Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1542

٢١ – بَابُ مَا لَا يَلۡبَسُ الۡمُحۡرِمُ مِنَ الثِّيَابِ
21. Bab pakaian yang tidak boleh dipakai orang yang berihram

١٥٤٢ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ يُوسُفَ: أَخۡبَرَنَا مَالِكٌ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ رَجُلًا قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا يَلۡبَسُ الۡمُحۡرِمُ مِنَ الثِّيَابِ؟ قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَا يَلۡبَسُ الۡقُمُصَ وَلَا الۡعَمَائِمَ، وَلَا السَّرَاوِيلَاتِ، وَلَا الۡبَرَانِسَ، وَلَا الۡخِفَافَ، إِلَّا أَحَدٌ لَا يَجِدُ نَعۡلَيۡنِ، فَلۡيَلۡبَسۡ خُفَّيۡنِ، وَلۡيَقۡطَعۡهُمَا أَسۡفَلَ مِنَ الۡكَعۡبَيۡنِ، وَلَا تَلۡبَسُوا مِنَ الثِّيَابِ شَيۡئًا مَسَّهُ الزَّعۡفَرَانُ، أَوۡ وَرۡسٌ). [طرفه في: ١٣٤].
1542. ‘Abdullah bin Yusuf telah menceritakan kepada kami: Malik mengabarkan kepada kami, dari Nafi’, dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa seseorang bertanya: Wahai Rasulullah, pakaian apa yang boleh dikenakan oleh orang yang berihram? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Orang yang berihram tidak boleh mengenakan gamis, serban, sirwal (celana), burnus (jubah yang ada tutup kepala), dan khuf (sejenis sepatu). Kecuali apabila seseorang tidak mendapatkan sandal, maka silakan ia memakai khuf, dan ia potong khuf tersebut di bawah dua mata kaki. Jangan pula memakai pakaian yang diberi safron atau wars (pewarna kuning dari tanaman).”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1541

٢٠ – بَابُ الۡإِهۡلَالِ عِنۡدَ مَسۡجِدِ ذِي الۡحُلَيۡفَةِ
20. Bab memulai talbiyah dan ihram di dekat masjid Dzul Hulaifah

١٥٤١ – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ: حَدَّثَنَا مُوسَى بۡنُ عُقۡبَةَ: سَمِعۡتُ سَالِمَ بۡنَ عَبۡدِ اللهِ قَالَ: سَمِعۡتُ ابۡنَ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا. ح. وَحَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مَسۡلَمَةَ، عَنۡ مَالِكٍ، عَنۡ مُوسَى بۡنِ عُقۡبَةَ، عَنۡ سَالِمِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ: أَنَّهُ سَمِعَ أَبَاهُ يَقُولُ: مَا أَهَلَّ رَسُولُ اللهِ ﷺ إِلَّا مِنۡ عِنۡدِ الۡمَسۡجِدِ، يَعۡنِي: مَسۡجِدَ ذِي الۡحُلَيۡفَةِ.
1541. ‘Ali bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami: Musa bin ‘Uqbah menceritakan kepada kami: Aku mendengar Salim bin ‘Abdullah mengatakan: Aku mendengar Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma. (Dalam riwayat lain) ‘Abdullah bin Maslamah telah menceritakan kepada kami, dari Malik, dari Musa bin ‘Uqbah, dari Salim bin ‘Abdullah: Bahwa beliau mendengar ayahnya mengatakan: Tidaklah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memulai talbiah dan ihram kecuali dari dekat masjid, yakni masjid Dzul Hulaifah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1540

١٩ – بَابُ مَنۡ أَهَلَّ مُلَبِّدًا
19. Bab barang siapa yang memulai talbiah dengan merekatkan rambut

١٥٤٠ – حَدَّثَنَا أَصۡبَغُ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ، عَنۡ يُونُسَ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ سَالِمٍ عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يُهِلُّ مُلَبِّدًا.
[الحديث ١٥٤٠ – أطرافه في: ١٥٤٩، ٥٩١٤، ٥٩١٥].
1540. Ashbagh telah menceritakan kepada kami: Ibnu Wahb mengabarkan kepada kami, dari Yunus, dari Ibnu Syihab, dari Salim , dari ayahnya radhiyalahu ‘anhu, beliau mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memulai talbiah dalam keadaan merekatkan rambutnya.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1537, 1538, dan 1539

١٨ – بَابُ الطِّيبِ عِنۡدَ الۡإِحۡرَامِ وَمَا يَلۡبَسُ إِذَا أَرَادَ أَنۡ يُحۡرِمَ وَيَتَرَجِّلَ وَيَدَّهِنَ
18. Bab wewangian ketika ihram, apa yang dipakai apabila ia ingin berihram, bersisir, dan meminyaki

وَقَالَ ابۡنُ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: يَشَمُّ الۡمُحۡرِمُ الرَّيۡحَانَ، وَيَنۡظُرُ فِي الۡمِرۡآةِ، وَيَتَدَاوَى بِمَا يَأۡكُلُ: الزَّيۡتِ وَالسَّمۡنِ. وَقَالَ عَطَاءٌ: يَتَخَتَّمُ وَيَلۡبَسُ الۡهِمۡيَانَ. وَطَافَ ابۡنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا وَهُوَ مُحۡرِمٌ، وَقَدۡ حَزَمَ عَلَى بَطۡنِهِ بِثَوۡبٍ، وَلَمۡ تَرَ عَائِشَةُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا بِالتُّبَّانِ بَأۡسًا لِلَّذِينَ يُرَحِّلُونَ هَوۡدَجَهَا.
Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma mengatakan: Seorang yang berihram boleh mencium bau wewangian, becermin, berobat dengan mengonsumsi minyak dan minyak samin. ‘Atha` mengatakan: Boleh memakai cincin dan mengenakan kantong perbekalan. Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma melakukan tawaf dalam keadaan berihram dan beliau mengikatkan kain ke perutnya. ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berpendapat tidak mengapa celana dalam untuk orang-orang yang mengusung sekedupnya.
١٥٣٧ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ يُوسُفَ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، عَنۡ مَنۡصُورٍ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ قَالَ: كَانَ ابۡنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا يَدَّهِنُ بِالزَّيۡتِ، فَذَكَرۡتُهُ لِإِبۡرَاهِيمَ، قَالَ: مَا تَصۡنَعُ بِقَوۡلِهِ:
1537. Muhammad bin Yusuf telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami, dari Manshur, dari Sa’id bin Jubair, beliau mengatakan: Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma pernah memakai minyak. Lalu aku menyebutkannya kepada Ibrahim. Beliau mengatakan: Apa yang engkau lakukan dengan ucapan beliau:
١٥٣٨ – حَدَّثَنِي الۡأَسۡوَدُ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: كَأَنِّي أَنۡظُرُ إِلَى وَبِيصِ الطِّيبِ فِي مَفَارِقِ رَسُولِ اللهِ ﷺ، وَهُوَ مُحۡرِمٌ. [طرفه في: ٢٧١].
1538. Al-Aswad telah menceritakan kepadaku, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Seakan-akan aku melihat kilau minyak wangi di belahan rambut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika beliau sedang ihram.
١٥٣٩ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ يُوسُفَ: أَخۡبَرَنَا مَالِكٌ عَنۡ عَبۡدِ الرَّحۡمٰنِ بۡنِ الۡقَاسِمِ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا، زَوۡجِ النَّبِيِّ ﷺ، قَالَتۡ: كُنۡتُ أُطَيِّبُ رَسُولَ اللهِ ﷺ لِإِحۡرَامِهِ حِينَ يُحۡرِمُ، وَلِحِلِّهِ قَبۡلَ أَنۡ يَطُوفَ بِالۡبَيۡتِ. [الحديث ١٥٣٩ – أطرافه في: ١٧٥٤، ٥٩٢٢، ٥٩٢٨، ٥٩٣٠].
1539. ‘Abdullah bin Yusuf telah menceritakan kepada kami: Malik mengabarkan kepada kami dari ‘Abdurrahman bin Al-Qasim, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyalahu ‘anha, istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau mengatakan: Aku pernah memakaikan wangi-wangian kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk ihramnya ketika beliau akan berihram dan untuk tahalulnya sebelum tawaf di Ka’bah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1536

١٧ – بَابُ غَسۡلِ الۡخَلُوقِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ مِنَ الثِّيَابِ
17. Bab mencuci bagian pakaian yang terkena wewangian sebanyak tiga kali

١٥٣٦ – قَالَ أَبُو عَاصِمٍ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ جُرَيۡجٍ: أَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ: أَنَّ صَفۡوَانَ بۡنَ يَعۡلَى أَخۡبَرَهُ: أَنَّ يَعۡلَى قَالَ لِعُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: أَرِنِي النَّبِيَّ ﷺ حِينَ يُوحَى إِلَيۡهِ. قَالَ: فَبَيۡنَمَا النَّبِيُّ ﷺ بِالۡجَعۡرَانَةِ، وَمَعَهُ نَفَرٌ مِنۡ أَصۡحَابِهِ، جَاءَهُ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، كَيۡفَ تَرَى فِي رَجُلٍ أَحۡرَمَ بِعُمۡرَةٍ، وَهُوَ مُتَضَمِّخٌ بِطِيبٍ؟ فَسَكَتَ النَّبِيُّ ﷺ سَاعَةً، فَجَاءَهُ الۡوَحۡيُ، فَأَشَارَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ إِلَى يَعۡلَى، فَجَاءَ يَعۡلَى، وَعَلَى رَسُولِ اللهِ ﷺ ثَوۡبٌ قَدۡ أُظِلَّ بِهِ، فَأَدۡخَلَ رَأۡسَهُ، فَإِذَا رَسُولُ اللهِ ﷺ مُحۡمَرُّ الۡوَجۡهِ، وَهُوَ يَغِطُّ، ثُمَّ سُرِّيَ عَنۡهُ، فَقَالَ: (أَيۡنَ الَّذِي سَأَلَ عَنِ الۡعُمۡرَةِ؟) فَأُتِيَ بِرَجُلٍ، فَقَالَ: (اغۡسِلِ الطِّيبَ الَّذِي بِكَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، وَانۡزَعۡ عَنۡكَ الۡجُبَّةَ، وَاصۡنَعۡ فِي عُمۡرَتِكَ كَمَا تَصۡنَعُ فِي حَجَّتِكَ). قُلۡتُ لِعَطَاءٍ: أَرَادَ الۡإِنۡقَاءَ حِينَ أَمَرَهُ أَنۡ يَغۡسِلَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ؟ قَالَ: نَعَمۡ.
[الحديث ١٥٣٦ – أطرافه في: ١٧٨٩، ١٨٣٧، ٤٣٢٩، ٤٩٨٥].
1536. Abu ‘Ashim mengatakan: Ibnu Juraij mengabarkan kepada kami: ‘Atha` mengabarkan kepadaku: Bahwa Shafwan bin Ya’la mengabarkan kepadanya: Bahwa Ya’la berkata kepada ‘Umar radhiyallahu ‘anhu: Perlihatkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepadaku ketika beliau diberi wahyu. Beliau mengatakan: Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berada di Ja’ranah dan ada beberapa sahabat yang bersama beliau, seseorang laki-laki datang menemui beliau seraya berkata: Wahai Rasulullah, bagaimana pendapatmu mengenai seseorang yang berihram untuk umrah sedang dia terkena wewangian? Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diam sejenak, lalu wahyu datang kepada beliau. ‘Umar radhiyallahu ‘anhu memberi isyarat kepada Ya’la sehingga Ya’la pun datang. Di atas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ada pakaian yang digunakan untuk bernaung. Ya’la memasukkan kepala beliau, ternyata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerah wajahnya dan mendengkur. Kemudian beliau pulih, lalu beliau bersabda, “Mana orang yang bertanya tentang umrah tadi?” Laki-laki tadi pun didatangkan. Beliau bersabda, “Cucilah wewangian yang mengenaimu sebanyak tiga kali dan lepaskanlah jubahmu. Dan perbuatlah dalam umrahmu seperti apa yang engkau perbuat dalam hajimu.” Aku bertanya kepada ‘Atha`: Apakah yang beliau inginkan adalah untuk sungguh-sungguh membersihkan ketika beliau memerintah mencuci sebanyak tiga kali? Beliau menjawab: Iya.

