Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2233, 2234, dan 2235

٢٢٣٣ – (ضعيف) أَخۡبَرَنَا يَحۡيَى بۡنُ حَبِيبِ بۡنِ عَرَبِيٍّ قَالَ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ قَالَ: حَدَّثَنَا وَاصِلٌ عَنۡ بَشَّارِ بۡنِ أَبِي سَيۡفٍ عَنِ الۡوَلِيدِ بۡنِ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ عَنۡ عِيَاضِ بۡنِ غُطَيۡفٍ قَالَ أَبُو عُبَيۡدَةَ، سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (الصَّوۡمُ جُنَّةٌ؛ مَا لَمۡ يَخۡرِقۡهَا). [(التعليق الرغيب)(٢/٩٧)، (الضعيفة)(٩٤٣٨)].
2233. Yahya bin Habib bin ‘Arabi telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Hammad menceritakan kepada kami, beliau berkata: Washil menceritakan kepada kami dari Basysyar bin Abu Saif, dari Al-Walid bin ‘Abdurrahman, dari ‘Iyadh bin Ghuthaif: Abu ‘Ubaidah berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng selama orang yang berpuasa tidak menyobeknya.”
٢٢٣٤ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ يَزِيدَ الۡآدَمِيُّ قَالَ: حَدَّثَنَا مَعۡنٌ عَنۡ خَارِجَةَ بۡنِ سُلَيۡمَانَ عَنۡ يَزِيدَ بۡنِ رُومَانَ عَنۡ عُرۡوَةَ عَنۡ عَائِشَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، قَالَ: (الصِّيَامُ جُنَّةٌ مِنَ النَّارِ، فَمَنۡ أَصۡبَحَ صَائِمًا؛ فَلَا يَجۡهَلۡ يَوۡمَئِذٍ، وَإِنِ امۡرُؤٌ جَهِلَ عَلَيۡهِ؛ فَلَا يَشۡتُمۡهُ وَلَا يَسُبَّهُ، وَلۡيَقُلۡ: إِنِّي صَائِمٌ، وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ) [(التعليق الرغيب)(٢/٦٠)].
2234. Muhammad bin Yazid Al-Adami telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ma’n menceritakan kepada kami dari Kharijah bin Sulaiman, dari Yazid bin Ruman, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Puasa adalah tameng dari neraka, maka siapa saja yang berpuasa, janganlah ia berbuat jahil pada hari itu. Jika ada seseorang yang berbuat jahil padanya, maka janganlah ia mencaci dan mencelanya dan hendaklah ia katakan: Sesungguhnya aku sedang berpuasa. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada semerbak wangi kesturi.”
٢٢٣٥ – (صحيح الإسناد) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ حَاتِمٍ قَالَ: أَنۡبَأَنَا حَبَّانُ قَالَ: أَنۡبَأَنَا عَبۡدُ اللهِ عَنۡ مِسۡعَرٍ عَنِ الۡوَلِيدِ بۡنِ أَبِي مَالِكٍ قَالَ: حَدَّثَنَا أَصۡحَابُنَا عَنۡ أَبِي عُبَيۡدَةَ، قَالَ: الصِّيَامُ جُنَّةٌ؛ مَا لَمۡ يَخۡرِقۡهَا. [موقوف (الضعيفة)(٦٤٣٨)].
2235. Muhammad bin Hatim telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Habban memberitakan kepada kami, beliau berkata: ‘Abdullah memberitakan kepada kami dari Mis’ar, dari Al-Walid bin Abu Malik, beliau berkata: Sahabat kami menceritakan kepada kami dari Abu ‘Ubaidah, beliau berkata: Puasa adalah tameng selama orang yang berpuasa itu tidak mengoyaknya.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2230, 2231, dan 2232

٢٢٣٠ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا قُتَيۡبَةُ قَالَ: حَدَّثَنَا اللَّيۡثُ عَنۡ يَزِيدَ بۡنِ أَبِي حَبِيبٍ عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي هِنۡدٍ أَنَّ مُطَرِّفًا - رَجُلًا مِنۡ بَنِي عَامِرِ بۡنِ صَعۡصَعَةَ -، حَدَّثَهُ أَنَّ عُثۡمَانَ بۡنَ أَبِي الۡعَاصِ دَعَا لَهُ بِلَبَنٍ لِيَسۡقِيَهُ، فَقَالَ مُطَرِّفٌ: إِنِّي صَائِمٌ، فَقَالَ عُثۡمَانُ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (الصِّيَامُ جُنَّةٌ؛ كَجُنَّةِ أَحَدِكُمۡ مِنَ الۡقِتَالِ). [(ابن ماجه)(١٦٣٩)].
2230. Qutaibah telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Al-Laits menceritakan kepada kami dari Yazid bin Abu Habib, dari Sa’id bin Abu Hind, bahwa Mutharrif –seseorang dari Bani ‘Amir bin Sha’sha’ah- menceritakan kepadanya bahwa ‘Utsman bin Abu Al-‘Ash memanggilnya untuk minum susu. Mutharrif berkata: Sesungguhnya aku sedang berpuasa. ‘Utsman berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng seperti tameng salah seorang kalian dari peperangan.”
٢٢٣١ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا عَلِيُّ بۡنُ الۡحُسَيۡنِ قَالَ: حَدَّثَنَا ابۡنُ أَبِي عَدِيٍّ عَنِ ابۡنِ إِسۡحَاقَ عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي هِنۡدٍ عَنۡ مُطَرِّفٍ، قَالَ: دَخَلۡتُ عَلَى عُثۡمَانَ بۡنِ أَبِي الۡعَاصِ، فَدَعَا بِلَبَنٍ؛ فَقُلۡتُ: إِنِّي صَائِمٌ، فَقَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (الصَّوۡمُ جُنَّةٌ مِنَ النَّارِ؛ كَجُنَّةِ أَحَدِكُمۡ مِنَ الۡقِتَالِ). [انظر ما قبله].
2231. ‘Ali bin Al-Husain telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Abu ‘Adi menceritakan kepada kami dari Ibnu Ishaq, dari Sa’id bin Abu Hind, dari Mutharrif, beliau berkata: Aku masuk menemui ‘Utsman bin Abu Al-‘Ash, lalu beliau mengajak minum susu. Aku berkata: Sesungguhnya aku sedang berpuasa. Beliau mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng dari neraka laksana tameng kalian dari peperangan.”
٢٢٣٢ - أَخۡبَرَنِي زَكَرِيَّا بۡنُ يَحۡيَى قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو مُصۡعَبٍ عَنِ الۡمُغِيرَةِ عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي هِنۡدٍ عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ إِسۡحَاقَ عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي هِنۡدٍ قَالَ: دَخَلَ مُطَرِّفٌ عَلَى عُثۡمَانَ نَحۡوَهُ مُرۡسَلٌ.
2232. Zakariyya bin Yahya telah mengabarkan kepadaku, beliau berkata: Abu Mush’ab menceritakan kepada kami dari Al-Mughirah, dari ‘Abdullah bin Sa’id bin Abu Hind, dari Muhammad bin Ishaq, dari Sa’id bin Abu Hind, beliau berkata: Mutharrif masuk menemui ‘Utsman, semisal hadis tersebut. Hadis ini mursal.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2228 dan 2229

٢٢٢٨ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ الۡحَسَنِ عَنۡ حَجَّاجٍ قَالَ ابۡنُ جُرَيۡجٍ: أَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ عَنۡ أَبِي صَالِحٍ الزَّيَّاتِ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيۡرَةَ، يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الصِّيَامُ جُنَّةٌ). [ق، مضى (٢٢١٧)].
2228. Ibrahim bin Al-Hasan telah mengabarkan kepada kami dari Hajjaj: Ibnu Juraij berkata: ‘Atha` mengabarkan kepadaku dari Abu Shalih Az-Zayyat bahwa beliau mendengar Abu Hurairah mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng.”
٢٢٢٩ – (صحيح) وأَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ حَاتِمٍ أَنۡبَأَنَا سُوَيۡدٌ قَالَ: أَنۡبَأَنَا عَبۡدُ اللهِ عَنِ ابۡنِ جُرَيۡجٍ قِرَاءَةً عَنۡ عَطَاءٍ قَالَ: أَنۡبَأَنَا عَطَاءٌ الزَّيَّاتُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيۡرَةَ، يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الصِّيَامُ جُنَّةٌ). [ق، انظر ما قبله].
2229. Muhammad bin Hatim telah mengabarkan kepada kami: Suwaid memberitakan kepada kami, beliau berkata: ‘Abdullah memberitakan kepada kami dari Ibnu Juraij –melalui bacaan-, dari ‘Atha`, beliau berkata: ‘Atha` Az-Zayyat memberitakan kepada kami bahwa beliau mendengar Abu Hurairah mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2226 dan 2227

٢٢٢٦ – (صحيح: بما بعده) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى وَمُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ قَالَا: حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ عَنِ الۡحَكَمِ قَالَ: سَمِعۡتُ عُرۡوَةَ بۡنَ النَّزَّالِ يُحَدِّثُ عَنۡ مُعَاذٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الصَّوۡمُ جُنَّةٌ).
2226. Muhammad bin Al-Mutsanna dan Muhammad bin Basysyar telah mengabarkan kepada kami, keduanya berkata: Muhammad menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami dari Al-Hakam, beliau berkata: Aku mendengar ‘Urwah bin An-Nazzal menceritakan dari Mu’adz, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng.”
٢٢٢٧ - أَخۡبَرَنِي إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ الۡحَسَنِ عَنۡ حَجَّاجٍ عَنۡ شُعۡبَةَ قَالَ لِي الۡحَكَمُ سَمِعۡتُهُ مِنۡهُ مُنۡذُ أَرۡبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ قَالَ الۡحَكَمُ وَحَدَّثَنِي بِهِ مَيۡمُونُ بۡنُ أَبِي شَبِيبٍ عَنۡ مُعَاذِ بۡنِ جَبَلٍ.
2227. Ibrahim bin Al-Hasan telah mengabarkan kepadaku dari Hajjaj, dari Syu’bah: Al-Hakam berkata kepadaku: Aku mendengar riwayat itu darinya semenjak empat puluh tahun. Kemudian Al-Hakam berkata: Maimun bin Abu Syabib menceritakan kepadaku dari Mu’adz bin Jabal.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2224 dan 2225

٢٢٢٤ – (صحيح: بحديث أبي هريرة الآتي) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ بۡنِ سَمُرَةَ قَالَ: حَدَّثَنَا الۡمُحَارِبِيُّ عَنۡ فِطۡرٍ أَخۡبَرَنِي حَبِيبُ بۡنُ أَبِي ثَابِتٍ عَنۡ الۡحَكَمِ بۡنِ عُتَيۡبَةَ عَنۡ مَيۡمُونِ بۡنِ أَبِي شَبِيبٍ عَنۡ مُعَاذِ بۡنِ جَبَلٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الصَّوۡمُ جُنَّةٌ).
2224. Muhammad bin Isma’il bin Samurah telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Al-Muharibi menceritakan kepada kami dari Fithr: Habib bin Abu Tsabit mengabarkan kepadaku dari Al-Hakam bin ‘Utaibah, dari Maimun bin Abu Syabib, dari Mu’adz bin Jabal, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng.”
٢٢٢٥ – (صحيح: بحديث أبي هريرة الآتي) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى قَالَ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ حَمَّادٍ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنۡ سُلَيۡمَانَ عَنۡ حَبِيبِ بۡنِ أَبِي ثَابِتٍ وَالۡحَكَمِ عَنۡ مَيۡمُونِ بۡنِ أَبِي شَبِيبٍ عَنۡ مُعَاذِ بۡنِ جَبَلٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الصَّوۡمُ جُنَّةٌ).
2225. Muhammad bin Al-Mutsanna telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Yahya bin Hammad menceritakan kepada kami, beliau berkata: Abu ‘Awanah menceritakan kepada kami dari Sulaiman, dari Habib bin Abu Tsabit dan Al-Hakam, dari Maimun bin Abu Syabib, dari Mu’adz bin Jabal, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2222 dan 2223

