Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 227

٥٥ – بَابُ مَا جَاءَ فِي إِقَامَةِ الصُّفُوفِ

55. Bab tentang meluruskan saf-saf

٢٢٧ – (صحيح) حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ، عَنۡ سِمَاكِ بۡنِ حَرۡبٍ، عَنِ النُّعۡمَانِ بۡنِ بَشِيرٍ، قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يُسَوِّي صُفُوفَنَا، فَخَرَجَ يَوۡمًا فَرَأَى رَجُلًا خَارِجًا صَدۡرُهُ عَنِ الۡقَوۡمِ، فَقَالَ (لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمۡ أَوۡ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيۡنَ وُجُوهِكُمۡ). وَفِي الۡبَابِ عَنۡ جَابِرِ بۡنِ سَمُرَةَ، وَالۡبَرَاءِ، وَجَابِرِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ، وَأَنَسٍ، وَأَبِي هُرَيۡرَةَ، وَعَائِشَةَ. حَدِيثُ النُّعۡمَانِ بۡنِ بَشِيرٍ حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. وَقَدۡ رُوِيَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ أَنَّهُ قَالَ: (مِنۡ تَمَامِ الصَّلَاةِ إِقَامَةُ الصَّفِّ). وَرُوِيَ عَنۡ عُمَرَ: أَنَّهُ كَانَ يُوَكِّلُ رَجُلًا بِإِقَامَةِ الصُّفُوفِ وَلَا يُكَبِّرُ حَتَّى أَنَّ الصُّفُوفَ قَدِ اسۡتَوَتۡ. وَرُوِيَ عَنۡ عَلِيٍّ وَعُثۡمَانَ: أَنَّهُمَا كَانَا يَتَعَاهَدَانِ ذٰلِكَ، وَيَقُولَانِ: اسۡتَوُوا. وَكَانَ عَلِيٌّ يَقُولُ: تَقَدَّمۡ يَا فُلَانُ، تَأَخَّرۡ يَا فُلَانُ. [(ابن ماجه)(٩٩٤): ق].
227. Qutaibah telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Abu 'Awanah menceritakan kepada kami, dari Simak bin Harb, dari An-Nu'man bin Basyir, beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dahulu biasa meluruskan saf-saf kami. Suatu hari, beliau keluar untuk shalat, lalu melihat seseorang yang dadanya lebih menjorok ke depan daripada yang lainnya. Beliau pun bersabda, “Benar-benarlah kalian meluruskan dan merapatkan saf-saf atau kalau tidak Allah benar-benar akan menjadikan wajah-wajah kalian berselisih.” Dalam bab ini ada hadits dari Jabir bin Samurah, Al-Bara`, Jabir bin 'Abdullah, Anas, Abu Hurairah, dan 'Aisyah. Hadits An-Nu'man bin Basyir adalah hadits hasan shahih. Telah diriwayatkan pula dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda, “Termasuk kesempurnaan shalat adalah meluruskan saf.” Dan diriwayatkan dari 'Umar bahwa beliau dulu biasa mewakilkan seseorang untuk meluruskan saf-saf dan 'Umar belum bertakbir sampai saf-saf telah lurus dan rapat. Dan diriwayatkan dari 'Ali dan 'Utsman bahwa keduanya dahulu memperhatikan hal itu dan keduanya berkata: Luruskanlah! 'Ali dahulu berkata: Majulah, wahai Fulan! Mundurlah, wahai Fulan!

Sunan Abu Dawud hadits nomor 663

٦٦٣ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُوسَى بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ، ثَنا حَمَّادٌ، عَنۡ سِمَاكِ بۡنِ حَرۡبٍ، قَالَ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرٍ يَقُولُ: كَانَ النَّبِيُّ ﷺ يُسَوِّينَا فِي الصُّفُوفِ كَمَا يُقَوِّمُ الۡقِدۡحَ، حَتَّى إِذَا ظَنَّ أَنۡ قَدۡ أَخَذۡنَا ذَلِكَ عَنۡهُ وَفَقِهۡنَا، أَقۡبَلَ ذَاتَ يَوۡمٍ بِوَجۡهِهِ إِذَا رَجُلٌ مُنۡتَبِذٌ بِصَدۡرِهِ، فَقَالَ: (لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمۡ أَوۡ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيۡنَ وُجُوهِكُمۡ). [م و(خ) المرفوع منه).
663. Musa bin Isma'il telah menceritakan kepada kami, Hammad menceritakan kepada kami, dari Simak bin Harb, beliau berkata: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dahulu biasa meluruskan dan merapatkan saf-saf seperti beliau meluruskan anak panah sampai beliau yakin bahwa kami telah menerima dan memahaminya. Pada suatu hari beliau menghadap ke arah kami. Ternyata ada seseorang yang dadanya membusung, maka beliau bersabda, “Benar-benarlah kalian meluruskan dan merapatkan saf-saf kalian atau kalau tidak Allah benar-benar akan menjadikan wajah-wajah kalian berselisih.”

Al-Ishabah - 1858. Hanzhalah bin Abu 'Amir

١٨٥٨ – حَنۡظَلَةُ بۡنُ أَبِي عَامِرِ بۡنِ صَيۡفِيِّ بۡنِ مَالِكِ بۡنِ أُمَيَّةَ بۡنِ ضُبَيۡعَةَ بۡنِ زَيۡدِ بۡنِ عَوۡفِ بۡنِ عَمۡرِو بۡنِ عَوۡفِ بۡنِ مَالِكِ بۡنِ الۡأَوۡسِ بۡنِ حَارِثَةَ الۡأَنۡصَارِيُّ الۡأَوۡسِيُّ

1858. Hanzhalah bin Abu ‘Amir bin Shaifi bin Malik bin Umayyah bin Dhubai’ah bin Zaid bin ‘Auf bin ‘Amr bin ‘Auf bin Malik bin Al-Aus bin Haritsah Al-Anshari Al-Ausi

الۡمَعۡرُوفُ بِغَسِيلِ الۡمَلَائِكَةِ، وَكَانَ أَبُوهُ فِي الۡجَاهِلِيَّةِ يُعۡرَفُ بِالرَّاهِبِ، وَاسۡمُهُ عَمۡرٌ، وَيُقَالُ: عَبۡدُ عَمۡرٍو، وَكَانَ يَذۡكُرُ الۡبَعۡثَ، وَدِينَ الۡحَنِيفِيَّةِ، فَلَمَّا بُعِثَ النَّبِيُّ ﷺ عَانَدَهُ، وَحَسَدَهُ، وَخَرَجَ مِنَ الۡمَدِينَةِ، وَشَهِدَ مَعَ قُرَيۡشٍ وَقۡعَةَ أُحُدٍ، ثُمَّ رَجَعَ مَعَ قُرَيۡشٍ إِلَى مَكَّةَ، ثُمَّ خَرَجَ إِلَى الرُّومِ، فَمَاتَ بِهَا سَنَةَ تِسۡعٍ، وَيُقَالُ سَنَةَ عَشۡرٍ، وَأَعۡطَي هِرَقۡلُ مِيرَاثَهُ لِكِنَانَةَ ابۡنِ عَبۡدِ يَالِيلَ الثَّقَفِيِّ، وَأَسۡلَمَ ابۡنُهُ حَنۡظَلَةُ فَحَسُنَ إِسۡلَامُهُ، وَاسۡتُشۡهِدَ بِأُحُدٍ لَا يَخۡتَلِفُ أَصۡحَابُ الۡمَغَازِي فِي ذٰلِكَ.
Beliau dikenal sebagai seseorang yang dimandikan oleh malaikat. Ayah beliau di zaman jahiliyyah dikenal sebagai rahib yang bernama ‘Amr dan ada yang mengatakan ‘Abdu ‘Amr. Dulu dia menyebut-nyebut tentang akan diutusnya seorang rasul dan tentang agama hanifiyyah Nabi Ibrahim. Namun, setelah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus, justru dia menentang dan dengki kepada beliau. Dia keluar dari Madinah dan mengikuti pasukan kafir Quraisy pada waktu perang Uhud. Kemudian dia kembali ke Makkah bersama Quraisy. Kemudian dia keluar ke Roma dan meninggal di sana pada tahun 9 H dan ada yang mengatakan tahun 10 H. Heraclius memberikan harta warisnya kepada Ibnu Abdu Yalil Ats-Tsaqafi. Adapun putranya yaitu Hanzhalah masuk Islam dan baik keislamannya. Beliau syahid dalam perang Uhud. Para penulis kitab peperangan tidak berselisih mengenai hal itu.
وَرَوَى ابۡنُ شَاهِينٍ بِإِسۡنَادٍ حَسَنٍ إِلَى هِشَامِ بۡنِ عُرۡوَةَ عَنۡ أَبِيهِ، قَالَ: اسۡتَأۡذَنَ حَنۡظَلَةُ بۡنُ أَبِي عَامِرٍ، وَعَبۡدُ اللهِ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولَ رَسُولَ اللهِ ﷺ فِي قَتۡلِ أَبَوَيۡهِمَا، فَنَهَاهُمَا عَنۡ ذٰلِكَ.
Ibnu Syahin meriwayatkan dengan sanad yang hasan sampai Hisyam bin ‘Urwah dari ayahnya. Beliau berkata: Hanzhalah bin Abu ‘Amir dan ‘Abdullah bin ‘Abdullah bin Ubay bin Salul meminta izin untuk membunuh kedua ayah mereka yang kafir. Namun beliau melarang mereka berdua.
وَقَالَ ابۡنُ إِسۡحَاقَ فِي الۡمَغَازِي، حَدَّثَنِي عَاصِمُ بۡنُ عَمۡرِو بۡنِ قَتَادَةَ.
Ibnu Ishaq dalam kitab Al-Maghazi: ‘Ashim bin ‘Amr bin Qatadah telah menceritakan kepadaku.
وَأَخۡرَجَ السَّرَّاجُ مِنۡ طَرِيقِ ابۡنِ إِسۡحَاقَ أَيۡضًا، حَدَّثَنِي يَحۡيَى بۡنُ عَبَّادِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ الزُّبَيۡرِ، عَنۡ أَبِيهِ عَنۡ جَدِّهِ قَالَ: كَانَ حَنۡظَلَةُ بۡنُ أَبِي عَامِرٍ الۡغَسِيلُ الۡتَقَي هُوَ وَأَبُو سُفۡيَانَ بۡنُ حَرۡبٍ فَلَمَّا اسۡتَعۡلَى حَنۡظَلَةُ رَآهُ شَدَّادُ بۡنُ شَعُوبٍ، فَعَلَاهُ بِالسَّيۡفِ حَتَّى قَتَلَهُ، وَقَدۡ كَادَ يَقۡتُلُ أَبَا سُفۡيَانَ، فَقَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (إِنَّ صَاحِبَكُمۡ تُغَسِّلُهُ الۡمَلَائِكَةُ، فَسَلُوا صَاحِبَتَهُ)[1]، فَقَالَتۡ: خَرَجَ وَهُوَ جُنُبٌ لَمَّا سَمِعَ الۡهَائِعَةَ، فَقَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (لِذٰلِكَ تُغَسِّلُهُ الۡمَلَائِكَةُ).
As-Sarraj meriwayatkan dari jalan Ibnu Ishaq pula: Yahya bin Abbad bin ‘Abdullah bin Az-Zubair telah menceritakan kepadaku, dari ayahnya, dari kakeknya, beliau berkata: Dahulu, Hanzhalah bin Abu ‘Amir Al-Ghasil berhadapan dengan Abu Sufyan bin Harb. Ketika Hanzhalah dalam posisi menang, Syaddad bin Sya’ub melihatnya, lalu menyabetnya dengan pedang hingga membunuhnya. Dan Hanzhalah sungguh hampir saja bisa membunuh Abu Sufyan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya sahabat kalian dimandikan oleh malaikat. Tanyakanlah penyebabnya kepada istrinya!” Istrinya berkata: Hanzhalah keluar perang dalam keadaan masih junub ketika mendengar panggilan perang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Itulah sebabnya Hanzhalah dimandikan oleh malaikat.”