Manhajus Salikin - Kitab Haji (3)

Syarat-syarat tawaf secara mutlak (semua jenis tawaf) adalah:
  1. niat,
  2. memulai dari hajar Aswad, disunahkan untuk mengusap dan menciumnya, apabila tidak mampu maka cukup memberi isyarat kepadanya dan mengatakan:
    بِسۡمِ اللهِ، اللهُ أَكۡبَرُ، اللّٰهُمَّ إِيمَانًا بِكَ، وَتَصۡدِيقًا بِكِتَابِكَ، وَوَفَاءً بِعَهۡدِكَ، وَاتِّبَاعًا لِسُنَّةِ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيۡهِ وسَلَّمَ
    “Dengan nama Allah. Allah Maha Besar. Ya Allah, aku melakukan ini dalam rangka beriman kepadaMu, membenarkan kitabMu, menunaikan perjanjian denganMu, dan mengikuti sunah NabiMu Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.”
  3. menjadikan Kakbah di sebelah kirinya,
  4. menyempurnakan tujuh putaran,
  5. suci dari hadas dan najis.
Suci pada seluruh rangkaian ibadah haji selain tawaf adalah sunah tidak wajib. Telah datang dalam hadis:
الطَّوَافُ بِالۡبَيۡتِ صَلَاةٌ إِلَّا أَنَّ اللهَ أَبَاحَ فِيهِ الۡكَلَامَ
“Tawaf di Kakbah adalah salat, hanya saja Allah membolehkan berbicara ketika tawaf.”[1]
Disunahkan untuk:
  • idhtiba’ pada tawaf qudum (kedatangan), yaitu menjadikan bagian tengah kain ihram atas berada di bawah pundak kanan dan ujungnya di atas pundak kiri,
  • berlari kecil pada tiga putaran pertama dan berjalan pada putaran setelahnya.
Semua tawaf selain tawaf qudum tidak disunahkan berlari kecil dan idhtiba’.
Syarat-syarat sai:
  1. niat,
  2. menyempurnakan tujuh lintasan, dan
  3. memulai dari bukit Shafa.
Seseorang disyariatkan untuk memperbanyak zikir kepada Allah dan berdoa kepadaNya dalam tawaf, sai, dan seluruh manasik hajinya. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
إِنَّمَا جُعِلَ الطَّوَافُ بِالۡبَيۡتِ وَبِالصَّفَا وَالۡمَرۡوَةِ وَرَمۡيُ الۡجِمَارِ لِإِقَامَةِ ذِكۡرِ اللهِ
“Tawaf di Ka’bah, sai antara Shafa dan Marwah, dan melempar jumrah-jumrah hanyalah disyariatkan untuk melakukan zikir kepada Allah.”[2]
Dan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Ketika Allah membukakan kota Makkah kepada RasulNya, Rasulullah berdiri di hadapan manusia, beliau memuji Allah dan menyanjungNya. Kemudian beliau bersabda,
إِنَّ اللهَ حَبَسَ عَنۡ مَكَّةَ الۡفِيلَ، وَسَلَّطَ عَلَيۡهَا رَسُولَهُ وَالۡمُؤۡمِنِينَ، وَإِنَّهَا لَمۡ تَحِلَّ لِأَحَدٍ كَانَ قَبۡلِي، وَإِنَّمَا حُلَّتۡ لِي سَاعَةً مِنۡ نَهَارٍ، وَإِنَّهَا لَنۡ تَحِلَّ لِأَحَدٍ بَعۡدِي، فَلَا يُنَفَّرُ صَيۡدُهَا، وَلَا يُخۡتَلَى شَوۡكُهَا، وَلَا تُحَلُّ سَاقِطَتُهَا إِلَّا لِمُنۡشِدٍ، وَمَنۡ قُتِلَ لَهُ قَتِيلٌ فَهُوَ بِخَيۡرِ النَّظَرَيۡنِ. فَقَالَ الۡعَبَّاسُ: إِلَّا الۡإِذۡخِرَ يَا رَسُولَ اللهِ، فَإِنَّا نَجۡعَلُهُ فِي قُبُورِنَا وَبُيُوتِنَا. فَقَالَ: إِلَّا الۡإِذۡخِرَ.
“Sesungguhnya Allah telah menahan pasukan gajah dari Makkah dan Allah telah menguasakan Makkah kepada RasulNya dan kaum mukminin. Dan sesungguhnya Makkah tidak halal bagi seseorang pun sebelumku. Dan dihalalkan untukku hanya sesaat pada waktu siang hari. Dan kota Makkah tidak lagi halal bagi seorang pun setelahku. Sehingga binatang buruannya tidak boleh diburu, durinya tidak boleh dicabut, dan barang yang tercecer tidak halal kecuali untuk diumumkan. Siapa saja menjadi keluarga korban yang terbunuh, maka ia memiliki dua pilihan.”
Al-‘Abbas mengatakan: Kecuali Idzkhir, wahai Rasulullah, karena kami menggunakannya di kuburan dan rumah-rumah kami.
Nabi bersabda, “Kecuali Idzkhir.” (Muttafaqun ‘alaih[3]).
Dan beliau bersabda,
الۡمَدِينَةُ حَرَامٌ مَا بَيۡنَ عَيۡرٍ إِلَى ثَوۡرٍ
“Madinah adalah tanah haram antara ‘Air sampai Tsaur.” (HR. Muslim[4]).
Beliau juga bersabda,
خَمۡسٌ مِنَ الدَّوَابِّ كُلُّهُنَّ فَاسِقٌ، يُقۡتَلۡنَ فِي الۡحِلِّ وَالۡحَرَمِ: الۡغُرَابُ، وَالۡحِدَأَةُ، وَالۡعَقۡرَبُ، وَالۡفَأۡرَةُ، وَالۡكَلۡبُ الۡعَقُورُ
“Lima binatang, semuanya fasik, yang boleh dibunuh di tanah halal dan haram: burung gagak, burung elang, kalajengking, tikus, dan anjing liar yang buas.” (Muttafaqun ‘alaih[5]). 

[1] HR. At-Tirmidzi (961) dan selain beliau dari hadis ‘Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma. Disahihkan oleh Al-‘Allamah Al-Albani rahimahullah di dalam Al-Irwa` (121). 
[2] HR. Imam Ahmad (6/64), Abu Dawud (1888), dan At-Tirmidzi (902) dari hadis ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha. Dan hadis ini telah didaifkan oleh Al-Albani di dalam Dha’iful Jami’ (2056). 
[4] Nomor 1370 dari hadis ‘Ali bin Abu Thalib radhiyallahu ‘anhu, dan dikeluarkan pula oleh Al-Bukhari (6755)
[5] HR. Al-Bukhari (1829) dan Muslim (1198) dari hadis ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 6755 dan 6756

٢١ – بَابُ إِثۡمِ مَنۡ تَبَرَّأَ مِنۡ مَوَالِيهِ
21. Bab dosa bagi yang berlepas diri dari orang yang membebaskan dirinya

٦٧٥٥ – حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ، عِنۡ إِبۡرَاهِيمَ التَّيۡمِيِّ، عَنۡ أَبِيهِ قَالَ: قَالَ عَلِيٌّ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: مَا عِنۡدَنَا كِتَابٌ نَقۡرَأُهُ إِلَّا كِتَابَ اللهِ غَيۡرَ هَٰذِهِ الصَّحِيفَةِ، قَالَ: فَأَخۡرَجَهَا، فَإِذَا فِيهَا أَشۡيَاءُ مِنَ الۡجِرَاحَاتِ وَأَسۡنَانِ الۡإِبِلِ، قَالَ: وَفِيهَا: (الۡمَدِينَةُ حَرَمٌ مَا بَيۡنَ عَيۡرٍ إِلَى ثَوۡرٍ، فَمَنۡ أَحۡدَثَ فِيهَا حَدَثًا، أَوۡ آوَى مُحۡدِثًا، فَعَلَيۡهِ لَعۡنَةُ اللهِ وَالۡمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجۡمَعِينَ، لَا يُقۡبَلُ مِنۡهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ صَرۡفٌ وَلَا عَدۡلٌ. وَمَنۡ وَالَى قَوۡمًا بِغَيۡرِ إِذۡنِ مَوَالِيهِ، فَعَلَيۡهِ لَعۡنَةُ اللهِ وَالۡمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجۡمَعِينَ، لَا يُقۡبَلُ مِنۡهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ صَرۡفٌ وَلَا عَدۡلٌ. وَذِمَّةُ الۡمُسۡلِمِينَ وَاحِدَةٌ، يَسۡعَى بِهَا أَدۡنَاهُمۡ، فَمَنۡ أَخۡفَرَ مُسۡلِمًا فَعَلَيۡهِ لَعۡنَةُ اللهِ وَالۡمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجۡمَعِينَ، لَا يُقۡبَلُ مِنۡهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ صَرۡفٌ وَلَا عَدۡلٌ). [طرفه في: ١١١].
6755. Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami: Jarir menceritakan kepada kami, dari Al-A’masy, dari Ibrahim At-Taimi, dari ayahnya, beliau mengatakan: ‘Ali radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Kami tidak memiliki satu kitab pun yang kami baca kecuali Kitab Allah selain lembaran ini. Beliau mengatakan: Lalu beliau mengeluarkannya, ternyata di dalamnya terdapat beberapa perkara dari diat (denda) akibat melukai dan umur-umur unta. Beliau mengatakan: Dan di dalamnya juga tertulis, “Madinah adalah tanah haram antara ‘Air sampai Tsaur. Siapa saja yang mengada-adakan bidah dalam agama di Madinah atau melindungi orang yang mengada-ada, maka laknat Allah, malaikat, dan manusia seluruhnya atasnya dan tidak diterima darinya satu amalan wajib dan sunah pun pada hari kiamat. Dan siapa saja (bekas budak) yang menyandarkan maula pada suatu kaum dengan tanpa izin maula aslinya, maka laknat Allah, malaikat, dan manusia seluruhnya atasnya dan tidak diterima darinya satu amalan wajib dan sunah pun pada hari kiamat. Dan jaminan keamanan muslimin adalah satu, yang tetap berlaku walaupun dijamin oleh seorang muslim yang martabatnya paling rendah. Sehingga, siapa saja yang melanggar jaminan keamanan seorang muslim, maka laknat Allah, malaikat, dan manusia seluruhnya atasnya dan tidak diterima darinya satu amalan wajib dan sunah pun pada hari kiamat.”
٦٧٥٦ – حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيۡمٍ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ دِينَارٍ، عَنِ ابۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: نَهَى النَّبِيُّ ﷺ عَنۡ بَيۡعِ الۡوَلَاءِ وَعَنۡ هِبَتِهِ. [طرفه في: ٢٥٢٥].
6756. Abu Nu’aim telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullah bin Dinar, dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang menjual wala` (hak bagi orang yang memerdekakan budak untuk mewarisinya apabila tidak ada ahli waris yang disebabkan nasab) dan menghadiahkannya.

Shahih Muslim hadits nomor 1198

٩ – بَابُ مَا يُنۡدَبُ لِلۡمُحۡرِمِ وَغَيۡرِهِ قَتۡلُهُ مِنَ الدَّوَابِّ فِي الۡحِلِّ وَالۡحَرَمِ
9. Bab disunahkan bagi orang yang berihram dan selainnya membunuh sebagian binatang di tanah halal dan haram