٢٢٢٢ – (صحيح) أَخۡبَرَنِي عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مُحَمَّدٍ الضَّعِيفُ شَيۡخٌ صَالِحٌ وَالضَّعِيفُ لَقَبٌ لِكَثۡرَةِ عِبَادَتِهِ قَالَ: أَخۡبَرَنَا يَعۡقُوبُ الۡحَضۡرَمِيُّ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي يَعۡقُوبَ عَنۡ أَبِي نَصۡرٍ عَنۡ رَجَاءِ بۡنِ حَيۡوَةَ عَنۡ أَبِي أُمَامَةَ، أَنَّهُ سَأَلَ رَسُولَ اللهِ ﷺ: أَيُّ الۡعَمَلِ أَفۡضَلُ؟ قَالَ: (عَلَيۡكَ بِالصَّوۡمِ؛ فَإِنَّهُ لَا عِدۡلَ لَهُ). [انظر ما قبله].
2222. ‘Abdullah bin Muhammad Adh-Dha’if -seorang syekh yang saleh dan Adh-Dha’if adalah julukan karena banyaknya ibadah beliau- telah mengabarkan kepadaku, beliau berkata: Ya’qub Al-Hadhrami mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin ‘Abdullah bin Abu Ya’qub, dari Abu Nashr, dari Raja` bin Haiwah, dari Abu Umamah, bahwa beliau bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Amal apa yang paling utama?” Beliau menjawab, “Biasakanlah berpuasa karena puasa itu tiada tandingannya.”
٢٢٢٣ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا يَحۡيَى بۡنُ مُحَمَّدٍ هُوَ ابۡنُ السَّكَنِ أَبُو عُبَيۡدِ اللهِ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ كَثِيرٍ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ أَبِي يَعۡقُوبَ الضَّبِّيِّ عَنۡ أَبِي نَصۡرٍ الۡهِلَالِيِّ عَنۡ رَجَاءِ بۡنِ حَيۡوَةَ عَنۡ أَبِي أُمَامَةَ، قَالَ: قُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ! مُرۡنِي بِعَمَلٍ، قَالَ: (عَلَيۡكَ بِالصَّوۡمِ؛ فَإِنَّهُ لَا عَدۡلَ لَهُ)، قُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ! مُرۡنِي بِعَمَلٍ، قَالَ: (عَلَيۡكَ بِالصَّوۡمِ؛ فَإِنَّهُ لَا عِدۡلَ لَهُ). [انظر ما قبله].
2223. Yahya bin Muhammad bin As-Sakan Abu ‘Ubaidullah telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Yahya bin Katsir menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Abu Ya’qub Adh-Dhabi, dari Abu Nashr Al-Hilali, dari Raja` bin Haiwah, dari Abu Umamah, beliau berkata: Aku berkata, “Wahai Rasulullah, perintahkan aku dengan suatu amalan.” Beliau bersabda, “Biasakanlah berpuasa karena puasa itu tiada tandingannya.” Aku berkata, “Wahai Rasulullah, perintahkanlah aku dengan suatu amalan.” Beliau bersabda, “Biasakanlah berpuasa karena puasa itu tiada tandingannya.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2220 dan 2221

٤٣ - ذِكۡرُ الۡاخۡتِلَافِ عَلَى مُحَمَّدِ بۡنِ أَبِي يَعۡقُوبَ فِي حَدِيثِ أَبِي أُمَامَةَ فِي فَضۡلِ الصَّائِمِ
43. Penyebutan perbedaan riwayat Muhammad bin Abu Ya’qub pada hadis Abu Umamah tentang keutamaan orang yang berpuasa

٢٢٢٠ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا عَمۡرُو بۡنُ عَلِيٍّ عَنۡ عَبۡدِ الرَّحۡمٰنِ قَالَ: حَدَّثَنَا مَهۡدِيُّ بۡنُ مَيۡمُونٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي يَعۡقُوبَ قَالَ: أَخۡبَرَنِي رَجَاءُ بۡنُ حَيۡوَةَ عَنۡ أَبِي أُمَامَةَ، قَالَ: أَتَيۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ؛ فَقُلۡتُ: مُرۡنِي بِأَمۡرٍ آخُذُهُ عَنۡكَ، قَالَ: (عَلَيۡكَ بِالصَّوۡمِ؛ فَإِنَّهُ لَا مِثۡلَ لَهُ). [(الصحيحة)(١٩٣٧)، (التعليق على ابن خزيمة)(١٨٩٣)، (التعليق الرغيب)(٢/٩٤)، (التعليق على المختارة) تحت حديث (٢١)].
2220. ‘Amr bin ‘Ali telah mengabarkan kepada kami dari ‘Abdurrahman, beliau berkata: Mahdi bin Maimun menceritakan kepada kami, beliau berkata: Muhammad bin ‘Abdullah bin Abu Ya’qub mengabarkan kepadaku, beliau berkata: Raja` bin Haiwah mengabarkan kepadaku dari Abu Umamah, beliau mengatakan: Aku datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata, “Perintahkanlah aku dengan suatu perkara ibadah yang aku ambil langsung dari engkau.” Beliau bersabda, “Biasakanlah berpuasa karena puasa itu tiada bandingnya.”
٢٢٢١ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا الرَّبِيعُ بۡنُ سُلَيۡمَانَ قَالَ: أَنۡبَأَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي جَرِيرُ بۡنُ حَازِمٍ أَنَّ مُحَمَّدَ بۡنَ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي يَعۡقُوبَ الضَّبِّيَّ حَدَّثَهُ عَنۡ رَجَاءِ بۡنِ حَيۡوَةَ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو أُمَامَةَ الۡبَاهِلِيُّ، قَالَ: قُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ! مُرۡنِي بِأَمۡرٍ يَنۡفَعُنِي اللهُ بِهِ، قَالَ: (عَلَيۡكَ بِالصِّيَامِ؛ فَإِنَّهُ لَا مِثۡلَ لَهُ). [انظر ما قبله].
2221. Ar-Rabi’ bin Sulaiman telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Wahb memberitakan kepada kami, beliau berkata: Jarir bin Hazim mengabarkan kepadaku bahwa Muhammad bin ‘Abdullah bin Abu Ya’qub Adh-Dhabi menceritakan kepadanya dari Raja` bin Haiwah, beliau berkata: Abu Umamah Al-Bahili menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Perintahkanlah aku dengan suatu perkara ibadah yang dengannya Allah memberi manfaat kepadaku.” Beliau bersabda, “Biasakanlah berpuasa karena puasa itu tiada bandingnya.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2218 dan 2219

٢٢١٨ – (صحيح الإسناد) أَخۡبَرَنَا الرَّبِيعُ بۡنُ سُلَيۡمَانَ قَالَ: حَدَّثَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي يُونُسُ عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ قَالَ: حَدَّثَنِي سَعِيدُ بۡنُ الۡمُسَيَّبِ أَنَّ أَبَا هُرَيۡرَةَ، قَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (قَالَ اللهُ -عَزَّ وَجَلَّ-: كُلُّ عَمَلِ ابۡنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ، هُوَ لِي، وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ؛ وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ؛ لَخِلۡفَةُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ).
2218. Ar-Rabi’ bin Sulaiman telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Wahb menceritakan kepada kami, beliau berkata: Yunus mengabarkan kepadaku dari Ibnu Syihab, beliau berkata: Sa’id bin Al-Musayyab menceritakan kepadaku bahwa Abu Hurairah mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah azza wajalla berfirman: Setiap amalan bani Adam untuknya kecuali puasa. Puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada semerbak wangi kesturi.”
٢٢١٩ – (صحيح الإسناد) أَخۡبَرَنَا أَحۡمَدُ بۡنُ عِيسَى قَالَ: حَدَّثَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ عَنۡ عَمۡرٍو عَنۡ بُكَيۡرٍ عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ الۡمُسَيَّبِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، قَالَ: (كُلُّ حَسَنَةٍ يَعۡمَلُهَا ابۡنُ آدَمَ؛ فَلَهُ عَشۡرُ أَمۡثَالِهَا؛ إِلَّا الصِّيَامَ، لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ).
2219. Ahmad bin ‘Isa telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Wahb menceritakan kepada kami dari ‘Amr, dari Bukair, dari Sa’id bin Al-Musayyab, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Setiap kebaikan yang diamalkan oleh anak Adam, maka baginya sepuluh kali lipatnya, kecuali puasa. Puasa untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2216 dan 2217

٢٢١٦ – (صحيح الإسناد) أَخۡبَرَنِي إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ الۡحَسَنِ عَنۡ حَجَّاجٍ قَالَ: قَالَ ابۡنُ جُرَيۡجٍ أَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ عَنۡ أَبِي صَالِحٍ الزَّيَّاتِ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيۡرَةَ، يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (كُلُّ عَمَلِ ابۡنِ آدَمَ لَهُ؛ إِلَّا الصِّيَامَ؛ هُوَ لِي، وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ؛ إِذَا كَانَ يَوۡمُ صِيَامِ أَحَدِكُمۡ؛ فَلَا يَرۡفُثۡ، وَلَا يَصۡخَبۡ، فَإِنۡ شَاتَمَهُ أَحَدٌ، أَوۡ قَاتَلَهُ؛ فَلۡيَقُلۡ: إِنِّي صَائِمٌ، وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ؛ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ - يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ - مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ؛ لِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ يَفۡرَحُهُمَا؛ إِذَا أَفۡطَرَ فَرِحَ بِفِطۡرِهِ، وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ -عَزَّ وَجَلَّ- فَرِحَ بِصَوۡمِهِ).
2216. Ibrahim bin Al-Hasan telah mengabarkan kepadaku dari Hajjaj, beliau berkata: Ibnu Juraij berkata: ‘Atha` mengabarkan kepadaku dari Abu Shalih Az-Zayyat bahwa beliau mendengar Abu Hurairah mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Setiap amalan anak Adam untuknya kecuali puasa. Puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Puasa adalah tameng. Jika salah seorang kalian sedang berpuasa di siang hari, maka janganlah ia berkata jorok dan jangan bertengkar. Jika ada seseorang yang mencacinya atau mengajaknya berkelahi, maka hendaknya ia katakan: Sesungguhnya aku berpuasa. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, sungguh bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah pada hari kiamat lebih harum daripada semerbak wangi kesturi. Dan orang yang berpuasa memiliki dua kegembiraan yang akan ia rasakan, yaitu ketika ia berbuka, ia gembira dengan buka puasanya, dan ketika ia berjumpa dengan Rabb-nya azza wajalla, ia gembira dengan puasanya.”
٢٢١٧ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ حَاتِمٍ قَالَ: أَنۡبَأَنَا سُوَيۡدٌ قَالَ: أَنۡبَأَنَا عَبۡدُ اللهِ عَنِ ابۡنِ جُرَيۡجٍ قِرَاءَةً عَلَيۡهِ عَنۡ عَطَاءِ بۡنِ أَبِي رَبَاحٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ الزَّيَّاتُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيۡرَةَ، يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (قَالَ اللهُ -عَزَّ وَجَلَّ-: كُلُّ عَمَلِ ابۡنِ آدَمَ لَهُ؛ إِلَّا الصِّيَامَ، هُوَ لِي، وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، الصِّيَامُ جُنَّةٌ، فَإِذَا كَانَ يَوۡمُ صَوۡمِ أَحَدِكُمۡ؛ فَلَا يَرۡفُثۡ، وَلَا يَصۡخَبۡ، فَإِنۡ شَاتَمَهُ أَحَدٌ، أَوۡ قَاتَلَهُ؛ فَلۡيَقُلۡ: إِنِّي امۡرُؤٌ صَائِمٌ، وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ؛ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ). وَقَدۡ رُوِيَ هَٰذَا الۡحَدِيثُ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ وَسَعِيدِ بۡنِ الۡمُسَيَّبِ. [خ(١٩٠٤)، م(٣/١٥٧-١٥٨)].
2217. Muhammad bin Hatim telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Suwaid memberitakan kepada kami, beliau berkata: ‘Abdullah memberitakan kepada kami dari Ibnu Juraij –melalui bacaan kepadanya-, dari ‘Atha` bin Abu Rabah, beliau berkata: ‘Atha` Az-Zayyat mengabarkan kepadaku bahwa beliau mendengar Abu Hurairah mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah azza wajalla berfirman: Setiap amalan bani Adam untuknya kecuali puasa. Puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Puasa adalah tameng. Jika salah seorang kalian sedang berpuasa di siang hari, maka janganlah berkata jorok dan jangan bertengkar. Jika ada seseorang yang mencacinya atau mengajaknya berkelahi, maka ucapkanlah: Sesungguhnya aku sedang berpuasa. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, sungguh bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah lebih harum daripada semerbak wangi kesturi.” Hadis ini juga telah diriwayatkan dari Abu Hurairah dan Sa’id bin Al-Musayyab.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2213, 2214, dan 2215