[1] أَخۡرَجَهُ الۡحَاكِمُ فِي (مُسۡتَدۡرَكِهِ) (الۡحَدِيث: ٣/٢٠٤) وَذَكَرَهُ الۡهِنۡدِيُّ فِي (كَنۡزِ الۡعُمَّالِ) (الۡحَدِيث: ٣٣٢٥٢).

Taisirul 'Allam - Hadits ke-68

بَابُ الصُّفُوفِ

الۡحَدِيثُ الثَّامِنُ وَالسِّتُّونَ

٦٨ – عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (سَوُّوا صُفُوفَكُمۡ، فَإِنَّ تَسۡوِيَةَ الصُّفُوفِ مِنۡ تَمَامِ الصَّلَاةِ)[1].
68. Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Luruskan dan rapatkan saf-saf kalian! Karena meluruskan dan merapatkan saf-saf termasuk dari kesempurnaan shalat.”

الۡمَعۡنَى الۡإِجۡمَالِي:

يُرۡشِدُ النَّبِيُّ ﷺ أُمَّتَهُ إِلَى مَا فِيهِ صَلَاحُهُمۡ وَفَلَاحُهُمۡ.
فَهُوَ –هُنَا- يَأۡمُرُهُمۡ بِأَنۡ يُسَوُّوا صُفُوفَهُمۡ، بِحَيۡثُ يَكُونُ سَمۡتُهُمۡ نَحۡوَ الۡقِبۡلَةِ وَاحِدًا، وَيَسُدُّوا خَلَلَ الصُّفُوفِ، حَتَّى لَا يَكُونَ لِلشَّيَاطِينِ سَبِيلٌ إِلَى الۡعَبَثِ بِصَلَاتِهِمۡ.
وَأَرۡشَدَهُمۡ ﷺ إِلَى بَعۡضِ الۡفَوَائِدِ الَّتِي يَنَالُونَهَا مِنۡ تَعۡدِيلِ الصَّفِّ.
وَذٰلِكَ أَنَّ تَعۡدِيلَهَا عَلَامَةٌ عَلَى تَمَامِ الصَّلَاةِ وَكَمَالِهَا.
وَأَنَّ اعۡوِجَاجَ الصَّفِّ خَلَلٌ وَنَقۡصٌ فِيهَا.

Makna secara umum:

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membimbing umatnya kepada setiap hal yang memperbaiki dan menguntungkan mereka. Di hadits ini beliau memerintahkan umatnya agar meluruskan saf-saf mereka. Yaitu dengan cara menyatukan arah mereka menghadap ke kiblat dan menutup celah-celah saf sehingga setan tidak memiliki jalan untuk membuat shalat itu menjadi tidak berfaidah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menunjukkan kepada umatnya beberapa faidah yang akan mereka raih dari meluruskan saf. Yaitu bahwa meluruskan saf merupakan tanda kesempurnaan shalat dan bahwa tidak lurusnya saf merupakan cacat dan kekurangan dalam shalat.

الۡأَحۡكَامُ الۡمُسۡتَنۡبَطَةُ مِنَ الۡحَدِيثِ:

١ – مَشۡرُوعِيَّةُ تَعۡدِيلِ الصُّفُوفِ فِي الصَّلَاةِ بِاعۡتِدَالِ الۡقَائِمِينَ بِهَا عَلَى سَمۡتٍ وَاحِدٍ، مِنۡ غَيۡرِ تَقۡدِيمٍ وَلَا تَأۡخِيرٍ.
٢ – أَنَّ تَسۡوِيَتَهَا سَبَبٌ فِي تَمَامِ الصَّلَاةِ فَيَكُونُ ذٰلِكَ مُسۡتَحَبًّا، كَمَا هُوَ مَذۡهَبُ الۡجُمۡهُورِ، وَقِيلَ بِوُجُوبِهِ لِحَدِيثٍ (لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمۡ أَوۡ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيۡنَ وُجُوهِكُمۡ).
٣ – كَرَاهَةُ اعۡوِجَاجِهَا، وَأَنَّ ذٰلِكَ نَقۡصٌ فِي الصَّلَاةِ.
٤ – فَضۡلُ صَلَاةِ الۡجَمَاعَةِ، وَذٰلِكَ لِأَنَّ الۡأَجۡرَ الۡحَاصِلَ مِنۡ تَعۡدِيلِ الصَّفِّ مُتَسَبِّبٌ عَنۡ صَلَاةِ الۡجَمَاعَةِ.
٥ – قِيلَ: إِنَّ الۡحِكۡمَةَ فِي تَسۡوِيَةِ الصُّفُوفِ هِيَ مُوَافِقَةُ الۡمَلَائِكَةِ فِي صُفُوفِهِمۡ فَقَدۡ أَخۡرَجَ مُسۡلِمٌ عَنۡ جَابِرٍ قَالَ: (خَرَجَ عَلَيۡنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ فَقَالَ: أَلَا تَصُفُّونَ كَمَا تَصُفُّ الۡمَلَائِكَةُ عِنۡدَ رَبِّهَا؟ قُلۡنَا: يَا رَسُولَ اللهِ، كَيۡفَ تَصُفُّ الۡمَلَائِكَةُ عِنۡدَ رَبِّهَا؟ قَالَ: يَتِمُّونَ الصُّفُوفَ الۡأَوَّلَ، وَيَتَرَاصُّونَ فِي الصَّفِّ).

Hukum-hukum yang disimpulkan dari hadits ini:

  1. Disyariatkan meluruskan saf di dalam shalat dengan cara meluruskan orang-orangnya di atas satu barisan, tanpa ada yang lebih ke depan dan ke belakang.
  2. Meluruskan saf adalah sebab kesempurnaan shalat. Sehingga ia merupakan perkara yang mustahab, sebagaimana hal tersebut adalah madzhab mayoritas ulama. Namun ada yang berpendapat wajibnya meluruskan saf berdasarkan hadits yang artinya, “Sungguh-sungguhlah dalam meluruskan saf-saf kalian, atau kalau tidak Allah akan menjadikan wajah-wajah kalian berselisih.”
  3. Dibencinya tidak lurusnya saf dan hal itu merupakan kekurangan di dalam shalat.
  4. Keutamaan shalat berjamaah. Karena pahala yang dihasilkan dari meluruskan saf disebabkan adanya shalat berjamaah.
  5. Dikatakan: Bahwa hikmah meluruskan saf adalah mencocoki malaikat dalam saf-saf mereka. Imam Muslim meriwayatkan dari Jabir, beliau berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar menemui kami seraya bersabda: Tidakkah kalian bersaf-saf seperti safnya malaikat di sisi Rabbnya? Kami bertanya: Wahai Rasulullah, bagaimana malaikat itu bersaf-saf di sisi Rabbnya? Beliau menjawab: Mereka memenuhi saf terdepan dulu dan saling merapatkan dan meluruskan saf.” 

[1] رَوَاهُ الۡبُخَارِيُّ (٧٢٣) فِي الۡأَذَانِ، وَمُسۡلِمٌ (٤٣٣) فِي الصَّلَاةِ، وَرَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ (٦٦٨) فِي الصَّلَاةِ، وَابۡنُ مَاجَهۡ (٩٩٣) فِي إِقَامَةِ الصَّلَاةِ، وَالدَّارِمِيُّ (١/٢٨٩) فِي الصَّلَاةِ.

Shahih Muslim hadits nomor 436

١٢٧ – (٤٣٦) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا غُنۡدَرٌ، عَنۡ شُعۡبَةَ. (ح) وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّىٰ وَابۡنُ بَشَّارٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ مُرَّةَ. قَالَ: سَمِعۡتُ سَالِمَ بۡنَ أَبِي الۡجَعۡدِ الۡغَطَفَانِيَّ. قَالَ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرٍ قَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمۡ، أَوۡ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيۡنَ وُجُوهِكُمۡ).
127. (436). Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Ghundar menceritakan kepada kami, dari Syu'bah. (Dalam riwayat lain) Muhammad ibnul Mutsanna dan Ibnu Basysyar telah menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari 'Amr bin Murrah. Beliau berkata: Aku mendengar Salim bin Abul Ja'd Al-Ghathafani. Beliau berkata: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Benar-benarlah kalian meluruskan dan merapatkan saf-saf atau kalau tidak Allah menjadikan wajah-wajah kalian berselisih.”
١٢٨ - (…) - حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ: أَخۡبَرَنَا أَبُو خَيۡثَمَةَ، عَنۡ سِمَاكِ بۡنِ حَرۡبٍ. قَالَ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بِشِيرٍ يَقُولُ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يُسَوِّي صُفُوفَنَا. حَتَّى كَأَنَّمَا يُسَوِّي بِهَا الۡقِدَاحَ، حَتَّى رَأَى أَنَّا قَدۡ عَقَلۡنَا عَنۡهُ. ثُمَّ خَرَجَ يَوۡمًا فَقَامَ حَتَّى كَادَ يُكَبِّرُ، فَرَأَى رَجُلًا بَادِيًا صَدۡرُهُ مِنَ الصَّفِّ. فَقَالَ: (عِبَادَ اللهِ، لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمۡ، أَوۡ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيۡنَ وُجُوهِكُمۡ).
128. Yahya bin Yahya telah menceritakan kepada kami: Abu Khaitsamah mengabarkan kepada kami, dari Simak bin Harb. Beliau berkata: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dahulu biasa meluruskan dan merapatkan saf-saf kami sampai-sampai seperti yang beliau lakukan ketika meluruskan kayu untuk anak panah. Sampai beliau yakin bahwa kami telah menyadari akan pentingnya meluruskan saf. Suatu hari, beliau keluar untuk shalat. Ketika beliau sudah berdiri sampai hampir bertakbir, beliau melihat seseorang yang dadanya membusung dari saf. Beliau bersabda, “Wahai hamba-hamba Allah, sungguh-sungguhlah kalian meluruskan dan merapatkan saf-saf atau kalau tidak Allah benar-benar akan menjadikan wajah-wajah kalian berselisih.”
(…) - حَدَّثَنَا حَسَنُ بۡنُ الرَّبِيعِ وَأَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ. قَالَا: حَدَّثَنَا أَبُو الۡأَحۡوَصِ. (ح) وَحَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ، بِهَٰذَا الۡإِسۡنَادِ، نَحۡوَهُ.
Hasan bin Ar-Rabi' dan Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Abul Ahwash menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Qutaibah bin Sa'id telah menceritakan kepada kami: Abu 'Awanah menceritakan kepada kami, dengan sanad ini, semisal hadits tersebut.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 717

٧١ – بَابُ تَسۡوِيَةِ الصُّفُوفِ عِنۡدَ الۡإِقَامَةِ وَبَعۡدَهَا

71. Bab meluruskan dan merapatkan saf ketika akan melaksanakan shalat dan setelahnya

٧١٧ – حَدَّثَنَا أَبُو الۡوَلِيدِ هِشَامُ بۡنُ عَبۡدِ الۡمَلِكِ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عَمۡرُو بۡنُ مُرَّةَ قَالَ: سَمِعۡتُ سَالِمَ بۡنَ أَبِي الۡجَعۡدِ قَالَ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرٍ يَقُولُ: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمۡ، أَوۡ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيۡنَ وُجُوهِكُمۡ).
717. Abul Walid Hisyam bin 'Abdul Malik telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, beliau berkata: 'Amr bin Murrah mengabarkan kepadaku, beliau berkata: Aku mendengar Salim bin Abul Ja'd berkata: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh-sungguhlah meluruskan dan merapatkan saf-saf kalian atau kalau tidak Allah akan menjadikan wajah-wajah kalian berselisih.”