٦٦ – (١١٩٨) – حَدَّثَنَا هَارُونُ بۡنُ سَعِيدٍ الۡأَيۡلِيُّ وَأَحۡمَدُ بۡنُ عِيسَىٰ. قَالَا: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ: أَخۡبَرَنِي مَخۡرَمَةُ بۡنُ بُكَيۡرٍ، عَنۡ أَبِيهِ قَالَ: سَمِعۡتُ عُبَيۡدَ اللهِ بۡنَ مِقۡسَمٍ يَقُولُ: سَمِعۡتُ الۡقَاسِمَ بۡنَ مُحَمَّدٍ يَقُولُ: سَمِعۡتُ عَائِشَةَ زَوۡجَ النَّبِيِّ ﷺ تَقُولُ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (أَرۡبَعٌ كُلُّهُنَّ فَاسِقٌ، يُقۡتَلۡنَ فِي الۡحِلِّ وَالۡحَرَمِ: الۡحِدَأَةُ، وَالۡغُرَابُ، وَالۡفَارَةُ، وَالۡكَلۡبُ الۡعَقُورُ).
قَالَ: فَقُلۡتُ لِلۡقَاسِمِ: أَفَرَأَيۡتَ الۡحَيَّةَ؟ قَالَ: تُقۡتَلُ بِصُغۡرٍ لَهَا.
66. (1198). Harun bin Sa’id Al-Aili dan Ahmad bin ‘Isa telah menceritakan kepada kami. Keduanya mengatakan: Ibnu Wahb mengabarkan kepada kami: Makhramah bin Bukair mengabarkan kepadaku, dari ayahnya, beliau mengatakan: Aku mendengar ‘Ubaidullah bin Miqsam mengatakan: Aku mendengar Al-Qasim bin Muhammad mengatakan: Aku mendengar ‘Aisyah istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Empat binatang, semuanya fasik, yang boleh dibunuh di tanah halal dan tanah haram: burung elang, burung gagak, tikus, dan anjing liar yang buas.”
Beliau mengatakan: Aku bertanya kepada Al-Qasim: Apa pendapatmu tentang ular? Beliau menjawab: Boleh dibunuh dengan dihinakan.
٦٧ – (...) – وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا غُنۡدَرٌ، عَنۡ شُعۡبَةَ. (ح) وَحَدَّثَنَا ابۡنُ الۡمُثَنَّى وَابۡنُ بَشَّارٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ قَالَ: سَمِعۡتُ قَتَادَةَ يُحَدِّثُ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ الۡمُسَيَّبِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، أَنَّهُ قَالَ: (خَمۡسٌ فَوَاسِقُ يُقۡتَلۡنَ فِي الۡحِلِّ وَالۡحَرَمِ: الۡحَيَّةُ، وَالۡغُرَابُ الۡأَبۡقَعُ، وَالۡفَارَةُ، وَالۡكَلۡبُ الۡعَقُورُ، وَالۡحُدَيَّا).
67. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Ghundar menceritakan kepada kami, dari Syu’bah. (Dalam riwayat lain) Ibnul Mutsanna dan Ibnu Basysyar telah menceritakan kepada kami. Keduanya mengatakan: Muhammad bin Ja’far menceritakan kepada kami: Syu’bah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Aku mendengar Qatadah menceritakan dari Sa’id bin Al-Musayyab, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda, “Lima binatang fasik yang boleh dibunuh di tanah halal dan tanah haram: ular, burung gagak Abqa’ (bulu punggung dan perutnya berwarna putih), tikus, anjing liar yang buas, dan burung elang.”
٦٨ – (...) – وَحَدَّثَنَا أَبُو الرَّبِيعِ الزَّهۡرَانِيُّ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ – وَهُوَ ابۡنُ زَيۡدٍ -: حَدَّثَنَا هِشَامُ بۡنُ عُرۡوَةَ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (خَمۡسٌ فَوَاسِقُ يُقۡتَلۡنَ فِي الۡحَرَمِ: الۡعَقۡرَبُ، وَالۡفَارَةُ، وَالۡحُدَيَّا، وَالۡغُرَابُ، وَالۡكَلۡبُ الۡعَقُورُ).
68. Abur Rabi’ Az-Zahrani telah menceritakan kepada kami: Hammad bin Zaid menceritakan kepada kami: Hisyam bin ‘Urwah menceritakan kepada kami, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Lima binatang fasik yang boleh dibunuh di tanah haram: kalajengking, tikus, burung elang, burung gagak, dan anjing liar yang buas.”
(...) – وَحَدَّثَنَاهُ أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَأَبُو كُرَيۡبٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا ابۡنُ نُمَيۡرٍ: حَدَّثَنَا هِشَامٌ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ.
Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Abu Kuraib telah menceritakan hadis tersebut kepada kami. Keduanya mengatakan: Ibnu Numair menceritakan kepada kami: Hisyam menceritakan kepada kami, dengan sanad ini.
٦٩ – (...) – وَحَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ عُمَرَ الۡقَوَارِيرِيُّ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بۡنُ زُرَيۡعٍ: حَدَّثَنَا مَعۡمَرٌ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ، عَنۡ عُرۡوَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (خَمۡسٌ فَوَاسِقُ يُقۡتَلۡنَ فِي الۡحَرَمِ: الۡفَارَةُ، وَالۡعَقۡرَبُ، وَالۡغُرَابُ، وَالۡحُدَيَّا، وَالۡكَلۡبُ الۡعَقُورُ).
[البخاري: كتاب بدء الخلق، باب إذا وقع الذباب في شراب أحدكم...، رقم: ٣٣١٤].
69. ‘Ubaidullah bin ‘Umar Al-Qawariri telah menceritakan kepada kami: Yazid bin Zurai’ menceritakan kepada kami: Ma’mar menceritakan kepada kami, dari Az-Zuhri, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Lima binatang fasik yang boleh dibunuh di tanah haram: tikus, kalajengking, burung gagak, burung elang, dan anjing liar yang buas.”
٧٠ – (...) – وَحَدَّثَنَاهُ عَبۡدُ بۡنُ حُمَيۡدٍ: أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ: أَخۡبَرَنَا مَعۡمَرٌ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ. قَالَتۡ: أَمَرَ رَسُولُ اللهِ ﷺ بِقَتۡلِ خَمۡسِ فَوَاسِقَ فِي الۡحِلِّ وَالۡحَرَمِ. ثُمَّ ذَكَرَ بِمِثۡلِ حَدِيثِ يَزِيدَ بۡنِ زُرَيۡعٍ.
70. ‘Abd bin Humaid telah menceritakan hadis tersebut kepada kami: ‘Abdurrazzaq mengabarkan kepada kami: Ma’mar mengabarkan kepada kami, dari Az-Zuhri, dengan sanad ini. ‘Aisyah mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk membunuh lima binatang fasik di tanah halal dan haram. Kemudian beliau menyebutkan semisal hadis Yazid bin Zurai’.
٧١ – (...) – وَحَدَّثَنِي أَبُو الطَّاهِرِ وَحَرۡمَلَةُ. قَالَا: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ: أَخۡبَرَنِي يُونُسُ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ عُرۡوَةَ بۡنِ الزُّبَيۡرِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (خَمۡسٌ مِنَ الدَّوَابِّ كُلُّهَا فَوَاسِقُ تُقۡتَلُ فِي الۡحَرَمِ: الۡغُرَابُ، وَالۡحِدَأَةُ، وَالۡكَلۡبُ الۡعَقُورُ، وَالۡعَقۡرَبُ، وَالۡفَارَةُ).
71. Abuth Thahir dan Harmalah telah menceritakan kepadaku. Keduanya mengatakan: Ibnu Wahb mengabarkan kepada kami: Yunus mengabarkan kepadaku, dari Ibnu Syihab, dari ‘Urwah bin Az-Zubair, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Lima binatang, semuanya fasik, yang dibunuh di tanah haram: burung gagak, burung elang, anjing liar yang buas, kalajengking, dan tikus.”

Shahih Muslim hadits nomor 1370

٤٦٧ – (١٣٧٠) – وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَزُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ وَأَبُو كُرَيۡبٍ. جَمِيعًا عَنۡ أَبِي مُعَاوِيَةَ. قَالَ أَبُو كُرَيۡبٍ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ: حَدَّثَنَا الۡأَعۡمَشُ، عَنۡ إِبۡرَاهِيمَ التَّيۡمِيِّ، عَنۡ أَبِيهِ، قَالَ: خَطَبَنَا عَلِيُّ بۡنُ أَبِي طَالِبٍ فَقَالَ: مَنۡ زَعَمَ أَنَّ عِنۡدَنَا شَيۡئًا نَقۡرَأُهُ إِلَّا كِتَابَ اللهِ وَهَٰذِهِ الصَّحِيفَةَ – قَالَ: وَصَحِيفَةٌ مُعَلَّقَةٌ فِي قِرَابِ سَيۡفِهِ – فَقَدۡ كَذَبَ، فِيهَا أَسۡنَانُ الۡإِبِلِ، وَأَشۡيَاءُ مِنَ الۡجِرَاحَاتِ، وَفِيهَا قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ تَعَالَىٰ عَلَيۡهِ وَسَلَّمَ: (الۡمَدِينَةُ حَرَمٌ مَا بَيۡنَ عَيۡرٍ إِلَىٰ ثَوۡرٍ، فَمَنۡ أَحۡدَثَ فِيهَا حَدَثًا، أَوۡ آوَىٰ مُحۡدِثًا، فَعَلَيۡهِ لَعۡنَةُ اللهِ وَالۡمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجۡمَعِينَ، لَا يَقۡبَلُ اللهُ مِنۡهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ صَرۡفًا وَلَا عَدۡلًا، وَذِمَّةُ الۡمُسۡلِمِينَ وَاحِدَةٌ، يَسۡعَىٰ بِهَا أَدۡنَاهُمۡ. وَمَنِ ادَّعَىٰ إِلَىٰ غَيۡرِ أَبِيهِ، أَوِ انۡتَمَىٰ إِلَىٰ غَيۡرِ مَوَالِيهِ، فَعَلَيۡهِ لَعۡنَةُ اللهِ وَالۡمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجۡمَعِينَ، لَا يَقۡبَلُ اللهُ مِنۡهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ صَرۡفًا وَلَا عَدۡلًا).
وَانۡتَهَىٰ حَدِيثُ أَبِي بَكۡرٍ وَزُهَيۡرٍ عِنۡدَ قَوۡلِهِ: (يَسۡعَىٰ بِهَا أَدۡنَاهُمۡ) وَلَمۡ يَذۡكُرَا مَا بَعۡدَهُ. وَلَيۡسَ فِي حَدِيثِهِمَا: مُعَلَّقَةٌ فِي قِرَابِ سَيۡفِهِ.
[البخاري: كتاب فضائل المدينة، باب حرم المدينة، رقم: ١٨٧٠].
467. (1370). Abu Bakr bin Abu Syaibah, Zuhair bin Harb, dan Abu Kuraib telah menceritakan kepada kami. Semuanya dari Abu Mu’awiyah. Abu Kuraib mengatakan: Abu Mu’awiyah menceritakan kepada kami: Al-A’masy menceritakan kepada kami, dari Ibrahim At-Taimi, dari ayahnya, beliau mengatakan: ‘Ali bin Abu Thalib berkhotbah kepada kami, beliau mengatakan: Siapa saja yang menyatakan bahwa di sisi kita ada yang kita baca selain kitab Allah dan lembaran ini – beliau mengatakan: dan lembaran yang tergantung di sarung pedang beliau -, maka sungguh ia telah dusta. Di dalam lembaran tersebut terdapat umur-umur unta dan sebagian hukum tentang diat (denda) akibat melukai. Dan di dalamnya Nabi shallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Madinah adalah tanah haram (tanah suci), yaitu antara ‘Air dengan Tsaur. Sehingga, siapa saja yang mengada-adakan bidah dalam agama di Madinah atau melindungi orang yang mengada-ada, maka laknat Allah, malaikat, dan manusia seluruhnya atasnya. Allah tidak menerima satu pun amalan wajib atau sunah darinya pada hari kiamat. Dan jaminan keamanan muslimin adalah satu, tetap berlaku walaupun dijamin oleh seorang muslim yang martabatnya paling rendah. Siapa saja yang mengaku keturunan dari selain ayahnya atau mengaku maula dari selain yang memerdekakannya, maka laknat Allah, malaikat, dan manusia semuanya atasnya. Allah tidak menerima satu pun amalan wajib dan sunah darinya pada hari kiamat.”
Hadis Abu Bakr dan Zuhair berhenti pada ucapannya, “tetap berlaku walaupun dijamin oleh seorang muslim yang martabatnya paling rendah” dan keduanya tidak menyebutkan kalimat setelahnya. Tidak ada pula dalam hadis keduanya: tergantung pada sarung pedang beliau.
٤٦٨ – (...) – وَحَدَّثَنِي عَلِيُّ بۡنُ حُجۡرٍ السَّعۡدِيُّ: أَخۡبَرَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُسۡهِرٍ. (ح) وَحَدَّثَنِي أَبُو سَعِيدٍ الۡأَشَجُّ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ. جَمِيعًا عَنِ الۡأَعۡمَشِ، بِهَٰذَا الۡإِسۡنَادِ، نَحۡوَ حَدِيثِ أَبِي كُرَيۡبٍ عَنۡ أَبِي مُعَاوِيَةَ إِلَىٰ آخِرِهِ.
وَزَادَ فِي الۡحَدِيثِ: (فَمَنۡ أَخۡفَرَ مُسۡلِمًا فَعَلَيۡهِ لَعۡنَةُ اللهِ وَالۡمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجۡمَعِينَ، لَا يُقۡبَلُ مِنۡهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ صَرۡفٌ وَلَا عَدۡلٌ) وَلَيۡسَ فِي حَدِيثِهِمَا (مَنِ ادَّعَىٰ إِلَىٰ غَيۡرِ أَبِيهِ) وَلَيۡسَ فِي رِوَايَةِ وَكِيعٍ، ذِكۡرُ يَوۡمِ الۡقِيَامَةِ.
468. ‘Ali bin Hujr As-Sa’di telah menceritakan kepadaku: ‘Ali bin Mushir mengabarkan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Abu Sa’id Al-Asyajj telah menceritakan kepadaku: Waki’ menceritakan kepada kami. Semuanya dari Al-A’masy, dengan sanad ini, semisal hadis Abu Kuraib dari Abu Mu’awiyah sampai akhir.
Beliau menambahkan di dalam hadis ini, “Siapa saja yang melanggar jaminan keamanan seorang muslim, maka laknat Allah, malaikat, dan manusia semuanya. Tidak diterima satu pun amalan wajib dan sunah darinya pada hari kiamat.” Dan tidak ada di dalam hadis keduanya “Siapa saja yang mengaku keturunan dari selain ayahnya”. Dan di dalam riwayat Waki’ tidak ada penyebutan hari kiamat.
(...) – وَحَدَّثَنِي عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عُمَرَ الۡقَوَارِيرِيُّ وَمُحَمَّدُ بۡنُ أَبِي بَكۡرٍ الۡمُقَدَّمِيُّ. قَالَا: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ مَهۡدِيٍّ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ، بِهَٰذَا الۡإِسۡنَادِ، نَحۡوَ حَدِيثِ ابۡنِ مُسۡهِرٍ وَوَكِيعٍ، إِلَّا قَوۡلَهُ: (مَنۡ تَوَلَّىٰ غَيۡرَ مَوَالِيهِ) وَذِكۡرَ اللَّعۡنَةِ لَهُ.
‘Abdullah bin ‘Umar Al-Qawariri dan Muhammad bin Abu Bakr Al-Muqaddami telah menceritakan kepadaku. Keduanya mengatakan: ‘Abdurrahman bin Mahdi menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami, dari Al-A’masy, dengan sanad ini, semisal hadis Ibnu Mushir dan Waki’, kecuali ucapan beliau, “Siapa saja yang mengaku menjadi maula dari selain yang memerdekakannya” dan penyebutan laknat kepadanya.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1534 dan 1535

