Ad-Dararil Mudhiyyah - Amalan yang Wajib Dikerjakan ketika Tawaf

فَصۡلٌ
فِي مَا يَجِبُ عَمَلُهُ أَثۡنَاءَ الطَّوَافِ

وَعِنۡدَ قُدُومِ الۡحَاجِّ مَكَّةَ يَطُوفُ لِلۡقُدُومِ سَبۡعَةَ أَشۡوَاطٍ، يَرۡمُلُ فِي الثَّلَاثَةِ الۡأُوَلِ، وَيَمۡشِي فِيمَا بَقِيَ، وَيُقَبِّلُ الۡحَجَرَ الۡأَسۡوَدَ أَوۡ يَسۡتَلِمُهُ بِمِحۡجَنٍ وَيُقَبِّلُ الۡمِحۡجَنَ وَنَحۡوَهُ، وَيَسۡتَلِمُ الرُّكۡنَ الۡيَمَانِي، وَيَكۡفِي الۡقَارِنَ طَوَافٌ وَاحِدٌ وَسَعۡيٌ وَاحِدٌ، وَيَكُونُ حَالُ الطَّوَافِ مُتَوَضِّئًا سَاتِرًا لِعَوۡرَتِهِ، وَالۡحَائِضُ تَفۡعَلُ مَا يَفۡعَلُ الۡحَاجُّ، غَيۡرَ أَنۡ لَا تَطُوفَ بِالۡبَيۡتِ، وَيُنۡدَبُ الذِّكۡرُ حَالَ الطَّوَافِ بِالۡمَأۡثُورِ، وَبَعۡدَ فَرَاغِهِ يُصَلِّي رَكۡعَتَيۡنِ فِي مَقَامِ إِبۡرَاهِيمَ، ثُمَّ يَعُودُ إِلَى الرُّكۡنِ فَيَسۡتَلِمُهُ.
Ketika orang yang berhaji tiba di Makkah, dia tawaf qudum sebanyak tujuh putaran, berlari kecil pada tiga putaran pertama dan berjalan biasa pada sisa putaran. Lalu mencium hajar aswad atau menyentuhnya dengan tongkat atau semisalnya lalu mencium tongkat tersebut. Dan menyentuh rukun (pojok) Yamani. Orang yang berhaji kiran cukup tawaf dan sai satu kali. Tawaf dalam keadaan mempunyai wudu (suci) dan menutup aurat. Wanita yang haid melakukan apa saja yang dilakukan oleh orang yang berhaji kecuali tidak tawaf di Kakbah. Disunahkan untuk zikir ketika tawaf dengan zikir yang disyariatkan. Setelah selesai tawaf, salat dua rakaat di makam (tempat berdiri) Ibrahim kemudian kembali ke pojok hajar aswad dan menyentuhnya.