Al-Fadhl bin Dukain

Nama lengkapnya adalah Al-Fadhl bin Amr bin Hammad bin Zuhair bin Dirham At-Taimi Ath-Thalhi Al-Qurasyi. Lebih akrab dengan nama Abu Nuaim Al-Fadhl bin Dukain. Beliau termasuk ulama dengan guru yang sangat banyak. Adz-Dzahabi menyatakan dalam kitab Siyar A’lami Nubala bahwa jumlah guru beliau mencapai dua ratus tiga orang. Tercatat dalam lembaran sejarah bahwa sederet ulama kibar pernah menjadi guru beliau, di antaranya adalah Sulaiman bin Mihran Al-A’masy, Ibnu Abi Laila, Mis’ar bin Qidam, Sufyan Ats-Tsauri, Malik bin Anas, Syu’bah bin Al-Hajjaj, Zaidah bin Qudamah, Sufyan bin Uyainah dan masih banyak yang lainnya. Beliau termasuk ulama dengan kekuatan hafalan yang sangat tangguh. Tidak terhitung lagi pujian dan pengakuan para ulama mengenai hal ini.

“Para sahabat kami telah sepakat bahwa Abu Nuaim (Al-Fadhl bin Dukain) adalah puncak dalam kekuatan hafalan.” Demikian sanjungan yang pernah diungkapkan oleh Ya’qub Al-Fasawi mengenai kekuatan hafalan Abu Nuaim. Ini hanyalah sepenggal dari sekian banyak pengakuan dan pujian para ulama terhadap kekuatan hafalan beliau. Memang berbagai pujian tersebut bukan isapan jempol belaka, kisah unik berikut ini menjadi salah satu buktinya.

Ahmad bin Mashur Ar-Ramady berkisah, “Aku pernah pergi bersama Ahmad (bin Hanbal) dan Yahya bin Ma’in untuk menemui Abdurrazaq Ash-Shan’ani. Saat itu aku bertugas untuk melayani keperluan-keperluan mereka berdua selama perjalanan. Tatkala kami kembali ke Kota Kufah, Yahya mengatakan, “Aku ingin menguji Abu Nuaim, apakah dia seorang tsiqah (kuat hafalannya) atau tidak.” Ahmad pun berkata, “Kami tidak ingin melakukannya, karena dia adalah seorang yang tsiqah.” Akan tetapi Yahya tidak memerdulikan saran Imam Ahmad dan berkata, “Aku harus melakukannya.” Akhirnya Yahya mengambil selembar kertas lantas menulis tiga puluh hadis. Di setiap penghujung sepuluh hadis yang pertama, Ia menyisipkan sebuah hadis yang bukan miliknya Abu Nuaim. Setelah menyelesaikan penulisan hadis tersebut, mereka pun bergegas menemui Abu Nuaim.

Saat itu Abu Nuaim keluar dari kediamannya lalu duduk di atas bangku panjang yang terbuat dari tanah. Abu Nuaim memegang Ahmad lantas mendudukkannya di sebelah kanannya. Demikian halnya Yahya, dipegang kemudian didudukkan di sebelah kirinya. Sementara aku duduk di bagian bawahnya. Tak lama kemudian Yahya mengeluarkan lembaran kertas tersebut lalu membacakan sepuluh hadis yang pertama kepadanya. Ketika sampai pembacaan hadis yang kesebelas, Abu Nuaim berkata, “Ini bukan hadisku, hapus hadis itu.” Selanjutnya mulailah pembacaan sepuluh hadis yang kedua, sementara itu Abu Nuaim diam mendengarkannya. Ketika sampai pada hadis sisipan yang kedua, Abu Nuaim pun berkata, “Ini bukan hadisku, hapus hadis itu.” Kemudian Yahya membaca sepuluh hadis yang ketiga dan sampai pada sisipan hadis yang ketiga, tiba-tiba berubahlah raut muka Abu Nuaim. Barulah dia sadar bahwa saat itu dirinya sedang diuji. Maka beliau memalingkan pandangannya lalu menghadap ke araha Ahmad bin Hanbal. Lantas berkata, “Adapun ini-seraya memegang tangannya Ahmad-, maka ia terlalu wara’ untuk melakukan perbuatan seperti ini.” Adapun ini (maksudnya adalah aku, Ahmad bin Manshur) maka terlalu kecil untuk melakukan perbuatan seperti ini. Ini pasti perbuatanmu wahai sang pelaku. Abu Nuaim pun mengeluarkan kakinya lalu menendang Yahya bin Ma’in hingga terhempas dari tempat duduk tersebut. Kemudian Abu Nuaim bangkit dan masuk ke dalam rumahnya. Ahmad bin Hanbal berkata kepada Yahya, “Bukankah aku sudah melarangmu untuk melakukan hal ini dan aku katakan kepadamu bahwa dia adalah seorang yang kokoh hafalannya.” Yahya berkata, “Demi Allah, tendangannya kepadaku lebih aku sukai daripada safarku.” Dalam kesempatan lain, Yahya bin Main menyatakan, “Belum pernah aku melihat perawi yang lebih kokoh hafalannya daripada Abu Nuaim dan Affan.”

Demikianlah Abu Nuaim Al-Fadhl bin Dukain, beliau memang dikenal sebagai sosok ulama yang kokoh dan tangguh hafalannya. Simak sanjungan para ulama berikut terhadap beliau, Abu Abdillah Ahmad bin Hanbal mengatakan, “Apabila Abu Nuaim meninggal, maka kitabnya akan menjadi pemimpin. Jika manusia berselisih tentang suatu perkara maka mereka akan merujuk kepadanya.” Ahmad bin Shalih berkata, “Belum pernah aku melihat seorang ahli hadis yang lebih benar daripada Abu Nuaim.” Sementara itu Abu Hatim mengatakan, “Abu Nuaim adalah seorang hafiz yang mutqin (kokoh hafalannya).” Al-Imam Adz-Dzahabi mengatakan dalam kitabnya Siyar A’lamin Nubala, “Abu Nuaim mampu menghafal hadis-hadisnya Ats-Tsauri dengan sangat baik padahal jumlahnya adalah 3500 hadis. Ia juga mampu menghafal 500 hadisnya Mis’ar tanpa ditalkin (didikte).” Abu Ubaid Al-Ajuri pernah bertanya kepada Abu Dawud, “Apakah Abu Nuaim adalah seorang hafiz?” Ia pun menjawab, “Bahkan beliau sangat hafiz.”

Dalam hal akidah, beliau adalah seorang ulama dengan akidah Ahlus Sunnah wa Jama’ah. Diriwayatkan dari Hamd bin Al-Hasan At-Tirmidzi dan yang lainnya bahwa Abu Nuaim pernah menyatakan, “Al-Quran adalah kalamullah dan bukan makhluk.” Bahkan putri beliau yang bernama Shulaihah bintu Abu Nuaim pernah mendengar sang ayah mengatakan, “Al-Quran adalah kalamullah bukan makhluk dan barang siapa mengatakan bahwa Al-Quran adalah makhluk maka dia telah kafir.” Abu Nuaim meninggal pada bulan Ramadhan tahun 219 H. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala melimpahkan rahmat dan ampunan-Nya kepada beliau. Aamiin Ya Mujibas Sailin.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 22 volume 02 1435 H/ 2014 M, rubrik Biografi. Pemateri: Ustadz Abu Hafy Abdullah.

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 993

٩٩٣ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ سَعِيدٍ، عَنۡ شُعۡبَةَ. (ح) وَحَدَّثَنَا نَصۡرُ بۡنُ عَلِيٍّ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبِي، وَبِشۡرُ بۡنُ عُمَرَ؛ قَالَا: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (سَوُّوا صُفُوفَكُمۡ، فَإِنَّ تَسۡوِيَةَ الصُّفُوفِ مِنۡ تَمَامِ الصَّلَاةِ). [(صحيح أبي داود)(٦٧٤): ق].
993. Muhammad bin Basysyar telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Yahya bin Sa'id menceritakan kepada kami, dari Syu'bah. (Dalam riwayat lain) Nashr bin 'Ali telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Ayahku dan Bisyr bin 'Umar menceritakan kepada kami; Keduanya berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Qatadah, dari Anas bin Malik, beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Lurus dan rapatkanlah saf-saf kalian! Karena meluruskan dan merapatkan saf-saf termasuk dari kesempurnaan shalat.”

Sunan Abu Dawud hadits nomor 668

٦٦٨ – (صحيح) حَدَّثَنَا أَبُو الۡوَلِيدِ الطَّيَالِسِيُّ وَسُلَيۡمَانُ بۡنُ حَرۡبٍ، قَالَا: ثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ أَنَسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (سَوُّوا صُفُوفَكُمۡ، فَإِنَّ تَسۡوِيَةَ الصَّفِّ مِنۡ تَمَامِ الصَّلَاةِ). [ق].
668. Abul Walid Ath-Thayalisi dan Sulaiman bin Harb telah menceritakan kepada kami, keduanya berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Qatadah, dari Anas, beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Luruskan dan rapatkanlah saf-saf kalian. Karena lurus dan rapatnya saf merupakan bagian dari kesempurnaan shalat.”

Berpindah Tempat untuk Sholat Sunnah

Tanya: Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
  1. Saya pernah menemukan sebuah hadist yang bersumber dari Jabir yang berbunyi: "Kami menganggap berkumpul pada ahli mayit dan membuat makanan setelah menguburkan termasuk NIYABAH." (HR Ahmad). Yang mau saya tanyakan apa yang dimaksud dengan "NIYABAH"?
  2. Betulkah kalau kita selesai shalat fardhu harus berpindah tempat kalau mau shalat sunat? Karena khawatir malaikat menjumlahkan raka'at shalat kita. Apakah ada dalilnya? (Dedi Misran, Sumedang).

Jawab: Wa 'alaikum salam warahmatullahi wabarokatuh.

1. Saudara Dedi -semoga Allah menjagamu- yang kami temukan di dalam Musnad Imam Ahmad, tidak ada lafadz "NIYABAH", yang ada adalah lafadz "NIYAHAH" seperti di antaranya hadits yang berbunyi, "Kami menganggap membuat makanan dan berkumpul pada ahli mayit termasuk NIYAHAH", NIYAHAH di sini maknanya perbuatan meratapi mayit, tentu saja hal ini tidak diperbolehkan bahkan termasuk dosa besar, jadi insya Allah yang benar adalah NIYAHAH bukan NIYABAH.

2. Pertama-tama harus Saudara ketahui bahwa yang paling afdhol dan seutama-utama sholat sunnah itu dilakukan di rumah, karena Rosulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Seafdhol-afdhol sholat seseorang itu di rumahnya, kecuali sholat-sholat yang fardhu." (HR Bukhori, Muslim dari Zaid bin Tsabit). Maknanya, sholat fardhu dilakukan di masjid sedangkan sholat sunnah, yang afdhol dilakukan di rumah. Oleh karena itu, Rosulullah shallallahu 'alaihi wa sallam tidak melakukan sholat tersebut di masjid baik yang rowatib qobliyah maupun yang ba'diyah. Mengenai pertanyaan yang Saudara ajukan, sebagian ulama menyatakan sebaiknya bagi sang imam agar tidak melakukan sholat sunnah di tempat ia sholat fardhu karena dikhawatirkan orang-orang yang melihat atau ma`mum menyangka bahwa sang imam tengah menyempurnakan/ menambah roka'at sholatnya yang kurang, apalagi bila sholat sunnahnya dilakukan langsung setelah sholat fardhu. (Lihat Fathul Bari 2/335, cet. Daarussalaam). Adapun bagi ma`mum, maka tidak mengapa untuk melakukan sholat sunnah di tempat ia sholat fardhu, hanya saja para ahlil ilmi menyebutkan sebaiknya antara sholat fardhu dan sholat sunnahnya ada jeda baik itu diselang dengan pembicaraan ataupun dengan berpindah dari tempatnya. Di dalam Shahih Muslim dari Saib bin Zaid, bahwasanya ia sholat Jum'at bersama Mu'awiyah lalu sholat sunnah setelahnya. Kemudian Mu'awiyah berkata padanya, "Bila engkau telah selesai dari sholat Jum'at, maka jangan menyambungnya dengan sholat lain hingga engkau berbicara atau engkau keluar, karena sesungguhnya Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan kita seperti itu. Demikianlah saudara Dedi. Wal 'ilmu 'indallah.