١٦ – بَابُ قَوۡلِ النَّبِيِّ ﷺ: (الۡعَقِيقُ وَادٍ مُبَارَكٌ)
16. Bab sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “’Aqiq adalah sebuah lembah yang diberkahi”

١٥٣٤ – حَدَّثَنَا الۡحُمَيۡدِيُّ: حَدَّثَنَا الۡوَلِيدُ، وَبِشۡرُ بۡنُ بَكۡرٍ التِّنِّيسِيُّ قَالَا: حَدَّثَنَا الۡأَوۡزَاعِيُّ قَالَ: حَدَّثَنِي يَحۡيَى قَالَ: حَدَّثَنِي عِكۡرِمَةُ: أَنَّهُ سَمِعَ ابۡنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا يَقُولُ: إِنَّهُ سَمِعَ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ يَقُولُ: سَمِعۡتُ النَّبِيَّ ﷺ بِوَادِي الۡعَقِيقِ يَقُولُ: (أَتَانِي اللَّيۡلَةَ آتٍ مِنۡ رَبِّي فَقَالَ: صَلِّ فِي هَٰذَا الۡوَادِي الۡمُبَارَكِ، وَقُلۡ: عُمۡرَةً فِي حَجَّةٍ). [الحديث ١٥٣٤ – طرفاه في: ٢٣٣٧، ٧٣٤٣].
1534. Al-Humaidi telah menceritakan kepada kami: Al-Walid dan Bisyr bin Bakr At-Tinnisi menceritakan kepada kami, keduanya mengatakan: Al-Auza’i menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Yahya menceritakan kepadaku, beliau mengatakan: ‘Ikrimah menceritakan kepadaku: Bahwa beliau mendengar Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata: Sesungguhnya beliau mendengar ‘Umar radhiyallahu ‘anhu berkata: Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika di lembah ‘Aqiq bersabda, “Semalam, ada malaikat yang datang dari Rabbku kepadaku. Ia mengatakan: Salatlah di lembah yang diberkahi ini dan ucapkanlah: ‘Umrah di dalam haji.”
١٥٣٥ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ أَبِي بَكۡرٍ: حَدَّثَنَا فُضَيۡلُ بۡنُ سُلَيۡمَانَ: حَدَّثَنَا مُوسَى بۡنُ عُقۡبَةَ قَالَ: حَدَّثَنِي سَالِمُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ، عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ: أَنَّهُ رُئِيَ وَهُوَ فِي مُعَرَّسٍ بِذِي الۡحُلَيۡفَةِ، بِبَطۡنِ الۡوَادِي، قِيلَ لَهُ: إِنَّكَ بِبَطۡحَاءَ مُبَارَكَةٍ. وَقَدۡ أَنَاخَ بِنَا سَالِمٌ، يَتَوَخَّى بِالۡمُنَاخِ الَّذِي كَانَ عَبۡدُ اللهِ يُنِيخُ، يَتَحَرَّى مُعَرَّسَ رَسُولِ اللهِ ﷺ، وَهُوَ أَسۡفَلُ مِنَ الۡمَسۡجِدِ الَّذِي بِبَطۡنِ الۡوَادِي، بَيۡنَهُمۡ وَبَيۡنَ الطَّرِيقِ وَسَطٌ مِنۡ ذٰلِكَ. [طرفه في: ٤٨٣].
1535. Muhammad bin Abu Bakr telah menceritakan kepada kami: Fudhail bin Sulaiman menceritakan kepada kami: Musa bin ‘Uqbah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Salim bin ‘Abdullah menceritakan kepadaku, dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: Bahwa beliau pernah bermimpi ketika di peristirahatan di Dzul Hulaifah, di dasar lembah, ada yang mengatakan kepada beliau: Sesungguhnya engkau sedang berada di Bathha` yang diberkahi. Salim pernah singgah bersama kami, beliau bermaksud menuju tempat persinggahan yang biasa disinggahi oleh ‘Abdullah, dalam rangka berusaha menepati tempat peristirahatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Yaitu tempat yang berada lebih rendah daripada masjid yang berada di dasar lembah. Yaitu pertengahan antara mereka (dasar lembah) dengan jalan itu.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1533

١٥ – بَابُ خُرُوجِ النَّبِيِّ ﷺ عَلَى طَرِيقِ الشَّجَرَةِ
15. Bab keluarnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melalui jalur Asy-Syajarah

١٥٣٣ – حَدَّثَنَا إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ الۡمُنۡذِرِ: حَدَّثَنَا أَنَسُ بۡنُ عِيَاضٍ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ يَخۡرُجُ مِنۡ طَرِيقِ الشَّجَرَةِ، وَيَدۡخُلُ مِنۡ طَرِيقِ الۡمُعَرَّسِ، وَأَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ إِذَا خَرَجَ إِلَى مَكَّةَ يُصَلِّي فِي مَسۡجِدِ الشَّجَرَةِ، وَإِذَا رَجَعَ صَلَّى بِذِي الۡحُلَيۡفَةِ، بِبَطۡنِ الۡوَادِي، وَبَاتَ حَتَّى يُصۡبِحَ. [طرفه في: ٤٨٤].
1533. Ibrahim bin Al-Mundzir telah menceritakan kepada kami: Anas bin ‘Iyadh menceritakan kepada kami, dari ‘Ubaidullah, dari Nafi’, dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu biasa keluar dari jalan Asy-Syajarah dan masuk dari jalan Al-Mu’arras. Dan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila keluar menuju Makkah, beliau salat di masjid Asy-Syajarah. Dan apabila beliau kembali, beliau salat di Dzul Hulaifah, di bagian dasar lembah. Beliau singgah sampai subuh.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1532

١٤ – بَابٌ
14. Bab

١٥٣٢ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ يُوسُفَ: أَخۡبَرَنَا مَالِكٌ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ أَنَاخَ بِالۡبَطۡحَاءِ بِذِي الۡحُلَيۡفَةِ، فَصَلَّى بِهَا، وَكَانَ عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا يَفۡعَلُ ذٰلِكَ. [طرفه في: ٤٨٤].
1532. ‘Abdullah bin Yusuf telah menceritakan kepada kami: Malik mengabarkan kepada kami, dari Nafi’, dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam singgah di Bathha` di daerah Dzul Hulaifah, lalu salat di sana. ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma juga melakukan hal tersebut.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1531

١٣ – بَابٌ ذَاتُ عِرۡقٍ لِأَهۡلِ الۡعِرَاقِ

13. Bab Dzatu ‘Irq mikat untuk penduduk ‘Iraq

١٥٣١ – حَدَّثَنِي عَلِيُّ بۡنُ مُسۡلِمٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ نُمَيۡرٍ: حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنِ ابۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: لَمَّا فُتِحَ هَٰذَانِ الۡمِصۡرَانِ، أَتَوۡا عُمَرَ، فَقَالُوا: يَا أَمِيرَ الۡمُؤۡمِنِينَ، إِنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ حَدَّ لِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنًا، وَهُوَ جَوۡرٌ عَنۡ طَرِيقِنَا، وَإِنَّا أَرَدۡنَا قَرۡنًا شَقَّ عَلَيۡنَا. قَالَ: فَانۡظُرُوا حَذۡوَهَا مِنۡ طَرِيقِكُمۡ. فَحَدَّ لَهُمۡ ذَاتَ عِرۡقٍ.
1531. ‘Ali bin Muslim telah menceritakan kepadaku: ‘Abdullah bin Numair menceritakan kepada kami: ‘Ubaidullah menceritakan kepada kami, dari Nafi’, dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Ketika dua kota ini (Bashrah dan Kufah) telah dikuasai, mereka mendatangi ‘Umar seraya mengatakan: Wahai amirul mu`minin, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menetapkan mikat untuk penduduk Najd dari Qarnul Manazil, namun tempat tersebut jauh dari jalan yang kami lalui dan apabila kami tetap ingin ke sana tentu berat bagi kami. ‘Umar berkata: Lihatlah jalan kalian yang sejajar dengannya. Kemudian ‘Umar menetapkan mikat Dzatu ‘Irq untuk mereka.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1530

١٢ – بَابُ مُهَلِّ أَهۡلِ الۡيَمَنِ

12. Bab mikat penduduk Yaman

١٥٣٠ – حَدَّثَنَا مُعَلَّى بۡنُ أَسَدٍ: حَدَّثَنَا وُهَيۡبٌ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ طَاوُسٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ وَقَّتَ لِأَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذَا الۡحُلَيۡفَةِ، وَلِأَهۡلِ الشَّأۡمِ الۡجُحۡفَةَ، وَلِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنَ الۡمَنَازِلِ، وَلِأَهۡلِ الۡيَمَنِ يَلَمۡلَمَ، هُنَّ لِأَهۡلِهِنَّ وَلِكُلِّ آتٍ أَتَى عَلَيۡهِنَّ مِنۡ غَيۡرِهِمۡ، مِمَّنۡ أَرَادَ الۡحَجَّ وَالۡعُمۡرَةَ، فَمَنۡ كَانَ دُونَ ذٰلِكَ فَمِنۡ حَيۡثُ أَنۡشَأَ، حَتَّى أَهۡلُ مَكَّةَ مِنۡ مَكَّةَ. [طرفه في: ١٥٢٤].
1530. Mu’alla bin Asad telah menceritakan kepada kami: Wuhaib menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullah bin Thawus, dari ayahnya, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menentukan mikat untuk penduduk Madinah dari Dzul Hulaifah, untuk penduduk Syam dari Juhfah, untuk penduduk Najd dari Qarnul Manazil, dan untuk penduduk Yaman dari Yalamlam. Mikat-mikat tersebut untuk penduduk tempat-tempat itu dan untuk selain mereka yang datang melaluinya bagi yang bermaksud haji dan umrah. Siapa saja yang berada lebih dekat daripada mikat itu, maka dari mana saja ia mulai. Sampai pun penduduk Makkah dari Makkah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1529

١١ – بَابُ مُهَلِّ مَنۡ كَانَ دُونَ الۡمَوَاقِيتِ

11. Bab tempat mulai bertalbiah bagi yang tinggal lebih dekat daripada mikat-mikat

١٥٢٩ – حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، عَنۡ عَمۡرٍو، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ وَقَّتَ لِأَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذَا الۡحُلَيۡفَةِ، وَلِأَهۡلِ الشَّأۡمِ الۡجُحۡفَةَ، وَلِأَهۡلِ الۡيَمَنِ يَلَمۡلَمَ، وَلِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنًا، فَهُنَّ لَهُنَّ، وَلِمَنۡ أَتَى عَلَيۡهِنَّ مِنۡ غَيۡرِ أَهۡلِهِنَّ، مِمَّنۡ كَانَ يُرِيدُ الۡحَجَّ وَالۡعُمۡرَةَ، فَمَنۡ كَانَ دُونَهُنَّ فَمِنۡ أَهۡلِهِ، حَتَّى إِنَّ أَهۡلَ مَكَّةَ يُهِلُّونَ مِنۡهَا. [طرفه في: ١٥٢٤].
1529. Qutaibah telah menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami, dari ‘Amr, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menentukan mikat untuk penduduk Madinah dari Dzul Hulaifah, untuk penduduk Syam dari Juhfah, untuk penduduk Yaman dari Yalamlam, dan untuk penduduk Najd dari Qarnul Manazil. Mikat-mikat tersebut untuk penduduk kota itu dan untuk siapa saja yang bukan penduduk kota itu namun melewatinya bagi yang bermaksud haji dan umrah. Adapun bagi siapa saja yang berada lebih dekat daripada mikat, maka dari tempat tinggalnya. Sampai penduduk Makkah mulai bertalbiah dari situ.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1527 dan 1528

١٠ – بَابُ مُهَلِّ أَهۡلِ نَجۡدٍ

10. Bab mikat penduduk Najd

١٥٢٧ – حَدَّثَنَا عَلِيٌّ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ: حَفِظۡنَاهُ مِنَ الزُّهۡرِيِّ، عَنۡ سَالِمٍ، عَنۡ أَبِيهِ: وَقَّتَ النَّبِيُّ ﷺ. ح.
1527. ‘Ali telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami: Kami menghafalnya dari Az-Zuhri, dari Salim, dari ayahnya: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menentukan mikat.
١٥٢٨ – حَدَّثَنَا أَحۡمَدُ: حَدَّثَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي يُونُسُ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ سَالِمِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ، عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (مُهَلُّ أَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذُو الۡحُلَيۡفَةِ، وَمُهَلُّ أَهۡلِ الشَّأۡمِ مَهۡيَعَةُ، وَهِيَ الۡجُحۡفَةُ، وَأَهۡلِ نَجۡدٍ قُرۡنٌ). قَالَ ابۡنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: زَعَمُوا أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ، وَلَمۡ أَسۡمَعۡهُ: (وَمُهَلُّ أَهۡلِ الۡيَمَنِ يَلَمۡلَمُ). [طرفه في: ١٣٣].
1528. Ahmad telah menceritakan kepada kami: Ibnu Wahb menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Yunus mengabarkan kepadaku, dari Ibnu Syihab, dari Salim bin ‘Abdullah, dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Mikat penduduk Madinah adalah Dzul Hulaifah, mikat penduduk Syam adalah Mahya’ah, yaitu Juhfah, dan mikat penduduk Najd adalah Qarnul Manazil.” Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma mengatakan: Mereka menyatakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, namun aku tidak mendengarnya, “Dan mikat penduduk Yaman adalah Yalamlam.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1526