أَقُولُ: شُرِعَ الطَّوَافُ فِي الۡأَصۡلِ لِإِغَاظَةِ الۡمُشۡرِكِينَ كَمَا فِي حَدِيثِ ابۡنِ عَبَّاسٍ قَالَ: (قَدِمَ رَسُولُ اللهِ ﷺ وَأَصۡحَابُهُ، فَقَالَ الۡمُشۡرِكُونَ: إِنَّهُ يَقۡدُمُ عَلَيۡكُمۡ قَوۡمٌ قَدۡ وَهَنَتۡهُمۡ حِمَى يَثۡرِبَ، فَأَمَرَهُمُ النَّبِيُّ ﷺ أَنۡ يَرۡمُلُوا الۡأَشۡوَاطَ الثَّلَاثَةَ، وَأَنۡ يَمۡشُوا مَا بَيۡنَ الرُّكۡنَيۡنِ، وَلَمۡ يَمۡنَعۡهُ أَنۡ يَأۡمُرَهُمۡ أَنۡ يَرۡمُلُوا الۡأَشۡوَاطَ كُلَّهَا إِلَّا الۡإِبۡقَاء عَلَيۡهِمۡ) مُتَّفَقٌ عَلَيۡهِ. وَفِي الصَّحِيحَيۡنِ مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عُمَرَ: (أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ إِذَا طَافَ بِالۡبَيۡتِ الطَّوَافَ الۡأَوَّلَ، خَبَّ ثَلَاثًا وَمَشَى أَرۡبَعًا). وَفِي لَفۡظٍ: (رَمَلَ رَسُولُ اللهِ ﷺ مِنَ الۡحَجَرِ إِلَى الۡحَجَرِ ثَلَاثًا وَمَشَى أَرۡبَعًا)، وَأَخۡرَجَ أَحۡمَدُ، وَأَبُو دَاوُدَ، وَابۡنُ مَاجَة عَنۡ عُمَرَ أَنَّهُ قَالَ: (فِيمَ الرَّمَلَانُ الۡآنَ وَالۡكَشۡفُ عَنِ الۡمَنَاكِبِ؟ وَقَدۡ أَظۡهَرَ اللهُ الۡإِسۡلَامَ وَنَفَى الۡكُفۡرَ وَأَهۡلَهُ، وَمَعَ ذٰلِكَ لَا نَدَعُ شَيۡئًا كُنَّا نَفۡعَلُهُ عَلَى عَهۡدِ رَسُولِ اللهِ ﷺ). وَقَدۡ ذَهَبَ الۡجُمۡهُورُ إِلَى فَرۡضِيَّةِ الطَّوَافِ لِلۡقُدُومِ. وَقَالَ أَبُو حَنِيفَةَ: سُنَّةٌ. وَرُوِيَ عَنِ الشَّافِعِيُّ أَنَّهُ كَتَحِيَّةِ الۡمَسۡجِدِ. وَالۡحَقُّ الۡأَوَّلُ، لِقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿وَلۡيَطَّوَّفُوا بِالۡبَيۡتِ الۡعَتِيقِ﴾ [الحج: ٢٩].
Disyariatkan (berjalan cepat) ketika tawaf pada mulanya untuk membuat marah kaum musyrikin, sebagaimana di dalam hadis Ibnu ‘Abbas, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya tiba di Makkah, lalu kaum musyrikin berkata: Sesungguhnya ada suatu kaum yang datang kepada kalian dalam keadaan demam Yatsrib (Madinah) telah membuat mereka lemah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyuruh para sahabat untuk berjalan cepat pada tiga putaran pertama dan berjalan biasa di antara dua pojok. Dan tidak ada yang menghalangi beliau untuk memerintahkan mereka agar berjalan cepat di seluruh putaran kecuali kasih sayang beliau kepada mereka. (Muttafaqun ‘alaihi[1]). Dan di dalam dua kitab Shahih[2], dari hadis Ibnu ‘Umar: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu tawaf di Kakbah, pada tawaf yang pertama, beliau berlari kecil tiga putaran dan berjalan biasa empat putaran. Dalam lafal lain: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berlari kecil dari hajar aswad sampai hajar aswad sebanyak tiga putaran dan berjalan biasa empat putaran. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah[3] mengeluarkan riwayat dari ‘Umar bahwa beliau mengatakan: Apa perlunya berjalan cepat dan menyingkap bahu (ketika tawaf) pada hari ini? Allah telah memenangkan Islam dan meniadakan kekufuran dan pelakunya. Namun demikian, kami tidak akan meninggalkan sesuatu yang dahulu kami kerjakan pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Mayoritas ulama berpendapat wajibnya tawaf qudum. Abu Hanifah mengatakan: sunah. Diriwayatkan dari Asy-Syafi’i bahwa tawaf qudum seperti tahiyatul masjid. Namun yang benar adalah pendapat pertama berdasarkan firman Allah taala, “Dan tawaflah kalian di Kakbah.” (QS. Al-Hajj: 29).