Sumber: Buletin Al Wala` Wal Bara` Edisi ke-39 Tahun ke-1 / 12 September 2003 M / 15 Rajab 1424 H.

At-Tuhfatul Wushabiyyah - Yang Menjazmkan Fi'il Mudhari' (1)

جَوَزِمُ الۡمُضَارِعِ

قَالَ: وَالۡجَوَازِمُ ثَمَانِيَةَ عَشَرَ، وَهِيَ: لَمۡ، وَلَمَّا، وَأَلَمۡ، وَأَلَمَّا، وَلَامُ الۡأَمۡرِ وَالدُّعَاءِ، وَ(لَا) فِي النَّهۡيِ وَالدُّعَاءِ، وَإِنۡ، وَمَا، وَمَنۡ، وَمَهۡمَا، وَإِذۡمَا، وَأَيٌّ، وَمَتَى، وَأَيۡنَ، وَأَيَّانَ، وَأَنَّى، وَحَيۡثُمَا، وَكَيۡفَمَا، وَإِذَا فِي الشِّعۡرِ خَاصَّةً.
Yang menjazmkan fi'il mudhari' ada delapan belas, yaitu: لَمۡ, لَمَّا, أَلَمۡ, أَلَمَّا, huruf lam amr dan doa, لَا dalam larangan dan doa, إِنۡ, مَا, مَنۡ, مَهۡمَا, إِذۡمَا, أَيٌّ, مَتَى, أَيۡنَ, أَيَّانَ, أَنَّى, حَيۡثُمَا, كَيۡفَمَا, dan إِذَا khusus dalam sya'ir.
أَقُولُ: الۡأَدَوَاتُ الۡجَازِمَةُ لِلۡفِعۡلِ الۡمُضَارِعِ ثَمَانِيَةَ عَشَرَ جَازِمًا، وَهِيَ عِنۡدَ التَّحۡقِيقِ يَرۡجِعُ إِلَى خَمۡسَةَ عَشَرَ جَازِمًا بِإِسۡقَاطِ (أَلَمۡ وَأَلَمَّا وَكَيۡفَمَا).
أَمَّا (أَلَمۡ وَأَلَمَّا) فَلِأَنَّهُمَا دَاخِلَتَانِ فِي (لَمۡ وَلَمَّا)، وَأَمَّا (كَيۡفَمَا) فَلِأَنَّهَا لَا تَجۡزِمُ عَلَى الصَّحِيحِ، كَمَا سَيَأۡتِي بَيَانُهُ إِنۡ شَاءَ اللهُ تَعَالَى.
وَهَٰذِهِ الۡأَدَوَاتُ تَنۡقَسِمُ إِلَى قِسۡمَيۡنِ: قِسۡمٌ يَجۡزِمُ فِعۡلًا وَاحِدًا، وَقِسۡمٌ يَجۡزِمُ فِعۡلَيۡنِ، أَمَّا الۡقِسۡمُ الۡأَوَّلُ -وَهُوَ الَّذِي يَجۡزِمُ فِعۡلًا وَاحِدًا- فَسِتَّةُ أَحۡرُفٍ:
Perangkat bahasa yang menjazmkan fi'il mudhari' ada delapan belas. Dan setelah diteliti, kembali ke lima belas saja dengan menghilangkan أَلَمۡ, أَلَمَّا, dan كَيۡفَمَا. Adapun أَلَمۡ dan أَلَمَّا, keduanya masuk ke dalam لَمۡ dan لَمَّا. Adapun كَيۡفَمَا karena ia tidak menjazmkan menurut pendapat yang shahih, sebagaimana penjelasannya akan datang insya Allah.
Perangkat ini terbagi menjadi dua bagian: Satu bagian menjazmkan satu fi'il dan satu bagian menjazmkan dua fi'il. Adapun bagian pertama yang menjazmkan satu fi'il ada enam huruf:
أَوَّلُهَا: (لَمۡ) وَهِيَ حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ، نَحۡوُ قَوۡلِكَ: (لَمۡ يَجۡتَهِدۡ زَيۡدٌ) وَقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿لَمۡ يَلِدۡ وَلَمۡ يُولَدۡ﴾ [الإخلاص: ٣] فَـ(لَمۡ) حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. وَكُلٌّ مِنۡ (يَجۡتَهِدۡ وَيَلِدۡ وَيُولَدۡ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ عَلَى آخِرِهِ.
وَسُمِّيَتۡ (حَرۡفُ نَفۡيٍ)؛ لِأَنَّهَا تَنۡفِي الۡحَدَثَ وَهُوَ (الۡاجۡتِهَادُ) -مَثَلًا- وَ(جَزۡمٍ)؛ لِأَنَّهَا تَجۡزِمُ الۡمُضَارِعَ، وَ(قَلۡبٍ)؛ لِأَنَّهَا تَقَلَّبَ زَمَنَ الۡمُضَارِعِ مِنَ الۡحَالِ أَوِ الۡاسۡتِقۡبَالِ إِلَى الۡمُضِيِّ، فَإِنَّ مَعۡنَى قَوۡلِكَ: (لَمۡ يَجۡتَهِدۡ زَيۡدٌ): لَمۡ يَحۡصُلۡ مِنۡهُ اجۡتِهَادٌ فِي الزَّمَانِ الۡمَاضِي.
1. لَمۡ huruf nafi, jazm, dan qalb. Contohnya ucapanmu: لَمۡ يَجۡتَهِدۡ زَيۡدٌ dan firman Allah ta'ala: لَمۡ يَلِدۡ وَلَمۡ يُولَدۡ (QS. Al-Ikhlash: 3). Jadi لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. Setiap dari يَجۡتَهِدۡ, يَلۡدِ, dan يُولَدۡ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan لَمۡ. Tanda jazmnya adalah sukun yang tampak di akhir kata.
Dinamakan huruf nafi karena menafikan peristiwa, yaitu kesungguh-sungguhan misalnya. Dan dinamakan huruf jazm karena menjazmkan fi'il mudhari'. Dan dinamakan huruf qalb karena memindahkan zaman mudhari' dari sekarang atau akan datang kepada zaman yang telah lewat. Karena makna ucapanmu: لَمۡ يَجۡتَهِدۡ زَيۡدٌ (Zaid tidak bersungguh-sungguh) adalah kesungguh-sungguhan belum diwujudkan oleh Zaid pada waktu lampau.
الثَّانِي: (لَمَّا) وَهِيَ حَرۡفٌ مِثۡلُ: (لَمۡ) فِيمَا تَقَدَّمَ، نَحۡوُ: (لَمَّا يَقُمۡ زَيۡدٌ) وَقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿لَّمَّا يَذُوقُوا عَذَابِ﴾ [ص: ٨] فَـ(لَمَّا) حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. وَكُلٌّ مِنۡ (يَقُمۡ وَيَذُوقُوا) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمَّا) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ فِي (يَقُمۡ) وَحَذۡفُ النُّونِ فِي (يَذُوقُوا) نِيَابَةً عَنِ السُّكُونِ؛ لِأَنَّهُ مِنَ الۡاَفۡعَالِ الۡخَمۡسَةِ.
2. لَمَّا dia huruf seperti لَمۡ di atas. Contoh: لَمَّا يَقُمۡ زَيۡدٌ dan firman Allah ta'ala: لَمَّا يَذُوقُوا عَذَاب (QS. Shad: 8). Di sini, لَمَّا adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. Setiap dari يَقُمۡ dan يَذُوقُوا adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan لَمَّا. Tanda jazmnya adalah sukun yang tampak pada يَقُمۡ dan hadzfun nun pada يَذُوقُوا sebagai ganti dari sukun karena termasuk af'alul khamsah.
الثَّالِثُ: (أَلَمۡ) وَهِيَ نَفۡسُ (لَمۡ)، إِلَّا أَنَّهَا اقۡتُرِنَتۡ بِهَمۡزَةِ الۡاسۡتِفۡهَامِ التَّقۡرِيرِي وَهُوَ (حَمۡلُكَ الۡمُخَاطَبَ عَلَى الۡإِقۡرَارِ وَالۡاعۡتِرَافِ بِأَمۡرٍ قَدِ اسۡتَقَرَّ عِنۡدَهُ ثُبُوتُهُ أَوۡ نَفۡيُهُ)، نَحۡوُ: (أَلَمۡ أَنۡصَحۡ لَكَ) وَقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿أَلَمۡ نَشۡرَحۡ لَكَ صَدۡرَكَ﴾ [الشرح: ١] فَـ(الۡهَمۡزَةُ) لِلۡاسۡتِفۡهَامِ التَّقۡرِيرِي. وَ(لَمۡ) حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. وَكُلٌّ مِنۡ (أَنۡصَحۡ وَنَشۡرَحۡ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ عَلَى آخِرِهِ.
3. أَلَمۡ asalnya adalah لَمۡ hanya saja disertai oleh huruf hamzah istifham taqriri yaitu: ungkapan untuk menggiring orang yang diajak bicara untuk menetapkan dan mengakui suatu perkara yang telah ia ketahui berlangsung atau tidaknya. Contoh: أَلَمۡ أَنۡصَحۡ لَكَ dan firman Allah ta'ala: أَلَمۡ نَشۡرَحۡ لَكَ صَدۡرَكَ (QS. Asy-Syarh: 1). Di sini huruf hamzah untuk istifham taqriri. Huruf لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. Setiap dari أَنۡصَحۡ dan نَشۡرَحۡ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan لَمۡ. Tanda jazmnya adalah sukun yang tampak di akhir kata.
الرَّابِعُ: (أَلَمَّا) وَهِيَ نَفۡسُ (لَمَّا) إِلَّا أَنَّهَا اقۡتُرِنَتۡ بِهَمۡزَةِ الۡاسۡتِفۡهَامِ التَّقۡرِيرِي نَحۡوُ: (أَلَمَّا أُحۡسِنۡ إِلَيۡكَ) فَـ(الۡهَمۡزَةُ) لِلۡاسۡتِفۡهَامِ التَّقۡرِيرِي، وَ(لَمَّا) حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. وَ(أُحۡسِنۡ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمَّا) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ عَلَى آخِرِهِ.
4. أَلَمَّا asalnya adalah لَمَّا hanya saja disertai oleh huruf hamzah istifham taqriri. Contoh: أَلَمَّا أُحۡسِنۡ إِلَيۡكَ. Di sini huruf hamzah adalah untuk istifham taqriri. لَمَّا adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. أُحۡسِنۡ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan لَمَّا dan tanda jazmnya adalah sukun yang tampak di akhir kata.
الۡخَامِسُ: (لَامُ الۡأَمۡرِ وَالدُّعَاءِ) وَهِيَ (الَّتِي يُقۡصَدُ بِهَا طَلَبُ حُصُولِ الۡفِعۡلِ طَلَبًا جَازِمًا)، وَ(لَامُ الدُّعَاءِ) هِيَ فِي الۡحَقِيقَةِ (لَامُ الۡأَمۡرِ) لَكِنۡ سُمِّيَتۡ دُعَائِيَّةَ تَأۡدِيبًا، وَالۡفَرۡقُ بَيۡنَهُمَا: أَنَّ الۡأَمۡرَ يَكُونُ مِنَ الۡأَعۡلَى لِلۡأَدۡنَى، وَالدُّعَاءُ عَكۡسُهُ.
فَمِثَالُ (لَامِ الۡأَمۡرِ) قَوۡلُكَ لِوَلَدِكَ: (لِتَذۡهَبۡ إِلَى السُّوقِ) وَقَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿لِيُنۡفِقۡ ذُو سَعَةٍ﴾ [الطلاق: ٧] فَـ(اللَّامُ) لَامُ الۡأَمۡرِ، وَكُلٌّ مِنۡ (تَذۡهَبۡ وَيُنۡفِقۡ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَامِ الۡأَمۡرِ)، وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ عَلَى آخِرِهِ.
وَمِثَالُ (لَامِ الدُّعَاءِ) قَوۡلُكَ: (لِتَغۡفِرۡ لِي يَا غَفُورُ) وَقَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿لِيَقۡضِ عَلَيۡنَا رَبُّكَ﴾ [الزخرف: ٧٧] فَـ(اللَّامُ) لَامُ الدُّعَاءِ. وَكُلٌّ مِنۡ (تَغۡفِرۡ وَيَقۡضِ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَامِ الدُّعَاءِ) وَعَلَامَةِ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ فِي (تَغۡفِرۡ) وَحَذۡفُ حَرۡفِ الۡعِلَّةِ وَهُوَ الۡيَاءُ فِي (يَقۡضِ) نِيَابَةً عنِ السُّكُونِ.
5. Huruf lam amr dan du'a yaitu yang dimaksudkan untuk meminta diwujudkannya suatu perbuatan dengan permintaan yang ditekankan. Lam du'a hakikatnya adalah lam amr, namun dinamakan doa dalam rangka adab. Perbedaan keduanya adalah bahwa amr (perintah) terjadi dari pihak yang lebih tinggi kepada yang lebih rendah sedangkan doa sebaliknya.
Contoh lam amr adalah ucapanmu kepada anakmu: لِتَذۡهَبۡ إِلَى السُّوقِ dan firman Allah ta'ala: لِيُنۡفِقۡ ذُو سَعَةٍ (QS. Ath-Thalaq: 7). Huruf lam di sini adalah lam amr dan setiap dari تَذۡهَبۡ dan يُنۡفِقۡ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan lam amr, tanda jazmnya adalah sukun yang tampak di akhir kata.
Contoh lam du'a adalah ucapanmu: لِتَغۡفِرۡ لِي يَا غَفُورُ dan firman Allah ta'ala: لِيَقۡضِ عَلَيۡنَا رَبُّكَ (QS. Az-Zukhruf: 77). Huruf lam di sini adalah lam du'a. Setiap dari تَغۡفِرۡ dan يَقۡضِ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan lam du'a. Tanda jazmnya adalah sukun yang tampak pada تَغۡفِرۡ dan dibuangnya huruf 'illah yaitu ya` pada يَقۡضِ sebagai ganti dari sukun.
السَّادِسُ: (لَا) فِي النَّهۡيِ وَالدُّعَاءِ، وَهِيَ: (الَّتِي يُقۡصَدُ بِهَا طَلَبُ تَرۡكِ الۡفِعۡلِ طَلَبًا جَازِمًا)، وَ(لَا) الدُّعَائِيَّة هِيَ فِي الۡحَقِيقَةِ (لَا) النَّاهِيَة لَكِنۡ سُمِّيَتۡ دُعَائِيَّةً؛ تَأَدُّبًا.
وَالۡفَرۡقُ بَيۡنَهُمَا أَنَّ النَّهۡيَ يَكُونُ مِنَ الۡأَعۡلَى لِلۡأَدۡنَى وَالدُّعَاءُ عَكۡسُهُ.
فَمِثَالُ (لَا) النَّاهِيَةِ قَوۡلُكَ لِوَلَدِكَ: (لَا تُشۡرِكۡ بِاللهِ) وَقَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿وَلَا تَدۡعُ مَعَ اللهِ إِلَٰهًا ءَاخَرَ﴾ [القصص: ٨٨] فَـ(لَا) نَاهِيَةٌ، وَكُلٌّ مِنۡ (تُشۡرِكۡ وَتَدۡعُ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَا) النَّاهِيَةِ وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ فِي (تُشۡرِكۡ) وَحَذۡفُ حَرۡفِ الۡعِلَّةِ وَهُوَ الۡوَاوُ فِي (تَدۡعُ).
وَمِثَالُ (لَا) الدُّعَائِيَّة قَوۡلُكَ: (رَبِّ لَا تُزِغۡ قَلۡبِي!) وَقَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿وَلَا تُخۡزِنِي يَوۡمَ يُبۡعَثُونَ﴾ [الشعراء: ٨٧] فَـ(لَا) دُعَائِيَّةٌ. وَكُلٌّ مِنۡ (تُزِغۡ وَتُخۡزِ) فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَا) الدُّعَائِيَّةِ وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ الظَّاهِرُ فِي (تُزِغۡ) وَحَذۡفُ حَرۡفِ الۡعِلَّةِ وَهُوَ (الۡيَاءُ) فِي (تُخۡزِ).
6. لَا dalam larangan dan doa. Yaitu, yang dimaksudkan untuk meminta ditinggalkannya suatu perbuatan dengan permintaan yang ditekankan. Dan لَا doa hakikatnya adalah لَا larangan. Dinamakan doa dalam rangka adab. Perbedaan keduanya bahwa larangan adalah dari pihak yang lebih tinggi kepada yang lebih rendah, sedangkan doa sebaliknya.
Contoh لَا larangan adalah ucapanmu kepada anakmu: لَا تُشۡرِكۡ بِاللهِ dan firman Allah ta'ala: وَلَا تَدۡعُ مَعَ اللهِ إِلَٰهًا ءَاخَرَ (QS. Al-Qashash: 88). Di sini لَا adalah larangan. Setiap dari تُشۡرِكۡ dan تَدۡعُ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan لَا larangan. Tanda jazmnya adalah sukun pada تُشۡرِكۡ dan dihilangkannya huruf 'illah yaitu wawu pada تَدۡعُ.
Contoh لَا doa adalah ucapanmu: رَبِّ لَا تُزِغۡ قَلۡبِي dan firman Allah ta'ala: وَلَا تُخۡزِنِي يَوۡمَ يُبۡعَثُونَ (QS. Asy-Syu'ara`: 87). Di sini لَا adalah doa. Setiap dari تُزِغۡ dan تُخۡزِ adalah fi'il mudhari' yang dijazm dengan لَا doa. Tanda jazmnya adalah sukun yang tampak pada تُزِغۡ dan dihilangkannya huruf 'illah yaitu ya` pada تُخۡزِ.
وَهَٰذَا الۡقِسۡمُ كُلُّهُ حُرُوفٌ بِاتِّفَاقِ النَّحۡوِيِّينَ، وَهُوَ يَرۡجِعُ إِلَى أَرۡبَعَةِ أَحۡرُفٍ كَمَا رَأَيۡتَ.
Bagian ini seluruhnya merupakan huruf dengan kesepakatan ahli nahwu dan ia kembali kepada empat huruf sebagaimana telah engkau lihat.