٤٢ - ذِكۡرُ الۡاخۡتِلَافِ عَلَى أَبِي صَالِحٍ فِي هَٰذَا الۡحَدِيثِ
42. Penyebutan perbedaan riwayat Abu Shalih dalam hadis ini

٢٢١٣ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا عَلِيُّ بۡنُ حَرۡبٍ قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ فُضَيۡلٍ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو سِنَانٍ ضِرَارُ بۡنُ مُرَّةَ عَنۡ أَبِي صَالِحٍ عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ، قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (إِنَّ اللهَ - تَبَارَكَ وَتَعَالَى - يَقُولُ: الصَّوۡمُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ. وَلِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ؛ إِذَا أَفۡطَرَ فَرِحَ، وَإِذَا لَقِيَ اللهَ فَجَزَاهُ فَرِحَ؛ وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ؛ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ) [م(٣/١٥٨)].
2213. ‘Ali bin Harb telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Muhammad bin Fudhail menceritakan kepada kami, beliau berkata: Abu Sinan Dhirar bin Murrah menceritakan kepada kami dari Abu Shalih, dari Abu Sa’id, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah Yang Maha Suci dan Maha Tinggi berfirman: Puasa untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Orang yang berpuasa memiliki dua kegembiraan. Ketika dia berbuka, dia gembira. Ketika dia berjumpa Allah, lalu Allah membalasnya, maka ia pun gembira. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa benar-benar lebih harum di sisi Allah daripada semerbak wangi kesturi.”
٢٢١٤ – (صحيح الإسناد) أَخۡبَرَنَا سُلَيۡمَانُ بۡنُ دَاوُدَ عَنِ ابۡنِ وَهۡبٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عَمۡرٌو أَنَّ الۡمُنۡذِرَ بۡنَ عُبَيۡدٍ حَدَّثَهُ عَنۡ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ، قَالَ: (الصِّيَامُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، وَالصَّائِمُ يَفۡرَحُ مَرَّتَيۡنِ؛ عِنۡدَ فِطۡرِهِ، وَيَوۡمَ يَلۡقَى اللهَ، وَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ).
2214. Sulaiman bin Dawud telah mengabarkan kepada kami dari Ibnu Wahb, beliau berkata: ‘Amr mengabarkan kepadaku bahwa Al-Mundzir bin ‘Ubaid menceritakan kepadanya dari Abu Shalih As-Samman, dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Orang yang berpuasa gembira dua kali, yaitu ketika berbuka dan pada hari berjumpa Allah. Bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada semerbak wangi kesturi.”
٢٢١٥ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ قَالَ: أَنۡبَأَنَا جَرِيرٌ عَنِ الۡأَعۡمَشِ عَنۡ أَبِي صَالِحٍ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ، قَالَ: (مَا مِنۡ حَسَنَةٍ عَمِلَهَا ابۡنُ آدَمَ؛ إِلَّا كُتِبَ لَهُ عَشۡرُ حَسَنَاتٍ إِلَى سَبۡعِ مِائَةِ ضِعۡفٍ؛ قَالَ اللهُ - عَزَّ وَجَلَّ -: إِلَّا الصِّيَامَ؛ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ؛ يَدَعُ شَهۡوَتَهُ، وَطَعَامَهُ مِنۡ أَجۡلِي؛ الصِّيَامُ جُنَّةٌ، لِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ؛ فَرۡحَةٌ عِنۡدَ فِطۡرِهِ، وَفَرۡحَةٌ عِنۡدَ لِقَاءِ رَبِّهِ، وَلَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ). [م(٣/١٥٨)].
2215. Ishaq bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Jarir memberitakan kepada kami dari Al-A’masy, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Tidaklah ada satu kebaikan pun yang dikerjakan oleh anak Adam kecuali sepuluh kebaikan sampai tujuh ratus kali lipat akan ditulis untuknya. Allah azza wajalla berfirman: Kecuali puasa karena itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Dia meninggalkan syahwat dan makanannya karena Aku. Puasa adalah tameng. Orang yang berpuasa memiliki dua kegembiraan. Satu kegembiraan ketika berbuka dan satu kegembiraan ketika bersua Rabb-nya. Bau mulut orang yang berpuasa sungguh lebih wangi di sisi Allah daripada semerbak wangi kesturi.”

Suraqah bin Malik radhiyallahu ‘anhu

Beliau adalah Suraqah bin Malik bin Ju’syum bin Malik bin ‘Amr bin Taim bin Mudlij bin Murrah bin Abdi Manat bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma’ad bin ‘Adnan dari garis keturunan Isma’il bin Ibrahim ‘alaihimas salam. Suraqah juga biasa dipanggil Abu Sufyan. Di masa jahiliah, beliau merupakan salah seorang tokoh bangsa Arab dan salah satu pemuka kabilah Kinanah. Bangsa Arab memandangnya sebagai sosok pemimpin dan panutan yang sangat terhormat, sebab beliau biasa memberi makan orang-orang yang kelaparan, suka memberikan rasa aman kepada orang-orang yang sedang dirundung kecemasan, dan kerap melindungi siapa pun yang membutuhkan perlindungannya.

Karena jiwa kepemimpinan dan kemuliaan Suraqah, dahulu bangsa Arab pun menghormatinya. Ketika kabilah Quraisy berniat keluar menuju Badar untuk berperang melawan kaum muslimin, mereka khawatir Bani Bakar bin Abdi Manat bin Kinanah yang sejak lama memiliki permusuhan dengan mereka akan menyerang Mekah sementara mereka pergi berperang. Quraisy pun condong untuk mengurungkan niat mereka pergi ke Badar. Namun setan datang menyamar dengan rupa Suraqah bin Malik, mendorong dan menghasut mereka untuk tetap berangkat memerangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan bala tentara muslim. Dia berjanji akan melindungi Quraisy jika Bani Bakar darang menyerang. Allah subhanahu wa taala berfirman,
وَإِذۡ زَيَّنَ لَهُمُ ٱلشَّيۡطَـٰنُ أَعۡمَـٰلَهُمۡ وَقَالَ لَا غَالِبَ لَكُمُ ٱلۡيَوۡمَ مِنَ ٱلنَّاسِ وَإِنِّى جَارٌ لَّكُمۡ
Dan ketika setan menjadikan mereka memandang baik perbuatan mereka seraya mengatakan, “Tidak ada seorang manusia pun yang dapat mengalahkan kalian pada hari ini. Dan aku adalah pelindung kalian.” [Q.S. Al-Anfal: 48]

Suraqah bin Malik bersama kaumnya, Bani Mudlij, berdomisili di sebuah lembah yang disebut lembah Qadid. Kala itu Bani Mudlij adalah kabilah Arab yang paling dikenal dengan kepandaian mereka dalam mencari jejak. Lelaki yang berambut banyak di kedua lengannya ini juga merupakan seorang penyair mukhadram, yakni penyair yang mendapati masa jahiliah dan masa Islam sekaligus. Berikut ini makna beberapa bait syair yang beliau tujukan kepada Abu Jahl.

“Hai Abu Hakam[1]! Demi Allah, andaikan kau saksikan
perihal kudaku saat terperosok kakinya,
kau ‘kan yakin tanpa ragu bahwa Muhammad
seorang rasul membawa bukti lantas siapakah yang dapat menghadapinya?
Hentikanlah permusuhan kaummu terhadapnya, karena sungguh aku
melihat ‘kan tampak terang panji-panji dakwahnya,
dengan perkara yang semua orang berangan
bahwa seluruh manusia berdamai dengannya.”

Suraqah Satu-Satunya Pemburu yang Berhasil Mengejar Nabi Saat Berhijrah


Saat Quraisy mulai menyadari kepergian Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersama Abu Bakar dari Mekah menuju Madinah, mereka mengadakan sayembara dengan hadiah yang tak sedikit, hingga membuat banyak orang musyrik saat itu tergiur. Termasuk di antara mereka Suraqah bin Malik.

Di kemudian harinya, Suraqah mengisahkan peristiwa yang beliau alami tersebut. Beliau mengatakan, “Beberapa orang utusan kafir Quraisy datang kepada kami. Mereka menetapkan sayembara pada diri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Abu Bakar, dengan hadiah yang senilai dengan diyat (seratus ekor unta) untuk masing-masing dari keduanya, bagi siapa pun yang dapat membunuh atau menangkap.

Ketika aku duduk di majelis kaumku, Bani Mudlij, tiba-tiba datanglah salah seorang dari mereka hingga ia berdiri di hadapan kami sementara kami duduk. Kemudian dia berkata, ‘Wahai Suraqah! Sungguh baru saja aku melihat beberapa orang di pesisir. Aku curiga itu adalah Muhammad dan teman-temannya.’ Aku pun menduga itu memang mereka. Namun aku berkata kepadanya, ‘Mereka bukan Muhammad dan teman-temannya. Tapi mereka adalah Fulan dan Fulan, kami melihat mereka pergi mencari harta mereka yang hilang.’ Lalu aku diam sesaat di majelis, kemudian bangkit dan masuk ke rumahku. Aku perintahkan budak perempuanku untuk keluar membawa kudaku ke balik sebuah bukit kecil lalu menahannya untukku. Aku mengambil tombakku dan keluar dengan membawanya melalui belakang rumah. Aku berjalan dengan memantapkan besi ujung tombakku ke bawah hingga menggores tanah dan aku rendahkan bagian atasnya agar tak tampak dari kejauhan kilatan cahayanya, hingga aku sampai di mana kudaku berada.

Aku menungganginya dan mempercepat lajunya. Sampai ketika aku mulai mendekati mereka, kudaku tersandung dan aku pun terjatuh darinya. Kemudian aku ulurkan tanganku ke wadah anak panah yang kubawa dan mengambil anak panah untuk mengundi nasib dengannya[2], “Apakah aku akan terus berusaha mencelakakan mereka ataukah tidak.” Keluar pilihan yang tidak kusuka, yaitu, “Jangan celakakan mereka!”

Aku menunggangi kudaku kembali tanpa menghiraukan pengundian nasib itu. Kudaku berlari dengan kencang. Sampai ketika aku dapat mendengar bacaan yang diucapkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan beliau tidak menoleh sementara Abu Bakar banyak menoleh, tiba-tiba kedua kaki depan kudaku terperosok ke dalam tanah mencapai kedua lututnya. Aku terjungkal darinya. Kemudian aku menghalau kudaku agar berdiri. Kudaku berusaha bangkit namun hampir tak dapat mengeluarkan kakinya.

Setelah dapat berdiri tegak, beterbanganlah debu karena kedua kakinya. Aku mengulangi pengundian nasib dengan anak panah. Lagi-lagi keluar pilihan yang tak aku sukai. Aku pun menyeru mereka, “Aku adalah Suraqah bin Malik bin Ju’syum. Tunggulah aku. Aku hendak berbicara dengan kalian. Demi Allah, aku tidak akan melakukan apa pun yang kalian benci.” Kemudian mereka berhenti.

Aku kendarai kudaku sampai mendatangi mereka. Muncul dugaan dalam hatiku, saat aku menjumpai rintangan-rintangan yang menghalangiku dari mereka, bahwa urusan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini akan jaya. Aku berkata kepada beliau, “Sungguh kaum Anda telah menjanjikan atas diri Anda hadiah sebesar diyat.” Aku juga memberitakan kepada mereka apa yang ingin orang-orang lakukan terhadap mereka. Dan aku menawarkan perbekalan kepada mereka. Namun mereka tidak menerima dan tidak pula meminta sesuatu pun kepadaku, selain mengatakan, “Rahasiakanlah tentang kami!” Lalu aku meminta kepada beliau agar menuliskan untukku sesuatu yang dapat menjadi tanda perdamaian dengan beliau. Kemudian beliau memerintahkan ‘Amir bin Fuhairah[3] untuk menuliskannya di sebuah lembaran dari kulit yang disamak. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun berlalu…”

Suraqah memenuhi permintaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidaklah Suraqah menjumpai seorang pun yang sedang mencari Nabi kecuali beliau bujuk agar kembali, dengan mengatakan, “Aku telah mencukupkan untuk kalian pencarian di arah sini.”