٩ – بَابُ مُهَلِّ أَهۡلِ الشَّأۡمِ

9. Bab mikat penduduk Syam

١٥٢٦ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ دِينَارٍ، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: وَقَّتَ رَسُولُ اللهِ ﷺ لِأَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذَا الۡحُلَيۡفَةِ، وَلِأَهۡلِ الشَّأۡمِ الۡجُحۡفَةَ، وَلِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنَ الۡمَنَازِلِ، وَلِأَهۡلِ الۡيَمَنِ يَلَمۡلَمَ، فَهُنَّ لَهُنَّ، وَلِمَنۡ أَتَى عَلَيۡهِنَّ مِنۡ غَيۡرِ أَهۡلِهِنَّ، لِمَنۡ كَانَ يُرِيدُ الۡحَجَّ وَالۡعُمۡرَةَ، فَمَنۡ كَانَ دُونَهُنَّ فَمُهَلُّهُ مِنۡ أَهۡلِهِ، وَكَذَاكَ حَتَّى أَهۡلُ مَكَّةَ يُهِلُّونَ مِنۡهَا. [طرفه في: ١٥٢٤].
1526. Musaddad telah menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami, dari ‘Amr bin Dinar, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menentukan mikat untuk penduduk Madinah dari Dzul Hulaifah, untuk penduduk Syam dari Juhfah, untuk penduduk Najd dari Qarnul Manazil, dan untuk penduduk Yaman dari Yalamlam. Mikat-mikat itu untuk penduduk tempat-tempat tersebut dan untuk siapa saja yang bukan penduduknya namun datang melalui tempat tersebut bagi yang bermaksud untuk melaksanakan haji dan umrah. Dan siapa saja yang berada lebih dekat daripada mikat, maka tempat memulai talbiahnya dari tempat tinggalnya. Demikian, sampai pun penduduk Makkah memulai talbiah dari situ.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1829

١٨٢٩ – حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ سُلَيۡمَانَ قَالَ: حَدَّثَنِي ابۡنُ وَهۡبٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي يُونُسُ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ عُرۡوَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (خَمۡسٌ مِنَ الدَّوَابِّ، كُلُّهُنَّ فَاسِقٌ، يَقۡتُلُهُنَّ فِي الۡحَرَمِ: الۡغُرَابُ، وَالۡحِدَأَةُ، وَالۡعَقۡرَبُ، وَالۡفَأۡرَةُ، وَالۡكَلۡبُ الۡعُقُورُ). [الحديث ١٨٢٩ – طرفه في: ٣٣١٤].
1829. Yahya bin Sulaiman telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Ibnu Wahb menceritakan kepadaku, beliau mengatakan: Yunus mengabarkan kepadaku, dari Ibnu Syihab, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Lima binatang, semuanya fasik, yang boleh dibunuh meski di tanah haram: burung gagak, burung elang, kalajengking, tikus, dan anjing liar yang buas.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1525

٨ – بَابُ مِيقَاتِ أَهۡلِ الۡمَدِينَةِ، وَلَا يُهِلُّونَ قَبۡلَ ذِي الۡحُلَيۡفَةِ

8. Bab mikat penduduk Madinah dan mereka tidak memulai ihram sebelum Dzul Hulaifah

١٥٢٥ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ يُوسُفَ: أَخۡبَرَنَا مَالِكٌ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (يُهِلُّ أَهۡلُ الۡمَدِينَةِ مِنۡ ذِي الۡحُلَيۡفَةِ، وَأَهۡلُ الشَّأۡمِ مِنَ الۡجُحۡفَةِ، وَأَهۡلُ نَجۡدٍ مِنۡ قَرۡنٍ). قَالَ عَبۡدُ اللهِ: وَبَلَغَنِي أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (وَيُهِلُّ أَهۡلُ الۡيَمَنِ مِنۡ يَلَمۡلَمَ). [طرفه في: ١٣٣].
1525. ‘Abdullah bin Yusuf telah menceritakan kepada kami: Malik mengabarkan kepada kami, dari Nafi’, dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Penduduk Madinah memulai ihram dari Dzul Hulaifah, penduduk Syam dari Juhfah, dan penduduk Najd dari Qarnul Manazil.” ‘Abdullah mengatakan: Telah sampai kepadaku bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Dan penduduk Yaman memulai ihram dari Yalamlam.”

Sunan Abu Dawud hadits nomor 1888

١٨٨٨ – (ضعيف) حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ، نا عِيسَى بۡنُ يُونُسَ، نا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ أَبِي زِيَادٍ، عَنِ الۡقَاسِمِ، عَنۡ عَائِشَةَ قَالَتۡ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (إِنَّمَا جُعِلَ الطَّوَافُ بِالۡبَيۡتِ وَبَيۡنَ الصَّفَا وَالۡمَرۡوَةِ، وَرَمۡيُ الۡجِمَارِ: لِإِقَامَةِ ذِكۡرِ اللهِ).
1888. Musaddad telah menceritakan kepada kami, ‘Isa bin Yunus menceritakan kepada kami, ‘Ubaidullah bin Abu Ziyad menceritakan kepada kami, dari Al-Qasim, dari ‘Aisyah, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Disyariatkan tawaf di Ka’bah dan antara bukit Shafa dan Marwah, serta melempar jumrah-jumrah hanyalah untuk mengerjakan zikir kepada Allah.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1524

٧ – بَابُ مُهَلِّ أَهۡلِ مَكَّةَ لِلۡحَجِّ وَالۡعُمۡرَةِ

7. Bab tempat ihlal (memulai talbiah) penduduk Makkah untuk haji dan umrah

١٥٢٤ – حَدَّثَنَا مُوسَى بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ: حَدَّثَنَا وُهَيۡبٌ: حَدَّثَنَا ابۡنُ طَاوُسٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ قَالَ: إِنَّ النَّبِيَّ ﷺ وَقَّتَ لِأَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذَا الۡحُلَيۡفَةِ، وَلِأَهۡلِ الشَّأۡمِ الۡجُحۡفَةَ، وَلِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنَ الۡمَنَازِلِ، وَلِأَهۡلِ الۡيَمَنِ يَلَمۡلَمَ، هُنَّ لَهُنَّ، وَلِمَنۡ أَتَى عَلَيۡهِنَّ مِنۡ غَيۡرِهِنَّ، مِمَّنۡ أَرَادَ الۡحَجَّ وَالۡعُمۡرَةَ، وَمَنۡ كَانَ دُونَ ذٰلِكَ فَمِنۡ حَيۡثُ أَنۡشَأَ، حَتَّى أَهۡلُ مَكَّةَ مِنۡ مَكَّةَ. [الحديث ١٥٢٤ – أطرافه في: ١٥٢٦، ١٥٢٩، ١٥٣٠، ١٨٤٥].
1524. Musa bin Isma’il telah menceritakan kepada kami: Wuhaib menceritakan kepada kami: Ibnu Thawus menceritakan kepada kami, dari ayahnya, dari Ibnu ‘Abbas, beliau mengatakan: Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menentukan mikat untuk penduduk Madinah dari Dzul Hulaifah, untuk penduduk Syam dari Juhfah, untuk penduduk Najd dari Qarnul Manazil, dan untuk penduduk Yaman dari Yalamlam. Mikat-mikat tersebut untuk tempat-tempat tersebut dan untuk selainnya yang melewati tempat-tempat tersebut bagi siapa saja yang ingin haji dan umrah. Dan siapa saja yang berada lebih dekat daripada tempat tersebut, maka mikatnya dari tempat ia memulai ihram. Sehingga, penduduk Makkah mikatnya dari Makkah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1523

٦ – بَابُ قَوۡلِ اللهِ تَعَالَى: ﴿وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيۡرَ الزَّادِ التَّقۡوَى﴾ [البقرة: ١٩٧]

6. Bab firman Allah taala yang artinya, “Berbekallah, karena sebaik-baik bekal adalah takwa” (QS. Al-Baqarah: 197)

١٥٢٣ – حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ بِشۡرٍ: حَدَّثَنَا شَبَابَةُ، عَنۡ وَرۡقَاءَ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ دِينَارٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: كَانَ أَهۡلُ الۡيَمَنِ يَحُجُّونَ وَلأ يَتَزَوَّدُونَ، وَيَقُولُونَ: نَحۡنُ الۡمُتَوَكِّلُونَ، فَإِذَا قَدِمُوا مَكَّةَ سَأَلُوا النَّاسَ، فَأَنۡزَلَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيۡرَ الزَّادِ التَّقۡوَى﴾. رَوَاهُ ابۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ عَمۡرٍو، عَنۡ عِكۡرِمَةَ: مُرۡسَلًا.
1523. Yahya bin Bisyr telah menceritakan kepada kami: Syababah menceritakan kepada kami, dari Warqa`, dari ‘Amr bin Dinar, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Dahulu, penduduk Yaman berhaji namun tidak membawa bekal. Mereka mengatakan: Kami adalah orang-orang yang bertawakal. Ketika mereka telah tiba di Makkah, mereka meminta-minta kepada orang-orang. Maka, Allah taala menurunkan ayat yang artinya, “Berbekallah, karena sebaik-baik bekal adalah takwa.” Diriwayatkan pula oleh Ibnu ‘Uyainah, dari ‘Amr, dari ‘Ikrimah secara mursal.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1522

٥ – بَابُ فَرۡضِ مَوَاقِيتِ الۡحَجِّ وَالۡعُمۡرَةِ

5. Bab wajibnya mikat-mikat haji dan umrah

١٥٢٢ – حَدَّثَنَا مَالِكُ بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ: حَدَّثَنَا زُهَيۡرٌ قَالَ: حَدَّثَنِي زَيۡدُ بۡنُ جُبَيۡرٍ: أَنَّهُ أَتَى عَبۡدَ اللهِ بۡنَ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا فِي مَنۡزِلِهِ، وَلَهُ فُسۡطَاطٌ وَسُرَادِقٌ، فَسَأَلۡتُهُ: مِنۡ أَيۡنَ يَجُوزُ أَنۡ أَعۡتَمِرَ؟ قَالَ: فَرَضَهَا رَسُولُ اللهِ ﷺ لِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنًا، وَلِأَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذَا الۡحُلَيۡفَةِ، وَلِأَهۡلِ الشَّأۡمِ الۡجُحۡفَةَ. [طرفه في: ١٣٣].
1522. Malik bin Isma’il telah menceritakan kepada kami: Zuhair menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Zaid bin Jubair menceritakan kepadaku: Bahwa beliau mendatangi ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma di rumahnya. Beliau memiliki kemah dan tenda besar. Aku bertanya kepada beliau: Dari mana aku bisa memulai umrah? Beliau menjawab: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mewajibkannya untuk penduduk Najd mulai dari Qarnul Manazil, untuk penduduk Madinah mulai dari Dzul Hulaifah, dan untuk penduduk Syam mulai dari Al-Juhfah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1519, 1520, dan 1521