Lihat pula:

Shahih Muslim hadits nomor 433

١٢٤ – (٤٣٣) – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّىٰ وَابۡنُ بَشَّارٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، قَالَ: سَمِعۡتُ قَتَادَةَ يُحَدِّثُ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ؛ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (سَوُّوا صُفُوفَكۡمُ، فَإِنَّ تَسۡوِيَةَ الصَّفِّ مِنۡ تَمَامِ الصَّلَاةِ).
124. (433). Muhammad ibnul Mutsanna dan Ibnu Basysyar telah menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami: Syu'bah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku mendengar Qatadah menceritakan, dari Anas bin Malik; Beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Luruskanlah shaf-shaf kalian, karena meluruskan shaf termasuk dari menyempurnakan shalat.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 723

٧٢٣ – حَدَّثَنَا أَبُو الۡوَلِيدِ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ أَنَسٍ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (سَوُّوا صُفُوفَكُمۡ، فَإِنَّ تَسۡوِيَةَ الصُّفُوفِ مِنۡ إِقَامَةِ الصَّلَاةِ).
723. Abul Walid telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, dari Qatadah, dari Anas, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Luruskanlah shaf-shaf kalian, karena meluruskan shaf termasuk bagian dari mendirikan shalat.”

NAWAAQIDHUL ISLAAM

(Pembatal-pembatal Keislaman Seseorang)


Secara bahasa, Nawaaqidh berasal dari kata "Naaqidh" yang artinya hal-hal yang merusak dan membatalkan. Secara syari'at, Nawaaqidhul Islaam adalah gambaran tentang keyakinan-keyakinan dan ucapan-ucapan serta perbuatan-perbuatan yang akan meniadakan keimanan seseorang.

Ada sepuluh hal yang dapat membatalkan keislaman seseorang yang disebutkan oleh Asy-Syaikh Muhammad bin 'Abdul Wahhab Rahimahullah Ta'ala:

1. Melakukan kesyirikan dalam beribadah kepada Allah Ta'ala, seperti berdo'a kepada selain Allah, berdo'a kepada orang yang sudah mati, dsb. Kesyirikan ditempatkan di nomor pertama karena alasan-alasan sebagai berikut:
  1. Karena banyaknya manusia yang terjerumus dalam kemusyrikan, Allah berfirman: "...wahum musyrikuun" (al-ayat). Ibnu Hajar Al-Haitsamy mengatakan: "Banyaknya manusia terjerumus kepada kesyirikan tanpa mereka sadari";
  2. Karena besarnya dosa kemusyrikan (syirik disebut sebagai dosa besar ditinjau dari sifatnya bukan dari hukumnya, karena kesyirikan itu dosa yang paling besar yang tidak akan diampuni pelakunya jika sampai mati dia belum bertaubat sedangkan dosa yang lainnya akan diampuni bagi yang Allah kehendaki walaupun pada waktu mati dia belum bertaubat). Ada hadits dari Ibnu Mas'ud ketika Rasulullah ditanya, dosa apakah yang paling besar, Rasulullah menjawab: "Engkau menjadikan tandingan-tandingan bagi Allah padahal Dialah yang menciptakanmu" (Muttafaqun 'alaih). Juga hadits dari Abu Bakrah bahwasanya Rasulullah bersabda: "Maukah aku beritahukan kepada kalian dosa besar yang paling besar? Yaitu syirik kepada Allah" (Muttafaqun 'alaih);
  3. Seluruh dosa-dosa itu berada di bawah kehendak Allah kecuali syirik (lihat An-Nisa' : 48 & 116);
  4. Seluruh para rasul dilarang oleh Allah untuk berbuat kemusyrikan;
  5. Kemusyrikan menghapuskan amalan-amalan. Kemusyrikan yang merajalela di muka bumi ini tidak lepas dari tiga hal, yaitu: 'aqidah, ucapan dan perbuatan.

2. Barangsiapa yang menjadikan antara dirinya dan Allah perantara yang dia berdo'a melalui mereka (seperti meminta syafa'at dan bertawakkal kepada mereka) maka dia telah kafir (dan musyrik-red) secara ijma'. Ada 2 alasan mengapa kaum musyrikin menjadikan (membuat) malaikat sebagai perantara dalam ibadah (do'a) mereka, yaitu:
  1. sebagian mereka beranggapan bahwa dirinya bukan termasuk yang ahli untuk langsung berdo'a kepada Allah (mereka merasa sebagai orang yang kotor dan banyak dosa sehingga perlunya perantara dalam do'a mereka);
  2. sebagian mereka beranggapan bahwa para nabi, malaikat, para wali dan orang-orang shalih mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Allah sehingga mereka menjadikan orang-orang tersebut (para nabi dan lainnya) sebagai perantara dalam ibadah (do'a) mereka. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: "Barangsiapa yang menjadikan antara Allah dengan makhluk-Nya perantara sebagaimana antara raja dengan rakyatnya maka dia telah musyrik". 
Untuk itu dalam berdo'a harus langsung kepada Allah, tidak boleh melalui perantara seperti melalui orang yang sudah mati karena ini adalah syirik besar. Adapun meminta supaya dido'akan oleh orang yang shalih yang masih hidup dan dia ada di tempat (bukan ghaib) maka ini diperbolehkan tetapi hukumnya makruh (tidak dianjurkan).

3. Barangsiapa yang tidak mengkafirkan kaum musyrikin (juga orang-orang kafir secara umum) atau ragu-ragu tentang kekafiran mereka atau bahkan membenarkan madzhab-madzhab mereka maka dia telah kafir. Terdapat 2 kaidah yang agung dalam agama kita yaitu:
  1. perintah hanya untuk beribadah kepada Allah saja dan menumbuhkan loyalitas/kecintaan di dalamnya;
  2. menjauhi kesyirikan dan menumbuhkan sikap bara' (berlepas diri) terhadapnya serta mengkafirkan pelakunya.
(dua kaidah ini bisa dilihat dalam surat Al-Baqarah ayat 256 tentang wajibnya kufur kepada thaghut dan beriman kepada Allah). 