وَأَمَّا تَقۡبِيلُ الۡحَجَرِ الۡأَسۡوَدِ فَفِي الصَّحِيحَيۡنِ مِنۡ حَدِيثِ عُمَرَ: (أَنَّهُ كَانَ يُقَبِّلُ الۡحَجَرَ وَيَقُولُ: إِنِّي لَأَعۡلَمُ أَنَّكَ حَجَرٌ لَا تَضُرُّ وَلَا تَنۡفَعُ، وَلَوۡ لَا أَنِّي رَأَيۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يُقَبِّلُكَ مَا قَبَّلۡتُكَ). وَأَخۡرَجَ أَحۡمَدُ، وَابۡنُ مَاجَة، وَالتِّرۡمِذِيُّ، وَصَحَّحَهُ ابۡنُ خُزَيۡمَةَ، وَابۡنُ حِبَّانَ، وَالۡحَاكِمُ مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (يَأۡتِي هٰذَا الۡحَجَرُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ لَهُ عَيۡنَانِ يَبۡصُرُ بِهِمَا، وَلِسَانٌ يَنۡطِقُ بِهِ، يَشۡهَدُ لِمَنِ اسۡتَلَمَهُ بِحَقٍّ). وَفِي الۡبَابِ أَحَادِيثُ. وَفِي الصَّحِيحَيۡنِ وَغَيۡرِهِمَا مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عَبَّاسٍ قَالَ: (طَافَ النَّبِيُّ ﷺ فِي حَجَّةِ الۡوَدَاعِ عَلَى بَعِيرٍ يَسۡتَلِمُ الرُّكۡنَ بِمِحۡجَنٍ)، وَأَخۡرَجَ نَحۡوَهُ مُسۡلِمٌ مِنۡ حَدِيثِ أَبِي الطُّفَيۡلِ وَزَادَ: (وَيُقَبِّلُ الۡمِحۡجَنَ)، وَأَخۡرَجَ أَحۡمَدُ مِنۡ حَدِيثِ عُمَرَ (أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ لَهُ: يَا عُمَرُ إِنَّكَ رَجُلٌ قَوِيٌّ، لَا تُزَاحِمُ عَلَى الۡحَجَرِ فَتُؤۡذِي الضَّعِيفَ، إِنۡ وَجَدۡتَ خَلۡوَةً فَاسۡتَلَمَهُ، وَإِلَّا فَاسۡتَقۡبَلَهُ وَهَلِّلۡ وَكَبِّرۡ) وَفِي إِسۡنَادِهِ مَجۡهُولٌ. وَأَخۡرَجَ أَحۡمَدُ وَالنَّسَائِيُّ عَنِ ابۡنِ عُمَرَ؛ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (إِنَّ مَسۡحَ الرُّكۡنَ الۡيَمَانِي وَالرُّكۡنَ الۡأَسۡوَدَ يَحُطُّ الۡخَطَايَا حَطًّا) وَفِي إِسۡنَادِهِ عَطَاءُ بۡنُ السَّائِبِ. وَفِي الصَّحِيحَيۡنِ وَغَيۡرِهِمَا مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عُمَرَ قَالَ: (لَمۡ أَرَ النَّبِيَّ ﷺ يَمُسُّ مِنَ الۡأَرۡكَانِ إِلَى الۡيَمَانِيَيۡنِ). وَأَخۡرَجَ الۡبُخَارِيُّ فِي تَارِيخِهِ، وَأَبُو يَعۡلَى مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عَبَّاسٍ: (كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يُقَبِّلُ الرُّكۡنَ الۡيَمَانِي). وَفِي إِسۡنَادِهِ عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مُسۡلِمِ بۡنِ هُرۡمُزٍ وَهُوَ ضَعِيفٌ. وَأَخۡرَجَ أَحۡمَدُ وَأَبُو دَاوُدَ مِنۡ حَدِيثِهِ: (أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ يُقَبِّلُ الرُّكۡنَ الۡيَمَانِي وَيَضَعُ خَدَّهُ عَلَيۡهِ).