٤ – بَابُ فَضۡلِ الۡحَجِّ الۡمَبۡرُورِ

4. Bab keutamaan haji yang mabrur

١٥١٩ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ سَعۡدٍ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ الۡمُسَيَّبِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: سُئِلَ النَّبِيُّ ﷺ: أَيُّ الۡأَعۡمَالِ أَفۡضَلُ؟ قَالَ: (إِيمَانٌ بِاللهِ وَرَسُولِهِ). قِيلَ: ثُمَّ مَاذَا؟ قَالَ: (جِهَادٌ فِي سَبِيلِ اللهِ). قِيلَ: ثُمَّ مَاذَا؟ قَالَ: (حَجٌّ مَبۡرُورٌ). [طرفه في: ٢٦].
1519. ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Ibrahim bin Sa’d menceritakan kepada kami, dari Az-Zuhri, dari Sa’id ibnul Musayyab, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya: Amalan manakah yang paling utama? Beliau menjawab, “Iman kepada Allah dan RasulNya.” Ditanyakan lagi: Lalu apa? Beliau melanjutkan, “Jihad di jalan Allah.” Ditanyakan lagi: Kemudian apa? Beliau menjawab, “Haji yang mabrur.”
١٥٢٠ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّحۡمٰنِ بۡنُ الۡمُبَارَكِ: حَدَّثَنَا خَالِدٌ: أَخۡبَرَنَا حَبِيبُ بۡنُ أَبِي عَمۡرَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ بِنۡتِ طَلۡحَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ أُمِّ الۡمُؤۡمِنِينَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا أَنَّهَا قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، نَرَى الۡجِهَادَ أَفۡضَلَ الۡعَمَلِ، أَفَلَا نُجَاهِدُ؟ قَالَ: (لَا، لَكِنَّ أَفۡضَلَ الۡجِهَادِ حَجٌّ مَبۡرُورٌ). [الحديث ١٥٢٠ – أطرافه في: ١٨٦١، ٢٧٨٤، ٢٨٧٥، ٢٨٧٦].
1520. ‘Abdurrahman bin Al-Mubarak telah menceritakan kepada kami: Khalid menceritakan kepada kami: Habib bin Abu ‘Amrah mengabarkan kepada kami, dari ‘Aisyah bintu Thalhah, dari ‘Aisyah ibunda kaum mukminin radhiyallahu ‘anha bahwa beliau bertanya: Wahai Rasulullah, kami berpendapat bahwa jihad merupakan seutama-utama amalan. Apakah kami tidak bisa berjihad? Beliau menjawab, “Tidak demikian. Akan tetapi, jihad yang paling utama adalah haji yang mabrur.” 
١٥٢١ – حَدَّثَنَا آدَمُ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ: حَدَّثَنَا سَيَّارٌ أَبُو الۡحَكَمِ قَالَ: سَمِعۡتُ أَبَا حَازِمٍ قَالَ: سَمِعۡتُ أَبَا هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: سَمِعۡتُ النَّبِيَّ ﷺ يَقُولُ: (مَنۡ حَجَّ لِلهِ، فَلَمۡ يَرۡفُثۡ وَلَمۡ يَفۡسُقۡ، رَجَعَ كَيَوۡمِ وَلَدَتۡهُ أُمُّهُ). [الحديث ١٥٢١ – طرفاه في: ١٨١٩، ١٨٢٠].
1521. Adam telah menceritakan kepada kami: Syu’bah menceritakan kepada kami: Sayyar Abul Hakam menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Aku mendengar Abu Hazim mengatakan: Aku mendengar Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang berhaji untuk Allah, lalu dia tidak berkata kotor dan tidak berbuat fasik, maka ia kembali seperti hari ia dilahirkan oleh ibunya.”

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 902

٩٠٢ – (ضعيف) حَدَّثَنَا نَصۡرُ بۡنُ عَلِيٍّ الۡجَهۡضَمِيُّ وَعَلِيُّ بۡنُ خَشۡرَمٍ، قَالَا: حَدَّثَنَا عِيسَى بۡنُ يُونُسَ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي زِيَادٍ، عَنِ الۡقَاسِمِ بۡنِ مُحَمَّدٍ، عَنۡ عَائِشَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، قَالَ: (إِنَّمَا جُعِلَ رَمۡيُ الۡجِمَارِ، وَالسَّعۡيُ بَيۡنَ الصَّفَا وَالۡمَرۡوَةِ، لِإِقَامَةِ ذِكۡرِ اللهِ). وَهَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. [(المشكاة)(٢٦٢٤)، (ضعيف أبي داود)(٣٢٨)].
902. Nashr bin ‘Ali Al-Jahdhami dan ‘Ali bin Khasyram telah menceritakan kepada kami. Keduanya mengatakan: ‘Isa bin Yunus menceritakan kepada kami, dari ‘Ubaidullah bin Abu Ziyad, dari Al-Qasim bin Muhammad, dari ‘Aisyah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Disyariatkan melempar jamrah-jamrah dan sai antara bukit Shafa dan Marwah hanya untuk mengerjakan zikir kepada Allah.” Ini adalah hadis hasan sahih.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 960

١١٢ – بَابُ مَا جَاءَ فِي الۡكَلَامِ فِي الطَّوَافِ

112. Bab tentang berbicara ketika tawaf

٩٦٠ – (صحيح) حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ، قَالَ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنۡ عَطَاءِ بۡنِ السَّائِبِ، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (الطَّوَافُ حَوۡلَ الۡبَيۡتِ مِثۡلُ الصَّلَاةِ، إِلَّا أَنَّكُمۡ تَتَكَلَّمُونَ فِيهِ، فَمَنۡ تَكَلَّمَ فِيهِ فَلَا يَتَكَلَّمَنَّ إِلَّا بِخَيۡرٍ). وَقَدۡ رُوِيَ هَٰذَا الۡحَدِيثُ عَنِ ابۡنِ طَاوُسٍ وَغَيۡرِهِ، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ مَوۡقُوفًا. وَلَا نَعۡرِفُهُ مَرۡفُوعًا إِلَّا مِنۡ حَدِيثِ عَطَاءِ بۡنِ السَّائِبِ. وَالۡعَمَلُ عَلَى هَٰذَا عِنۡدَ أَكۡثَرِ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ؛ يَسۡتَحِبُّونَ أَنۡ لَا يَتَكَلَّمَ الرَّجُلُ فِي الطَّوَافِ إِلَّا لِحَاجَةٍ، أَوۡ بِذِكۡرِ اللهِ تَعَالَى، أَوۡ مِنَ الۡعِلۡمِ. [(الإرواء)(١٢١)، (المشكاة)(٢٥٧٦)، (التعليق الرغيب)(٢/١٢١)، (التعليق على ابن خزيمة)(٢٧٣٩)].
960. Qutaibah telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Jarir menceritakan kepada kami, dari ‘Atha` bin As-Saib, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tawaf di sekeliling Ka’bah adalah seperti salat, hanya saja kalian boleh berbicara ketika itu. Maka, siapa saja yang berbicara, hendaklah ia tidak berbicara kecuali kebaikan.” Hadis ini telah diriwayatkan oleh Ibnu Thawus dan selain beliau, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas secara mauquf. Dan kami tidak mengetahui hadis ini marfu’ kecuali dari hadis ‘Atha` bin As-Saib. Hadis ini diamalkan oleh kebanyakan ulama. Mereka menyukai seseorang tidak berbicara ketika tawaf kecuali ada kebutuhan, untuk zikir kepada Allah ta’ala, atau berbicara ilmu.

Shahih Muslim hadits nomor 2664

٨ – بَابُ الۡأَمۡرِ بِالۡقُوَّةِ وَتَرۡكِ الۡعَجۡزِ، وَالۡاسۡتِعَانَةِ بِاللهِ وَتَفۡوِيضِ الۡمَقَادِيرِ لِلهِ

8. Bab perintah untuk kuat dan meninggalkan kelemahan, meminta pertolongan kepada Allah, serta menyerahkan urusan takdir kepada Allah

٣٤ – (٢٦٦٤) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَابۡنُ نُمَيۡرٍ. قَالَا: حَدَّثَنَاعَبۡدُ اللهِ بۡنُ إِدۡرِيسَ، عَنۡ رَبِيعَةَ بۡنِ عُثۡمَانَ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ يَحۡيَىٰ بۡنِ حَبَّانَ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الۡمُؤۡمِنُ الۡقَوِيُّ خَيۡرٌ وَأَحَبُّ إِلَى اللهِ مِنَ الۡمُؤۡمِنِ الضَّعِيفِ، وَفِي كُلٍّ خَيۡرٌ. احۡرِصۡ عَلَىٰ مَا يَنۡفَعُكَ وَاسۡتَعِنۡ بِاللهِ، وَلَا تَعۡجَزۡ، وَإِنۡ أَصَابَكَ شَيۡءٌ فَلَا تَقُلۡ: لَوۡ أَنِّي فَعَلۡتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا. وَلَٰكِنۡ قُلۡ: قَدَرُ اللهِ. وَمَا شَاءَ فَعَلَ. فَإِنَّ لَوۡ تَفۡتَحُ عَمَلَ الشَّيۡطَانِ).
34. (2664). Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami. Keduanya mengatakan: ‘Abdullah bin Idris menceritakan kepada kami, dari Rabi’ah bin ‘Utsman, dari Muhammad bin Yahya bin Habban, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah. Namun, pada masing-masingnya ada kebaikan. Bersemangatlah kepada apa saja yang bermanfaat untukmu, minta tolonglah kepada Allah, dan janganlah lemah. Apabila ada suatu hal yang menimpamu, janganlah engkau ucapkan: Andai saja aku melakukan ini, niscaya akan begini dan begini. Akan tetapi ucapkanlah: Qadarullah (Ini takdir Allah). Dan apa saja yang Allah kehendaki, Dia pasti melakukannya. Karena sesungguhnya ungkapan pengandaian membuka amalan setan.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1516, 1517, dan 1518

٣ – بَابُ الۡحَجِّ عَلَى الرَّحۡلِ

3. Bab haji di atas kendaraan

١٥١٦ – وَقَالَ أَبَانُ: حَدَّثَنَا مَالِكُ بۡنُ دِينَارٍ، عَنِ الۡقَاسِمِ بۡنِ مُحَمَّدٍ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ بَعَثَ مَعَهَا أَخَاهَا عَبۡدَ الرَّحۡمٰنِ، فَأَعۡمَرَهَا مِنَ التَّنۡعِيمِ، وَحَمَلَهَا عَلَى قَتَبٍ. وَقَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: شُدُّوا الرِّحَالَ فِي الۡحَجِّ، فَإِنَّهُ أَحَدُ الۡجِهَادَيۡنِ. [طرفه في: ٢٩٤].
1516. Aban mengatakan: Malik bin Dinar menceritakan kepada kami, dari Al-Qasim bin Muhammad, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus ‘Abdurrahman bersama ‘Aisyah agar membantunya menunaikan umrah dari Tan’im dan membawanya di atas boncengan. ‘Umar radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Persiapkanlah perjalanan haji karena haji merupakan salah satu dari dua jihad.
١٥١٧ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ أَبِي بَكۡرٍ الۡمُقَدَّمِيُّ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بۡنُ زُرَيۡعٍ: حَدَّثَنَا عَزۡرَةُ بۡنُ ثَابِتٍ، عَنۡ ثُمَامَةَ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَنَسٍ قَالَ: حَجَّ أَنَسٌ عَلَى رَحۡلٍ، وَلَمۡ يَكُنۡ شَحِيحًا، وَحَدَّثَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ حَجَّ عَلَى رَحۡلٍ، وَكَانَتۡ زَامِلَتَهُ.
1517. Muhammad bin Abu Bakr Al-Muqaddami telah menceritakan kepada kami: Yazid bin Zurai’ menceritakan kepada kami: ‘Azrah bin Tsabit menceritakan kepada kami, dari Tsumamah bin ‘Abdullah bin Anas, beliau mengatakan: Anas berhaji di atas kendaraan namun beliau bukan seorang yang kikir. Beliau menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu berhaji di atas tunggangannya. Tunggangan tersebut biasa digunakan untuk mengangkut perbekalan.
١٥١٨ – حَدَّثَنَا عَمۡرُو بۡنُ عَلِيٍّ: حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ: حَدَّثَنَا أَيۡمَنُ بۡنُ نَابِلٍ: حَدَّثَنَا الۡقَاسِمُ بۡنُ مُحَمَّدٍ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا أَنَّهَا قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، اعۡتَمَرۡتُمۡ وَلَمۡ أَعۡتَمِرۡ، فَقَالَ: (يَا عَبۡدَ الرَّحۡمٰنِ، اذۡهَبۡ بِأُخۡتِكَ، فَأَعۡمِرۡهَا مِنَ التَّنۡعِيمِ). فَأَحۡقَبَهَا عَلَى نَاقَةٍ، فَاعۡتَمَرَتۡ. [طرفه في: ٢٩٤].
1518. ‘Amr bin ‘Ali telah menceritakan kepada kami: Abu ‘Ashim menceritakan kepada kami: Aiman bin Nabil menceritakan kepada kami: Al-Qasim bin Muhammad menceritakan kepada kami, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, bahwa beliau mengatakan: Wahai Rasulullah, engkau telah mengerjakan umrah sedangkan aku belum. Nabi bersabda, “Wahai ‘Abdurrahman, pergilah bersama saudara perempuanmu dan tolonglah ia menunaikan umrah dari Tan’im.” ‘Abdurrahman memboncengkannya di atas unta dan ‘Aisyah pun melakukan umrah.

Meraih Kesungguhan Isti'adzah

Tidak ada yang patut ditakuti oleh seorang muslim dalam menjalani kehidupan dunianya selain daripada dosa dan apa yang akan menjerumuskannya ke dalam perkara yang dilarang Allah serta apa-apa yang akan menghalanginya dari melaksanakan perintah-perintahNya. Sehingga segala macam musibah, problema, dan kesulitan serta bahaya yang menimpanya tidaklah untuk menjadikannya putus asa dan surut langkah dalam beramal dan mengabdi kepada Dzat yang di tanganNya segala kekuatan, Allah Jalla Sya`nuhu. Allah berfirman,
مَآ أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِى ٱلْأَرْضِ وَلَا فِىٓ أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِى كِتَـٰبٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَآ ۚ إِنَّ ذَ‌ٰلِكَ عَلَى ٱللَّهِ يَسِيرٌ ۝٢٢ لِّكَيْلَا تَأْسَوْا۟ عَلَىٰ مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا۟ بِمَآ ءَاتَىٰكُمْ ۗ وَٱللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ
"Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfud) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri." (QS Al Hadid: 22-23).
قَالَ وَمَن يَقْنَطُ مِن رَّحْمَةِ رَبِّهِۦٓ إِلَّا ٱلضَّآلُّونَ
"Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhannya kecuali orang-orang yang sesat." (QS Al Hijr: 56).
إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ
"Sesungguhnya tiada yang berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." (QS Yusuf: 87).