Sikap/sifat kufur terhadap thaghut adalah berkeyakinan tentang bathilnya peribadahan kepada selain Allah, menjauhinya, membencinya dan mengkafirkan ahlinya serta mengadakan permusuhan kepadanya.

4. Barangsiapa yang berkeyakinan (bukan dengan kebodohan) bahwa selain petunjuk Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam itu lebih sempurna daripada petunjuknya atau berkeyakinan bahwa hukum selainnya lebih baik daripada hukum Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam seperti orang yang lebih mengutamakan hukum thaghut di atas hukum Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam maka dia telah kafir. Telah datang hadits dari Jabir bin Abdillah dalam hadits khuthbatul hajat riwayat Al-Imam Muslim bahwa sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Rasulullah. Berkata Hasan Bin 'Atiyah: "Sesungguhnya Jibril menurunkan As-Sunnah kepada Nabi seperti halnya dia menurunkan Al-Qur`an kepada Nabi". 

Dalam masalah ini, Asy-Syaikh 'Abdul 'Aziz bin Baz berkata bahwa orang yang berhukum kepada selain hukum Allah tidak terlepas dari 4 keadaan:
  1. orang yang berhukum kepada selain hukum Allah dalam kondisi/keadaan dia meyakini selain hukum Allah itu lebih baik dari pada hukum Allah, maka ini adalah kufur akbar;
  2. orang yang berhukum kepada selain hukum Allah dalam kondisi dia yakin bahwa hukum Allah itu lebih baik tetapi dia yakin bolehnya berhukum kepada selain hukum Allah, maka ini juga kufur akbar;
  3. barangsiapa yang mengatakan bahwa hukum Allah itu menyamai hukum buatan manusia sehingga boleh berhukum dengan selain hukum Allah, maka ini juga kufur akbar;
  4. barangsiapa yang berhukum kepada selain hukum Allah dalam kondisi dia meyakini bahwa hukum Allah lebih baik dan lebih pantas untuk diterapkan akan tetapi dia berhukum kepada selain hukum Allah karena dorongan hawa nafsunya untuk meraih dunia atau tekanan dari penguasa-penguasa lainnya, ini masuk dosa besar yang tidak sampai mengeluarkannya dari Islam.

5. Barangsiapa yang membenci sedikitpun dari ajaran Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam walaupun dia mengamalkannya maka sungguh dia telah kafir. Allah berfirman: "Wakarihuu maa anzalallaahu faahbatha a'maalahum" (al-ayat), ini ditujukan bagi orang-orang kafir dan munafiqin. Kebencian itu ada 2 macam:
  1. kebencian thabi'y, yaitu kebencian secara tabi'at yang ada pada setiap manusia tanpa benci sedikitpun kepada syari'at Allah, sebagaimana firman Allah: "Kutiba 'alaikumulqitaal wahuwa kurhullakum" (Al-Baqarah:216), dalam ayat ini orang-orang beriman secara tabi'at kemanusiaan membenci perang karena dalam perang itu seseorang akan mengorbankan hartanya, meninggalkan tempat tinggalnya dan cita-citanya yang didambakannya tanpa sedikitpun membenci syari'at Allah tersebut yaitu kewajiban perang (jihad fii sabiilillaah);
  2. kebencian i'tiqady, yaitu kebencian yang ada pada orang-orang kafir dan munafiqin yang mereka membenci (dengan keyakinannya) terhadap syari'at Allah, sebagaimana Allah terangkan kebencian mereka terhadap jihad fii sabiilillaah dalam firman-Nya: "Wakarihuu `an yujaahiduu fii sabiilillaahi biamwaalihim wa anfusihim" (al-ayat).

6. Barangsiapa yang memperolok-olok (melecehkan) sedikit saja dari ajaran Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam atau memperolok-olok masalah pahala dan siksanya maka sungguh dia telah kafir. Allah berfirman:
قُلۡ أَبِٱللَّهِ وَءَايَـٰتِهِۦ وَرَسُولِهِۦ كُنتُمۡ تَسۡتَهۡزِءُونَ ۝٦٥ لَا تَعۡتَذِرُوا۟ قَدۡ كَفَرۡتُم بَعۡدَ إِيمَـٰنِكُمۡ
"Katakanlah, apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kalian selalu berolok-olok. Tidak usah kalian minta maaf, karena kalian kafir sesudah beriman". (At-Taubah:65-66).
Asy-Syaikh Asy-Syanqithy dalam tafsirnya, menjelaskan bahwa sikap tidak hormat kepada Rasul atau menganggap kurang atau menghinanya maka sungguh ini telah menjadikan dia kufur. (Adhwa'ul Bayan jilid VII). 

Makanya, kita tidak boleh memperolok-olok ajaran/sunnah Rasulullah seperti memelihara jenggot, memakai kain di atas mata kaki dan sunnah yang lainnya karena akan terkena ancaman dalam ayat tadi tanpa kita sadari, na'udzu billah min dzalik.

7. Sihir dan darinya seperti sulap dan pelet juga jampi-jampi (serta perdukunan-red), maka barangsiapa yang mengerjakannya atau meridhainya, sungguh telah kufur. 

Sihir termasuk syirik karena 2 hal:
  1. di dalamnya terdapat permintaan bantuan terhadap syetan-syetan atau bergantung kepadanya atau mendekatkan diri dari apa-apa yang dimaukan syetan tersebut;
  2. di dalam ilmu sihir tersebut berarti seseorang telah mengaku mengetahui ilmu ghaib yang berarti telah berserikat dalam ilmu ghaib. (Lihat Tafsir As-Sa'dy)

8. Memberikan loyalitas (kecintaan, kasih sayang dan pertolongan) kepada kaum musyrikin dan memberikan pertolongan kepada mereka di atas kaum muslimin. Yang berhak untuk diberikan Al-Wala' (loyalitas) ada 2 macam:
  1. secara muthlaq, yaitu orang beriman yang menegakkan/menjalankan syari'at Allah secara sempurna;
  2. orang yang berhak mendapatkan loyalitas di satu sisi dan berhak mendapat bara' (kebencian) di sisi lain yaitu ahli ma'shiyat dan ahli bid'ah (selama bid'ahnya tidak sampai kufur).
Sedangkan orang kafir/musyrik tidak boleh diberikan loyalitas sedikitpun.

9. Barangsiapa yang berkeyakinan bahwa sebagian orang dibolehkan mendapatkan kelonggaran untuk keluar dan tidak mengikuti syari'atnya Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam seperti halnya telah diberi kelonggaran kepada Khidhir untuk keluar (tidak mengikuti) dari syari'atnya Nabi Musa 'Alaihis salam maka sungguh dia telah kafir.

10. Barangsiapa yang berpaling dari mempelajari agama Allah dan berpaling dari mengamalkannya sungguh telah kafir. Ibnul Qayyim dalam Madaarijus Saalikiin menjelaskan tentang keadaan orang tersebut: "Dia tidak mau menggunakan pendengaran dan hatinya untuk mendengarkan apa-apa yang dibawa Rasul, tidak membenarkannya dan tidak pula mendustakannya dan tidak memberikan kecintaan dan kebencian dan tidak memperhatikan sama sekali syari'at Allah dan Rasul-Nya". 

Ibnul Qayyim berkata: "Sebab turunnya 'adzab karena 2 hal:
  1. berpaling, tidak mau mempelajari agama Allah;
  2. tidak mau beramal dalam agama Allah (tidak mau memperhatikan kewajiban dan perintah-perintah-Nya)".
Dalilnya adalah firman Allah:
وَمَنۡ أَظۡلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِـَٔايَـٰتِ رَبِّهِۦ ثُمَّ أَعۡرَضَ عَنۡهَآ ۚ إِنَّا مِنَ ٱلۡمُجۡرِمِينَ مُنتَقِمُونَ
"Dan siapakah yang lebih zhalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya, kemudian dia berpaling daripadanya? Sesungguhnya Kami akan memberikan pembalasan kepada orang-orang yang berdosa". (As-Sajdah:22). 

Sepuluh hal ini adalah yang sering dilakukan, bukan membatasi hanya 10 hal. Tetapi secara umum yang membatalkan keislaman adalah:
  1. menentang perkara yang sudah diketahui dari agama akan keharusan pengetahuannya (seperti kewajiban rukun Islam);
  2. mengerjakan perbuatan-perbuatan kekufuran;
  3. mengucapkan kekufuran;
  4. meyakini dengan keyakinan-keyakinan yang kufur dan
  5. meninggalkan dan berpaling dari agama Allah.
(Lihat As`ilah Wa Ajwibah Fil Kufri Wal Iman soal pertama).

Untuk menghindari hal-hal yang dapat membatalkan keislaman, kita harus mempelajari agama kita dengan baik dan mengamalkannya serta berdo'a kepada Allah agar diselamatkan dari hal-hal tersebut. Allaahumma innaa na'uudzubika min annusyrika bika syai`an-na'lamuh, wanastaghfiruka limaa laa na'lam. Aamiin Ya Mujiibas Saa`iliin.Wallaahu a'lamu bish-shawaab.

Maraji': 
1. Majmuu'atut Tauhid karya 'ulama-'ulama besar.
2. As`ilah Wa Ajwibah Fil Kufri Wal Iman, Asy-Syaikh 'Abdul 'Aziz bin 'Abdullah Ar-Rajihiy.

Sumber: Buletin Al Wala` Wal Bara` Edisi ke-39 Tahun ke-1 / 12 September 2003 M / 15 Rajab 1424 H.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 3829

٣٨٢٩ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، قَالَ: سَمِعۡتُ قَتَادَةَ يُحَدِّثُ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ، عَنۡ أُمِّ سُلَيۡمٍ؛ أَنَّهَا قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ أَنَسٌ خَادِمُكَ ادۡعُ اللهَ لَهُ. قَالَ: (اللّٰهُمَّ أَكۡثِرۡ مَالَهُ وَوَلَدَهُ، وَبَارِكۡ لَهُ فِيمَا أَعۡطَيۡتَهُ). هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. [(الصحيحة)(٢٢٤٦)، (تخريج مشكلة الفقر)(١٢): ق].
3829. Muhammad bin Basysyar telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku mendengar Qatadah menceritakan dari Anas bin Malik, dari Ummu Sulaim; Bahwa Ummu Sulaim berkata: Wahai Rasulullah, Anas adalah pelayanmu. Berdoalah kepada Allah untuk kebaikannya. Nabi bersabda, “Ya Allah, perbanyaklah harta dan anaknya. Dan berkahilah ia pada setiap yang Engkau berikan padanya.” Ini adalah hadits hasan shahih.

Taisirul 'Allam - Hadits ke-67

الۡحَدِيثُ السَّابِعُ وَالسِّتُّونَ

٦٧ – عَنۡ أَنَسِ بۡنِ سِيرِينَ قَالَ: اسۡتَقۡبَلۡنَا أَنَسًا رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ حِينَ قَدِمَ مِنَ[1] الشَّامِ، فَلَقِينَاهُ بِعَيۡنِ التَّمۡرِ، فَرَأَيۡتُهُ يُصَلِّي عَلَى حِمَارٍ وَوَجۡهُهُ مِنۡ ذَا الۡجَانِبِ –يَعۡنِي عَنۡ يَسَارِ الۡقِبۡلَةِ- فَقُلۡتُ: رَأَيۡتُكَ تُصَلِّي لِغَيۡرِ الۡقِبۡلَةِ؟ فَقَالَ: لَوۡ لَا أَنِّي رَأَيۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَفۡعَلُهُ مَا فَعَلۡتُهُ[2].
67. Dari Anas bin Sirin, beliau berkata: Kami menyambut Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu ketika beliau tiba dari Syam. Kami menemui beliau di ‘Ainut Tamr. Aku melihat beliau sedang shalat di atas keledai yang menghadap ke arah sini –yakni sebelah kiri kiblat-. Aku berkata: Aku tadi melihat engkau shalat tidak menghadap kiblat. Beliau berkata: Kalaulah aku dulu tidak melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukannya, tentu aku tidak akan melakukannya.