Keislaman Suraqah


Ketika Allah membukakan kota Mekah untuk Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam di bulan Ramadan tahun 8 hijriah dan setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengakhiri pertempuran Hunain melawan Hawazin dan Tsaqif Syawal 8 hijriah, Suraqah bin Malik pergi untuk menemui Rasulullah dengan membawa teks jaminan keamanan yang pernah diberikan oleh Rasulullah. Suraqah menjumpai Rasulullah di Ji’ranah, sebuah tempat di arah timur laut kota Mekah yang berjarak sekitar dua puluh kilometer, di mana beliau membagi-bagikan ghanimah perang hunain.

Suraqah menyelinap ke pasukan berkuda Al Anshar. Mereka pun mulai memperingatkannya dengan mengacung-acungkan tombak sembari mengatakan, “Menyingkirlah! Menyingkirlah! Apa yang kau inginkan?” Hingga ia mendekati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam keadaan beliau di atas ontanya. Suraqah menunjukkan kepada beliau teks tersebut, kemudian berkata, “Wahai Rasulullah! Ini adalah catatan yang Anda berikan untukku. Aku adalah Suraqah bin Malik bin Ju’syum.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyahutnya, “Ini adalah hari membayar utang budi dan memenuhi janji. Mendekatlah!” Suraqah pun mendekat dan menyatakan berislam.

Kabar Gembira yang Menjadi Realita dari Rasulullah untuk Suraqah


Diriwayatkan bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sempat berkata kepada Suraqah, “Bagaimanakah kiramu manakala Engkau mengenakan dua gelang milik Kisra, ikat pinggangnya, dan mahkotanya?” Kemudian ketika Umar bin Al Khaththab menjabat sebagai khalifah dikirimlah kepada Umar dua gelang Kisra, ikat pinggangnya, dan mahkotanya. Lalu Umar memanggil Suraqah. Kemudian Umar memakaikannya kepada Suraqah dan mengatakan, “Angkatlah kedua tanganmu! Dan ucapkanlah: Allahu akbar! Segala puji hanya bagi Allah yang telah mengambilnya dari Kisra bin Hurmuz yang menyatakan dia adalah tuhan manusia, lalu Allah pakaikan kepada Suraqah bin Malik seorang Arab Badui dari Bani Mudlij.”

Suraqah bin Malik wafat pada tahun 24 hijriah di awal-awal kekhalifahan ‘Utsman bin ‘Affan. Semoga Allah meridhai para sahabat seluruhnya. Wallahu a’lam bish shawab. [Ustadz Abu Haidar Harits]

Sumber: Majalah Tashfiyah edisi 67 vol.06 1438H-2017M rubrik Figur.

[1] Yang dimaksud adalah Abu Jahal. 
[2] Dahulu bangsa Arab di masa jahiliah terbiasa mengundi nasib menggunakan beberapa batang calon anak panah yang belum diberi bulu dan mata panah, yang dalam istilah mereka disebut azlam. Setelah datangnya Islam, perbuatan ini dilarang oleh Allah dan Rasul-Nya karena akan mengikis kualitas tawakal kepada Allah semata. 
[3] ‘Amir bin Fuhairah adalah bekas budak yang dibebaskan oleh Abu Bakar ash-Shiddiq dan termasuk As-Sabiqun al-Awwalun. Dia ikut berhijrah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Abu Bakar ke Madinah. Dia juga berandil besar dalam merahasiakan keberadaan Nabi dan Abu Bakar saat keduanya bersembunyi dalam gua Tsur.