Seorang muslim hendaknya selalu besar hati dan optimis, bersabar, berusaha, dan bekerja keras dalam menghadapi kesulitan hidup, kesempitan, kelaparan, dan kekurangan, apalagi diketahui bahwa yang demikian itu sebagai cobaan akan ukuran keyakinannya terhadap Allah. Allah berfirman,
وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ ٱلْخَوْفِ وَٱلْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ ٱلْأَمْوَ‌ٰلِ وَٱلْأَنفُسِ وَٱلثَّمَرَ‌ٰتِ ۗ وَبَشِّرِ ٱلصَّـٰبِرِينَ ۝١٥٥ ٱلَّذِينَ إِذَآ أَصَـٰبَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوٓا۟ إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّآ إِلَيْهِ رَ‌ٰجِعُونَ ۝١٥٦ أُو۟لَـٰٓئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَ‌ٰتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُو۟لَـٰٓئِكَ هُمُ ٱلْمُهْتَدُونَ
"Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang bersabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan "innalillahi wa inna ilaihi roji'un". Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk." (QS Al Baqoroh: 155-157).

Para pembaca, Rosulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menganjurkan kepada kita untuk bekerja keras dalam mencapai kemanfaatan dengan selalu bergantung kepada yang di tanganNya segala kemanfaatan dan melarang kita dari sikap ketidakberdayaan dalam menghadapi kesulitan. Beliau bersabda, "Seorang mu`min yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mu`min yang lemah, dan dalam setiap kebaikan. Bersungguh-sungguhlah atas apa yang akan membuatmu manfaat. Mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan bersikap lemah." (HR Muslim dari Abu Hurairoh). Kita diperintahkan untuk melakukan sebab-sebab yang Allah telah syariatkan hamba-hambaNya dari sebab-sebab yang diwajibkan, dianjurkan, dan diperbolehkan yang akan mendatangkan kemanfaatan baik dalam hal dunia maupun akhirat disertai dengan bersandar dan berlindung kepadaNya, karena Dialah yang menciptakan segala sebab dan musabab. Maka melakukan sebab adalah sunnah dan berlindung kepadaNya adalah tauhid. Rosulullah bersabda, "Barangsiapa yang meminta kepada Allah, maka Dia akan memberinya dan barangsiapa yang berlindung kepadaNya, maka Dia akan melindunginya." (HR Abu Daud, Ahmad dari Ibnu Umar).

Isti'adzah / memohon perlindungan kepada Allah adalah bentuk kesempurnaan dalam bersandar kepadaNya dan bentuk keyakinan bahwa Dialah yang paling sempurna penjagaannya dari segala sesuatu. Ibnu Katsir rohimahullah berkata, "Meminta perlindungan atau yang diistilahkan dengan isti'adzah adalah menyandarkan diri kepada Allah Ta'ala dan mengikatkan diri kepadaNya dalam hal menjauhkan kejelekan / kejahatan dan para pelakunya." (Tafsir Al Qur`anul Azhim: 1/24). Dengan demikian maka isti'adzah adalah termasuk ke dalam perkara ibadah yang tidak boleh dipalingkan kepada selainNya. Allah berfirman,
قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ ٱلْفَلَقِ ۝١ مِن شَرِّ مَا خَلَقَ ۝٢ وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ ۝٣ وَمِن شَرِّ ٱلنَّفَّـٰثَـٰتِ فِى ٱلْعُقَدِ ۝٤ وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ ۝٥
"Katakanlah: Aku berlindung kepada Tuhan yang menguasai subuh, dari kejahatan makhlukNya dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki." (QS Al Falaq: 1-5).
قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ ٱلنَّاسِ ۝١ مَلِكِ ٱلنَّاسِ ۝٢ إِلَـٰهِ ٱلنَّاسِ ۝٣ مِن شَرِّ ٱلْوَسْوَاسِ ٱلْخَنَّاسِ ۝٤ ٱلَّذِى يُوَسْوِسُ فِى صُدُورِ ٱلنَّاسِ ۝٥ مِنَ ٱلْجِنَّةِ وَٱلنَّاسِ ۝٦
"Katakanlah: Aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia. Dari kejahatan (bisikan) syaithan yang biasa bersembunyi. Yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia dari (golongan) jin dan manusia." (QS An Naas: 1-6).

Amat disayangkan bila masih didapati orang-orang yang ketika ditimpa kesulitan, kesusahan, dan marabahaya, mereka meminta perlindungan dan jalan keluar kepada makhluk, seperti para dukun, paranormal, dan kepada orang-orang yang dianggap sebagai orang pintar, yang padahal mereka dengan sendirinya juga tidak dapat menghindar dari kesusahan dan mengelak dari marabahaya. Allah berfirman,
أَمَّن يُجِيبُ ٱلْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ ٱلسُّوٓءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَآءَ ٱلْأَرْضِ ۗ أَءِلَـٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ قَلِيلًا مَّا تَذَكَّرُونَ
"Atau siapakah yang memperkenankan (do'a) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdo'a kepadaNya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati(Nya)." (QS An Naml: 62).
Tambah memprihatinkan keadaannya ketika dijumpai tak sedikit dari kaum muslimin dengan sengaja berbondong-bondong mendatangi kuburan-kuburan yang dianggap sebagai kuburan orang-orang sholeh, menuju ke tempat-tempat yang dikeramatkan yang dikira memiliki pengaruh, dalam rangka meminta perlindungan kepada mereka. Sungguh ini adalah bentuk kesyirikan dalam hal isti'adzah, dimana berkeyakinan bahwa di sana ada yang dapat dijadikan pelindung di samping Allah. Allah berfirman,
وَأَنَّهُۥ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ ٱلْإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ ٱلْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا
"Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan." (QS Al Jin: 6).

Para pembaca, sungguh jelek perbuatan orang-orang yang memalingkan isti'adzah kepada selain Allah ini, yang apabila mereka ditanya siapakah yang menciptakannya, memberi kekuatan kepadanya, memberi rizki, mengabulkan permintaannya, tentu akan menjawab: Allah! Namun mengapa masih menduakanNya dalam hal ibadah? Betapa banyak orang yang beriman kepada Allah tetapi juga berbuat musyrik terhadapNya. Allah berfirman,
قُلِ ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ وَسَلَـٰمٌ عَلَىٰ عِبَادِهِ ٱلَّذِينَ ٱصْطَفَىٰٓ ۗ ءَآللَّهُ خَيْرٌ أَمَّا يُشْرِكُونَ ۝٥٩ أَمَّنْ خَلَقَ ٱلسَّمَـٰوَ‌ٰتِ وَٱلْأَرْضَ وَأَنزَلَ لَكُم مِّنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءً فَأَنۢبَتْنَا بِهِۦ حَدَآئِقَ ذَاتَ بَهْجَةٍ مَّا كَانَ لَكُمْ أَن تُنۢبِتُوا۟ شَجَرَهَآ ۗ أَءِلَـٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ بَلْ هُمْ قَوْمٌ يَعْدِلُونَ ۝٦٠ أَمَّن جَعَلَ ٱلْأَرْضَ قَرَارًا وَجَعَلَ خِلَـٰلَهَآ أَنْهَـٰرًا وَجَعَلَ لَهَا رَوَ‌ٰسِىَ وَجَعَلَ بَيْنَ ٱلْبَحْرَيْنِ حَاجِزًا ۗ أَءِلَـٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يَعْلَمُونَ ۝٦١ أَمَّن يُجِيبُ ٱلْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ ٱلسُّوٓءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَآءَ ٱلْأَرْضِ ۗ أَءِلَـٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ قَلِيلًا مَّا تَذَكَّرُونَ ۝٦٢ أَمَّن يَهْدِيكُمْ فِى ظُلُمَـٰتِ ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ وَمَن يُرْسِلُ ٱلرِّيَـٰحَ بُشْرًۢا بَيْنَ يَدَىْ رَحْمَتِهِۦٓ ۗ أَءِلَـٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ تَعَـٰلَى ٱللَّهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ ۝٦٣ أَمَّن يَبْدَؤُا۟ ٱلْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيدُهُۥ وَمَن يَرْزُقُكُم مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلْأَرْضِ ۗ أَءِلَـٰهٌ مَّعَ ٱللَّهِ ۚ قُلْ هَاتُوا۟ بُرْهَـٰنَكُمْ إِن كُنتُمْ صَـٰدِقِينَ ۝٦٤ قُل لَّا يَعْلَمُ مَن فِى ٱلسَّمَـٰوَ‌ٰتِ وَٱلْأَرْضِ ٱلْغَيْبَ إِلَّا ٱللَّهُ ۚ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ
"Katakanlah: Segala puji bagi Allah dan kesejahteraan kepada hamba-hambaNya yang dipilihNya. Apakah Allah yang lebih baik, ataukah apa yang mereka mempersekutukan dengan Dia. Atau siapakah yang telah menciptakan langit dan bumi dan yang menurunkan air untukmu dari langit, lalu kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah, yang kamu sekali-kali tidak mampu menumbuhkan pohon-pohonnya? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) mereka adalah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran). Atau siapakah yang menjadikan bumi sebagi tempat berdiam, dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya dan yang menjadikan gunung-gunung untuk (mengokohkan)nya dan yang menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) kebanyakan mereka tidak mengetahui. Atau siapakah yang memperkenankan (do'a) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdo'a kepadaNya, dan yang menghilangkan kesulitan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain). Amat sedikitlah kamu mengingati(Nya). Atau siapakah yang memimpin kamu dalam kegelapan di daratan dan lautan dan siapa (pula)kah yang mendatangkan angin sebagai kabar gembira sebelum (kedatangan) rahmatNya? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain). Maha Tinggi Allah terhadap apa yang mereka persekutukan (denganNya). Atau siapakah yang menciptakan (manusia dari permulaannya) kemudian mengulanginya (lagi) dan siapa (pula) yang memberikan rizki kepadamu dari langit dan bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Katakanlah: "Unjukkanlah bukti kebenaranmu, jika kamu memang orang-orang yang benar." Katakanlah: "Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah." Dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan." (QS An Naml: 59-65).
إِن يَدْعُونَ مِن دُونِهِۦٓ إِلَّآ إِنَـٰثًا وَإِن يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطَـٰنًا مَّرِيدًا
"Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah syaithan yang durhaka." (QS An Nisa`: 117).

Para pembaca, syaithan mempunyai andil besar dalam memalingkan ibadah kepada selain Allah, mereka akan menakut-nakuti manusia dengan kesusahan yang dengan itu akan mendorongnya untuk berbuat jahat, putus asa, dan kemudian berusaha menghilangkan ketergantungannya kepada Allah subhanahu wa ta'ala. Allah berfirman,
ٱلشَّيْطَـٰنُ يَعِدُكُمُ ٱلْفَقْرَ وَيَأْمُرُكُم بِٱلْفَحْشَآءِ
"Syaithan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan." (QS Al Baqoroh: 268).
وَلَأُضِلَّنَّهُمْ وَلَأُمَنِّيَنَّهُمْ وَلَءَامُرَنَّهُمْ فَلَيُبَتِّكُنَّ ءَاذَانَ ٱلْأَنْعَـٰمِ وَلَءَامُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ ٱللَّهِ ۚ وَمَن يَتَّخِذِ ٱلشَّيْطَـٰنَ وَلِيًّا مِّن دُونِ ٱللَّهِ فَقَدْ خَسِرَ خُسْرَانًا مُّبِينًا ۝١١٩ يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ ۖ وَمَا يَعِدُهُمُ ٱلشَّيْطَـٰنُ إِلَّا غُرُورًا
Lalu syaithan berkata, "Dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak) lalu mereka benar-benar memotongnya, dan aku akan suruh mereka (merobah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka merobahnya." Barangsiapa yang menjadikan syaithan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata. Syaithan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal syaithan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka. (QS An Nisaa`: 119-120). 

Kita diperintahkan untuk senantiasa berlindung kepada Allah dari bujukan-bujukan syaithan yang akan membahayakan bagi agama, dunia dan akan menghalangi dari melaksanakan perintah-perintahNya serta dari bujukannya yang akan menjerumuskan untuk melakukan hal-hal yang dilarangNya. Allah berfirman,
وَإِمَّا يَنزَغَنَّكَ مِنَ ٱلشَّيْطَـٰنِ نَزْغٌ فَٱسْتَعِذْ بِٱللَّهِ ۖ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْعَلِيمُ
"Dan jika syaithan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (QS Fushshilat: 36).
Rosulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Barangsiapa yang tinggal di suatu tempat, lalu mengucapkan "'Audzu bikalimatillahit taammah min syarri ma kholaq", tidak akan ada yang membahayakannya hingga ia pergi dari tempatnya itu." (HR Muslim dari Khoulah binti Hakim).