الۡمُفۡرَدَاتُ:

أَنَسُ بۡنُ سِيرِينَ: أَخُو الۡإِمَامِ الۡكَبِيرِ وَالتَّابِعِي الشَّهِيرِ مُحَمَّدِ بۡنِ سِيرِينَ.
عَيۡنُ التَّمۡرِ: بَلۡدَةٌ عَلَى حُدُودِ الۡعِرَاقِ الۡغَرۡبِيَّةِ يَكۡثُرُ فِيهَا التَّمۡرُ.

Kosa kata:

Anas bin Sirin: Saudara dari seorang imam besar dan tabi’in terkenal, Muhammad bin Sirin.
‘Ainut Tamr: Desa di perbatasan barat ‘Iraq, yang banyak pohon kurmanya.

الۡمَعۡنَى الۡإِجۡمَالِي:

قَدِمَ أَنَسُ بۡنُ مَالِكٍ الشَّامَ، وَلِجَلَالَةِ قَدۡرِهِ وَسِعَةِ عِلۡمِهِ، اسۡتَقۡبَلَهُ أَهۡلُ الشَّامِ.
فَذَكَرَ الرَّاوِيُّ –وَهُوَ أَحَدُ الۡمُسۡتَقۡبِلِينَ- أَنَّهُ رَآهُ يُصَلِّي عَلَى حِمَارٍ، وَقَدۡ جَعَلَ الۡقِبۡلَةَ عَنۡ يَسَارِهِ.
فَسَأَلَهُ عَنۡ ذٰلِكَ، فَأَخۡبَرَهُمۡ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ ﷺ يَفۡعَلُ ذٰلِكَ، وَأَنَّهُ لَوۡ لَمۡ يَرَهُ يَفۡعَلُ هَٰذَا، لَمۡ يَفۡعَلۡهُ.

Makna secara umum:

Anas bin Malik tiba di Syam. Karena mulianya kedudukan dan luasnya ilmu beliau, penduduk Syam menyambut beliau. Periwayat yang merupakan salah satu orang yang menyambut beliau menyebutkan bahwa dia melihat Anas bin Malik shalat di atas keledai. Dan beliau shalat menghadap sebelah kiri kiblat. Lalu periwayat menanyakannya kepada beliau. Beliau memberitahu mereka bahwa beliau pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan hal itu. Dan bahwa seandainya beliau tidak pernah melihat Nabi melakukan hal itu, tentu beliau tidak akan melakukannya.

مَا يُؤۡخَذُ مِنَ الۡحَدِيثِ:

١ – الۡحَدِيثُ لَمۡ يُبَيِّنۡ صَلَاةَ أَنَسٍ هَٰذِهِ، أَفَرۡضٌ هِيَ، أَمۡ نَفۡلٌ؟
وَمِنَ الۡمَعۡلُومِ أَنَّهَا نَفۡلٌ، لِأَنَّهُ الۡمَعۡهُودُ مِنۡ فِعۡلِ النَّبِيِّ ﷺ الَّذِي رَآهُ أَنَسٌ وَغَيۡرُهُ.
٢ – أَنَّ قِبۡلَةَ الۡمُصَلِّي عَلَى الرَّاحِلَةِ، حَيۡثُ تَوَجَّهَتۡ بِهِ رَاحِلَتُهُ.
٣ – جَوَازُ صَلَاةِ النَّافِلَةِ عَلَى الرَّاحِلَةِ فِي السَّفَرِ، وَلَوۡ حِمَارًا.

Faidah hadits:

  1. Hadits ini tidak menjelaskan shalat Anas bin Malik ini. Apakah wajib atau nafilah. Dan telah dimaklumi bahwa itu adalah shalat nafilah karena inilah yang diketahui dari perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang dilihat oleh Anas bin Malik dan selain beliau.
  2. Bahwa kiblat orang yang shalat di atas kendaraan adalah ke arah mana saja kendaraan itu menghadap.
  3. Bolehnya shalat nafilah di atas kendaraan ketika safar. Meskipun kendaraan itu adalah keledai. 

[1] هَٰذِهِ رِوَايَةُ الۡبُخَارِيِّ، وَرِوَايَةُ (مُسۡلِمٍ) حِينَ قَدِمَ الشَّامَ، بِإِسۡقَاطِ (مِنۡ) قَالَ الۡقَاضِي عِيَّاضُ: وَقِيلَ إِنَّهُ وَهَمٌ وَأَنَّ الصَّوَابَ إِثۡبَاتُهَا كَمَا رَوَاهُ الۡبُخَارِيُّ، وَخَالَفَهُ النَّوَوِيُّ وَقَالَ: رِوَايَةُ (مُسۡلِمٍ) صَحِيحَةٌ، وَمَعۡنَاهَا: تَلَقَّيۡنَاهُ فِي رُجُوعِهِ حِينَ قَدِمَ الشَّامَ. 
[2] رَوَاهُ الۡبُخَارِيُّ (١١٠٠) فِي تَقۡصِيرِ الصَّلَاةِ، وَمُسۡلِمٌ (٧٠٢) فِي صَلَاةِ الۡمُسَافِرِينَ.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 3833

٣٨٣٣ – (صحيح) حَدَّثَنَا مَحۡمُودُ بۡنُ غَيۡلَانَ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ، عَنۡ أَبِي خَلۡدَةَ، قَالَ: قُلۡتُ لِأَبِي الۡعَالِيَةِ: سَمِعَ أَنَسٌ مِنَ النَّبِيِّ ﷺ؟ قَالَ: خَدِمَهُ عَشۡرَ سِنِينَ وَدَعَا لَهُ النَّبِيُّ ﷺ، وَكَانَ لَهُ بُسۡتَانٌ يَحۡمِلُ فِي السَّنَةِ الۡفَاكِهَةَ مَرَّتَيۡنِ، وَكَانَ فِيهِ رَيۡحَانٌ يَجِدُ مِنۡهُ رِيحَ الۡمَسۡكِ. هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ. وَأَبُو خَلۡدَةَ اسۡمُهُ: خَالِدُ بۡنُ دِينَارٍ، وَهُوَ ثِقَةٌ عِنۡدَ أَهۡلِ الۡحَدِيثِ، وَقَدۡ أَدۡرَكَ أَنَسَ بۡنَ مَالِكٍ وَرَوَى عَنۡهُ. [(الصحيحة)(٢٢٤١)].
3833. Mahmud bin Ghailan telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Abu Dawud menceritakan kepada kami, dari Abu Khaldah, beliau berkata: Aku bertanya kepada Abul 'Aliyah: Apakah Anas mendengar dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam? Beliau menjawab: Anas melayani beliau selama sepuluh tahun dan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam mendoakan kebaikan untuknya. Dahulu Anas memiliki kebun yang beliau panen buahnya dua kali dalam setahun dan di dalam kebun itu ada tumbuhan Raihan yang beraroma misik. Ini adalah hadits hasan gharib. Abu Khaldah bernama Khalid bin Dinar, beliau tsiqah menurut ahli hadits. Beliau bertemu dengan Anas bin Malik dan meriwayatkan darinya.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 1992

١٩٩٢ – (صحيح) حَدَّثَنَا مَحۡمُودُ بۡنُ غَيۡلَانَ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ، عَنۡ شَرِيكٍ، عَنۡ عَاصِمٍ الۡأَحۡوَلِ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ؛ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ لَهُ: (يَا ذَا الۡأُذُنَيۡنِ). قَالَ مَحۡمُودٌ: قَالَ أَبُو أُسَامَةَ: يَعۡنِي مَازَحَهُ. [وَهَٰذَا الۡحَدِيثُ حَدِيثٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ]. [(مختصر الشمائل)(٢٠٠)].
1992. Mahmud bin Ghailan telah menceritakan kepada kami, beliau berkata Abu Usamah menceritakan kepada kami, dari Syarik, dari 'Ashim Al-Ahwal, dari Anas bin Malik; Bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda kepada Anas, “Wahai pemilik dua telinga.” Mahmud berkata: Abu Usamah berkata: Yakni bercanda dengannya. Hadits ini hadits shahih gharib.

Sunan Abu Dawud hadits nomor 5002

٥٠٠٢ – (صحيح) حَدَّثَنَا إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ مَهۡدِيٍّ، نا شَرِيكٌ، عَنۡ عَاصِمٍ، عَنۡ أَنَسٍ قَالَ: قَالَ لِي النَّبِيُّ ﷺ: (يَا ذَا الۡأُذُنَيۡنِ). [(الترمذي)(٢٠٧٧)].
5002. Ibrahim bin Mahdi telah menceritakan kepada kami, Syarik menceritakan kepada kami, dari 'Ashim, dari Anas, beliau berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda kepadaku, “Wahai pemilik dua telinga.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 3792

٣٧٩٢ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، قَالَ: سَمِعۡتُ قَتَادَةَ يُحَدِّثُ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ لِأُبَيِّ بۡنِ كَعۡبٍ: (إِنَّ اللهَ أَمَرَنِي أَنۡ أَقۡرَأَ عَلَيۡكَ ﴿لَمۡ يَكُنِ الَّذِينَ كَفَرُوا﴾ [البينة: ١]) قَالَ: وَسَمَّانِي؟ قَالَ: (نَعَمۡ)، فَبَكَى. هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. وَقَدۡ رُوِيَ عَنۡ أُبَيِّ بۡنِ كَعۡبٍ قَالَ: قَالَ لِي النَّبِيُّ ﷺ، فَذَكَرَ نَحۡوَهُ. [(الصحيحة)(٢٩٠٨): ق].
3792. Muhammad bin Basysyar telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Muhammad bin Ja'far menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu'bah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku mendengar Qatadah menceritakan dari Anas bin Malik, beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda kepada Ubay bin Ka'b, “Sesungguhnya Allah memerintahku untuk membacakan kepadamu لَمۡ يَكُنِ الَّذِينَ كَفَرُوا (QS. Al-Bayyinah: 1).” Ubay bertanya: Allah menyebut namaku? Nabi menjawab, “Iya.” Maka, Ubay pun menangis. Ini adalah hadits hasan shahih. Dan telah diriwayatkan dari Ubay bin Ka'b, beliau berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda kepadaku, lalu beliau menyebutkan semisal hadits ini.