Syarh Al-Ajurrumiyyah - Huruf Ya sebagai Tanda Khafdh

نِيَابَةُ الۡيَاءِ عَنِ الۡكَسۡرَةِ:
Penggantian huruf ya dari kasrah:
قَوۡلُهُ: (وَأَمَّا الۡيَاءُ: فَتَكُونُ عَلَامَةً لِلۡخَفۡضِ فِي ثَلَاثَةِ مَوَاضِعَ: فِي الۡأَسۡمَاءِ الۡخَمۡسَةِ، وَفِي التَّثۡنِيَةِ، وَالۡجَمۡعِ).
يَقُولُ الۡمُؤَلِّفُ –رَحِمَهُ اللهُ-: (الۡيَاءُ فَتَكُونُ عَلَامَةً لِلۡخَفۡضِ فِي ثَلَاثَةِ مَوَاضِعَ)، مَاهِيَ؟ الۡأَسۡمَاءُ الۡخَمۡسَةُ، وَالتَّثۡنِيَةُ، وَالۡجَمۡعُ.
Ucapan mualif, “Adapun huruf ya menjadi tanda khafdh pada tiga tempat, yaitu: pada al-asma` al-khamsah, tatsniyah, dan jamak.”
Mualif rahimahullah berkata, “Huruf ya menjadi tanda khafdh pada tiga tempat”, apa saja itu? Al-asma` al-khamsah (isim yang lima), tatsniyah, dan jamak.
الۡأَسۡمَاءُ الۡخَمۡسَةُ: يُشۡتَرَطُ فِيهَا مَا يُشۡتَرَطُ فِي رَفۡعِهَا بِالۡوَاوِ، وَشُرُوطُهَا خَمۡسَةٌ: أَنۡ تَكُونَ مُفۡرَدَةً، مُكَبَّرَةً، مُضَافَةً لِغَيۡرِ يَاءِ الۡمُتَكَلِّمِ، وَأَنۡ تَكُونَ (فُو) خَالِيَةً مِنَ الۡمِيمِ، وَ(ذُو) بِمَعۡنَى: صَاحِبٍ.
فَالشُّرُوطُ الَّتِي سَبَقَتۡ عِنۡدَ رَفۡعِهَا بِالۡوَاوِ لَا بُدَّ أَنۡ تَأۡتِيَ هُنَا، فَمَتَى رُفِعَتِ الۡأَسۡمَاءُ الۡخَمۡسَةُ بِالۡوَاوِ، جُرَّتۡ بِالۡيَاءِ.
Al-asma` al-khamsah juga disyaratkan padanya syarat-syarat di-rafa’ dengan wawu. Syaratnya ada lima, yaitu: mufrad, mukabbarah, di-idhafah kepada selain huruf ya mutakalim, فُو kosong dari huruf mim, dan ذُو bermakna pemilik.
Jadi syarat-syarat yang telah lalu ketika me-rafa’-nya dengan huruf wawu juga harus ada di sini. Sehingga, kapan saja al-asma` al-khamsah di-rafa’ dengan wawu, maka ia di-jarr dengan huruf ya.
قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿ٱرۡجِعُوٓا۟ إِلَىٰٓ أَبِيكُمۡ﴾ [يوسف: ٨١]، (أَبِيكُمۡ) جُرَّتۡ بِمَاذَا؟ بِالۡيَاءِ لِأَنَّهَا مِنَ الۡأَسۡمَاءِ الۡخَمۡسَةِ.
وَقَالَ تَعَالَى: ﴿قَالَ هَلۡ ءَامَنُكُمۡ عَلَيۡهِ إِلَّا كَمَآ أَمِنتُكُمۡ عَلَىٰٓ أَخِيهِ﴾ [يوسف: ٦٤]، (أَخِيهِ) جُرَّتۡ بِالۡيَاءِ لِأَنَّهَا مِنَ الۡأَسۡمَاءِ الۡخَمۡسَةِ.
وَقَالَ تَعَالَى: ﴿ٱذۡهَبُوا۟ فَتَحَسَّسُوا۟ مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ﴾ [يوسف: ٨٧]، (أَخِيهِ) جُرَّتۡ بِالۡيَاءِ؛ لِأَنَّهَا مِنَ الۡأَسۡمَاءِ الۡخَمۡسَةِ.
Allah taala berfirman, “ٱرْجِعُوٓا۟ إِلَىٰٓ أَبِيكُمۡ (Pulanglah kalian kepada ayah kalian).” (QS. Yusuf: 81). أَبِيكُمۡ di-jarr dengan apa? Dengan huruf ya karena termasuk al-asma` al-khamsah.
Allah taala berfirman, “قَالَ هَلۡ ءَامَنُكُمۡ عَلَيۡهِ إِلَّا كَمَآ أَمِنتُكُمۡ عَلَىٰٓ أَخِيهِ (Berkata Ya'qub: Bagaimana aku akan mempercayakannya (Bunyamin) kepada kalian, kecuali seperti aku telah mempercayakan saudaranya (Yusuf) kepada kalian).” (QS. Yusuf: 64). أَخِيهِ di-jarr dengan huruf ya karena termasuk al-asma` al-khamsah.
Allah taala berfirman, “ٱذۡهَبُوا۟ فَتَحَسَّسُوا۟ مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ (Pergilah kalian, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya).” (QS. Yusuf: 87). أَخِيهِ di-jarr dengan huruf ya karena termasuk al-asma` al-khamsah.
قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿ٱرۡجِعُوٓا۟ إِلَىٰٓ أَبِيكُمۡ﴾ [يوسف: ٨١].
(إِلَى): حَرۡفُ خَفۡضٍ.
(أَبِيكُمۡ): (أَبِي): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِـ(إِلَى) وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡيَاءُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مِنَ الۡأَسۡمَاءِ الۡخَمۡسَةِ.
Allah taala berfirman, “ٱرۡجِعُوٓا۟ إِلَىٰٓ أَبِيكُمۡ” (QS. Yusuf: 81).
إِلَى adalah huruf khafdh.
أَبِيكُمۡ: أَبِي adalah isim yang di-jarr dengan إِلَى. Tanda jarr-nya adalah huruf ya sebagai ganti dari kasrah karena termasuk al-asma` al-khamsah.
(قَالَ لَهُمۡ أَبُوهُمۡ إِنَّ أَبَاكُمۡ يُحِبُّ أَنۡ تَبَرُّوا بِأَبِيكُمۡ). (أَبُوهُمۡ) جَاءَتۡ بِالۡوَاوِ؛ لِأَنَّهَا فَاعِلٌ مَرۡفُوعٌ، وَالۡأَسۡمَاءُ الۡخَمۡسَةُ تُرۡفَعُ بِالۡوَاوِ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ. وَ(أَبَاكُمۡ): مَنۡصُوبَةٌ بِـ(إِنَّ)، وَ(أَبِيكُمۡ) مَجۡرُورَةٌ بِالۡيَاءِ؛ لِأَنَّ الۡأَسۡمَاءَ الۡخَمۡسَةَ تُنۡصَبُ بِالۡأَلِفِ وَتُجَرُّ بِالۡيَاءِ.
لَوۡ قَالَ قَائِلٌ: (قَالَ لَهُمۡ أَبَاهُمۡ إِنَّ أَبُوكُمۡ يُحِبُّ أَنۡ تَبَرُّوا بِأَبَاكُمۡ) قُلۡنَا: خَطَأٌ، لَٰكِنۡ لِيُعۡلَمۡ أَنَّ بَعۡضَ الۡعَرَبِ يُلۡزِمُ الۡأَسۡمَاءَ الۡخَمۡسَةَ الۡأَلِفَ دَائِمًا، فَيَقُولُ: (قَالَ أَبَاكُمۡ إِنَّ أَبَاكُمۡ يُحِبُّ أَنۡ تَبَرُّوا بِأَبَاكُمۡ) وَعَلَى هَٰذَا قَوۡلُ الشَّاعِرِ:
إِنَّ أَبَاهَا وَأَبَا أَبَاهَا    قَدۡ بَلَغَا فِي الۡمَجۡدِ غَايَتَاهَا
وَلَمۡ يَقُلۡ: وَأَبَا أَبِيهَا.
“قَالَ لَهُمۡ أَبُوهُمۡ إِنَّ أَبَاكُمۡ يُحِبُّ أَنۡ تَبَرُّوا بِأَبِيكُمۡ (Ayah mereka berkata kepada mereka: sesungguhnya ayah kalian suka apabila kalian berbakti kepada ayah kalian).” أَبُوهُمۡ datang dengan huruf wawu karena merupakan fa’il yang di-rafa’. Al-asma` al-khamsah di-rafa’ dengan huruf wawu sebagai ganti dari harakat damah. أَبَاكُمۡ di-nashab dengan إِنَّ dan أَبِيكُمۡ di-jarr dengan huruf ya, karena al-asma` al-khamsah di-nashab dengan huruf alif dan di-jarr dengan huruf ya.
Kalau ada yang berkata, “قَالَ لَهُمۡ أَبَاهُمۡ إِنَّ أَبُوكُمۡ يُحِبُّ أَنۡ تَبَرُّوا بِأَبَاكُمۡ”, kita katakan bahwa ucapan itu keliru. Tetapi hendaknya diketahui bahwa sebagian orang Arab ada yang melazimkan al-asma` al-khamsah selalu dengan huruf alif, sehingga ia berkata, “قَالَ أَبَاكُمۡ إِنَّ أَبَاكُمۡ يُحِبُّ أَنۡ تَبَرُّوا بِأَبَاكُمۡ.” Atas dasar inilah ucapan penyair, “إِنَّ أَبَاهَا وَأَبَا أَبَاهَا قَدۡ بَلَغَا فِي الۡمَجۡدِ غَايَتَاهَا (Sesungguhnya ayahnya dan ayah dari ayahnya telah mencapai puncak kejayaannya).” Dia tidak mengatakan, “وَأَبَا أَبِيهَا.”
إِذَنۡ تَكُونُ الۡيَاءُ عَلَامَةً لِلۡخَفۡضِ فِي ثَلَاثَةِ مَوَاضِعَ:
Jadi, huruf ya menjadi tanda khafdh pada tiga tempat:
١ – فِي الۡأَسۡمَاءِ الۡخَمۡسَةِ بِالشُّرُوطِ الۡخَمۡسَةِ السَّابِقَةِ.
1. Pada al-asma` al-khamsah dengan lima syarat yang telah disebutkan.
٢ – وَفِي التَّثۡنِيَةِ نَقُولُ فِيهَا مَا قُلۡنَا فِي رَفۡعِهَا بِالۡأَلِفِ، فَيَشۡمُلُ الۡمُثَنَّى وَمَا يَلۡحَقُ بِهِ، فَتَقُولُ: (مَرَرۡتُ بِرَجُلَيۡنِ اثۡنَيۡنِ)، وَتَقُولُ: (رَأَيۡتُ رَجُلَيۡنِ اثۡنَيۡنِ) صَوَابٌ؛ لِأَنَّ الۡمُثَنَّى يُنۡصَبُ بِالۡيَاءِ، وَتَقُولُ: (مَرَرۡتُ بِالرَّجُلَيۡنِ كِلَيۡهِمَا) صَحِيحٌ، (مَرَرۡتُ بِالرَّجُلَيۡنِ كِلَاهُمَا) خَطَأٌ؛ لِأَنَّهُ مُلۡحَقٌ بِالۡمُثَنَّى فَتُجَرُّ بِالۡيَاءِ.
(مَرَرۡتُ بِرَجُلَيۡنِ).
(بِرَجُلَيۡنِ): (الۡبَاءُ) حَرۡفُ جَرٍّ، (رَجُلَيۡنِ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِالۡبَاءِ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡيَاءُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مُثَنًّى، وَ(النُّونُ) عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡاسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
2. Pada tatsniyah. Kita katakan dalam hal ini apa yang telah kita katakan ketika me-rafa’-nya dengan huruf alif. Sehingga mencakup isim mutsanna dan kata yang diikutkan padanya. Engkau katakan, “مَرَرۡتُ بِرَجُلَيۡنِ اثۡنَيۡنِ (Aku melewati dua orang pria).” Engkau katakan, “رَأَيۡتُ رَجُلَيۡنِ اثۡنَيۡنِ (Aku telah melihat dua pria)”, ini benar karena mutsanna di-nashab dengan huruf ya. Engkau katakan, “مَرَرۡتُ بِالرَّجُلَيۡنِ كِلَيۡهِمَا (Aku melewati kedua pria itu)”, ini benar. “مَرَرۡتُ بِالرَّجُلَيۡنِ كِلَاهُمَا” keliru karena kata كِلَاهُمَا diikutkan dengan mutsanna, sehingga di-jarr dengan huruf ya.
“مَرَرۡتُ بِرَجُلَيۡنِ (Aku melewati dua pria).”
بِرَجُلَيۡنِ: huruf ba adalah huruf jarr. رَجُلَيۡنِ adalah isim yang di-jarr dengan huruf ba. Tanda jarr-nya adalah huruf ya sebagai ganti dari kasrah karena merupakan mutsanna. Huruf nun adalah ganti dari tanwin pada isim mufrad.
٣ – فِي (الۡجَمۡعِ) وَالۡمُرَادُ بِالۡجَمۡعِ هُنَا: جَمۡعُ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمُ، وَالدَّلِيلُ عَلَى أَنَّهُ الۡمُرَادُ قَوۡلِهِ فِي الۡأَوَّلِ: جَمۡعُ التَّكۡسِيرِ يُخۡفَضُ بِالۡكَسۡرَةِ.
إِذَنۡ الۡمُرَادُ بِالۡجَمۡعِ هُنَا: جَمۡعُ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمُ، لَوۡ قَالَ قَائِلٌ: إِنَّهُ جَمۡعُ مُؤَنَّثٍ، فَمَا الدَّلِيلُ عَلَى أَنَّهُ جَمۡعُ مُذَكَّرٍ؟ نَقُولُ: سَبَقَ أَنَّ جَمۡعَ الۡمُؤَنَّثِ يُجَرُّ بِالۡكَسۡرَةِ، فَيَتَعَيَّنُ أَنَّ الۡمُرَادَ بِالۡجَمۡعِ (جَمۡعُ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمُ) وَمَا أُلۡحِقَ بِهِ أَيۡضًا.
فَتَقُولُ: (مَرَرۡتُ بِالۡمُسۡلِمِينَ)، وَتَقُولُ: (مَرَرۡتُ بِرَجُلَيۡنِ هُمَا مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ).
3. Pada jamak. Yang dimaksud jamak di sini adalah jamak muzakar salim. Dalil yang menunjukkan ini adalah ucapan mualif di awal: jamak taksir di-khafdh dengan harakat kasrah.
Jadi yang dimaukan dengan jamak di sini adalah jamak muzakar salim. Kalau ada yang berkata: Ada jamak muanas, apa dalilnya bahwa maksud beliau adalah jamak muzakar? Kita katakan: Telah berlalu bahwa jamak muanas salim di-jarr dengan harakat kasrah, sehingga jelas bahwa yang dimaukan dengan jamak adalah jamak muzakar salim dan yang diikutkan dengannya.
Engkau katakan, “مَرَرۡتُ بِالۡمُسۡلِمِينَ (Aku telah melewati kaum muslimin).” Engkau katakan, “مَرَرۡتُ بِرَجُلَيۡنِ هُمَا مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ (Aku telah melewati dua orang yang keduanya termasuk kaum muslimin).”
(مَرَرۡتُ بِالۡمُعَلِّمِينَ).
(بِالۡمُعَلِّمِينَ): (الۡبَاءُ) حَرۡفُ جَرٍّ، (الۡمُعَلِّمِينَ) اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِـ(الۡبَاءِ) وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡيَاءُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ جِمۡعُ مُذَكَّرٍ سَالِمٌ، وَ(النُّونُ) عِوَضٌ عَنِ التَّنۡوِينِ فِي الۡاسۡمِ الۡمُفۡرَدِ.
إِذَنۡ: جَمۡعُ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمُ وَمَا أُلۡحِقَ بِهِ يُجَرُّ بِالۡيَاءِ.
“مَرَرۡتُ بِالۡمُعَلِّمِينَ (Aku telah melewati para pengajar itu).”
بِالۡمُعَلِّمِينَ: huruf ba adalah huruf jarr. الۡمُعَلِّمِينَ adalah isim yang di-jarr dengan huruf ba. Tanda jarr-nya adalah huruf ya sebagai ganti dari kasrah karena merupakan jamak muzakar salim. Huruf nun adalah ganti dari tanwin pada isim mufrad.
Jadi jamak muzakar salim dan yang diikutkan dengannya di-jarr dengan huruf ya.
قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿إِنَّ فِى خَلۡقِ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَـٰفِ ٱلَّيۡلِ وَٱلنَّهَارِ لَءَايَـٰتٍ لِّأُو۟لِى ٱلۡأَلْبَـٰبِ﴾ [آل عمران: ١٩٠]، (أُولِي) هَٰذِهِ مُلۡحَقَةٌ بِجَمۡعِ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمِ، وَكُلُّ مَا لَمۡ تَتَوَافَرۡ فِيهِ شُرُوطُ الۡجَمۡعِ، وَأُعۡرِبَ إِعۡرَابَ الۡجَمۡعِ، فَهُوَ مُلۡحَقٌ بِهِ، هَٰذَا ضَابِطُ الۡمُلۡحَقِ بِجَمۡعِ الۡمُذَكَّرِ السَّالِمِ.
Allah taala berfirman, “إِنَّ فِى خَلۡقِ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَـٰفِ ٱلَّيۡلِ وَٱلنَّهَارِ لَءَايَـٰتٍ لِّأُو۟لِى ٱلۡأَلْبَـٰبِ (Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal).” (QS. Ali ‘Imran: 190). أُولِي ini adalah kata yang diikutkan dengan jamak muzakar salim. Setiap kata yang syarat-syarat jamak tidak terpenuhi padanya namun di-i’rab dengan i’rab jamak, maka ia diikutkan dengannya. Ini adalah ketentuan mulhaq dengan jamak muzakar salim.
فَمِثۡلُ: (أُولُو) لَيۡسَ لَهَا مُفۡرَدٌ، وَهِيَ بِمَعۡنَى: أَصۡحَابٍ، لَهَا مُفۡرَدُ مِنۡ مَعۡنَاهَا (صَاحِبٌ)، لٰكِنۡ لَيۡسَ لَهَا مُفۡرَدٌ مِنۡ لَفۡظِهَا.
(عِشۡرُونَ) كَذٰلِكَ مُلۡحَقٌ؛ لِأَنَّهَا لَيۡسَ لَهَا مُفۡرَدٌ مِنۡ مَعۡنَاهَا.
(أَهۡلُونَ) مُلۡحَقٌ؛ لِأَنَّهَا لَيۡسَ لَهَا مُفۡرَدٌ، فَـ(أَهۡلٌ) لَا تَدُلُّ عَلَى وَاحِدٍ.
Contoh: أُولُو tidak mempunyai bentuk mufrad. Kata ini semakna dengan أَصۡحَاب yang mempunyai bentuk mufrad صَاحِبٌ (yang memiliki). Tetapi أُولُو tidak mempunyai bentuk mufrad dari sisi lafalnya.
عِشۡرُونَ (dua puluh) seperti itu pula, yaitu mulhaq karena tidak mempunyai bentuk mufrad dari sisi maknanya.
أَهۡلُونَ juga mulhaq karena tidak memiliki bentuk mufrad. أَهۡلٌ tidak menunjukkan bilangan satu.

MURID Sang Penerjemah AL QURAN

Ilmu agama adalah karunia yang Allah azza wajalla berikan kepada siapa saja yang dikehendaki dari hamba-hamba-Nya. Itulah keutamaan besar yang Allah anugerahkan kepada siapa saja yang Dia kehendaki. Dengannya terangkatlah derajat hamba di hadapan manusia dan di hadapan Rabbnya kelak. Banyak manusia bersimpuh duduk di hadapannya untuk menuntut ilmu agama. Namanya dikenang baik dan didoakan kaum muslimin dari masa ke masa hingga kebaikannya terus mengalir.

AHLI TAFSIR


Pembaca mungkin pernah mendengar nama Ikrimah Maula (bekas budak) Ibnu Abbas sosok ulama tabiin yang dikenal sebagai pakar ilmu tafsir. Tahukah Anda bahwa beliau sebelum menjadi ulama adalah hamba sahaya yang acap kali diremehkan dan dipandang sebelah mata oleh manusia. Namun budak tidak selamanya identik dengan kehinaan dan kerendahan martabat di mata manusia. Siapa sangka Ikrimah rahimahullah yang dikenal sebagai budak ini kelak menjadi ahli tafsir dan menjadi salah satu murid terbaik Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu.