Adapun mencium hajar aswad, di dalam dua kitab Shahih[4] dari hadis ‘Umar: Bahwa beliau mencium hajar aswad seraya berkata: Sungguh aku benar-benar tahu bahwa engkau adalah batu yang tidak dapat mendatangkan bahaya dan memberi manfaat. Seandainya aku tidak melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menciummu, tentu aku tidak menciummu. Ahmad, Ibnu Majah, dan At-Tirmidzi[5] mengeluarkan, dinyatakan sahih oleh Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, dan Al-Hakim[6] dari hadis Ibnu ‘Abbas, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Batu ini akan datang pada hari kiamat dalam keadaan memiliki dua mata untuk melihat dan sebuah lisan untuk berbicara. Dia akan bersaksi bagi siapa saja yang menyentuhnya dengan benar.” Di dalam bab ini ada banyak hadis[7]. Di dalam dua kitab Shahih[8] dan selain keduanya dari hadis Ibnu ‘Abbas, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tawaf pada haji wadak di atas unta, beliau menyentuh pojok (hajar aswad) dengan menggunakan sebuah tongkat.” Muslim[9] juga mengeluarkan semisal hadis itu dari hadis Abuth Thufail dan beliau menambahkan: Beliau mencium tongkat itu.” Ahmad[10] mengeluarkan riwayat dari hadis ‘Umar bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan kepadanya, “Wahai ‘Umar, sesungguhnya engkau adalah seorang lelaki yang kuat. Janganlah engkau berdesakan di hajar aswad sehingga bisa mengganggu orang yang lemah. Jika engkau mendapatkan ruang kosong maka sentuhlah, jika tidak maka menghadaplah kepadanya dan ucapkan tahlil dan takbir.” Di dalam sanadnya ada seorang yang majhul (tidak diketahui). Ahmad dan An-Nasa`i[11] juga mengeluarkan riwayat dari Ibnu ‘Umar bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya menyentuh pojok Yamani dan pojok Aswad benar-benar dapat menghapus dosa-dosa.” Di dalam sanadnya ada ‘Atha` ibnus Sa`ib[12]. Di dalam dua kitab Shahih[13] dan selain keduanya dari hadis Ibnu ‘Umar, beliau mengatakan: Aku tidak pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyentuh pojok-pojok Kakbah kecuali dua pojok Yamani. Al-Bukhari[14] mengeluarkan di dalam Tarikh beliau, juga Abu Ya’la[15] dari hadis Ibnu ‘Abbas: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu mencium pojok Yamani. Di dalam sanadnya ada ‘Abdullah bin Muslim bin Hurmuz, dia lemah. Ahmad dan Abu Dawud[16] mengeluarkan riwayat dari hadisnya: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mencium pojok Yamani dan meletakkan pipi beliau padanya.
وَأَمَّا كَوۡنُهُ يَكۡفِي الۡقَارِنَ طَوَافٌ وَاحِدٌ وَسَعۡيٌ وَاحِدٌ، فَلِكَوۡنِهِ ﷺ حَجَّ قِرَانًا عَلَى الۡأَصَحِّ وَاكۡتَفَى بِطَوَافٍ وَاحِدٍ لِلۡقُدُومِ، وَبِسَعۡيٍ وَاحِدٍ، وَلَا دَلِيلَ عَلَى وُجُوبِ طَوَافَيۡنِ وَسَعۡيَيۡنِ. وَأَخۡرَجَ التِّرۡمِذِيُّ مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عُمَرَ مَرۡفُوعًا: (مَنۡ أَحۡرَمَ بِالۡحَجِّ وَالۡعُمۡرَةِ، أَجۡزَأَهُ طَوَافٌ وَاحِدٌ وَسَعۡيٌ وَاحِدٌ). وَقَدۡ حَسَّنَهُ التِّرۡمِذِيُّ.