Oleh karena itu, semua apa yang menimpa kita dari kebaikan maupun kejelekan, kemudahan dan kesulitan, keamanan dan bahaya tidak untuk membuat keimanan kita goyah lalu beralih mencari pelindung selain Allah. Cukuplah Allah sebagai pelindung dalam menjalani kehidupan dunia dan meraih kehidupan akhirat dengan memurnikan penyandaran kita kepadaNya dan selalu menghadirkannya dalam hati. Allah berfirman,
نَحْنُ أَوْلِيَآؤُكُمْ فِى ٱلْحَيَو‌ٰةِ ٱلدُّنْيَا وَفِى ٱلْءَاخِرَةِ
"Kamilah pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan akhirat." (QS Fushshilat: 31).
قُل لَّن يُصِيبَنَآ إِلَّا مَا كَتَبَ ٱللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلَىٰنَا ۚ وَعَلَى ٱللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ ٱلْمُؤْمِنُونَ
"Katakanlah: Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami. Dialah pelindung kami dan hanyalah kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal." (QS At Taubah: 51).
ذَ‌ٰلِكَ هُدَى ٱللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦ ۚ وَلَوْ أَشْرَكُوا۟ لَحَبِطَ عَنْهُم مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ
"Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya. Seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah amalan-amalan yang telah mereka kerjakan." (QS Al An'am: 88).
قُلْ أَنَدْعُوا۟ مِن دُونِ ٱللَّهِ مَا لَا يَنفَعُنَا وَلَا يَضُرُّنَا وَنُرَدُّ عَلَىٰٓ أَعْقَابِنَا بَعْدَ إِذْ هَدَىٰنَا ٱللَّهُ كَٱلَّذِى ٱسْتَهْوَتْهُ ٱلشَّيَـٰطِينُ فِى ٱلْأَرْضِ حَيْرَانَ لَهُۥٓ أَصْحَـٰبٌ يَدْعُونَهُۥٓ إِلَى ٱلْهُدَى ٱئْتِنَا ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى ٱللَّهِ هُوَ ٱلْهُدَىٰ ۖ وَأُمِرْنَا لِنُسْلِمَ لِرَبِّ ٱلْعَـٰلَمِينَ
"Katakanlah: Apakah kita akan menyeru selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat mendatangkan kemanfaatan kepada kita dan tidak (pula) mendatangkan kemudharatan kepada kita dan (apakah) kita akan dikembalikan ke belakang, sesudah Allah memberi petunjuk kepada kita, seperti orang yang telah disesatkan oleh syaithan di pesawangan yang menakutkan dalam keadaan bingung, dia mempunyai kawan-kawan yang memanggilnya kepada jalan yang lurus (dengan mengatakan): 'Marilah ikuti kami.' Katakanlah: Sesungguhnya petunjuk Allah itulah (yang sebenarnya) petunjuk, dan kita disuruh agar menyerahkan diri kepada Tuhan semesta alam." (QS Al An'aam: 71).
Wal 'ilmu 'indallah.

Ditulis oleh Abu Hamzah Al Atsary.

Sumber: Buletin Al-Wala` Wal-Bara` Edisi ke-8 Tahun ke-2 / 16 Januari 2004 M / 24 Dzul Qo'dah 1424 H.

Hewan Qurban

Tanya: Assalamu 'alaikum warohmatullahi wabarokatuh. Apakah qurban itu harus binatang jantan saja? Wassalamu 'alaikum. (0817437***)

Jawab: Wa 'alaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh. Hewan yang diperuntukkan qurban memang harus sesuai dengan kriteria-kriteria yang telah dijelaskan oleh syariat. Mengenai harus jantannya atau betinanya, maka yang benar adalah bahwa hewan yang jantan lebih afdhol daripada yang betina, dan sebagian ahlul ilmi mengatakan bahwa hewan betina yang tidak beranak lebih afdhol daripada hewan jantan yang produktif. Oleh karena itu jika didapatkan hewan jantan yang tidak produktif dan hewan betina yang tidak beranak, maka yang jantan lebih afdhol darinya. (Lihat Al Majmu' 8/396-397, seperti telah dinukilkan dalam Tanwirul 'Ainain hal: 355). Wal 'ilmu 'indallah.

Sumber: Buletin Al-Wala` Wal-Bara` Edisi ke-7 Tahun ke-2 / 09 Januari 2004 M / 17 Dzul Qo'dah 1424 H.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 246

٧٠ – بَابُ مَا جَاءَ فِي افۡتِتَاحِ الۡقِرَاءَةِ بِـ ﴿الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ﴾

70. Bab tentang memulai bacaan salat dengan Alhamdulillahi rabbil ‘alamin

٢٤٦ – (صحيح) حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ أَنَسٍ، قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ وَأَبُو بَكۡرٍ وَعُمَرُ وَعُثۡمَانُ يَفۡتَتِحُونَ الۡقِرَاءَةَ بِـ ﴿الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ﴾. هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. وَالۡعَمَلُ عَلَى هَٰذَا عِنۡدَ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ مِنۡ أَصۡحَابِ النَّبِيِّ ﷺ وَالتَّابِعِينَ وَمَنۡ بَعۡدَهُمۡ: كَانُوا يَسۡتَفۡتِحُونَ الۡقِرَاءَةَ بِـ﴿الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ﴾. قَالَ الشَّافِعِيُّ: إِنَّمَا مَعۡنَى هَٰذَا الۡحَدِيثِ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ وَأَبَا بَكۡرٍ وَعُمَرَ وَعُثۡمَانَ كَانُوا يَفۡتَتِحُونَ الۡقِرَاءَةَ بِـ ﴿الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ﴾ مَعۡنَاهُ: أَنَّهُمۡ كَانُوا يَبۡدَءُونَ بِقِرَاءَةِ فَاتِحَةِ الۡكِتَابِ قَبۡلَ السُّورَةِ، وَلَيۡسَ مَعۡنَاهُ أَنَّهُمۡ كَانُوا لَا يَقۡرَءُونَ بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيمِ. وَكَانَ الشَّافِعِيُّ يَرَى أَنۡ يُبۡدَأَ بِبِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيمِ وَأَنۡ يُجۡهَرَ بِهَا إِذَا جُهِرَ بِالۡقِرَاءَةِ. [(ابن ماجه)(٨١٣): م].
246. Qutaibah telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Abu ‘Awanah menceritakan kepada kami, dari Qatadah, dari Anas, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Utsman memulai bacaan salat dengan Alhamdulillahi rabbil ‘alamin. Ini adalah hadis hasan sahih. Diamalkan atas dasar hadis ini oleh ulama dari kalangan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, tabiin, dan yang setelah mereka. Mereka memulai bacaan salat dengan Alhamdulillahi rabbil ‘alamin. Asy-Syafi’i mengatakan: Hadis ini bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Utsman memulai bacaan dengan Alhamdulillahi rabbil ‘alamin, bermakna: Bahwa mereka memulai dengan bacaan surah Al-Fatihah sebelum membaca surah lainnya. Dan bukanlah bermakna bahwa mereka tidak membaca Bismillahirrahmanirrahim. Asy-Syafi’i berpendapat bahwa bacaan salat dimulai dengan Bismillahirrahmanirrahim dan dikeraskan suaranya apabila dalam salat jahar.

Sunan Abu Dawud hadits nomor 782

١٢٤ – بَابُ مَنۡ لَمۡ يَرَ الۡجَهۡرَ بِـ: ﴿﷽﴾

124. Bab barang siapa yang tidak berpendapat menjahar Bismillahirrahmanirrahim

٧٨٢ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُسۡلِمُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ، نا هِشَامٌ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ أَنَسٍ: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ، وَأَبَا بَكۡرٍ، وَعُمَرَ، وَعُثۡمَانَ، كَانُوا يَفۡتَتِحُونَ الۡقِرَاءَةَ بِـ ﴿الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ﴾. [ق].
782. Muslim bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami, Hisyam menceritakan kepada kami, dari Qatadah, dari Anas: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Utsman, mereka memulai bacaan salat dengan Alhamdulillahi rabbil ‘alamin.

Manhajus Salikin - Kitab Haji (2)

Dulu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan manasik haji kemudian mengatakan kepada orang-orang:
خُذُوا عَنِّي مَنَاسِكَكُمۡ
“Kalian ambillah manasik haji kalian dariku.”[1]
Sehingga, haji yang paling sempurna adalah mencontoh haji Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya radhiyallahu ‘anhum.

Seandainya orang yang berhaji mencukupkan pada empat rukun, yaitu:
  1. berihram,
  2. wukuf di Arafah,
  3. tawaf, dan
  4. sai.
Dan mencukupkan pada kewajiban-kewajiban haji, yaitu:
  1. berihram dari mikat-mikat,
  2. wukuf di Arafah sampai matahari tenggelam,
  3. bermalam pada malam nahar (10 Zulhijah) di Muzdalifah dan malam-malam tasyrik di Mina,
  4. melempar jamrah-jamrah, dan
  5. menggundul atau memendekkan seluruh rambut.
Maka hal itu sudah mencukupinya.

Perbedaan antara meninggalkan rukun dengan meninggalkan kewajiban di dalam ibadah haji adalah jika meninggalkan rukun, maka hajinya tidak sah sampai dia mengerjakannya sesuai dengan tata cara yang disyariatkan. Adapun meninggalkan kewajiban, hajinya sah namun dia berdosa dan terkena dam karena meninggalkannya.

Orang yang hendak berihram boleh memilih antara haji tamatuk -ini yang paling utama-, kiran, atau ifrad.
  • Tamatuk adalah seseorang berihram untuk 'umrah pada bulan-bulan haji, lalu selesai dari ihramnya, kemudian berihram lagi untuk haji pada tahun itu juga. Dia wajib membawa hadyu jika bukan penduduk Makkah.
  • Ifrad adalah berihram hanya untuk haji dari miqat.
  • Kiran adalah ihram untuk 'umrah dan haji sekaligus. Atau ihram untuk umrah lalu memasukkan haji ke dalamnya sebelum mulai thawaf. Orang yang niat tamatuk harus melakukan sifat haji qiran ini apabila khawatir luput wukuf di Arafah jika dia disibukkan oleh umrahnya, dan jika seorang wanita haid atau nifas dan dia tahu belum suci sebelum waktu wukuf di Arafah.

Haji kiran dan ifrad tata-caranya sama, hanya saja kiran wajib hadyu, ifrad tidak. Orang yang berihram menjauhi seluruh larangan ihram seperti: mencukur rambut, memotong kuku, mengenakan pakaian berjahit untuk pria, menutup kepala bagi pria, dan memakai wewangian baik pria maupun wanita.

Yang juga diharamkan bagi orang yang berihram: membunuh binatang buruan liar yang dimakan dagingnya, memberi isyarat, dan menolong untuk membunuh binatang tersebut

Larangan ihram yang paling agung adalah jimak, karena sangat diharamkan, merusak manasiknya, dan wajib untuk fidiah satu ekor unta.

Adapun fidiah adza, yaitu apabila menutup kepala, memakai pakaian berjahit, wanita menutup wajahnya, wanita memakai sarung tangan, atau menggunakan wewangian adalah diberi pilihan puasa tiga hari, memberi makan enam orang miskin, atau menyembelih seekor kambing.

Apabila membunuh binatang buruan, maka diberi pilihan antara:
  • menyembelih yang sebanding -apabila ada binatang ternak yang semisal dengan binatang yang dibunuh-,
  • menghitung harga yang senilai dengan binatang yang dibunuh lalu ia membeli makanan darinya, kemudian ia memberi makan setiap orang miskin satu mud gandum, atau setengah sha’ dari selain gandum, atau
  • puasa dengan hitungan hari sejumlah orang miskin yang diberi makan (dengan cara di atas).

Adapun dam tamatuk dan kiran, wajib untuk menyembelih hewan yang memenuhi syarat hewan kurban. Apabila tidak mendapatkannya, maka berpuasa 10 hari: tiga hari ketika haji -boleh ia berpuasa pada hari tasyrik- dan tujuh hari ketika sudah pulang. Demikian pula hukum bagi orang yang meninggalkan kewajiban haji atau yang dikenai kewajiban fidiah akibat bermesraan dengan istri.

Setiap hadyu atau pemberian makan yang berkaitan dengan tanah haram atau ihram, maka untuk orang-orang miskin di tanah haram baik yang mukim atau pendatang kemudian menetap di sana.

Berpuasa di tempat manapun sudah sah.

Dam manasik haji -seperti tamatuk dan kiran- dan hadyu, maka sunah untuk ia makan sebagiannya, menghadiahkannya, dan menyedekahkannya.

Dam yang wajib karena melakukan larangan haji atau meninggalkan kewajiban -dinamakan dam jabran-, maka ia tidak boleh memakan sedikit pun, bahkan harus ia sedekahkan semuanya, karena ia berlaku seperti kafarat.

[1] Imam Muslim meriwayatkan riwayat semisal ini di nomor 1297 dari hadits Jabir radhiyallahu ‘anhu.