Dialah Ikrimah Abu Abdillah Al Qurasyi Al Madani Al Barbari rahimahullah yang dahulunya adalah budak milik Hushain bin Abil Hurr lantas dihibahkan kepada Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu. Kunyahnya adalah Abu Abdillah dan beliau berasal dari Barbar wilayah Maghrib yang sekarang wilayahnya mencakup Maroko, Tunisia, Libya, dan beberapa negara lainnya. Rupanya Allah azza wajalla menghendaki kebaikan untuk Ikrimah tatkala memilihkan majikan untuknya dari kalangan ulama besar sahabat. Ya, dialah Ibnu Abbas yang bergelar Turjumanul Qur’an (sang penerjemah Al Quran). Sungguh sangat beruntung memang jika Ikrimah menjadi budaknya. Bagaimana tidak, ia berkesempatan untuk belajar langsung dari beliau baik dalam meriwayatkan hadis, tafsir, maupun akhlak keseharian. Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu adalah guru yang pertama kali mengajarkan ilmu tafsir dan hadis kepadanya, sekaligus guru yang paling berpengaruh terhadap perkembangan ilmunya.

SAFAR ILMIAH


Ikrimah rahimahullah suka merantau ke berbagai negeri dan wilayah seperti Maghrib (Maroko) untuk menimba ilmu dari ulama-ulamanya lalu kembali lagi ke Madinah. Pernah pula singgah di Mekah, Mesir, dan bahkan dalam satu riwayat pernah sampai ke Afrika. Sehingga tidak mengejutkan jika Ikrimah mempunyai guru yang sangat banyak. Sebagian ulama menyebut-nyebutnya sebagai tabiin yang paling mumpuni dalam bidang ilmu tafsir. 

Bisa dibayangkan beliau belajar secara langsung dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu dan bermulazamah (belajar) dengannya selama sekian tahun. Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu mengetahui bahwa Ikrimah memiliki potensi untuk menjadi ahli tafsir sehingga beliau pun semangat dalam mewariskan ilmunya kepada Ikrimah. Sampai-sampai Ibnu Abbas pernah membuat tali ikatan pada kedua kaki Ikrimah agar beliau terus bisa kontinyu mengajarkan Al Quran dan Hadis kepadanya.

Ikrimah adalah sosok hamba sahaya yang berjenggot putih dan suka memakai imamah putih yang ujungnya menjulur di antara dua pundaknya. Beliau sering mengenakan pakaian berwarna putih dan gamis yang panjang. Seiring dengan berlalunya waktu, Ikrimah pun menjadi tabiin yang paling luas pengetahuannya tentang kisah-kisah dan sejarah peperangan Islam, meskipun belum pernah melihat apalagi terlibat langsung dalam berbagai peperangan tersebut.

Ilmu tafsir, hadis, sejarah, dan yang lainnya ia warisi dari para pembesar sahabat yang pernah menjadi sumber rujukan ilmunya. Sebuah referensi menukilkan bahwa ia pernah bertemu 200 sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti Ibnu Abbas, Aisyah, Abu Hurairah, Abdullah bin Umar, Abdullah bin Amr, Ali bin Abi Thalib, Uqbah bin Amir, Shafwan bin Umayah, Al Hajjaj bin Amr Al Anshari, Jabir bin Abdillah, Hamnah bintu Jahsy, Abu Said Al Khudry, Ummu Umarah Al Anshariyah radhiyallahu ‘anhum, dan masih banyak yang lainnya. Namun guru yang memiliki andil besar dalam mentransfer ilmu kepada Ikrimah adalah Ibnu Abbas.

Ikrimah rahimahullah terus memanfaatkan kesempatan bertemu dengan Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu untuk mengambil ilmu Al Quran dan hadis darinya. Hingga akhirnya Ikrimah meraup banyak faedah dan mempunyai keahlian dalam berfatwa. Bahkan mendapatkan rekomendasi untuk berfatwa dari Ibnu Abbas secara lisan padahal banyak sahabat yang masih hidup saat itu. Suatu ketika Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu berkata, “Pergi dan berfatwalah, aku akan membantumu jika mengalami kesulitan.” Sehingga ulama sekelas Al Hasan Al Bashri rahimahullah pun enggan memberikan fatwa dan tafsir selama ada Ikrimah bersamanya.

MURID-MURID DAN SANJUNGAN ULAMA


Dalam pengakuannya Ikrimah menuturkan, “Aku menuntut ilmu selama empat puluh tahun dan berfatwa tatkala Ibnu Abbas masih hidup.” Selain dikenal sebagai mufassir yang handal dan mumpuni, Ikrimah juga ahli di bidang qira’ah, tafsir, dan hadis. Status sosialnya sebagai budak bukanlah penghalang dalam belajar ilmu agama hingga Allah memuliakannya dengan ilmu. Banyak ulama yang menyatakan bahwa beliau adalah orang yang tsiqah (tepercaya) dan riwayatnya bisa dijadikan sebagai hujjah (dalil). Terbukti ulama yang meriwayatkan hadis dan menimba ilmu dari beliau sangat banyak. Ini menunjukkan kepercayaan ulama terhadap beliau.

Dalam sejarah tercatat nama-nama besar ulama yang pernah meriwayatkan darinya seperti Ibrahim An-Nakhai, Asy Sya’bi (keduanya meninggal sebelum Ikrimah), Amr bin Dinar, Abu Asy Sya’tsa’ Jabir bin Zaid, Habib bin Abi Tsabit, Hushain bin Abdurrahman, Al Hakam bin Utaibah, Qatadah, Mathar Al Warraq, Abu Ishaq Asy Syaibani, Musa bin Uqbah, dan masih banyak ulama tabiin lainnya yang tidak bisa disebutkan satu-persatu. Di saat itulah sanjungan dan rekomendasi secara lisan dari ulama terus mengalir kepada Ikrimah maula Ibnu Abbas.

Syahr bin Hausyab rahimahullah menyatakan kepada teman-temannya, “Pergilah kepada Ikrimah karena sesungguhnya setiap umat mempunyai Habr (orang berilmu) dan habrnya umat ini adalah maula Ibnu Abbas.” Salah satu muridnya yang bernama Amr bin Dinar berkisah bahwa ia pernah mendengar Abu Asy Sya’tsa mengatakan, “Ini adalah maula Ibnu Abbas dan orang yang paling berilmu.” Hingga ulama tabiin sekelas Said bin Jubair rahimahullah juga mengakui bahwa Ikrimah lebih berilmu daripadanya. Sementara itu Qatadah mengatakan, “Orang yang paling berilmu tentang halal dan haram adalah Al Hasan, yang paling mengetahui tentang manasik adalah Atha’, dan yang paling berilmu tentang tafsir adalah Ikrimah.”

Jabir bin Zaid rahimahullah mengatakan, “Ikrimah adalah lautan ilmu maka bertanyalah kepadanya.” Bahkan Ali pun tidak ketinggalan memuji Ikrimah dengan menyatakan, “Tidak ada budak Ibnu Abbas yang lebih cerdas daripada Ikrimah.” Al Bukhari mengatakan, “Tidak ada seorangpun dari kalangan murid-muridku melainkan dia pasti berdalil dengan riwayatnya Ikrimah.”

Ikrimah tetap dalam statusnya sebagai budak sampai Ibnu Abbas meninggal sehingga berpindahlah kepemilikannya kepada Ali bin Ibnu Abbas (putranya Ibnu Abbas). Kemudian Ali menjualnya kepada Khalid bin Yazid bin Mu’awiyah dengan harga 4000 dinar. Maka Ikrimah pun bertanya kepada Ali, “Kenapa engkau menjual ilmu ayahmu dengan harga 4000 dinar?” Mendengar pertanyaan tersebut Ali membatalkan penjualan Ikrimah dan memerdekakannya.

KEDUSTAAN TERHADAPNYA


Kapasitasnya Ikrimah sebagai ulama dan pakar tafsir telah diakui oleh para ulama yang sezaman dengannya atau era setelahnya. Namun sebagian manusia menyatakan bahwa Ikrimah adalah seorang Khawarij dari sekte Al Sufriyah, yaitu sebuah kelompok sempalan khawarij pengikut Ziyad bin Al Ashfar. Pemikiran mereka sama seperti sekte Azariqah yang meyakini bahwasanya pelaku dosa besar adalah musyrik hanya saja sekte As Sufriyah tidak memandang dibolehkannya membunuh anak-anak kecil dan istri-istri orang yang tidak sepemahaman dengan mereka.

Benarkah Ikrimah seorang Khawarij? Ternyata hal ini disanggah oleh sebagian ulama di antaranya adalah Yahya bin Main rahimahullah yang mengatakan, “Jika engkau melihat ada seseorang yang mencela Ikrimah dan Hammad bin Salamah maka curigailah keislamannya.” Lihatlah pula bagaimana pembelaan Ahmad Al ‘Ijli rahimahullah terhadap Ikrimah dalam ucapannya, “Ikrimah adalah seorang ulama tabiin yang tsiqah dan beliau berlepas diri dari apa yang dituduhkan oleh orang-orang bahwa beliau bermadzhab khawarij.”

Bersihnya Ikrimah ini juga ditegaskan Imam Ahmad sebagaimana dinukilkan oleh Ibnu Hajar. Ibnu Mandah menyatakan dalam Shahihnya, “Adapun kondisi Ikrimah maka ia telah direkomendasi dengan baik oleh para tokoh tabiin dan ulama-ulama setelahnya. Bahkan mereka meriwayatkan dari Ikrimah dan berhujjah dengan riwayatnya dalam permasalahan sifat-sifat Allah, sunnah, dan hukum-hukum syariat. Sementara ulama yang mencacatnya tetap meriwayatkan dan menerima hadis-hadisnya. Hadis dan tafsirnya senantiasa menjadi rujukan ulama dari masa ke masa hingga zamannya Imam Bukhari, Muslim, Nasai, dan Abu Dawud.”

Sepeninggal Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, memang sebagian besar ilmu beliau terwariskan kepada Ikrimah rahimahullah. Oleh sebab itu tatkala Ikrimah meninggal, maka hilang pula ilmu yang terwariskan darinya. Ikrimah meninggal di Madinah dan saat itu bertepatan dengan meninggalnya Kutsair ‘Azzah, sehingga orang-orang pun mengatakan, “Pada hari ini telah meninggal ulama dan ahli syair.” Ikrimah wafat pada tahun 105 H dalam usia 80 tahun di Kota Madinah. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan ampunan-Nya kepada beliau. Aamiin ya Rabbal alamin.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 48 vol.05 1438 H rubrik Biografi. Pemateri: Al Ustadz Abu Hafiy Abdullah.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2211 dan 2212

٤١ - فَضۡلُ الصِّيَامِ، وَالۡاخۡتِلَافُ عَلَى أَبِي إِسۡحَاقَ فِي حَدِيثِ عَلِيِّ بۡنِ أَبِي طَالِبٍ فِي ذٰلِكَ
41. Keutamaan puasa dan perbedaan riwayat Abu Ishaq dalam hadis ‘Ali bin Abu Thalib tentang hal itu