Adapun orang yang haji kiran cukup tawaf sekali dan sai sekali, maka berdasarkan keadaan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang berhaji kiran menurut pendapat yang paling sahih. Beliau mencukupkan dengan satu kali tawaf qudum dan satu kali sai. Tidak ada dalil pula tentang kewajiban dua tawaf dan dua sai. At-Tirmidzi[17] mengeluarkan dari hadis Ibnu ‘Umar secara marfuk: Siapa saja yang berihram untuk haji dan umrah, cukup baginya satu tawaf dan satu sai. At-Tirmidzi menyatakan riwayat ini hasan.
وَأَمَّا أَنَّهُ يَكُونُ حَالُ الطَّوَافِ مُتَوَضِّئًا سَاتِرًا لِعَوۡرَتِهِ، فَلَمَّا فِي الصَّحِيحَيۡنِ مِنۡ حَدِيثِ عَائِشَةَ: (أَنَّ أَوَّلَ شَيۡءٍ بَدَأَ بِهِ النَّبِيُّ ﷺ حِينَ قَدِمَ أَنَّهُ تَوَضَّأَ ثُمَّ طَافَ بِالۡبَيۡتِ)، وَفِيهِمَا أَيۡضًا مِنۡ حَدِيثِ أَبِي بَكۡرٍ؛ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (لَا يَطُوفُ بِالۡبَيۡتِ عُرۡيَانٌ).
Adapun tawaf dalam keadaan berwudu (suci) dan menutup auratnya, maka di dalam dua kitab Shahih[18] dari hadis ‘Aisyah: Bahwa hal pertama kali yang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mulai dengannya ketika tiba di Makkah adalah beliau berwudu kemudian tawaf di Kakbah. Di dua kitab tersebut[19] juga ada hadis dari Abu Bakr bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Orang yang telanjang tidak boleh tawaf di Kakbah.” 
وَأَمَّا كَوۡنُ الۡحَائِضُ تَفۡعَلُ مَا يَفۡعَلُ الۡحَاجُّ غَيۡرَ أَنۡ لَا تَطُوفَ بِالۡبَيۡتِ، فَلِحَدِيثِ عَائِشَةَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (الۡحَائِضُ تَقۡضِي الۡمَنَاسِكَ كُلَّهَا إِلَّا الطَّوَافَ) أَخۡرَجَهُ أَحۡمَدُ. وَأَخۡرَجَ نَحۡوَهُ ابۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ بِإِسۡنَادٍ صَحِيحٍ مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عُمَرَ؛ وَلِحَدِيثِ عَائِشَةَ أَيۡضًا فِي الصَّحِيحَيۡنِ وَغَيۡرِهِمَا؛ أَنَّهُ قَالَ لَهَا النَّبِيُّ ﷺ لَمَّا حَاضَتۡ: (افۡعَلِي مَا يَفۡعَلُ الۡحَاجُّ، غَيۡرَ أَنۡ لَا تَطُوفِي بِالۡبَيۡتِ حَتَّى تَغۡتَسِلِي).
Adapun wanita haid melakukan apa saja yang dilakukan oleh orang yang berhaji kecuali tawaf di Kakbah, berdasarkan hadis ‘Aisyah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Wanita haid mengerjakan seluruh ibadah manasik kecuali tawaf.” (HR. Ahmad[20]). Ibnu Abu Syaibah juga mengeluarkan semisal hadis tersebut[21] dengan sanad yang sahih dari hadis Ibnu ‘Umar. Juga berdasar hadis ‘Aisyah di dalam dua kitab Shahih[22] dan selain keduanya; Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya ketika haid, “Lakukanlah apa saja yang dilakukan orang yang berhaji, hanya saja engkau jangan tawaf di Kakbah sampai engkau mandi.”