Al-Ishabah - 32. Ubay bin Ka'b

٣٢ – أُبَيُّ بۡنُ كَعۡبِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ عُبَيۡدِ بۡنِ زَيۡدِ بۡنِ مُعَاوِيَةَ بۡنِ عَمۡرِو بۡنِ مَالِكِ بۡنِ النَّجَّارِ الۡأَنۡصَارِيُّ النَّجَّارِيُّ أَبُو الۡمُنۡذِرِ، وَأَبُو الطُّفَيۡلِ سَيِّدُ الۡقُرَّاءِ

32. Ubay bin Ka’b bin Qais bin ‘Ubaid bin Zaid bin Mu’awiyah bin ‘Amr bin Malik bin An-Najjar Al-Anshari An-Najjari Abul Mundzir dan Abuth Thufail pemuka pembaca Al-Qur`an

كَانَ مِنۡ أَصۡحَابِ الۡعَقَبَةِ الثَّانِيَةِ، وَشَهِدَ بَدۡرًا، وَالۡمَشَاهِدَ. قَالَ لَهُ النَّبِيُّ ﷺ: (ليَهۡنِئۡكَ الۡعِلۡمُ أَبَا الۡمُنۡذِرِ)[1]، وَقَالَ لَهُ: (إِنَّ اللهَ أَمَرَنِي أَنۡ أَقۡرَأَ عَلَيۡكَ)[2]، وَكَانَ عُمَرُ يُسَمِّيهِ سَيِّدَ الۡمُسۡلِمِينَ، وَيَقُولُ: اقۡرَأۡ يَا أُبَيُّ. وَيُرۡوَى ذٰلِكَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ أَيۡضًا.
Beliau termasuk yang mengikuti bai’at ‘Aqabah kedua, mengikuti perang Badr dan peperangan setelahnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada beliau, “Ilmu akan membahagiakanmu, wahai Abul Mundzir.” Nabi juga bersabda kepada beliau, “Sungguh Allah memerintahkan kepadaku untuk membacakan kepadamu.” ‘Umar menjuluki beliau pemuka kaum muslimin, beliau juga berkata: Bacalah wahai Ubay. Dan itu diriwayatkan pula dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
وَأَخۡرَجَ الۡأَئِمَّةُ أَحَادِيثَهُ فِي صِحَاحِهِمۡ، وَعَدَّهُ مَسۡرُوقٌ فِي السِّتَّةِ مِنۡ أَصۡحَابِ الۡفُتۡيَا. قَالَ الۡوَاقِدِيُّ: وَهُوَ أَوَّلُ مَنۡ كَتَبَ لِلنَّبِيِّ ﷺ، وَأَوَّلُ مَنۡ كَتَبَ فِي آخِرِ الۡكِتَابِ: وَكَتَبَ فُلَانُ بۡنُ فُلَانٍ، وَكَانَ رَبۡعةً أَبۡيَضَ اللِّحۡيَةِ لَا يغيّر شيۡبهُ.
Para imam mengeluarkan hadits-haditsnya di kitab-kitab Shahih mereka. Masruq memasukkan beliau ke dalam enam shahabat ahli fatwa. Al-Waqidi berkata: Beliau adalah yang pertama kali menulis untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan yang pertama kali menulis di akhir kitab: Fulan bin Fulan menulisnya. Beliau berperawakan sedang, putih jenggotnya dan tidak mengubah warna ubannya.
وَمِمَّنۡ رَوَى عَنۡهُ مِنَ الصَّحَابَةِ عُمَرُ، وَكَانَ يَسۡأَلُهُ عَنِ النَّوَازِلِ وَيَتَحَاكَمُ إِلَيۡهِ فِي الۡمُعۡضِلَاتِ، وَأَبُو أَيُّوبَ، وَعُبَادَةُ بۡنُ الصَّامِتِ، وَسَهۡلُ بۡنُ سَعۡدٍ، وَأَبُو مُوسَى، وَابۡنُ عَبَّاسٍ، وَأَبُو هُرَيۡرَةَ، وَأَنَسٌ، وَسُلَيۡمَانُ بۡنُ صُرۡدٍ، وَغَيۡرُهُمۡ.
Termasuk shahabat yang meriwayatkan dari beliau adalah:
  1. ‘Umar, beliau sering bertanya kepada Ubay mengenai perkara yang sedang terjadi dan berhukum kepada Ubay dalam perkara yang sulit.
  2. Abu Ayyub
  3. ‘Ubadah bin Ash-Shamit
  4. Sahl bin Sa’d
  5. Abu Musa
  6. Ibnu ‘Abbas
  7. Abu Hurairah
  8. Anas
  9. Sulaiman bin Shurd
Dan selain mereka.
قَالَ ابۡنُ خَيۡثَمَةَ: سَمِعۡتُ يَحۡيَى بۡنَ مَعِينٍ يَقُولُ: مَاتَ أُبَيُّ بۡنُ كَعۡبٍ سَنَةَ عِشۡرِينَ أَوۡ تِسۡعَ عَشۡرَةَ. وَقَالَ الۡوَاقِدِيُّ: وَرَأَيۡتُ آلَ أُبَيٍّ وَأَصۡحَابَنَا يَقُولُونَ: مَاتَ سَنَةَ اثۡنَتَيۡنِ وَعِشۡرِينَ، فَقَالَ عُمَرُ: الۡيَوۡمَ مَاتَ سَيِّدُ الۡمُسۡلِمِينَ. قَالَ وَقَدۡ سَمِعۡتُ مَنۡ يَقُولُ: مَاتَ فِي خِلَافَةِ عُثۡمَانَ سَنَةَ ثَلَاثِينَ، وَهُوَ أَثۡبَتُ الۡأَقَاوِيلِ. وَقَالَ ابۡنُ عَبۡدِ الۡبَرِّ: الۡأَكۡثَرُ عَلَى أَنَّهُ فِي خِلَافَةِ عُمَرَ.
Ibnu Khaitsamah berkata: Aku mendengar Yahya bin Ma’in berkata: Ubay bin Ka’b meninggal tahun 20 H atau 19 H. Al-Waqidi berkata: Aku melihat keluarga Ubay dan para sahabat kami mengatakan: Beliau meninggal tahun 22 H, waktu itu ‘Umar berkata: Hari ini seorang pemuka kaum muslimin telah meninggal. Beliau berkata: Dan sungguh aku telah mendengar orang yang berkata: Beliau meninggal pada masa khilafah ‘Utsman tahun 30 H, dan ini adalah perkataan yang paling akurat. Ibnu ‘Abdil Barr berkata: Kebanyakan berpendapat beliau meninggal pada masa khilafah ‘Umar. 
قُلۡتُ: وَصَحَّحَ أَبُو نُعَيۡمٍ أَنَّهُ مَاتَ فِي خِلَافَةِ عُثۡمَانَ سَنَةَ ثَلَاثِينَ، وَاحۡتَجَّ لَهُ بِأَنَّ زِرَّ بۡنَ حُبَيۡشٍ لَقِيَهُ فِي خِلَافَةِ عُثۡمَانَ.
Aku berkata: Abu Nu’aim menshahihkan bahwa beliau meninggal pada masa khilafah ‘Utsman tahun 30 H. Beliau beralasan bahwa Zirr bin Hubaisy berjumpa dengan Ubay pada masa khilafah ‘Utsman.
وَرَوَى الۡبُخَارِيُّ فِي تَارِيخِهِ عَنۡ عَبۡدِ الرَّحۡمٰنِ بۡنِ أَبۡزَى قَالَ: قُلۡتُ لِأُبَيٍّ لَمَّا وَقَعَ النَّاسُ فِي أَمۡرِ عُثۡمَانَ، فَذَكَرَ قِصَّةً وَرَوَى الۡبَغَوِيُّ عَنِ الۡحَسَنِ فِي قِصَّةٍ لَهُ أَنَّهُ مَاتَ قَبۡلَ قَتۡلِ عُثۡمَانَ بِجُمُعَةٍ. وَقَالَ ابۡنُ حِبَّانَ: مَاتَ سَنَةَ اثۡنَتَيۡنِ وَعِشۡرِينَ فِي خِلَافَةِ عُمَرَ. وَقَدۡ قِيلَ إِنَّهُ بَقِيَ إِلَى خِلَافَةِ عُثۡمَانَ.
Al-Bukhari meriwayatkan di dalam tarikh beliau dari ‘Abdurrahman bin Abza, beliau berkata: Aku berkata kepada Ubay ketika terjadi perkara ‘Utsman di tengah-tengah manusia. Lalu beliau menyebutkan satu kisah. Al-Baghawi meriwayatkan dari Al-Hasan tentang kisah beliau, bahwa beliau meninggal sebelum pembunuhan ‘Utsman pada hari Jum’at. Ibnu Hibban berkata: Beliau meninggal tahun 22 H pada saat khilafah ‘Umar. Dan ada yang mengatakan bahwa beliau masih hidup sampai khilafah ‘Utsman.
وَثَبَتَ عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ أَنَّ رَجُلًا مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَرَأَيۡتَ هَٰذِهِ الۡأَمۡرَاضَ الَّتِي تُصِيبُنَا وَمَا لَنَا فِيهَا؟ قَالَ: (كَفَّارَاتٌ)، فَقَالَ أُبَيُّ بۡنُ كَعۡبٍ: يَا رَسُولَ اللهِ، وَإِنۡ قَلَّتۡ؟ قَالَ: (وَإِنۡ شَوۡكَةٌ فَمَا فَوۡقَهَا)، فَدَعَا أُبَيٌّ أَنۡ لَا يُفَارِقَهُ الۡوَعۡكُ حَتَّى يَمُوتُ، وَأَنۡ لَا يَشۡغلَهُ عَنۡ حَجٍّ، وَلَا عُمۡرَةٍ، وَلَا جِهَادٍ، وَلَا صَلَاةٍ مَكۡتُوبَةٍ فِي جَمَاعَةٍ. قَالَ: فَمَا مَسَّ إِنۡسَانٌ جَسَدَهُ إِلَّا وَجَدَ حَرَّهُ حَتَّى مَاتَ[3]، رَوَاهُ أحۡمَدُ، وَأَبُو يَعۡلَى، وَابۡنُ أَبِي الدُّنۡيَا. وَصَحَّحَهُ ابۡنُ حِبَّانَ. وَرَوَاهُ الطَّبۡرَانِيُّ مِنۡ حَدِيثِ أُبَيِّ بۡنِ كَعۡبٍ بِمَعۡنَاهُ، وَإِسۡنَادُهُ حَسَنٌ.
Telah pasti dari Abu Sa’id Al-Khudri bahwa ada seseorang dari kaum muslimin berkata: Wahai Rasulullah, apa pendapatmu tentang wabah penyakit yang menimpa kami dan apa yang kami dapatkan dalam musibah ini? Beliau bersabda, “Penghapus dosa.” Ubay bin Ka’b berkata: Wahai Rasulullah, meskipun sedikit? Beliau bersabda, “Walau satu duri, apalagi lebih dari itu.” Lalu Ubay berdoa agar demam panas tidak dipisahkan dari beliau sampai meninggal, namun demam tersebut tidak menghalangi beliau dari haji, ‘umrah, jihad, shalat wajib berjama’ah. Beliau berkata: Maka tidaklah satu orangpun yang menyentuh badan beliau kecuali merasakan panas tubuh beliau sampai beliau meninggal. Ini diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Ya’la, dan Ibnu Abud Dunya. Ibnu Hibban menshahihkannya. Ath-Thabrani juga meriwayatkannya dari hadits Ubay bin Ka’b yang semakna, dan sanadnya hasan.

[2] أَخۡرَجَهُ الۡبُخَارِيُّ فِي كِتَابِ: مَنَاقِبِ الۡأَنۡصَارِ، (١٦) بَابِ: مَنَاقِبِ أُبَيِّ بۡنِ كَعۡبٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ (الۡحَدِيث: ٣٨٠٩) وَأَخۡرَجَهُ أَيۡضًا فِي (٦٥) كِتَابِ: التَّفۡسِيرِ، بَابِ: سُورَةِ ﴿لَمۡ يَكُنۡ﴾ (الۡحَدِيث: ٤٩٥٩). وَأَخۡرَجَهُ مُسۡلِمٌ فِي (٦) كِتَابِ:صَلَاةِ الۡمُسَافِرِينَ (٣٩) بَابِ: اسۡتِحۡبَابِ قِرَاءَةِ الۡقُرۡآنِ عَلَى أَهۡلِ الۡفَضۡلِ... (الۡحَدِيث: ٢٤٦) وَأَخۡرَجَهُ التِّرۡمِذِيُّ فِي كِتَابِ: الۡمَنَاقِبِ، (٣٣) بَابِ: مَنَاقِبِ مُعَاذِ بۡنِ جَبَلٍ (الۡحَدِيث: ٣٧٩٢). وَأَخۡرَجَهُ الۡحَاكِمُ فِي (الۡمُسۡتَدۡرَكِ) (الۡحَدِيث: ٢/٢٢٤). 
[3] أَخۡرَجَهُ الۡإِمَامُ أَحۡمَدُ فِي مُسۡنَدِهِ، فِي مُسۡنَدِ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ (الۡحَدِيث: ١١١٨٣) ج٤. وَأَخۡرَجَهُ ابۡنُ حِبَّانَ فِي صَحِيحِهِ (الۡحَدِيث: ٦٩٢). وَأَخۡرَجَهُ الۡحَاكِمُ فِي (الۡمُسۡتَدۡرَكِ) (الۡحَدِيث: ٤/٣٠٨). وَذَكَرَهُ الۡهِنۡدِي فِي (كَنۡزِ الۡعمالِ) (الۡحَدِيث: ٢٩٦١٤)ز