٢٢١١ – (صحيح بما بعده) أَخۡبَرَنِي هِلَالُ بۡنُ الۡعَلَاءِ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبِي قَالَ: حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ عَنۡ زَيۡدٍ عَنۡ أَبِي إِسۡحَاقَ عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ الۡحَارِثِ عَنۡ عَلِيِّ بۡنِ أَبِي طَالِبٍ، عَنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ، قَالَ: (إِنَّ اللهَ - تَبَارَكَ وَتَعَالَى - يَقُولُ: الصَّوۡمُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، وَلِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ؛ حِينَ يُفۡطِرُ، وَحِينَ يَلۡقَى رَبَّهُ، وَالَّذِي نَفۡسِي بِيَدِهِ، لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ).
2211. Hilal bin Al-‘Ala` telah mengabarkan kepadaku, beliau berkata: Ayahku menceritakan kepada kami, beliau berkata: ‘Ubaidullah bin Zaid menceritakan kepada kami dari Abu Ishaq, dari ‘Abdullah bin Al-Harits, dari ‘Ali bin Abu Thalib, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah Yang Maha Suci dan Maha Tinggi berkata: Puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Orang yang berpuasa memiliki dua kebahagiaan, yaitu ketika berpuasa dan ketika berjumpa Rabb-nya. Demi Allah yang jiwaku berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa sungguh lebih harum di sisi Allah daripada aroma kesturi.”
٢٢١٢ – (صحيح الإسناد) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ عَنۡ أَبِي إِسۡحَاقَ عَنۡ أَبِي الۡأَحۡوَصِ قَالَ عَبۡدُ اللهِ: قَالَ اللهُ -عَزَّ وَجَلَّ-: (الصَّوۡمُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، وَلِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ؛ فَرۡحَةٌ حِينَ يَلۡقَى رَبَّهُ، وَفَرۡحَةٌ عِنۡدَ إِفۡطَارِهِ، وَلَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ). [موقوف، وهو في حكم المرفوع].
2212. Muhammad bin Basysyar telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Muhammad menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami dari Abu Ishaq, dari Abu Al-Ahwash, ‘Abdullah mengatakan: Allah azza wajalla berfirman, “Puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya. Orang yang berpuasa memiliki dua kebahagiaan. Satu kebahagiaan ketika bersua Rabb-nya dan satu kebahagiaan ketika berbuka. Dan sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada semerbak kesturi.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2208, 2209, dan 2210

٢٢٠٨ – (ضعيف) أَخۡبَرَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ قَالَ: حَدَّثَنَا الۡفَضۡلُ بۡنُ دُكَيۡنٍ قَالَ: حَدَّثَنَا نَصۡرُ بۡنُ عَلِيٍّ قَالَ: حَدَّثَنِي النَّضۡرُ بۡنُ شَيۡبَانَ، أَنَّهُ لَقِيَ أَبَا سَلَمَةَ بۡنَ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ، فَقَالَ لَهُ: حَدِّثۡنِي بِأَفۡضَلِ شَيۡءٍ سَمِعۡتَهُ يُذۡكَرُ فِي شَهۡرِ رَمَضَانَ؟ فَقَالَ أَبُو سَلَمَةَ: حَدَّثَنِي عَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ عَوۡفٍ، عَنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ؛ أَنَّهُ ذَكَرَ شَهۡرَ رَمَضَانَ، فَفَضَّلَهُ عَلَى الشُّهُورِ؛ وَقَالَ: (مَنۡ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ خَرَجَ مِنۡ ذُنُوبِهِ كَيَوۡمِ وَلَدَتۡهُ أُمُّهُ) قَالَ أَبُو عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ هَٰذَا خَطَأٌ وَالصَّوَابُ أَبُو سَلَمَةَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ. [(التعليق الرغيب)(٢/٧٣)].
2208. Ishaq bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Al-Fadhl bin Dukain menceritakan kepada kami, beliau berkata: Nashr bin ‘Ali menceritakan kepada kami, beliau berkata: An-Nadhr bin Syaibah menceritakan kepadaku bahwa beliau bertemu Abu Salamah bin ‘Abdurrahman, lalu An-Nadhr berkata kepada beliau: Ceritakan kepadaku dengan hadis yang paling afdal yang engkau dengar tentang bulan Ramadan. Abu Salamah berkata: ‘Abdurrahman bin ‘Auf menceritakan kepadaku dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam; bahwa beliau pernah menyebut bulan Ramadan, lalu beliau mengutamakannya di atas bulan-bulan lainnya dan beliau bersabda, “Siapa saja yang salat malam di bulan Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka ia keluar dari dosa-dosanya seperti hari ia dilahirkan oleh ibunya.” Abu ‘Abdurrahman berkata: Ini keliru dan yang benar adalah Abu Salamah dari Abu Hurairah.
٢٢٠٩ – (ضعيف أيضا) أَخۡبَرَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ قَالَ: أَنۡبَأَنَا النَّضۡرُ بۡنُ شُمَيۡلٍ قَالَ: أَنۡبَأَنَا الۡقَاسِمُ بۡنُ الۡفَضۡلِ قَالَ: حَدَّثَنَا النَّضۡرُ بۡنُ شَيۡبَانَ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ... فَذَكَرَ مِثۡلَهُ، وَقَالَ: (مَنۡ صَامَهُ وَقَامَهُ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا).
2209. Ishaq bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: An-Nadhr bin Syumail memberitakan kepada kami, beliau berkata: Al-Qasim bin Al-Fadhl memberitakan kepada kami, beliau berkata: An-Nadhr bin Syaiban menceritakan kepada kami dari Abu Salamah… lalu beliau menyebutkan semisal hadis tersebut dan beliau bersabda, “Siapa saja yang berpuasa Ramadan dan salat malam di bulan itu karena iman dan mengharap pahala.”
٢٢١٠ – (ضعيف أيضا) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ الۡمُبَارَكِ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو هِشَامٍ قَالَ: حَدَّثَنَا الۡقَاسِمُ بۡنُ الۡفَضۡلِ قَالَ: حَدَّثَنَا النَّضۡرُ بۡنُ شَيۡبَانَ، قَالَ: قُلۡتُ لِأَبِي سَلَمَةَ بۡنِ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ: حَدِّثۡنِي بِشَيۡءٍ سَمِعۡتَهُ مِنۡ أَبِيكَ؛ سَمِعَهُ أَبُوكَ مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ؛ - لَيۡسَ بَيۡنَ أَبِيكَ وَبَيۡنَ رَسُولِ اللهِ ﷺ أَحَدٌ - فِي شَهۡرِ رَمَضَانَ؟ قَالَ: نَعَمۡ؛ حَدَّثَنِي أَبِي، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (إِنَّ اللهَ - تَبَارَكَ وَتَعَالَى - فَرَضَ صِيَامَ رَمَضَانَ عَلَيۡكُمۡ، وَسَنَنۡتُ لَكُمۡ قِيَامَهُ؛ فَمَنۡ صَامَهُ وَقَامَهُ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ خَرَجَ مِنۡ ذُنُوبِهِ كَيَوۡمِ وَلَدَتۡهُ أُمُّهُ).
2210. Muhammad bin ‘Abdullah bin Al-Mubarak telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Abu Hisyam menceritakan kepada kami, beliau berkata: Al-Qasim bin Al-Fadhl menceritakan kepada kami, beliau berkata: An-Nadhr bin Syaiban menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku berkata kepada Abu Salamah bin ‘Abdurrahman: Ceritakan kepadaku hadis yang engkau dengar dari ayahmu; yang ayahmu mendengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam; dan tidak ada seorang pun antara ayahmu dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam; tentang bulan Ramadan. Beliau berkata: Baik. Ayahku menceritakan kepadaku, beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah yang Maha Suci dan Maha Tinggi telah mewajibkan puasa Ramadan kepada kalian dan aku menyunahkan salat malam di bulan Ramadan kepada kalian. Maka, siapa saja berpuasa dan salat malam di bulan Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dia keluar dari dosa-dosanya seperti pada hari ia dilahirkan oleh ibunya.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2206 dan 2207

٤٠ - ذِكۡرُ اخۡتِلَافِ يَحۡيَى بۡنِ أَبِي كَثِيرٍ وَالنَّضۡرِ بۡنِ شَيۡبَانَ فِيهِ
40. Penyebutan perbedaan riwayat Yahya bin Abu Katsir dan An-Nadhr bin Syaiban dalam hadis ini

٢٢٠٦ – (صحيح) أَخۡبَرَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡأَعۡلَى وَمُحَمَّدُ بۡنُ هِشَامٍ وَأَبُو الۡأَشۡعَثِ وَاللَّفۡظُ لَهُ قَالُوا: حَدَّثَنَا خَالِدٌ قَالَ: حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ بۡنِ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ قَالَ: حَدَّثَنِي أَبُو هُرَيۡرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (مَنۡ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ، وَمَنۡ قَامَ لَيۡلَةَ الۡقَدۡرِ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2206. Muhammad bin ‘Abdul A’la, Muhammad bin Hisyam, dan Abu Al-Asy’ats –lafal hadis ini milik beliau- telah mengabarkan kepadaku, mereka berkata: Khalid menceritakan kepada kami, beliau berkata: Hisyam menceritakan kepada kami dari Yahya bin Abu Katsir, dari Abu Salamah bin ‘Abdurrahman, beliau berkata: Abu Hurairah menceritakan kepadaku bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang salat malam di bulan Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni. Dan siapa saja yang salat malam ketika lailatulkadar karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”
٢٢٠٧ – (صحيح) أَخۡبَرَنِي مَحۡمُودُ بۡنُ خَالِدٍ عَنۡ مَرۡوَانَ أَنۡبَأَنَا مُعَاوِيَةُ بۡنُ سَلَّامٍ عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَنۡ قَامَ شَهۡرَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ، وَمَنۡ قَامَ لَيۡلَةَ الۡقَدۡرِ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2207. Muhammad bin Khalid telah mengabarkan kepadaku dari Marwan: Mu’awiyah bin Sallam memberitakan kepada kami dari Yahya bin Abu Katsir, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang salat malam di bulan Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni. Dan siapa saja yang salat malam saat lailatulkadar karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”

Anak yang Diculik

Kala itu ibundanya tengah membawanya berkunjung ke keluarganya. Anak kecil itu diculik oleh sepasukan berkuda Bani Al Qain bin Jisr, saat mereka menyerang perkampungan Bani Ma’an, kabilah ibundanya tersebut. Para penculik membawanya ke ‘Ukazh, salah satu dari tiga pusat perdagangan terbesar bangsa Arab di masa Jahiliyah. Kemudian ia dibeli oleh Hakim bin Hizam sebagai budak seharga empat ratus dirham. Lalu Hakim memberikannya kepada bibinya, yaitu Khadijah bintu Khuwailid. Tatkala Khadijah menikah dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dia memberikan anak kecil itu kepada beliau.

PUTRA ANGKAT RASULULLAH SHALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM


Dialah Zaid bin Haritsah bin Syarahil bin Ka’ab radhiyallahu ‘anhu. Beliau dilahirkan 47 tahun sebelum hijriah di perkampungan kaumnya yaitu Bani Kalb, salah satu bagian dari kabilah Qudha’ah. Sementara ibunda beliau adalah Su’da bintu Tsa’labah bin Abdi Amir dari Bani Ma’an yang merupakan bagian dari kabilah Thayyi.

Setelah sekian waktu lamanya Zaid lalui bersama Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga ia dapat mengenal beliau dengan baik, datanglah beberapa orang dari kabilahnya untuk melaksanakan ibadah haji. Mereka melihat Zaid. Ia mengenali mereka dan mereka pun mengenalinya. Kemudian mereka kembali dan memberitahu Haritsah, ayah Zaid, akan keberadaannya. Lalu ayahnya bertolak bersama pamannya yang bernama Ka’ab dengan penuh harapan dapat menebusnya dan membawanya pulang. Mereka menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengungkapkan keinginan mereka. Namun beliau mengajak mereka agar pilihan diserahkan kepada Zaid sendiri. Apakah dia memilih tetap tinggal ataukah kembali bersama keluarganya dan beliau pun akan membiarkan tanpa menuntut ganti.

Aku adalah orang yang telah kau kenal. Kau pun telah melihat bagaimana pergaulanku bersamamu. Maka silakan pilihlah aku atau mereka berdua”, demikian kata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepadanya seperti yang diriwayatkan. Zaid menjawab, “Aku tidak akan lebih memilih seorang pun dibanding Anda. Kedudukan Anda bagiku menggantikan ayah dan paman.” Ayah dan pamannya pun terheran-heran lantas mengatakan, “Duhai Zaid! Apakah engkau lebih memilih tetap sebagai budak daripada kebebasan, berkumpul kembali dengan ayah, paman, dan familimu?” Zaid menjawab, “Ya. Sungguh aku telah melihat pada dirinya sesuatu yang sangat mengesankan. Aku tak akan lebih memilih seorang pun dibandingkan beliau selama-lamanya.”