وَأَمَّا كَوۡنُهُ يُنۡدَبُ الذِّكۡرُ حَالَ الطَّوَافِ بِالۡمَأۡثُورِ، فَلِحَدِيثِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ السَّائِبِ قَالَ: (سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ بَيۡنَ الرُّكۡنَ الۡيَمَانِي وَالۡحَجَرِ: رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنۡيَا حَسَنَةً، وَفِي الۡآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ) أَخۡرَجَهُ أَحۡمَدُ، وَأَبُو دَاوُدَ، وَالنَّسَائِيُّ، وَصَحَّحَهُ ابۡنُ حِبَّانَ، وَالۡحَاكِمُ. وَعَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (وُكِّلَ بِهِ – يَعۡنِي الرُّكۡنَ الۡيَمَانِي – سَبۡعُونَ مَلَكًا، فَمَنۡ قَالَ: اللّٰهُمَّ إِنِّي أَسۡأَلُكَ الۡعَفۡوَ وَالۡعَافِيَةَ فِي الدُّنۡيَا وَفِي الۡآخِرَةِ، رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنۡيَا حَسَنَةً، وَفِي الۡآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، قَالُوا آمِين) أَخۡرَجَهُ ابۡنُ مَاجَة بِإِسۡنَادٍ فِيهِ إِسۡمَاعِيلُ بۡنُ عِيَاشٍ، وَهِشَامُ بۡنُ عَمَّارٍ وَهُمَا ضَعِيفَانِ. وَأَخۡرَجَ ابۡنُ مَاجَة أَيۡضًا مِنۡ حَدِيثِهِ أَنَّهُ سَمِعَهُ يَقُولُ: (مَنۡ طَافَ بِالۡبَيۡتِ سَبۡعًا وَلَا يَتَكَلَّمُ إِلَّا بِسُبۡحَانَ اللهِ، وَالۡحَمۡدُ لِلهِ؛ وَلَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ؛ وَاللهُ أَكۡبَرُ، وَلَا حَوۡلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ، مُحِيَتۡ عَنۡهُ عَشۡرُ سَيِّئَاتٍ، وَكُتِبَ لَهُ عَشۡرُ حَسَنَاتٍ، وَرُفِعَ لَهُ بِهَا عَشۡرُ دَرَجَاتٍ). وَفِي إِسۡنَادِهِ مَنۡ تَقَدَّمَ فِي الۡحَدِيثِ الۡأَوَّلِ. وَأَخۡرَجَ أَحۡمَدُ، وَأَبُو دَاوُدَ، وَالتِّرۡمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ مِنۡ حَدِيثِ عَائِشَةَ قَالَتۡ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (إِنَّمَا جُعِلَ الطَّوَافُ بِالۡبَيۡتِ وَبِالصَّفَا وَالۡمَرۡوَةِ لِإِقَامَةِ ذِكۡرِ اللهِ تَعَالَى). وَفِي الۡبَابِ أَحَادِيثُ.
Adapun disunahkan zikir ketika tawaf dengan zikir yang disyariatkan, berdasarkan hadis ‘Abdullah ibnus Sa`ib, beliau mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda di antara pojok Yamani dan pojok Aswad, “Ya Rabb kami, berikanlah kebaikan kepada kami di dunia dan kebaikan di akhirat serta lindungilah kami dari azab neraka.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan An-Nasai[23]. Ibnu Hibban dan Al-Hakim menyatakannya sahih[24].) Dan dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Tujuh puluh malaikat bertugas di pojok Yamani, siapa saja yang mengatakan: Ya Allah, sesungguhnya aku meminta maaf dan kesehatan di dunia dan akhirat kepadaMu. Ya Rabb kami, berikanlah kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, serta lindungilah kami dari azab neraka; maka para malaikat itu akan mengucapkan: Amin. Dikeluarkan oleh Ibnu Majah[25] dengan sanad yang ada Isma’il bin ‘Iyasy dan Hisyam bin ‘Ammar, keduanya lemah[26]. Ibnu Majah juga mengeluarkan[27] dari hadis Abu Hurairah, bahwa beliau mendengar Nabi bersabda, “Siapa saja yang tawaf di Kakbah tujuh putaran, dia tidak berucap kecuali subhanallah, alhamdulillah, laa ilaaha illallah, allahu akbar, dan la haula wala quwwata illa billah, akan dihapus sepuluh kejelekan darinya, ditulis sepuluh kebaikan untuknya, serta dia diangkat sepuluh derajat.” Di dalam sanadnya ada periwayat yang telah disebutkan di hadis yang pertama. Dikeluarkan oleh Ahmad, Abu Dawud, dan At-Tirmidzi[28], beliau menyatakannya sahih, dari hadis ‘Aisyah, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tawaf di Kakbah dan sai di Shafa dan Marwah hanyalah disyariatkan untuk mengerjakan zikir kepada Allah taala.” Di dalam bab ini ada beberapa hadis.
