'ul lah. Contoh: جِئۡتُ أَنۡ أُكۡرِمَ زَيۡدً (Aku datang untuk agar aku memuliakan Zaid), maka mashdar yang dita`wil dari fi'il yang terbentuk dengan أَنۡ adalah maf'ul lah dan taqdirnya adalah جِئۡتُ إِكۡرَامًا لِزَيۡدٍ.
وَقَوۡلُهُ: (الۡمَنۡصُوبُ) خَرَجَ بِهِ الۡمَرۡفُوعُ وَالۡمَجۡرُورُ؛ فَلَا يَكُونُ وَاحِدٌ مِنۡهُمَا مَفۡعُولًا لَهُ.
Ucapan beliau: “yang dinashab” artinya isim yang dirafa' dan majrur tidak termasuk padanya, sehingga salah satu dari keduanya tidak bisa menjadi maf'ul lahu.
وَقَوۡلُهُ: (الَّذِي يُذۡكَرُ...) إلخ، خَرَجَ بِهِ بَقِيَّةُ الۡمَنۡصُوبَاتِ.
Ucapan beliau: “yang disebutkan...” sampai akhir, artinya isim-isim yang dinashab lainnya tidak termasuk padanya.