Sedemikian luhur akhlak beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, meski sebelum Allah memilihnya sebagai nabi, telah membuat Zaid cinta kepada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tatkala melihat hal itu Nabi pergi membawanya menuju Hijr, sebuah bangunan setengah lingkaran sebelah utara Ka’bah, dan menyerukan di hadapan seluruh jama’ah yang hadir bahwa beliau membebaskannya dan mengangkatnya sebagai anak, yang beliau mewarisinya dan dia pun mewarisi beliau. Ayah dan paman Zaid menjadi tenang dan beranjak pulang. Sejak saat itu, ia disebut Zaid bin Muhammad, sampai kemudian Allah melarang anak angkat dinasabkan kepada orang yang mengangkatnya anak seperti dalam surat Al Ahzab ayat kelima. Ia pun kembali disebut Zaid bin Haritsah.

KOMANDAN PERANG


Saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengemban amanah risalah dan mulai mengajak manusia berislam agar mempersembahkan segala macam ibadah hanya untuk Allah, sahabat Nabi yang juga dikenal dengan Abu Usamah ini adalah salah satu dari golongan yang pertama berislam. Dia menerima dakwah Islam setelah keislaman Khadijah bintu Khuwailid dan Ali bin Abi Thalib, serta sebelum Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anhum menyatakan Islam. Bahkan Zaid adalah yang pertama berislam dari kalangan mawali, yakni orang-orang yang pernah menjadi hamba sahaya.

Semenjak berislam, Zaid terus menyertai Nabi hingga beliau memerintahkannya untuk lebih dulu berhijrah ke Yatsrib atau Madinah. Setibanya di Madinah ia singgah bertamu di kediaman Kultsum bin Al Hidm, salah seorang yang telah berislam sebelum kedatangan Rasulullah ke Madinah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mempersaudarakannya dengan Usaid bin Hudhair radhiyallahu ‘anhu. Adapula yang mengatakan dia dipersaudarakan dengan Hamzah bin Abdil Muthalib radhiyallahu ‘anhu.

Zaid mengikuti pertempuran Badar tahun dua Hijriah dan beliaulah yang membawa berita gembira ke Madinah tentang kemenangan pasukan Islam di Badar sebelum mereka tiba di Madinah. Kemudian pria berkulit putih ini juga ikut serta dalam perang Uhud tahun tiga Hijriah, perang Khandaq tahun lima Hijriah dan perang Khaibar tahun tujuh Hijriah. Beliau juga menyertai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam perjanjian Hudaibiyah.

Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memimpin pasukan dalam perang Bani Mushthaliq di Muraisi’, urusan Madinah beliau percayakan kepada sosok yang juga mahir memanah ini. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyerahkan kepadanya bendera satuan pasukan dalam tujuh pertempuran, yaitu pertempuran Qaradah, kemudian Jamum, kemudian Al Ish, kemudian Tharaf, kemudian Hisma, kemudian Ummu Qirfah, dan yang ketujuh adalah perang Mu’tah pada tahun delapan Hijriah.

Dalam perang Mu’tah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadikannya komandan pertama pasukan yang berjumlah tiga ribu prajurit dalam menghadapi pasukan musuh dari kekaisaran Romawi Timur dan Ghassaniyah yang jauh lebih besar jumlah dan perlengkapan perangnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpesan kepada pasukan, “Komandan kalian adalah Zaid. Jika ia terbunuh maka Ja’far. Jika dia terbunuh maka Abdullah bin Rawahah.” Firasat Rasulullah benar. Zaid terbunuh dalam pertempuran terkena tusukan tombak. Beliau meninggal pada tanggal delapan Jumadil awal di usia 55 tahun.

KELUARGA YANG DIBERKAHI


Zaid bin Haritsah dinikahkan oleh Nabi dengan bekas budak perempuan beliau yang beliau warisi dari ibundanya dan pernah mengasuh beliau di masa kecil, yaitu Ummu Aiman. Ummu Aiman melahirkan untuk Zaid seorang putra yang diberi nama Usamah. Zaid juga menikahi Durrah bintu Abi Lahab, Hindun bintul ‘Awwam saudari Zubair ibnul ‘Awwam, dan Ummu Kultsum bintu ‘Uqbah. Ummu Kultsum melahirkan untuknya seorang putra yang juga diberi nama Zaid dan seorang anak perempuan yang diberi nama Ruqayyah. Namun keduanya meninggal dalam keadaan masih kecil. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga sempat menikahkannya dengan Zainab bintu Jahsy, putri bibi beliau, namun kemudian hari Zaid menceraikannya. Dialah Zainab yang kemudian dinikahi oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

TOKOH ISTIMEWA


Zaid bin Haritsah radhiyallahu ‘anhu adalah sosok yang istimewa, figur yang sama sekali tak mungkin bisa dipandang sebelah mata. Ikatan yang dekat lagi erat antara dia dan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam membuatnya amat sangat beliau cinta. Beliau adalah hibbu Rasulillah (kekasih Rasulullah). Beliau adalah anak angkat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau satu-satunya sahabat yang Allah sebut namanya dalam Al Quran. Beliau adalah sang komandan pasukan Islam. Beliau adalah letak kepercayaan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Betapa besar Zaid di mata Rasulullah hingga Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha menuturkan,
مَا بَعَثَ رَسُولُ اللهِ ﷺ زَيۡدَ بۡنَ حَارِثَةَ فِي سَرِيَّةٍ إِلَّا أَمَّرَهُ عَلَيۡهِمۡ، وَلَوۡ بَقِيَ لَاسۡتَخۡلَفَهُ بَعۡدَهُ
Tidaklah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengirim Zaid bin Haritsah dalam satuan pasukan kecuali beliau menjadikannya sebagai komandannya. Andaikan dia masih hidup, tentu beliau mengangkatnya sebagai khalifah setelah beliau.

Tidak ada di antara sahabat-sahabat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak pula dari sahabat-sahabat para Nabi selain beliau yang Allah sebut namanya di dalam Al Quran selain Zaid bin Haritsah, Allah sebut namanya dalam surat Al Ahzab ayat 37. Rasulullah bersabda kepada Zaid dan mengungkapkan betapa dekat dan cinta beliau kepadanya,
يَا زَيۡدُ أَنۡتَ مَوۡلَايَ وَمِنِّي وَإِلَيَّ وَأَحَبُّ النَّاسِ إِلَيَّ
Wahai Zaid! Engkau adalah sahabat dekatku, bagian dariku, untukku, dan orang yang paling aku cinta.

Dahulu para sahabat Nabi menjulukinya dengan Hibbu Rasulillah (kekasih Rasulullah). Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun mempersaksikan bahwa ia terbunuh sebagai syahid. Beliau mengisahkan,
وَإِنَّ زَيۡدًا أَخَذَ الرَّايَةَ فَقَاتَلَ حَتَّى قُتِلَ وَاسۡتُشۡهِدَ
Dan sesungguhnya Zaid mengambil bendera lalu dia berperang hingga terbunuh dan mati syahid.

Bahkan Rasulullah telah menyatakan bahwa Zaid masuk ke dalam janah. Diriwayatkan dalam hadis yang dinilai shahih oleh Asy Syaikh Al Albani dalam Shahih Al Jami’ Ash Shaghir, bahwa beliau bersabda,
دَخَلۡتُ الۡجَنَّةَ فَاسۡتَقۡبَلَتۡنِي جَارِيَةٌ شَابَّةٌ فَقُلۡتُ: لِمَنۡ أَنۡتِ؟ قَالَتۡ: لِزَيۡدِ بۡنِ حَارِثَةَ
“Aku masuk ke dalam janah. Lalu ada satu pelayan wanita menyambutku. Aku pun bertanya, ‘Pelayan siapa kamu?’ Dia menjawab, ‘Milik Zaid bin Haritsah.’”

Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hendak mengirim pasukan sepeninggal Zaid bin Haritsah radhiyallahu ‘anhu. Beliau mengamanahkan komando pasukan kepada putranya yaitu Usamah. Lalu sebagian orang mencela kepemimpinannya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bangkit membela dan berkata (artinya), “Jika kalian mencela kepemimpinannya, maka sungguh kalian pun telah mencela kepemimpinan ayahnya sebelum dia. Padahal demi Allah, dia (ayahnya) benar-benar pantas untuk memimpin dan benar-benar termasuk orang-orang yang paling kucinta. Dan demi Allah, sungguh yang ini (yakni Usamah) benar-benar layak untuk memimpin dan sungguh dia pun termasuk orang-orang yang paling kucinta setelahnya (yakni Zaid).

Dan ketika Umar bin Al Khaththab radhiyallahu ‘anhu menjabat sebagai khalifah yang kedua, dia menetapkan untuk Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhu sejumlah pemberian dari baitulmal yang lebih banyak daripada pemberian yang dia tetapkan untuk putranya sendiri, yakni Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhu. Abdullah menanyakan hal itu kepada Umar. Lalu Umar menjawab, “Sesungguhnya dia (Usamah) lebih dicintai oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam daripada kamu. Dan sungguh ayahnya (Zaid) dahulu lebih dicintai oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam daripada ayahmu ini.”

Semoga Allah meridai para sahabat Nabi seluruhnya dan mempertemukan kita dengan mereka di jannah-Nya. Amiin. Wallahu a’lam bish-shawab.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 48 vol.05 1438 H, rubrik Khairul Ummah. Pemateri: Al Ustadz Abu Haidar Haris.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2203, 2204, dan 2205

٢٢٠٣ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا قُتَيۡبَةُ قَالَ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ عَنِ الزُّهۡرِيِّ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (مَنۡ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2203. Qutaibah telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Sufyan menceritakan kepada kami dari Az-Zuhri, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang puasa Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”
٢٢٠٤ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ قَالَ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ عَنِ الزُّهۡرِيِّ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَنۡ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2204. Ishaq bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Sufyan menceritakan kepada kami dari Az-Zuhri, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang puasa Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”
٢٢٠٥ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا عَلِيُّ بۡنُ الۡمُنۡذِرِ قَالَ: حَدَّثَنَا ابۡنُ فُضَيۡلٍ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ سَعِيدٍ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ - رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ -: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَنۡ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2205. ‘Ali bin Al-Mundzir telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Fudhail menceritakan kepada kami, beliau berkata: Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang puasa Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 2200, 2201, dan 2202

٢٢٠٠ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ سَلَمَةَ قَالَ: حَدَّثَنَا ابۡنُ الۡقَاسِمِ عَنۡ مَالِكٍ قَالَ: حَدَّثَنِي ابۡنُ شِهَابٍ عَنۡ حُمَيۡدِ بۡنِ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (مَنۡ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2200. Muhammad bin Salamah telah mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Al-Qasim menceritakan kepada kami dari Malik, beliau berkata: Ibnu Syihab menceritakan kepadaku dari Humaid bin ‘Abdurrahman, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang salat malam di bulan Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”
٢٢٠١ – (صحيح) أَخۡبَرَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مُحَمَّدِ بۡنِ أَسۡمَاءَ قَالَ: حَدَّثَنَا جُوَيۡرِيَةُ عَنۡ مَالِكٍ قَالَ الزُّهۡرِيُّ: أَخۡبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بۡنُ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ وَحُمَيۡدُ بۡنُ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (مَنۡ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2201. Muhammad bin Isma’il telah mengabarkan kepadaku, beliau berkata: ‘Abdullah bin Muhammad bin Asma` menceritakan kepada kami, beliau berkata: Juwairiyah menceritakan kepada kami dari Malik, Az-Zuhri berkata: Abu Salamah bin ‘Abdurrahman dan Humaid bin ‘Abdurrahman mengabarkan kepadaku dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang salat malam di bulan Ramadan karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”
٢٢٠٢ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا قُتَيۡبَةُ وَمُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ يَزِيدَ قَالَا: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ عَنِ الزُّهۡرِيِّ عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (مَنۡ صَامَ رَمَضَانَ - وَفِي حَدِيثِ قُتَيۡبَةَ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: مَنۡ قَامَ شَهۡرَ رَمَضَانَ - إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ، وَمَنۡ قَامَ لَيۡلَةَ الۡقَدۡرِ إِيمَانًا وَاحۡتِسَابًا؛ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنۡ ذَنۡبِهِ). [ق].
2202. Qutaibah dan Muhammad bin ‘Abdullah bin Yazid telah mengabarkan kepada kami, keduanya berkata: Sufyan menceritakan kepada kami dari Az-Zuhri, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Siapa saja yang puasa Ramadan –di dalam hadis Qutaibah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Siapa saja yang salat malam di bulan Ramadan- karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni. Dan siapa saja yang salat malam ketika lailatulkadar karena iman dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”