وَأَمَّا كَوۡنُهُ بَعۡدَ فَرَاغِهِ يُصَلِّي رَكۡعَتَيۡنِ فِي مَقَامِ إِبۡرَاهِيمَ، فَلِحَدِيثِ جَابِرٍ عِنۡدَ مُسۡلِمٍ وَغَيۡرِهِ: (أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ لَمَّا انۡتَهَى إِلَى مَقَامِ إِبۡرَاهِيمَ قَرَأَ: ﴿وَٱتَّخِذُوا۟ مِن مَّقَامِ إِبْرَ‌ٰهِـۧمَ مُصَلًّى ۖ﴾ [البقرة: ١٢٥] فَصَلَّى رَكۡعَتَيۡنِ فَقَرَأَ فَاتِحَةَ الۡكِتَابِ وَ: ﴿قُلْ يَـٰٓأَيُّهَا ٱلْكَـٰفِرُونَ ۝١﴾ وَ﴿قُلْ هُوَ ٱللَّهُ أَحَدٌ ۝١﴾ ثُمَّ عَادَ إِلَى الرُّكۡنَ فَاسۡتَلَمَهُ.
Adapun setelah selesai tawaf dia salat dua rakaat di makam (tempat berdiri) Ibrahim, berdasarkan hadis Jabir riwayat Muslim[29] dan selain beliau: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam selesai tawaf menuju makam Ibrahim, beliau membaca ayat, “Dan kalian jadikanlah sebagian makam Ibrahim sebagai tempat salat.” (QS. Al-Baqarah: 125). Beliau salat dua rakaat membaca surah Al-Fatihah, Al-Kafirun, dan Al-Ikhlash kemudian beliau kembali ke hajar aswad dan menyentuhnya.

[3] HR. Ahmad (1/45), Abu Dawud nomor 1887, dan Ibnu Majah nomor 2952. Hadis ini hasan. Di dalam sanadnya ada Hisyam bin Sa’d Al-Madani, dia lemah kecuali riwayatnya dari Zaid bin Aslam. Abu Dawud mengatakan: Hisyam adalah orang yang paling tsabt (mantap) dalam riwayat Zaid bin Aslam, sebagaimana di dalam At-Tahdzib.
[5] HR. Ahmad (1/247), Ibnu Majah nomor 2944, dan At-Tirmidzi nomor 961
[6] HR. Ibnu Khuzaimah nomor 2735, Ibnu Hibban (6/10), Al-Hakim (1/457). Dan hadis ini ada ‘Abdullah bin ‘Utsman bin Khutsaim, dia lemah. 
[7] Dari Abu Sa’id riwayat Al-Hakim (1/457), di dalam sanadnya ada Abu Harun Al-‘Abdi matruk (ditinggalkan hadisnya). 
Dari ‘Abdullah bin ‘Amr riwayat Al-Hakim juga (1/457), di dalam sanadnya ada ‘Abdullah bin Mu`ammal. Adz-Dzahabi mengatakan di dalam At-Talkhish: Rawi yang lemah. 
Dari ‘Aisyah di dalam Al-Ausath karya Ath-Thabrani (3/220). Di dalam sanadnya ada Al-Walid bin ‘Abbad. Al-Haitsami mengatakan: majhul (Al-Majma’ 3/242) dan ‘Atha` bin Abu Rabah tidak jelas apakah ia mendengar dari ‘Aisyah. Imam Ahmad mengatakan: Riwayat ‘Atha` dari ‘Aisyah tidak bisa dijadikan hujjah kecuali apabila ia mengatakan: Aku mendengar. 
[10] (1/28). 
[11] HR. Ahmad (2/3) dan An-Nasa`i (5/22). 
[12] Akan tetapi Hammad bin Zaid meriwayatkan hadis tersebut dari beliau dan Hammad mendengar dari beliau sebelum mengalami ikhtilath (kerusakan akal). Jadi hadis ini sahih. 
[14] Al-Bukhari (1/290). 
[15] Terjadi pencampuran oleh Imam Asy-Syaukani pada takhrij hadis ini. Hadis ini tidak dikeluarkan oleh selain Al-Bukhari di dalam At-Tarikh. ‘Abdullah bin Muslim bin Hurmuz lemah sekali dan hadis ini termasuk hadis-hadis munkarnya. Ini disebutkan oleh Ibnu ‘Adi di dalam Al-Kamil (4/1475) dan Adz-Dzahabi di dalam Al-Mizan dalam biografinya. Adapun hadis yang dikeluarkan oleh Abu Ya’la (4/473) adalah hadis setelahnya, dari jalan ‘Abdullah bin Muslim bin Hurmuz pula. Tidak pula dikeluarkan oleh Ahmad dan Abu Dawud. Yang dikeluarkan oleh keduanya adalah lafal, “Beliau tidak meninggalkan menyentuh pojok Yamani dalam setiap putaran.” Pembicaraan yang benar dalam masalah ini ada di dalam kitab Al-Muntaqa dan penjelasannya di dalam kitab An-Nail.
[16] Ini sebenarnya satu hadis dengan yang disebutkan sebelumnya. 
[17] Nomor 948. Ini hadis munkar dari riwayat ‘Abdul ‘Aziz Ad-Darawardi dari ‘Ubaidullah bin ‘Umar Al-‘Umari dan riwayat ini munkar.
[19] HR. Al-Bukhari nomor 1622 dan Muslim nomor 1347 dari Abu Hurairah. 
[20] (6/137). 
[21] (2/284), di dalam sanadnya ada periwayat yang bernama Jabir. Kemungkinan besar dia adalah Al-Ju’fi matruk (ditinggalkan hadisnya). 
[23] HR. Ahmad (3/411), Abu Dawud nomor 1892, dan An-Nasa`i di dalam Al-Kubra (2/403). 
[24] Ibnu Hibban (6/51) dan Al-Hakim (1/455). Hadis ini lemah, di dalam sanadnya ada ‘Ubaid maula As-Sa`ib majhul.
[26] Cacat lain hadis ini adalah Humaid bin Abu Suwaid, ada yang mengatakan Sawiyah. Ibnu ‘Adi mengatakan: munkarul hadits, beliau menyebutkan bahwa hadis-hadisnya dari ‘Atha` bin Abu Rabah tidak terjaga dan beliau menyebutkan bahwa hadis ini termasuk di antaranya (Al-Kamil 2/690). Adz-Dzahabi mengatakan: Hadis-hadisnya munkar, bisa jadi kemunkarannya dari Isma’il (Al-Mizan 2331). 
[27] Nomor 2957 sama dengan hadis sebelumnya. 
[28] HR. Ahmad (6/64), Abu Dawud nomor 1888, dan At-Tirmidzi nomor 902. Hadis ini lemah. Di dalam sanadnya ada ‘Ubaidullah bin Ziyad Al-Qadah. Ia diperselisihkan, namun yang kuat adalah dia lemah. Ibnu ‘Adi telah menyebutkan hadis ini di dalam biografinya dari Al-Kamil (4/1635).